Ngatpang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Letak Ngatpang di Palau
Ngatpang
Menara radio tentara Jepang di Negara Bagian Ngatpang
Menara radio tentara Jepang di Negara Bagian Ngatpang
Flag of Ngatpang
Negara Palau
IbukotaOikuul
Luas
 • Total47 km2 (18 sq mi)
Populasi
 (Sensus 2015)
 • Total282
 • Kepadatan6,0/km2 (16/sq mi)
 • Bahasa resmi
Palau
Inggris
Kode ISO 3166PW-224

Ngatpang adalah salah satu dari enam belas negara bagian di Palau. Wilayah ini memiliki luas sekitar 47 km² di barat pulau terbesar Palau, Babeldaob, yang menghadap ke Teluk Ngeremeduu. Ibukotanya adalah Oikuul. Kota ini memiliki populasi sebesar 283 jiwa dan menjadi negara bagian Palau terbesar ke-9 dalam populasinya. Ngatpang terdiri dari tiga desa, yaitu Ibobang, Nekkeng, dan Mechebechubel. Terdapat penganut sebuah agama, Modekngei, di desa Ibobang.[1]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Ngatpang yang terletak di pesisir barat tengah termasuk wilayah pedalaman yang sangat luas di sebelah tenggara Teluk Ngeremeduu. Di sepanjang pantai barat Ngatpang, terdapat sebidang tanah sempit antara Teluk Ngeremeduu dan laguna. Sebidang tanah ini diserahkan ke Ngatpang dari Aimeliik pada awal abad ini. Desa modern Mechebechubel terletak di pantai barat di sisi selatan Roisengas. Medan di sepanjang bagian pantai barat ini sangat terjal dengan lereng curam yang ditutupi hutan lebat. Di sisi timur Teluk Ngeremeduu, Ngatpang memanjang hingga Rael Kedam, bagian tengah di Pulau Babeldaob. Tepi teluk dipagari dengan hutan rawa bakau yang tebal.

Pedalaman terdiri dari perbukitan dengan drainase pendek. Banyak bukit yang menghadap teluk ditutupi rumput, tetapi lebih jauh ke dalam, bukit-bukit itu ditutupi dengan hutan dataran tinggi. Di sebelah utara terletak drainase Sungai Ngerbechederngul, yang sering disebut sebagai Sungai Yamato . Anak sungai utama Ngerbechederngul dari Ngatpang adalah Ngcholetel. Di bagian selatan negara bagian itu terdapat saluran-saluran sungai Ngatpang dan Sungai Tabecheding. Sungai Ngetmiich, anak sungai terbesar dari Tabecheding, mengaliri wilayah pedalaman yang luas di bagian tenggara negara bagian itu. Di sepanjang tepi teluk, di lereng perbukitan yang lebih rendah, terdapat tanah liat yang dalam. Di selatan teluk di perbukitan dataran tinggi, tanahnya tipis dan berasosiasi dengan vegetasi semak belukar. Sedangkan di tanah dataran rendah dan cekungan berdrainase buruk terdapat rawa.[2]

Saat ini, sebagian besar penggunaan lahan di Ngatpang terbatas pada kebun yang mengelilingi desa modern Mechebechubel dan Ibobang. Disela-sela kebun dapur ini berdiri tegakan agroforestri yang meliputi kelapa, pinang, sukun, pohon almond, dan tanaman pisang. Di dalam dan sekitar banyak desa yang tidak berpenghuni terdapat banyak pohon kelapa dan pinang, dan kadang-kadang petak-petak kebun talas yang tidak teratur. Kecuali sesekali berburu merpati atau memanen tanaman tertentu, sebagian besar kawasan Ngatpang jarang digunakan secara aktif.[2]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi negara bagian Ngatpang terdiri dari 282 jiwa pada sensus 2015 dengan usia rata-rata 33,9 tahun.[3] Bahasa resmi negara adalah bahasa Palau dan Inggris.[4] Rekemesik adalah gelar bagi kepala tinggi adat dari negara.[5]

Politik[sunting | sunting sumber]

Makam Presiden Ngiratkel Etpison di Kantor Negara Ngatpang, Palau

Negara bagian Ngatpang yang populasinya kurang dari 300, memiliki seorang gubernur terpilih. Negara bagian juga memiliki badan legislatif yang dipilih setiap empat tahun.[6] Penduduk negara bagian memilih salah satu anggota Dewan Delegasi Palau.

Desa tradisional[sunting | sunting sumber]

Setidaknya terdapat tujuh desa tradisional yang ada di Ngatpang: satu di pantai barat, lima di sepanjang sisi selatan dan timur Teluk Ngeremeduu, dan satu di Sungai Ngcholetel dekat pertemuannya dengan Ngerbechederngul. Permukiman ini difokuskan pada tanah yang subur dengan hutan campuran di sebidang tanah tipis di sepanjang pantai, di sekitar teluk, dan memanjang hingga Ngerbechederngul. Cadangan tanah liat yang kaya di sekitar Ngimis dikenal secara tradisional sebagai sumber tanah liat tembikar, dan Ngimis dianggap sebagai pusat pembuatan tembikar tradisional yang penting. Selain itu, jalur tradisional yang ditandai dengan platform batu kecil mengarah dari desa Ngatpang ke desa-desa di Aimeliik, Airai, Ngchesar, Melekeok, dan Ngeremlengui.[2]

Desa adat merupakan simbol penting yang memberikan identitas bagi keluarga, klan, dan daerah. Di dalam desa terdapat banyak fitur batu dengan kepentingan sejarah dan tradisional. Banyak dari platform batu dan odesongel, berfungsi sebagai kuburan klan dan fitur batu lainnya berfungsi sebagai kuil. Laguna dan Teluk Ngeremeduu adalah daerah sumber daya yang penting, dan mungkin dieksploitasi secara intensif pada zaman prasejarah. Sumber daya penting termasuk kepiting bakau, banyak spesies ikan, dan pohon bakau. Di dekat Ngimis dan desa-desa tradisional lainnya terdapat kebun rawa talas, dan di sekitar sebagian besar lokasi desa terdapat petak-petak kebun dan lereng bukit bertingkat.[2]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Di Ngatpang, jaringan jalan menghubungkan dua desa modern dengan Koror. Jalan utama utara-selatan dimulai di Jalan Airai-Aimeliik di atas Tabecheding dan memanjang ke utara, melintasi Sungai Tabecheding dan Ngatpang, melewati Ngimis hingga Ibobang. Jalan kedua membentang ke barat laut dari Nekken (Aimeliik) ke Mechebechubel yang berkelok-kelok melewati perbukitan yang sangat terjal. Jalan ketiga memanjang ke timur dari Tabecheding ke Simizu, Ngchesar, memotong jalan utara-selatan sekitar 2 km selatan Ngimis.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Kementerian Pendidikan mengoperasikan sekolah umum. SD Ibobang berada di Ibobang.[7]

SMA Palau di Koror adalah satu-satunya SMA negeri di negara tersebut, sehingga banyak anak-anak Palau bersekolah di sana.[8] Yang lainnya bersekolah di Sekolah Modekngei Belau, sebuah boarding school di Ibobang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cook, Ben. Federated States of Micronesia and Palau. Other Places Publishing, 2010. ISBN 0982261934, 9780982261934. p. 207. " Only about 8% of Palauans practice Modekngei, most of whom reside in the same village, Ibobang. This small town of less than 100 in Ngatpang state[...]"
  2. ^ a b c d Snyder, David.; Adams, William Hampton; Butler, Brian M. (1997). Archaeology and historic preservation in Palau. Anthropology research series / Division of Cultural Affairs, Republic of Palau 2. San Francisco: U.S. National Park Service. 
  3. ^ "2015 Census of Population, Housing and Agriculture for the Republic of Palau" (PDF). Palau Government. Office of Planning and Statistics. 
  4. ^ Leonard, Thomas M. (2006). Encyclopedia of the Developing World (dalam bahasa Inggris). Taylor & Francis. ISBN 9780415976640. 
  5. ^ "Council of Chiefs – PalauGov.pw". 
  6. ^ "State/National Election Schedule". Palau Election Commission (dalam bahasa Inggris). 5 November 2020. 
  7. ^ "Ibobang Elementary School Diarsipkan 2018-08-09 di Wayback Machine.." Ministry of Education (Palau). Retrieved on February 22, 2018.
  8. ^ "Ibobang Elementary School Diarsipkan 2018-08-09 di Wayback Machine.." Ministry of Education (Palau). Retrieved on February 22, 2018.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]