Panama Papers

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Panama Papers
Negara yang pejabat negaranya terlibat
Tentang Pembocoran 11,5 juta dokumen (2,6 TB)[1]
Tanggal dokumen 1970-an–2016[1]
Dibocorkan Awal 2016[1]
Kantor berita utama Süddeutsche Zeitung
Artikel terkait Daftar tokoh yang disebutkan dalam Panama Papers
Topik Penghindaran pajak

Panama Papers[2] (terjemahan bebas: Dokumen Panama) adalah kumpulan 11,5 juta dokumen rahasia yang dibuat oleh penyedia jasa perusahaan asal Panama, Mossack Fonseca. Dokumen ini berisi informasi rinci mengenai lebih dari 214.000 perusahaan luar negeri, termasuk identitas pemegang saham dan direkturnya. Dokumen tersebut mencantumkan nama pemimpin lima negara — Argentina, Islandia, Arab Saudi, Ukraina, dan Uni Emirat Arab — serta pejabat pemerintahan, kerabat dekat, dan teman dekat sejumlah kepala pemerintahan sekitar 40 negara lainnya, termasuk Brasil, Tiongkok, Perancis, India, Malaysia, Meksiko, Malta, Pakistan, Rusia, Afrika Selatan, Spanyol, Suriah, dan Britania Raya. [3] Sementara Amerika Serikat tidak ada karena Amerika Serikat sendiri memiliki beberapa negara bagian yang sudah dianggap sebagai surga pajak seperti Delaware, Nevada, dan Kepulauan Virgin. [4]

Rentang waktu dokumen ini dapat ditelusuri hingga tahun 1970-an. Dokumen berukuran 2,6 terabita ini diberikan oleh seorang sumber anonim kepada Süddeutsche Zeitung pada bulan Agustus 2015 dan International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ).[5] Dokumen bocoran ini kemudian disebarkan kepada dan dianalisis oleh kurang lebih 400 wartawan di 107 organisasi media di lebih dari 80 negara. Laporan berita pertama berdasarkan dokumen ini bersama 149 berkas dokumennya[6] diterbitkan pada tanggal 3 April 2016.[1] Daftar lengkap perusahaan yang terlibat akan dirilis pada awal Mei 2016.[7]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Mossack Fonseca adalah badan hukum dan penyedia jasa perusahaan asal Panama yang didirikan tahun 1977 oleh Jürgen Mossack dan Ramón Fonseca.[8][9] Perusahaan ini menyediakan jasa pembentukan perusahaan di negara lain, pengelolaan perusahaan luar negeri, dan manajemen aset.[10] Perusahaan ini memiliki lebih dari 500 karyawan di 40 negara.[9] Badan ini beroperasi atas nama lebih dari 300.000 perusahaan yang kebanyakan terdaftar di Britania Raya atau surga pajak milik Britania.[10]

Mossack Fonseca bekerja sama dengan lembaga-lembaga keuangan terbesar di dunia seperti Deutsche Bank, HSBC, Société Générale, Credit Suisse, UBS, dan Commerzbank. Badan ini kadang membantu nasabah bank tersebut membangun struktur yang rumit sehingga kolektor pajak dan penyidik sulit melacak arus uang dari satu tempat ke tempat lain.[9] Sebelum kebocoran Panama Papers, majalah The Economist menyebut Mossack Fonseca sebagai pemimpin industri keuangan luar negeri "penuh rahasia".[11] Walaupun begitu Jaringan Keadilan Pajak (Tax Justice Network) asal Inggris saat menerbitkan Indeks Kerahasiaan Finansial[12] mengemukakan bahwa Panama merupakan peringkat ke-13 sebagai surga pajak dibawah Swiss, Hong Kong, dan Amerika Serikat.[4]

Isi[sunting | sunting sumber]

Bocoran ini terdiri dari 11,5 juta dokumen yang diterbitkan antara tahun 1970-an dan awal 2016 oleh Mossack Fonseca dari Panama[8]. The Guardian menjulukinya "badan hukum luar negeri terbesar keempat di dunia".[13] Data berukuran 2,6 terabita ini mencantumkan nama 140 badan luar negeri yang memiliki hubungan dengan pejabat negara. Bocoran dokumen ini dianalisis oleh wartawan di 80 negara.[13] Gerard Ryle, direktur International Consortium of Investigative Journalists, memperkirakan bahwa bocoran ini akan menjadi "kejutan terbesar bagi industri ekonomi bawah tanah" karena jumlah dokumen yang dibocorkan sangat banyak.[14]

Tokoh[sunting | sunting sumber]

Laporan awal menyebutkan hubungan uang dan kekuasaan antara beberapa tokoh politik ternama dan kerabatnya.[3][13][15] Presiden Argentina Mauricio Macri tercantum sebagai direktur perusahaan dagang Bahama. Ia tidak mengungkapkan hal ini ketika masih menjabat wali kota Buenos Aires; saat itu belum jelas apakah jabatan direktur non-pemegang saham perlu diungkapkan ke publik.[15] The Guardian melaporkan bahwa bocoran ini mengungkapkan hubungan konflik kepentingan yang besar antara seorang anggota FIFA Ethics Committee dan mantan wakil presiden FIFA Eugenio Figueredo.[16]

Beberapa pemimpin negara disebutkan dalam Panama Papers, termasuk Presiden Argentina Mauricio Macri, Khalifa bin Zayed Al Nahyan dari Uni Emirat Arab, Petro Poroshenko dari Ukraina, Raja Salman dari Arab Saudi, dan Perdana Menteri Islandia Sigmundur Davíð Gunnlaugsson.[3] Selain itu, ada pula mantan Perdana Menteri Georgia (Bidzina Ivanishvili), Irak (Ayad Allawi), Yordania (Ali Abu al-Ragheb), Qatar (Hamad bin Jassim bin Jaber Al Thani), dan Ukraina (Pavlo Lazarenko), serta mantan Presiden Sudan Ahmed al-Mirghani dan Emir Qatar Hamad bin Khalifa Al Thani.[3]

Presiden Ukraina Petro Poroshenko berjanji kepada masyarakat bahwa ia akan menjual perusahaan permennya, Roshen, saat mencalonkan diri tahun 2014. Bocoran dokumen justru menunjukkan bahwa ia malah mendirikan perusahaan holding luar negeri untuk memindahkan bisnisnya ke Kepulauan Virgin Britania Raya. Atas tindakan tersebut, ia mampu menghindari pajak di Ukraina senilai jutaan dolar Amerika Serikat.[17]

Pejabat pemerintahan beserta kerabat dekat dan teman dekat berbagai kepala pemerintahan dari kurang lebih 40 negara juga tercantum, termasuk pejabat pemerintah Aljazair, Angola, Argentina, Azerbaijan, Botswana, Brasil, Kamboja, Chili, Tiongkok, Republik Demokratik Kongo, Republik Kongo, Ekuador, Mesir, Perancis, Ghana, Yunani, Guinea, Honduras, Hongaria, Islandia, India, Israel, Italia, Pantai Gading, Kazakhstan, Kenya, Malaysia, Meksiko, Maroko Malta, Nigeria, Pakistan, Panama, Peru, Polandia, Rusia, Rwanda, Arab Saudi, Senegal, Afrika Selatan, Spanyol, Suriah Taiwan, Britania Raya, Venezuela, dan Zambia.[3] Meski awalnya dinyatakan bahwa Panama Papers tidak mencantumkan warga negara Amerika Serikat,[18] pernyataan tersebut terbukti salah.[19]

Nama Vladimir Putin "tidak muncul di catatan manapun" menurut The Guardian, tetapi surat kabar ini menerbitkan artikel utama tentang tiga teman Putin yang namanya tercantum. The Guardian menulis bahwa keberhasilan bisnis teman-teman Putin "tidak mungkin terjadi tanpa arahan dari Putin sendiri".[20] Misalnya, surat kabar ini mengutip Sergei Roldugin yang disebut-sebut sebagai "sahabat baik" Putin. Rodulgin adalah pemain cello konser dan sudah mengaku bukan pebisnis. Akan tetapi, Rodulgin "memegang serangkaian aset bernilai sedikitnya $100 juta, bahkan lebih."[20]

Perdana Menteri Islandia Sigmundur Davíð Gunnlaugsson

Data ini juga menunjukakn bagaimana Perdana Menteri Islandia Sigmundur Davíð Gunnlaugsson memiliki aset rahasia di bank-bank gagal Islandia yang disembunyikan di balik perusahaan luar negeri. Bocoran dokumen menyebutkan bahwa ia bersama istrinya membeli perusahaan luar negeri Wintris Inc. pada tahun 2007. ICIJ menyatakan bahwa mereka membelinya "dari Mossack Fonseca lewat cabang Landsbanki di Luksemburg, satu dari tiga bank terbesar di Islandia".[21] Ia tidak mencantumkan aset tersebut dalam pernyataan kekayaannya saat terpilih sebagai anggota parlemen tahun 2009. Delapan bulan kemudian, ia menjual 50% sahamnya di Wintris kepada istrinya dengan seharga $1.[14] Gunnlaugsson dituntut mengundurkan diri, namun ia mengumumkan lewat siaran langsung bahwa ia tidak akan mundur karena pengungkapan Panama Papers. Ia menyebut Panama Papers "bukan hal baru".[22] Gunnlaugsson mengaku tidak melanggar hukum apapun, dan istrinya tidak diuntungkan oleh keputusannya.[14]

Tokoh terkenal yang berhubungan dengan badan sepak bola dunia, FIFA, adalah mantan Presiden CONMEBOL Eugenio Figueredo,[16] mantan Presiden UEFA Michel Platini,[23] mantan Sekretaris Jenderal FIFA Jérôme Valcke,[23] dan mantan pesepak bola Argentina Lionel Messi. Pemeran India Amitabh Bachchan dan Aishwarya Rai Bachchan juga tercantum dalam Panama Papers menurut The Indian Express .[24]

Perusahaan[sunting | sunting sumber]

Mossack Fonseca mengelola banyak perusahaan selama bertahun-tahun. Jumlah perusahaan aktif yang dikelola mencapai puncaknya, 80.000 perusahaan, pada tahun 2009. Lebih dari 210.000 perusahaan di 21 negara muncul di Panama Papers. Lebih dari separuhnya didirikan di Kepulauan Virgin Britania Raya dan sisanya di Panama, Bahama, Seychelles, Niue, dan Samoa. Selama sekian tahun, Mossack Fonseca menangani klien di lebih dari 100 negara; sebagian besar perusahaan berasal dari Hong Kong, Swiss, Britania Raya, Luksemburg, Panama, dan Siprus. Mossack Fonseca bekerja sama dengan lebih dari 14.000 bank, badan hukum, notaris, dan pihak lainnya untuk mendirikan perusahaan, yayasan, dan trust sesuai pesanan klien. Lebih dari 500 bank mendaftarkan hampir 15.600 perusahaan cangkang bersama Mossack Fonseca. HSBC dan rekan-rekannya mendirikan lebih dari 2.300 perusahaan cangkang. Dexia (Luksemburg), J. Safra Sarasin (Luksemburg), Credit Suisse (Kepulauan Channel), dan UBS (Swiss) masing-masing mengajukan pendirian kurang lebih 500 perusahaan cangkang untuk kliennya,[25] sedangkan Nordea (Luksemburg) mengajukan pendirian 400 perusahaan.[26]

Bocoran[sunting | sunting sumber]

Lebih dari satu tahun sebelum dokumen Panama dibocorkan,[27] surat kabar Jerman Süddeutsche Zeitung menerima dokumen terkait Mossack Fonseca dari satu sumber anonim. Harian ini mulai menerima material dalam jumlah besar; dalam kurun satu tahun, mereka memperoleh data berukuran 2,6 terabita berisi dokumen Mossack Fonseca[1] tentang 214.488 perusahaan luar negeri milik pejabat pemerintahan.[28] Bocoran ini terdiri dari 11,5 juta dokumen yang dibuat antara tahun 1970-an dan akhir 2015 oleh Mossack Fonseca.[13]

Para wartawan berkomunikasi dengan sumber lewat saluran terenkripsi[29] karena ia ingin identitasnya tidak diketahui:[30] "Ada dua syarat. Nyawa saya terancam. Obrolan kita harus terenkripsi. Kita tidak boleh bertemu sama sekali." Wartawan Süddeutsche Zeitung Bastian Obermayer menyatakan bahwa sumbernya memutuskan untuk membocorkan dokumen tersebut karena ia menganggap Mossack Fonseca bertindak secara tidak etis. Menurutnya, "sumber mengira bahwa kantor hukum di Panama ini membahayakan dunia, dan sumber ingin mengakhirinya. Itu salah satu motivasinya."[30]

International Consortium of Investigative Journalists memimpin penelitian dan peninjauan dokumen. Mereka mengerahkan wartawan dan staf The Guardian, BBC England, Le Monde, SonntagsZeitung, Falter, dan La Nación serta stasiun TV Jerman Norddeutscher Rundfunk dan Suddeutscher Rundfunk dan stasiun TV Austria ORF. Tim wartawan awalnya bertemu di Munich, Lillehammer, London, dan Washington, D.C., untuk menyusun penelitian mereka.[31] Datanya kemudian disebarkan dan dianalisis oleh kurang lebih 400 wartawan di 107 organisasi media di lebih dari 80 negara.[13] Setelah lebih dari satu tahun, laporan berita pertama berdasarkan dokumen ini beserta 149 berkas dokumennya[32] diterbitkan tanggal 3 April 2016.[1] Daftar lengkap perusahaan yang terlibat akan dirilis pada awal Mei 2016.[7]

Ukuran dokumen yang dibocorkan ini mengalahkan Wikileaks Cablegate (1,7 GB),[33] Offshore Leaks (260 GB), Lux Leaks (4 GB), dan Swiss Leaks (3,3 GB). Data bocoran ini terdiri dari surat elektronik, berkas PDF, foto, dan berkas pangkalan data internal Mossack Fonseca. Semua data diterbitkan mulai tahun 1970-an sampai musim semi 2016.[1] Panama Papers mencantumkan nama 214.000 perusahaan. Terdapat folder untuk setiap perusahaan cangkang (shell company) yang berisi surel, kontrak, transkrip, dan dokumen pindaian.[1] Bocoran ini terdiri dari 4.804.618 surel, 3.047.306 berkas format pangkalan data, 2.154.264 PDF, 1.117.026 foto, 320.166 berkas teks, dan 2.242 berkas berformat lain.[1]

Semua data ini harus diindeks secara rapi. Pengindeksan dilakukan menggunakan perangkat lunak berbayar bernama Nuix yang juga dipakai oleh para penyidik internasional. Dokumen menjalani proses OCR oleh komputer berkecepatan tinggi agar datanya dapat dibaca dan dicari secara digital. Daftar tokoh penting diperiksa ulang dengan dokumen yang diproses tadi.[1] Tahap selanjutnya adalah menghubungkan tokoh, peran, arus uang, dan keabsahan strukturnya.[1]

Tanggapan Mossack Fonseca[sunting | sunting sumber]

Menjawab pertanyaan The Miami Herald dan ICIJ, Mossack Fonseca merilis pernyataan pers sepanjang 2.900 kata. Intinya, Mossack Fonseca mengakui adanya rezim hukum dan kepatuhan di seluruh dunia yang membatasi kemampuan individu untuk memanfaatkan perusahaan luar negeri sebagai sarana menghindari pajak dan merahasiakan identitas. Mossack Fonseca secara spesifik mengutip protokol FATF (bagi perusahaan dan lembaga keuangan di sebagian besar negara di dunia) yang mewajibkan identitas pemilik sejati semua perusahaan (termasuk perusahaan luar negeri) sebelum membuka rekening dan melakukan transaksi bisnis.

Dalam catatan redaksi, The Miami Herald menulis bahwa pernyataan Mossack Fonseca "tidak membahas kegagalan uji tuntas yang diungkap para wartawan".[34]

Pada tanggal 4 April 2016, Mossack Fonseca mengeluarkan pernyataan berikut: "Masyarakat tidak begitu paham dengan industri kami. Sayangnya, rentetan artikel berita seperti ini hanya akan membuat masyarakat bingung. Kenyataannya seperti ini: meski kami menjadi korban pencurian data, tak satupun dokumen yang diperoleh secara ilegal ini menunjukkan bahwa tindakan kami ilegal, dan kenyataan ini sesuai dengan reputasi global yang telah kami bangun selama 40 tahun terakhir di Panama. Tidak ada orang yang bersedia barangnya dicuri, dan kami berusaha sebisa mungkin agar pihak yang melakukannya dihukum seadil-adilnya. Sementara itu, kami akan tetap melayani para klien kami dan membantu masyarakat di lingkungan kantor cabang kami di seluruh dunia seperti biasa." Pendiri Mossack Fonseca, Ramón Fonseca Mora, mengatakan kepada CNN bahwa informasi yang diterbitkan penuh kesalahan dan pihak yang dikutip ICIJ "bukan dan tidak pernah menjadi klien Mossack Fonseca." Firma ini merilis tanggapan yang lebih panjang kepada ICIJ.[35]

Dalam sebuah wawancara, Jürgen Mossack dan Ramón Fonseca, mengatakan: "Nasi sudah menjadi bubur. Sekarang kami harus menangani dampaknya."[36]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Gerard Ryle, direktur International Consortium of Investigative Journalists, mengatakan bahwa bocoran ini adalah "kejutan terbesar bagi industri ekonomi bawah tanah karena jumlah dokumen yang dibocorkan sangat banyak."[14] Bocoran ini dijuluki sebagai "bocoran terbesar dalam sejarah jurnalisme data" oleh Edward Snowden.[37]

Micah White, pendiri Occupy, mengatakan, "Ini adalah kesempatan baru untuk menguji keberhasilan aktivisme bocoran (leaktivism). ... Panama Papers diteliti oleh ratusan wartawan internasional tepercaya yang telah merahasiakannya selama satu tahun. Inilah profesionalisasi leaktivisme global. Bocoran amatir ala WikiLeaks sudah ketinggalan zaman."[38]

Dana Moneter Internasional memperkirakan pada Juli 2015 bahwa perubahan laba oleh perusahaan multinasional merugikan negara-negara berkembang sebesar $213 miliar (UGX710 triliun) per tahun, hampir 2% pendapatan nasional mereka.[39]

Ramon Fonseca mengatakan bahwa bocoran ini bukan "kerjaan orang dalam" dan peladen (server) perusahaan ini diretas dari luar negeri. Mossack Fonseca telah mengajukan keluhan kepada jaksa umum Panama.[40]

Reaksi dan investigasi resmi[sunting | sunting sumber]

Australia[sunting | sunting sumber]

Australian Tax Office langsung mengumumkan akan menyelidiki 800 warga pembayar pajak di Australia yang menjadi klien Mossack Fonseca. Mereka juga menyatakan bahwa beberapa kasus dapat dilimpahkan ke Serious Financial Crime Task Force.[41]

India[sunting | sunting sumber]

Selebriti India seperti Amitabh Bachchan dan Aishwarya Rai Bachchan tercantum namanya dalam Panama Papers. Perdana Menteri India Narendra Modi memerintahkan penyelidikan menanggapi laporan tersebut.[42]

Selandia Baru[sunting | sunting sumber]

Departemen Pendapatan Dalam Negeri Selandia Baru mengatakan bahwa mereka berusaha mendapatkan informasi tentang warga pembayar pajak di negara itu yang menjadi klien Mossack Fonseca.[43]

Swedia[sunting | sunting sumber]

Otoritas Pengawas Keuangan Swedia menyatakan akan menyelidiki Nordea, salah satu lembaga keuangan terbesar di kawasan Nordik, setelah Panama Papers mengungkapkan bahwa cabangnya di Luksemburg membantu pendirian 400 perusahaan luar negeri untuk klien-kliennya. Menteri Keuangan Magdalena Andersson menyebut tindakan perusahaan tersebut "jahat" dan "tak dapat diterima sama sekali".[26][44]

Ukraina[sunting | sunting sumber]

Setelah pengungkapan penghindaran pajak oleh Presiden Ukraina Petro Poroshenko, Oleh Lyashko, ketua Partai Radikal, meminta anggota parlemen merintis proses pemakzulan Poroshenko.[17] Skandal ini muncul di tengah-tengah perseteruan politik antara blok Poroshenko dan partai Perdana Menteri Arseniy Yatsenyuk yang sudah berlangsung selama beberapa bulan; kedua kubu saling melempar tuduhan korupsi terhadap satu sama lain.[17]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Jennie Granger, juru bicara otoritas pajak Britania Raya, HM Revenue and Customs (HMRC), mengatakan bahwa organisasinya sudah menerima "banyak sekali informasi tentang perusahaan luar negeri, termasuk di Panama, dari berbagai sumber yang saat ini sedang menjalani penyelidikan intensif". Ia juga mengatakan bahwa ICIJ sudah diminta untuk merilis semua datanya kepada HMRC.[14][45]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Terdapat 803 nama pemegang saham, 10 perusahaan, 28 perusahaan yang diciptakan, dan 58 nama pihak terkait yang disebutkan dalam dokumen Panama Papers. Beberapa nama pengusaha yang disebut dalam dokumen tersebut antara lain pengusaha minyak, Riza Chalid, pengusaha Sandiaga Uno, hingga buronan Kejaksaan Agung, Djoko S. Tjandra[46]. Menyikapi beredarnya nama-nama pengusaha tersebut, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional atau Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Sofyan Djalil mengatakan, jika ada yang menghindari pajak, maka negara akan mengejar pajaknya[47].

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k Obermaier, Frederik; Obermayer, Bastian; Wormer, Vanessa; Jaschensky, Wolfgang (April 3, 2016). "About the Panama Papers". Süddeutsche Zeitung. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  2. ^ "Panama Papers: ICIJ Leaks". The Reporter Times. April 4, 2016. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  3. ^ a b c d e "Panama Papers: The Power Players". International Consortium of Investigative Journalists. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  4. ^ a b NBC = Why Americans Not Included in Panama Papers
  5. ^ Vasilyeva, Natalya; Anderson, Mae (April 3, 2016). "News Group Claims Huge Trove of Data on Offshore Accounts". The New York Times. Associated Press. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  6. ^ "DocumentCloud 149 Results Source: Internal documents from Mossack Fonseca (Panama Papers) – Provider: Amazon Technologies / Owner: Perfect Privacy, LLC USA". Center for Public Integrity. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  7. ^ a b "The Panama Papers: Data Metholodogy". ICIJ. April 3, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  8. ^ a b Panama Papers, Jejak Korupsi Global dari Panama Tempo.co, Diakses tanggal 6 April 2016
  9. ^ a b c Hamilton, Martha M. (April 3, 2016). "Panamanian Law Firm Is Gatekeeper To Vast Flow of Murky Offshore Secrets". International Consortium of Investigative Journalists. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  10. ^ a b Harding, Luke (April 3, 2016). "The Panama Papers: what you need to know". The Guardian (dalam bahasa British English). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  11. ^ Silverstein, Ken (December 3, 2014). "The Law Firm That Works with Oligarchs, Money Launderers, and Dictators". Vice Media. VICE Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 4, 2016. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  12. ^ Financial Secrecy Index
  13. ^ a b c d e Garside, Juliette; Watt, Holly; Pegg, David (April 3, 2016). "The Panama Papers: how the world’s rich and famous hide their money offshore". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  14. ^ a b c d e Bilton, Richard (April 3, 2016). "Panama Papers: Mossack Fonseca leak reveals elite's tax havens". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "BBC: reveal" didefinisikan berulang dengan isi berbeda Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "BBC: reveal" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  15. ^ a b Fusion Investigative Unit (April 3, 2016). "Here are the famous politicos in 'the Wikileaks of the mega-rich'". Fusion. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  16. ^ a b Gibson, Owen (April 3, 2016). "Leaked papers give Fifa ethics committee new credibility crisis". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  17. ^ a b c Karmanau, Yuras (April 4, 2016). "Ukrainian president under fire over Panama Papers". Associated Press. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  18. ^ Mills, Jen (April 4, 2016). "Why are there no US people in the Panama papers?". Metro (London). Diakses tanggal April 4, 2016. 
  19. ^ Bilton, Richard (2016-04-04). "Panama Papers: How a British man, 90, covered for a US millionaire". BBC News. Diakses tanggal 2016-04-04. 
  20. ^ a b Harding, Luke (April 3, 2016). "Revealed: the $2bn offshore trail that leads to Vladimir Putin". The Guardian (London). 
  21. ^ Ferro, Shane (3 April 2016). "Icelandic Prime Minister Had Stake In Failed Banks, Leaks Suggest". The Huffington Post. Diakses tanggal 4 April 2016. 
  22. ^ "Iceland PM: “I will not resign”". Iceland Monitor. Morgunblaðið. 2016-04-04. Diakses tanggal 2016-04-04. 
  23. ^ a b "Group of death: FIFA officials' financial secrets exposed in new Wikileaks-style trove". Fusion. 3 April 2016. Diakses tanggal 3 April 2016. 
  24. ^ "Indians in Panama Papers list: Amitabh Bachchan, KP Singh, Aishwarya Rai, Iqbal Mirchi, Adani elder brother". The Indian Express. 2016-04-04. Diakses tanggal 2016-04-04. 
  25. ^ "The Panama Papers Numbers". panamapapers.icij.org. Diakses tanggal 2016-04-04. 
  26. ^ a b "Monday's papers". YLE. 4 April 2016. Diakses tanggal 4 April 2016. 
  27. ^ Vasilyeva, Natalya; Anderson, Mae (April 3, 2016). "News Group Claims Huge Trove of Data on Offshore Accounts". The New York Times. Associated Press. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  28. ^ "Giant leak of offshore financial records exposes global array of crime and corruption". OCCRP. The International Consortium of Investigative Journalists. April 3, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. 
  29. ^ Greenberg, Andy (April 4, 2016). "How Reporters Pulled Off the Panama Papers, the Biggest Leak in Whistleblower History". Wired. Condé Nast. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  30. ^ a b "Panama Papers: Why 'John Doe' risked their life for the Mossack Fonseca leak". Australian Broadcasting Commission. April 5, 2016. Diakses tanggal April 5, 2016. 
  31. ^ Zeitung, Süddeutsche. "All you need to know about the Panama Papers". Süddeutsche.de. Diakses tanggal April 5, 2016. 
  32. ^ "DocumentCloud 149 Results Source: Internal documents from Mossack Fonseca (Panama Papers) – Provider: Amazon Technologies / Owner: Perfect Privacy, LLC USA". Center for Public Integrity. Diakses tanggal April 4, 2016. 
  33. ^ Kraft, Steffen (August 25, 2011). "Leck bei Wikileaks" [Leak at Wikileaks]. Der Freitag (dalam bahasa german). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 7, 2012. Diakses tanggal March 7, 2012. 
  34. ^ Miami Herald staff (April 3, 2016). "Mossack Fonseca responds to Miami Herald 'Secret Shell Game' series on offshore companies". The Miami Herald. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  35. ^ "The Panama Papers: 7 things to know – CNN.com". April 5, 2016. Diakses tanggal April 5, 2016. 
  36. ^ A Conversation With Panama's Suddenly Notorious Offshore Lawyers April 4, 2016
  37. ^ Snowden, Edward. "Twitter". Twitter. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. Biggest leak in the history of data journalism just went live, and it's about corruption. http://panamapapers.sueddeutsche.de/en/ 
  38. ^ White, Micah (5 April 2016). "The Panama Papers: leaktivism's coming of age". Comment is Free (The Guardian). Diakses tanggal 6 April 2016. 
  39. ^ Butagira, Tabu. "Leaked emails expose Heritage plot to dodge Uganda tax". 
  40. ^ "Panama Papers: Leak firm Mossack Fonseca 'victim of hack'". 6 April 2016. Diakses tanggal 7 April 2016. 
  41. ^ Chenoweth, Neil (4 April 2016). "Panama Papers: ATO investigating more than 800 Australian clients of Mossack Fonseca". Sydney Morning Herald. Diakses tanggal 4 April 2016. 
  42. ^ "PM Modi steps in: Income Tax, RBI panel to probe Panama Papers trail". The Indian Express. 4 April 2016. 
  43. ^ Wardell, Jane; Moreno, Elida (4 April 2016). "Tax authorities begin probes into some people named in Panama Papers leak". Reuters. Diakses tanggal 4 April 2016. 
  44. ^ "Nordea bank investigated over tax haven scandal". The Local (Sweden). Diakses tanggal 4 April 2016. 
  45. ^ "HMRC ready to follow up Panama papers allegations". ITV News. 4 April 2016. Diakses tanggal 4 April 2016. 
  46. ^ "Ada 803 WNI dalam Panama Papers, Ini Nama & Perusahaannya". Tempo.co. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Juni 2016. Diakses tanggal 6 April 2016. 
  47. ^ Panama Papers, Menteri Sofyan: Penghindar Pajak Akan Dikejar Tempo.co, diakses tanggal 6 April 2016

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "Guardian: Iceland snap" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "Economist-21552196" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]