Pangeran Rabadash

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pangeran Rabadash tokoh karakter utama yang berperan sebagai pemain antagonis dalam C. S. Lewis's fantasi novel The Horse and His Boy. Rabadash adalah seorang pewaris tahta Calormen, yang menjadi saudara tua dari Tisroc. Dalam Novel The Horse and His Boy, dia mencoba untuk berperang pada Archenland, dari sebuah negara saudara Narnia,namun hal itu digagalkan oleh King Edmund dan Queen Lucy yang berasal dari Narnia, dengan bantuan seorang lelaki bernama Shasta.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Tampaknya namanya berasal dari ' ' Rab Adası ' ', yang berasal dari bahasa Turki yang berarti, " senama Tuhan " atau " senama Allah " .

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Rabadash nekat berperang karena ia gagal dalam memacari sang ratu Susan ratu dari Narnia. Dari buku diketahui bahwa ia dan rombongannya mengunjungi Susan di Cair Paravel, dimana ia begitu terpesona oleh sang ratu. Pada saat Ratu Susan kembali untuk mengunjungi Tashbaan, negara bagian Calormen, yang ditemani oleh kakaknya King Edmund, ia mengetahui bahwasannya Rabadash adalah orang yang congkak, kejam, dan menempuh segala cara dengan membawa dengan paksa jika perlu. Susan, Edmund dan pengikutnya melarikan diri dari Tashbaan. Rabadash, manja, dengan perasaan marah marah, mencari izin dari ayahnya untuk memimpin sebuah pasukan kecil kavaleri ke Narnia, untuk menculik Susan ketika dia kembali ke Cair Paravel. Namun rencana ini harus didahului dengan menyerang dan menguasai Anvard, ibu kota Archenland, yang, jika berhasil, juga akan memberikan Calormen basis maju untuk kemudian menyerang Narnia. Tisroc tidak mendukung secara terbuka langkah Rabadash,ia memilik jalur diplomatis pada negara tetangga untuk tidak menyerang suatu negara tanpa alasan, khususnya negara yan dilindungi oleh Aslan. Dia juga melihat bahwa ambisi Rabadash dapat membahayakan dirinya sendiri. Tisroc lebih suka melihat Rabadash mengeluarkan energi dan ambisinya agar ia dibunuh di luar negeri daripada tinggal di negara Tisrocs dengan suatu plot untuk merebut tahta dari dia sebelum waktunya, seperti yang terjadi pada Tisrocs sebelumnya.

Dalam adegan di mana Tisroc, Wazir, dan Pangeran Rabadash diam-diam membahas proposal untuk menyerang. Rabadash memiliki sifat tidak sabar dan juga intelektual yang rendah, tidak bisa menahan sendiri hal ini dapat dilihat dari percakapan yang ada dalam film yang isinya mengeluh, "Saya telah memiliki prinsip-prinsip dan ayat-ayat melemparkan padaku sepanjang hari."

Rabadash nekat untuk mengambil pasukannya kavalerinya pergi ke Archenland. Tapi Raja Lune dan ksatria kepercayaanya diperingatkan dari invasi oleh Shasta, dan melarikan diri ke Anvard. Rabadash, daripada ia menilai rencanya gagal ia memilih rencana lainnya, ia memerintahkan pasukannya untuk mengepung benteng. Sementara Shasta melintasi pegunungan ke Narnia, di mana, saat mendengar berita itu, Edmund dan Lucy memimpin pasukan ekspedisi ke Anvard. Tentara Rabadash, kalah jumlah dan terkejut, hal itu menyebabkan ia dikalahkan,Rabadash lalu ditawan dan dibawa ke hadapan pengadilan Lune.

Pada akhir novel The Horse and His Boy , Aslan memberikan Rabadash kesempatan untuk bertobat dan menerima belas kasihan Lune, yang telah memutuskan untuk membebaskannya pada kondisi tertentu. Ketika Rabadash menolak dan mulai berteriak-teriak tentang dewa Tash membalas penghinaan itu, Aslan mengubah dirinya menjadi keledai. Aslan kemudian menetapkan bahwa Rabadash harus kembali ke rumah Tash di Tashbaan dan berdiri di depan altar pada saat pesta musim gugur, ketika ribuan rakyatnya akan menonton. Jika hal ini dilakukan, ia akan kembali bentuk manusianya. Namun, ia harus hidup dalam sepuluh mil dari kuil. Jika dia mengambil risiko meninggalkan daerah itu, ia akan berisiko berubah menjadi keledai kedua kalinya, tanpa harapan yang terus berubah kembali. Karena dia tidak bisa meninggalkan Tashbaan, pemerintahannya pada asumsi takhta digambarkan sebagai sangat damai; ia tidak bisa berperang sendiri, dan takut bahwa setiap Tarkaan yang memenangkan kemuliaan dalam perang mungkin mencoba untuk menggulingkannya. Ia disebut 'Rabadash Sang Pembawa Kedamaian' oleh rakyatnya. Namun, orang tidak pernah lupa transformasi dan rasa malunya. Jadi mereka memanggilnya 'Rabadash yang Konyol' di belakang punggungnya dan setelah kematiannya, dengan orang-orang yang dianggap sebagai bodoh yang disebut 'sebuah Rabadash kedua'.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Ford, Paul (2005), Companion to Narnia, Revised Edition, SanFrancisco: Harper, ISBN 0-06-079127-6 
  • Lewis, C.S. (1954), The Horse and His Boy, London: Geoffrey Bles 
  • Lewis, C.S. (1956), The Last Battle, London: Geoffrey Bles 
  • Markos, Louis (2000), The Life and Writings of C. S. Lewis (audio course), Lecture 10: Journeys of Faith-The Chronicles of Narnia II, Chantilly, VA: The Teaching Company, ISBN 1-56585-316-4 
  • Schakel, Peter J. (1979), Reading With the Heart: The Way into Narnia, Grand Rapids: William B. Eerdmans, ISBN 0-8028-1814-5 
  • Unseth, Peter. (2011.) A culture “full of choice apophthegms and useful maxims”: invented proverbs in C.S. Lewis’ The Horse and His Boy. Proverbium 28: 323-338.