Orang Vietnam di Republik Ceko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Orang Vietnam di Republik Ceko
Total populasi
61.012[1]–80,000[2]
0,6-0,8% populasi Ceko
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Praha, Cheb, Varnsdorf
Bahasa
Bahasa Vietnam, Bahasa Ceko
Agama
Buddhisme Mahayana[3]
Kelompok etnis terkait
Bangsa Vietnam

Orang Vietnam di Republik Ceko adalah komunitas imigran terbesar di Republik Ceko dan juga minoritas etnis terbesar ketiga di negara tersebut (setelah orang Slowakia dan Ukraina). Menurut sensus tahun 2001, terdapat 17.462 orang Vietnam di Ceko.[4] Jumlah mereka tumbuh pesat semenjak itu, dan pada Oktober 2009 diperkirakan terdapat 61.012 orang Vietnam di Ceko.[1] Sementara itu, Nguyen (nama belakang Vietnam yang paling umum) menjadi nama belakang paling umum kesembilan di Ceko.[5]

Komunitas Vietnam di Ceko adalah komunitas diaspora Vietnam terbesar ketiga di Eropa setelah Perancis dan Jerman, dan juga merupakan salah satu komunitas diaspora Vietnam terbesar di dunia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Imigran Vietnam mulai datang ke Ceko pada masa komunisme karena mereka diundang sebagai pekerja tamu oleh pemerintah Cekoslowakia. Pemerintah Vietnam berupaya mendorong migrasi agar para migran dapat kembali dengan keterampilan yang baru.[butuh rujukan]

Setelah jatuhnya rezim komunis di Cekoslowakia, banyak orang Vietnam yang memutuskan untuk tetap tinggal di Ceko. Generasi pertama imigran Vietnam umumnya berprofesi sebagai seorang penjual di pasar atau kios. Namun, belakangan ini banyak orang Vietnam yang mendirikan usaha mereka sendiri dan terintegrasi dengan masyarakat, sama seperti pengalaman diaspora Vietnam lainnya di negara-negara Barat, walaupun usaha kecil tetap menjadi sektor yang paling penting untuk orang-orang Vietnam generasi pertama di Ceko.[6]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar orang Vietnam Ceko (lebih dari 10.000 orang pada tahun 2011) hidup di Praha, dan 2% populasi Region Karlovy Vary memiliki kewarganegaraan Vietnam.[7] Kota perbatasan Cheb juga menjadi salah satu pusat komunitas Vietnam. Selain itu, kota Varnsdorf di ujung utara Bohemia memiliki populasi Vietnam yang besar.

Status[sunting | sunting sumber]

Di Ceko, minoritas nasional yang berjumlah lebih dari 20.000 memperoleh beberapa hak, termasuk pemberian dana dari pemerintah untuk melindungi bahasa dan budaya mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, komunitas Vietnam ingin diakui secara resmi sebagai minoritas nasional, karena jumlahnya sudah melebihi 20.000 jiwa. Namun, pada tahun 2004, Dewan Pemerintah untuk Minoritas Nasional menyatakan bahwa orang Vietnam tidak dapat dianggap sebagai "minoritas nasional", karena istilah ini hanya berlaku untuk minoritas asli yang sudah hidup di Ceko dalam waktu yang sangat lama.[8]

Namun, di Praha terdapat perwakilan orang Vietnam di Dewan Minoritas Nasional kota, dan orang Vietnam dimasukkan ke dalam kebijakan minoritas nasional Praha.[8]

Performa pendidikan[sunting | sunting sumber]

Walaupun kebanyakan imigran generasi pertama dikenal sebagai seorang penjual di pasar dan jalan, orang Vietnam generasi kedua dikenal memiliki tingkat pendidikan yang tinggi.

Aktivitas kriminal[sunting | sunting sumber]

Di beberapa wilayah (seperti Bohemia Utara) orang Vietnam menjadi salah satu komunitas asing yang paling banyak melakukan kejahatan setelah orang-orang Rom dari Slowakia.[9] Terkait dengan kejahatan narkotika, orang Vietnam adalah orang asing yang paling sering terlibat.[10] Pada tahun 2016, 60% detektif kejahatan narkoba disibukkan oleh kejahatan narkoba orang Vietnam, sehingga tidak dapat mengurus masalah narkoba yang lain.[11]

Geng kriminal Vietnam di Ceko umumnya terdiri dari tiga struktur. Pemimpinnya adalah orang yang sudah mapan dan datang ke negara tersebut sebagai mahasiswa pada tahun 1980-an. Di tingkat kedua terdapat teman-teman dekatnya atau anggota keluarga, sementara tingkat ketiga terdiri dari para "pasukan" yang seringkali tinggal di Ceko secara ilegal dan sepenuhnya bergantung kepada organisasi kriminal ini.[12] Aktivitas kriminal geng Vietnam pada umumnya adalah penggelapan pajak, pelanggaran hak kekayaan intelektual, penyelundupan, dan penipuan, tetapi ada juga yang melakukan perampokan dan pembunuhan.[12] Walaupun sebelumnya geng-geng ini aktif membuat barang palsu,[10] pada tahun 2000-an orang-orang Vietnam mendominasi produksi dan penjualan narkoba, terutama marijuana, methamphetamine dan heroin.[13]

Pada April 2013, Republik Ceko dan Vietnam mengumumkan perjanjian bilateral baru. Berdasarkan perjanjian ini, polisi Vietnam dan Ceko akan bekerjasama melawan mafia narkoba Vietnam, dan orang Vietnam yang terdakwa melakukan kejahatan narkoba akan dipulangkan ke Vietnam dan harus menjalani hukumannya di situ.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Foreigners by type of residence, sex and citizenship" (PDF). Czech Statistics Office. 31 October 2009. Diakses tanggal 2010-02-01. 
  2. ^ Nozina, Miroslav (2001). "The Dragon and the Lion: Vietnamese Organized Crime in the Czech Republic". Think Magazine (44). Diakses tanggal 2008-02-01. 
  3. ^ "First Vietnamese pagoda opens in Czech Republic". Thanh Nien News. Vietnam National Youth Federation. 26 January 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-01-31. Diakses tanggal 2008-02-01. 
  4. ^ "Other languages in the Czech Republic". The Euromosaic Study. European Commission. 27 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-05. Diakses tanggal 2008-02-01. 
  5. ^ "Nguyen je devátým nejčastějším příjmením v Česku, poráží i Procházky". Mladá fronta DNES (dalam bahasa Czech). Czech Republic. 8 June 2011. Diakses tanggal 19 November 2013. 
  6. ^ Čermáková, Martina (4 April 2007). "Still a Thorn in the Eye: The Vietnamese-Czech dialog". Provokator Magazine. Diakses tanggal 2008-02-01. 
  7. ^ 2011 Czech census results by citizenship Diarsipkan November 4, 2013, di Wayback Machine.
  8. ^ a b "The City of Prague's National Minority Policy". Prague City Hall. 2007. Diakses tanggal 2008-02-01. 
  9. ^ Roček, František (7 October 2011). "Kriminalita u cizinců: Vedou stále lidé ze Slovenska a z Vietnamu". Deník (dalam bahasa Czech). Czech Republic. Diakses tanggal 20 May 2012. 
  10. ^ a b Motýl, Ivan (June 18, 2012), "Ze stánkařů narkomafie", Týden, Prague, Czech Republic, 29 (25), hlm. 16–20 
  11. ^ Stuchlíková, Lucie (January 2016). "Protidrogových detektivů je málo. Většina bojuje s gangy Vietnamců, na Turky s heroinem už není čas". aktualne.cz (dalam bahasa Czech). Czech Republic. Diakses tanggal 14 January 2015. 
  12. ^ a b Němec, Miroslav (June 2008). "Organizační struktura vietnamských zločineckých gangů působících v České republice a hlavní druhy jimi páchané kriminality". Policista (dalam bahasa Czech). Czech Republic. Diakses tanggal 20 May 2012. 
  13. ^ Klang, Mikuláš (20 May 2012). "Vietnamci v některých krajích začínají ovládat obchod s drogami". Mladá fronta DNES (dalam bahasa Czech). Czech Republic. Diakses tanggal 20 May 2012. 
  14. ^ Houdek, Michal (25 April 2013). "Vietnam pošle do Česka své policisty kvůli dealerům drog v pohraničí". idnes.cz (dalam bahasa Czech). Czech Republic. Diakses tanggal 28 April 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]