Pante Makasar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pante Makasar
Pante Macassar (Portugis)
Pante-Makasár (Tetum)
2013-01-23 Estátua da Na. Sra. do Rosário, na marginal de Pante Makassar 1.jpg
Pante Makasar di Timor Leste
Pante Makasar
Pante Makasar
Lokasi di Timor Leste
Koordinat: 9°12′S 124°23′E / 9.200°S 124.383°E / -9.200; 124.383Koordinat: 9°12′S 124°23′E / 9.200°S 124.383°E / -9.200; 124.383
Negara Timor Leste
Distrik Oecusse-Ambeno
Luas
 • Total357,30 km2 (13,800 sq mi)
Ketinggian
189 m (620 ft)
Populasi
 (2015 census)
 • Total12.352
 • Kepadatan0,35/km2 (0,90/sq mi)
Zona waktuUTC+9 (Waktu Standar Timor Leste)
Peta kota Pante Makasar

Pante Makasar (Portugis: Pante Macassar, bahasa Tetun: Pante-Makasár) adalah sebuah kota di pantai utara Timor Leste, 152 km atau 94 mil di sebelah barat Dili, ibu kota negara. Wilayah ini memiliki populasi 4.730 (2006) dan merupakan ibu kota eksklave dari Distrik Otonomi Khusus Oecusse.

Nama ini secara harfiah berarti "pantai Makassar," mengacu pada perdagangan sebelumnya dengan Makassar di Pulau Sulawesi.[1] Secara lokal Pante Makasar dikenal juga sebagai Oecussi,[1] dan merupakan nama salah satu dari dua kerajaan asli yang membentuk eksklave. Yang lainnya adalah Ambeno. Selama penjajahan Portugis, kota ini juga dikenal sebagai Vila Taveiro.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Lifau, di pinggiran kota sekarang, adalah tempat di mana Portugis pertama kali turun di Timor dan merupakan ibu kota pertama Timor Portugis. Itu berlanjut sebagai ibu kota sampai tahun 1769, ketika itu dipindahkan ke Dili karena serangan terus-menerus dari Topass.[3]

Karena jaraknya jauh dari wilayah Timor Leste lainnya, Oecussi-Ambeno, dan khususnya Pante Makasar, menjadi wilayah pertama yang diduduki Indonesia pada 29 November 1975.[4]

Pada tahun 1999, dalam hiruk-pikuk yang mengiringi referendum kemerdekaan, Pante Makasar sangat terpengaruh oleh kehancuran milisi pro-integrasi, yang didukung oleh tentara Indonesia. 65 warga sipil pendukung kemerdekaan digantung, dan 90 persen bangunan dibakar.[5]

Saat ini, kota ini hanya memiliki beberapa lusin rumah di sebelah pantai dengan air sebening kristal, dikelilingi oleh pohon palem. Tingkat kejahatan di kota ini tak diketahui. Satu-satunya stasiun radio hanya berfungsi sesekali karena pemancar lama, dan listrik dibatasi hingga 5 jam di malam hari. Dua kali seminggu, isolasi terputus sebentar ketika kapal feri dari Dili tiba, untuk perjalanan yang memakan waktu 12 jam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Hull, Geoffrey (2002), The Languages of East Timor: Some Basic Facts (Revised 9.2.2002) (PDF), Independently published, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 October 2009, diakses tanggal 20 April 2022 
  2. ^ Geoffrey Hull: Diarsipkan [Date missing], di www.portphillip.vic.gov.au Galat: URL arsip tidak dikenal Universidade Nacional de Timor Lorosa'e, 2002 (PDF-Datei). Abgerufen am 17. Juni 2014.
  3. ^ Diarsipkan [Date missing], di pascal.iseg.utl.pt Galat: URL arsip tidak dikenal (PDF; 824 kB)
  4. ^ Nations Encyclopedia
  5. ^ Diarsipkan [Date missing], di www.cavr-timorleste.org Galat: URL arsip tidak dikenal (englisch; PDF; 1,3 MB)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]