Operasi Popeye

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Operasi Popeye (Project Controlled Weather Popeye / Motorpool / Intermediary-Compatriot) adalah program modifikasi cuaca yang sangat rahasia di Asia Tenggara selama 1967–1972. Operasi penyemaian awan selama Perang Vietnam berlangsung dari 20 Maret 1967 hingga 5 Juli 1972 dalam upaya untuk memperpanjang musim hujan, khususnya di wilayah Ho Chi Minh Trail. Operasi ini digunakan untuk mendorong hujan dan memperpanjang musim Monsoon Asia Timur dalam mendukung upaya pemerintah AS terkait dengan Perang di Asia Tenggara.

Mantan Sekretaris Pertahanan AS, Robert S. McNamara, menyadari bahwa mungkin ada keberatan yang diajukan oleh komunitas ilmiah internasional tetapi mengatakan dalam memo kepada presiden bahwa keberatan seperti itu di masa lalu tidak menjadi dasar untuk pencegahan kegiatan militer yang dipertimbangkan untuk kepentingan keamanan nasional AS.

Program modifikasi cuaca kimia dilakukan dari Thailand di atas Kamboja, Laos, dan Vietnam dan diduga disponsori oleh Menteri Luar Negeri Henry Kissinger dan CIA tanpa izin Menteri Pertahanan saat itu Melvin Laird yang secara kategoris menyangkal di Kongres bahwa suatu program untuk modifikasi cuaca untuk digunakan sebagai senjata taktis bahkan ada.[1]

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Sebuah laporan berjudul Rainmaking in SEASIA menguraikan penggunaan timbal iodida dan perak iodida yang digunakan oleh pesawat dalam program yang dikembangkan di California di Naval Air Weapons Station China Lake dan diuji di Okinawa, Guam, Filipina, Texas, dan Florida dalam program studi topan disebut Proyek Stormfury.[2][3]

Proyek Popeye adalah percobaan dalam meningkatkan curah hujan melalui penyemaian awan menjelang Operasi Popeye. Aspek teknis percobaan diverifikasi oleh Dr. Donald F. Hornig, Asisten Khusus Presiden Amerika Serikat untuk Sains dan Teknologi. Selama bulan Oktober 1966, Proyek Popeye diuji di sebuah ladang di penjuru Laos di sebelah timur Dataran Tinggi Bolovens di lembah Sungai Se Kong. Pemerintah Laos tidak diberitahu tentang proyek, metode, atau tujuannya. Tes ini dilakukan oleh personel dari Naval Ordnance Test Station yang berlokasi di China Lake California. Hasil dari percobaan khusus ini tidak diketahui, tetapi tes penyemaian awan yang tidak begitu dirahasiakan telah dilakukan.

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Tujuan Operasi Popeye adalah untuk meningkatkan curah hujan di daerah yang dipilih dengan cermat untuk menyusahkan pasukan Vietnam, yaitu truk pasokan militer dan penggunaan jalan dengan:[4]

  1. Melunakkan permukaan jalan
  2. Menyebabkan tanah longsor di sepanjang jalan raya
  3. Menghanyutkan penyeberangan sungai
  4. Mempertahankan kondisi tanah jenuh di luar rentang waktu normal.

Pelaksanaan[sunting | sunting sumber]

Skuadron Pengintai Cuaca ke-54 melakukan operasi dengan menggunakan slogan "buat lumpur, bukan perang."[5] Mulai pada 20 Maret 1967, dan berlanjut hingga setiap musim hujan (Maret hingga November) di Asia Tenggara hingga 1972, misi penyemaian awan operasional diterbangkan. Tiga C-130 Hercules pesawat dan dua F-4C phantom pesawat berbasis di Thani Udon Angkatan Udara Kerajaan Thailand Pangkalan Thailand terbang dua sorti per hari. Pesawat secara resmi melakukan misi pengintaian cuaca dan kru pesawat sebagai bagian dari tugas normal mereka juga menghasilkan data laporan cuaca. Para kru, semua dari Skuadron Pengintai Cuaca ke-54, diputar ke dalam operasi secara teratur dari Guam. Di dalam skuadron, operasi penyemaian hujan diberi nama kode "Motorpool".[6]

Wilayah operasi awal adalah bagian timur dari penjagaan Laos. Pada tanggal 11 Juli 1967, wilayah operasional ditingkatkan ke utara menjadi sekitar daerah paralel ke-20 dan mencakup bagian-bagian jauh dari Vietnam Utara bagian barat. Pada bulan September 1967, Lembah A Shau di Vietnam Selatan ditambahkan ke area operasional. Operasi atas Vietnam Utara dihilangkan pada 1 April 1968, bersamaan dengan pembatasan pemboman konvensional diberlakukan. Wilayah selatan Vietnam Utara ditambahkan ke wilayah operasional pada 25 September 1968, dan kemudian dihapus pada 1 November tahun itu bersamaan dengan penghentian pemboman konvensional Vietnam Utara. Pada tahun 1972, sebagian besar wilayah timur laut Kamboja ditambahkan ke wilayah operasional.

Semua operasi penghancuran hujan berhenti pada 5 Juli 1972.

Rilis publik[sunting | sunting sumber]

Reporter Jack Anderson menerbitkan sebuah cerita pada bulan Maret 1971 tentang Operasi Popeye (meskipun dalam kolomnya, itu disebut Intermediary-Compatriot). Nama Operasi Popeye (Pop Eye) memasuki ruang publik melalui penyebutan singkat di Pentagon Papers [7] dan artikel 3 Juli 1972, di New York Times.[8] Operasi di Laos berhenti dua hari setelah penerbitan artikel Times.

Kisah-kisah pers menyebabkan permintaan dari anggota Kongres AS, yang dipimpin oleh Senator Claiborne Pell, untuk informasi lebih lanjut. Resolusi DPR dan Senat AS yang mendukung larangan perang lingkungan disahkan sebagai Resolusi Senat 71 pada 11 Juli 1973, HR 116 tahun 1974, HR 329 tahun 1974 dan HR 28 tahun 1975.

Status hukum saat ini[sunting | sunting sumber]

Prosedur modifikasi cuaca ketika dilakukan untuk mencapai tujuan militer sekarang berada di bawah Konvensi Modifikasi Lingkungan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Rainmaking used as a Weapon in SE Asia". Daytona Beach Morning Journal. Daytona Beach, Florida. New York Times News Service. May 19, 1974. 
  2. ^ SEASIA Rainmaking (Laporan). Department of Defense. 1974. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  3. ^ Project Stormfury (PDF) (Laporan). Department of the Navy. May 1971. 
  4. ^ "ENMOD and the US Congress". Sunshine-project.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-08-27. Diakses tanggal 2009-07-25. 
  5. ^ Will Thomas Author. "Weather Warfare/Global Dominance Over Weather/Full Spectrum Dominance By Us Over Weather". Willthomas.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-02-23. Diakses tanggal 2009-07-25. 
  6. ^ THE AIR WEATHER RECONNAISSANCE ASSOCIATION GALLERY FOR JANUARY 2005
  7. ^ "The Pentagon Papers, Gravel Edition, Volume 4, Chapter 2, "US Ground Strategy and Force Deployments, 1965-1968, pp. 277-604, 3rd section". Mtholyoke.edu. Diakses tanggal 2009-07-25. 
  8. ^ Seymour M. Hersh (July 3, 1972). "Rainmaking Is Used As Weapon by U.S.; Cloud-Seeding in Indochina Is Said to Be Aimed at Hindering Troop Movements and Suppressing Antiaircraft Fire Rainmaking Used for Military Purposes by the U.S. in Indochina Since '63". New York Times. Diakses tanggal 2009-07-25. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]