Mycobacterium tuberculosis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mycobacterium tuberculosis Edit the value on Wikidata
201708 Mycobacterium tuberculosis.svg
Edit the value on Wikidata
Data
Penyakittuberkulosis Edit the value on Wikidata
Pewarnaan GramGram-positif Edit the value on Wikidata
Taksonomi
SuperdomainBiota
SuperkerajaanProkaryota
KerajaanBacteria
SubkerajaanPosibacteria
FilumActinobacteria
KelasActinobacteria
OrdoMycobacteriales
FamiliMycobacteriaceae
GenusMycobacterium
SpesiesMycobacterium tuberculosis Edit the value on Wikidata
Zopf, 1883

Mycobacterium tuberculosis adalah bakteri penyebab penyakit tuberkulosa.[1] Mycobacterium tuberculosis pertama kali dideskripsikan pada tanggal 24 Maret 1882 oleh Robert Koch. Bakteri ini juga disebut abasilus Koch. Mycobacterium tuberculosis memiliki lapisan lilin yang tidak biasa pada permukaan sel karena adanya asam mycolic. Lapisan ini membuat sel tahan terhadap pewarnaan Gram akibatnya M. tuberculosis dapat terindentifikasi baik Gram-negatif atau Gram-positif.[2] Pewarnaan Acid-fast seperti Ziehl-Neelsen atau pewarnaan fluorosenes seperti auramin dapat digunakan sebagai salah satu metode identifikasi M. tuberculosis dengan mikroskop. Fisiologis dari M. tuberculosis adalah aerob dan membutuhkan oksigen dalam kadar tinggi. Bakteri ini merupakan patogen pada sistem pernapasan mamalia yang terutama menginfeksi paru-paru. Metode diagnostik yang paling sering digunakan untuk tuberkulosis adalah tes kulit tuberkulin, pewarnaan tahan asam, kultur dan rantai berantai polimerase.[3][4]

Genom M. tuberculosis disekuensing pada tahun 1998.[5][6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

M. tuberculosis yang dikenal sebagai "tubercle bacillus", pertama kali dijelaskan pada 24 Maret 1882 oleh Robert Koch, yang kemudian menerima Nobel Prize dalam bidang Fisiologi atau Kedokteran untuk penemuan ini pada tahun 1905. Sehingga bakteri ini juga dikenal sebagai "Koch's bacillus".[7]

M. tuberculosis telah ada sepanjang sejarah, namun namanya sering berubah dari waktu ke waktu. Pada tahun 1720, sejarah tuberkulosis mulai terbentuk menjadi apa yang dikenal sekarang. Seperti yang dijelaskan oleh Benjamin Marten dalam A Theory of Comsumption, tuberkulosis disebabkan oleh makhluk hidup kecil yang ditularkan melalui udara ke pasien lain.[8] Penyakit yang ditularkan melalui udara ini termasuk penyakit menular paling mematikan di seluruh dunia dan mempengaruhi hampir 2 miliar orang di dunia saat ini. M. tuberculosis dapat menyerang pada wanita, anak-anak, dan individu yang terinfeksi virus seperti HIV. Bakteri ini mudah ditransmisikan lewat bersin, batuk, atau hanya berbicara dengan penderita. Droplet yang terkontaminasi dapat menginfeksi siapa saja dan mereka menjadi terkontaminasi M. tuberculosis. Dengan demikian, mereka menjadi bagian dari 1,8 miliar orang di seluruh dunia yang saat ini berjuang melawan penyakit ini.[9]

Mikrobiologi[sunting | sunting sumber]

M. tuberculosis yang ditemukan pada tahun 2019 memiliki 9 sub spesies antara lain M. tuberculosis sensu stricto, M. africanum, M. canetti, M. bovis, M. caprae, M. microti, M. pinnipedii, M. mungi, dan M. orygis.[10] Bakteri ini membutuhkan oksigen untuk tumbuh, tidak menghasilkan spora, dan non motil.[11][12] M. tuberculosis membelah setiap 18-24 jam. Pembelahan ini sangat lambat jika dibandingkan bakteri lain yang cenderung membelah dalam beberapa menit. Bakteri ini berbentuk basil kecil yang resistan terhadap disinfektan kadar rendah dan dapat bertahan dalam lingkungan kering selama berminggu-minggu. Dinding sel M. tuberculosis berbeda dari bakteri lainnya yang kaya akan lipid seperti asam mikolat dan kemungkinan besar digunakan untuk bertahan dari kekeringan serta salah satu faktor virulensi. [13]

Mikroskopis[sunting | sunting sumber]

Pewarnaan bakteri lain biasanya diidentifikasi dengan mikroskop menggunakan pewarnaan Gram. Namun asam mikolat pada dinding sel M.tuberculosis tidak dapat menyerap pewarna. Oleh karena itu, untuk identifikasi M. tuberculosis biasanya digunakan pewarnaan Acid-fast seperti Ziehl-Neelsen, atau pewarnaan fluoresens yang menggunakan auramin.[4] Pada pengamatan mikroskop akan teramati sel berbentuk batang melengkung dan terlihat terbungkus, karena adanya asam lemak pada dinding sel yang saling menempel. Penampakan ini disebut cording atau seperti untaian kabel yang membentuk tali. [14] M. tuberculosis ditandai dalam jaringan dengan mengaseasi granuloma yang mengadung Langhans giant cell, yang memiliki pola inti "horseshoe".

Struktur Dinding Sel[sunting | sunting sumber]

Struktur dinding sel Mycobacterium tuberculosis unik diantara prokariota lain dan merupakan faktor utama virulensi bakteri. Komoleks dinding sel mengandung peptidoglikan dan juga terdiri dari lipid yang kompleks. Lebih dari 60% dinding sel bakteri ini adalah lipid. Fraksi lipid dinding sel M. tuberculosis terdiri dari tiga komponen utama yaitu asam mikolat, cord factor dan wax-D. Asam mikolat adalah lipid bercabang alfa unik yang ditemukan di dinding sel Mycobacterium dan Corynebacterium. Asam mikolat membentuk 50% dari berat kering selubung sel mikobakteri. Asam mikolat adalah molekul hidrofobik kuat yang membentung cangkang lipid di sekitar bakteri dan mempengaruhi sifat permeabilitas pada permukaan sel. Asam mikolat dianggap sebagai penentu virulensi yang signifikan pada M. tuberculosis karena dapat mencegah serangan mikobakteri oleh protein kationik, lisozim, dan oksigen radikal dalam granul fagositik. Asam mikolat juga mampu melindungi mikobakteri ekstraseluler dari pengendapan komplemen dalam serum. Cord factor bertanggung jawab atas serpentine cording. Cord factor bersifat toksik bagi sel mamalia dan penghambat migrasi sistem imun. Cord factor banyak diproduksi pada strain virulen M. tuberculosis. Wax-D dalam selubung sel adalah komponen utama dari Freund's complete adjuvant (CFA).[15]

Diagnostik[sunting | sunting sumber]

M. tuberculosis dapat ditumbuhkan di laboratorium. Dibandingkan dengan bakteri lain yang umum dipelajari, M. tuberculosis memiliki tingkat pertumbuhan yang sangat lambat. Media yang umum digunakan untuk menumbuhkan bakteri ini yaitu medium liquid seperti Middlebrook 7H9 atau 7H12, medium padat egg-based seperti Lowenstein-Jensen (LJ), dan medium padat seperti Middlebrook 7H11 atau 7H10. [11] Kultur yang diinokulasi pada medium LJ tampak berwarna coklat, koloni granular, kasar dan keras. Kultur harus diinkubasi sekitar empat minggu. Bakteri ini juga dapat dibedakan dari mikobakteri lain dengan produksi katalase dan niacinnya.[16] Tes lain untuk identifikasi yaitu probe gen dan MALDI-TOF. [17][18]

Patogenitas[sunting | sunting sumber]

Manusia adalah satu-satunya reservoir M. tuberculosis yang diketahui. M. tuberculosis tidak ditularkan melalui berjabat tangan, bersentuhan dengan dudukan toilet, berbagi makanan atau minuman, dan berbagi sikat gigi. Dahak bisa menjadi salah satu akar penularan bakteri ini. Namun, penyebaran utama adalah melalui tetesan udara yang berasal dari seseorang yang mengidap penyakit tuberkulosis baik melalui batuk, bersin, berbicara, atau bernyanyi. Ketika seseorang terinfeksi bakteri TBC, bakteri tersebut dapat menetap di paru-paru dan mulai berkembang biak. Kemudian bermigrasi melalui darah ke bagian tubuh lainnya seperti ginjal, tulang belakang, dan otak. Penyakit TBC di paru-paru atau tenggorokan dapat menular. TBC di bagian tubuh lain, seperti ginjal atau tulang belakang, biasanya tidak menular.[16]

Saat berada di paru-paru, M. tuberculosis difagositosis oleh makrofag alveolar, tetapi mereka tidak dapat membunuh dan mencerna bakteri. Dinding selnya mencegah fusi fagosom dengan lisosom, yang mengandung sejumlah faktor antibakteri.[17] M. tuberkulosisi memblokir molekul penghubung, autoantigen endosom awal 1 (EEA1). Namun, blokade ini tidak mencegah fusi vesikula yang berisi nutrisi. Akibatnya, bakteri ini dapat berkembang biak tanpa terkendali di dalam makrofag. Bakteri ini juga membawa gen UreC, yang mencegah pengasaman fagosom.[18] Selain itu, produksi diterpen isotuberculosinol mencegah pematangan fagosom.[19] M. tuberculosis juga menghindari pembunuhan makrofag dengan menetralkan zat antara nitrogen reaktif.[20] Baru-baru ini, ditunjukkan bahwa M. tuberculosis mengeluarkan dan menutupi dirinya dalam 1-tuberculosinyladenosine (1-TbAd), nukleosida khsusus yang bertindak sebagai antasida, memungkinkannya untuk menetralkan pH dan menyebabkan pembengkakan di lisosom.[21][22]1-TbAd dikodekan oleh gen Rv3378c.[22]

Baru-baru ini juga diteliti bahwa pada infeksi M. tuberkulosis, kadar PPM1A diregulasi dan pada gilirannya akan berdampak pada respons apoptosis normal makrofag untuk membersihkan patogen, karena PPM1A terlibat dalam jalur apoptosisi intrinsik dan ekstrinsik. Oleh karena itu, ketika tingkat PPM1A ditingkatkan, ekspresi itu akan menghambat dua jalur apoptosis. Dengan analisis kinom, jalur pensinyalan JNK/AP-1 ditemukan menjadi efektor downstream dimana PPM1A memiliki peran untuk dimainkan dan jalur apoptosis di makrofag dikendalikan dengan cara ini.[23] Sebagai hasil apoptosis yang ditekan, maka akan menyediakan relung bagi M. tuberkulosis untuk bereplikasi dengan aman. Sehingga bakteri mampu mempertahankan keadaan laten untuk jangka waktu yang lama.[24]

Granuloma pelindung terbentuk karena produksi sitokin dan peningkatan regulasi protein yang terlibat dalam perekrutan. Lesi granulotomatosa penting dalam mengatur respons imun dan meminimalkan kerusakan jaringan. Selain itu, sel T membantu mempertahankan Mycobacterium di dalam granuloma.[25]

Kemampuan untuk membangun mutan M. tuberculosis dan menguji produk gen individu untuk fungsi spesifik telah secara signifikan meningkatkan pemahaman tentang faktor patogenesis dan virulensinya. Banyak protein yang disekresikan dan diekspor diketahui penting dalam patogenesis.[26] Misalnya salah satu faktor virulensi tersebut adalah faktor tali pusat (trehalose dimycolate), yang berfungsi untuk meningkatkan kelangsungan hidup di dalam inangnya. Strain M. tuberculosis yang resisten telah mengembangkan resistensi terhadap lebih dari satu obat TB, karena mutasi pada gennya. Selain itu, obat TB lini pertama yang sudah ada sebelumnya seperti rifampisin dan streptomisin telah menurunkan efisiensi dalam membersihkan M. tuberculosis intraseluler karena tidak mampu secara efektif menembus ceruk makrofag.[27]

JNK memainkan peran kunci dalam mengontrol jalur apoptosis intrinsik dan ekstrinsik. Selain itu, juga ditemukan sebagai substrat dari aktivitas PPM1A,[28] maka fosforilasi JNK akan menyebabkan apoptosis terjadi.[29] Karena kadar PPM1A meningkat selama infeksi M. tuberculosis, dengan menghambat jalur pensinyalan PPM1A, ini berpotensi menjadi metode terapeutik untuk membunuh makrofag yang terinfeksi M. tuberculosis dengan memulihkan fungsi apoptosis normalnya dalam pertahanan patogen. Oleh karena itu, dengan menargetkan jalur sumbu pensinyalan PPM1A-JNK, dapat menghilangkan makrofag yang terinfeksi M. tuberculosis.[23]

Kemampuan untuk mengembalikan apoptosis makrofag ke yang terinfeksi M. tuberculosis dapat meningkatkan pengobatan kemoterapi tuberkulosis saat ini, karena obat TB dapat memperoleh akses yang lebih baik ke bakteri di ceruk tersebut. Oleh karena itu, mengurangi jangka waktu pengobatan infeksi M. tuberculosis.

Gejala M. tuberculosis antara lain batuk yang berlangsung lebih dari tiga minggu, hemoptisis, nyeri dada saat bernapas atau batuk, penurunan berat badan, kelelahan, demam, keringat malam, menggigil, dan kehilangan nafsu makan. M. tuberculosis juga berpotensi menyebar ke bagian tubuh lain. Hal ini dapat menyebabkan darah dalam urin jika ginjal terpengaruh, dan sakit punggung jika tulang belakang terpengaruh.[30]

Genom[sunting | sunting sumber]

Genom dari strain H37Rv diterbitkan pada tahun 1998.[31][32] Ukurannya 4 juta pasang basa, dengan 3.959 gen. 40% dari gen ini memiliki fungsi yang dicirikan, dengan kemungkinan fungsi yang didalilkan untuk 44% lainnya. Di dalam genom juga ada enam pseudogen.

Genom mengandung 250 gen yang terlibat dalam metabolisme asam lemak, dengan 39 di antaranya terlibat dalam metabolisme poliketida yang menghasilkan lapisan lilin. Sejumlah besar gen yang dilestarikan menunjukkan pentingnya evolusi lapisan lilin bagi kelangsungan hidup patogen. Lebih lanjut, penelitian eksperimental telah memvalidasi pentingnya metabolisme lipid untuk M. tuberculosis, yang seluruhnya terdiri dari lemak yang diturunkan dari inang seperti lemak dan kolesterol. Bakteri yang diisolasi dari paru-paru tikus yang terinfeksi terbukti menggunakan asam lemak daripada substrat karbohidrat.[33] M. tuberculosis juga dapat tumbuh pada kolesterol lipid sebagai satu-satunya sumber karbon, dan gen yang terlibat dalam jalur penggunaan kolesterol telah divalidasi sebagai hal penting selama berbagai tahap siklus hidup infeksi M. tuberculosis, terutama selama fase kronis pada infeksi ketika nutrisi lain mungkin tidak tersedia.[34] Sekitar 10% dari kapasitas pengkodean diambil oleh keluarga gen PE / PPE yang menyandikan asam, protein kaya glisin. Protein ini memiliki motif N-terminal yang lestari, delesi dapat mengganggu pertumbuhan makrofag dan granuloma.[35] Sembilan sRNA non coding telah dikarakterisasi pada M. tuberculosis,[36] dengan 56 lebih lanjut diprediksi dalam skrining bioinformatika.[37]

Pada tahun 2013 dilakukan studi genom beberapa strain M. tuberculosis sensitif, ultraresistant, dan multiresistant untuk mempelajari mekanisme resistensi antibiotik. Hasil mengungkapkan hubungan baru dan gen resistensi obat yang sebelumnya tidak terkait dan menyarankan beberapa gen dan daerah intergenik yang terkait dengan resistensi obat mungkin terlibat dalam resistansi terhadap lebih dari satu obat. Yang perlu diperhatikan adalah peran daerah intergenik dalam pengembangan resistensi ini, dan sebagian besar gen yang diusulkan dalam penelitian ini bertanggung jawab atas resistensi obat memiliki peran penting dalam perkembangan M. tuberculosis.[38]

Variasi Strain[sunting | sunting sumber]

Genotyping strain berguna dalam penyelidikan wabah tuberkulosis, karena memberikan bukti kepada penyidik ​​untuk mencegah penularan dari orang ke orang. Pertimbangan situasi di mana orang A mengidap tuberkulosis dan yakin dia tertular dari orang B. Jika bakteri yang diisolasi dari setiap orang termasuk jenis yang berbeda, maka penularan dari B ke A secara definitif tidak terbukti. Namun, jika bakterinya adalah strain yang sama, maka ini mendukung (tetapi tidak secara definitif membuktikan) hipotesis bahwa B menginfeksi A.

Sampai awal 2000-an, strain M. tuberculosis diketik dengan pulsed field gel electrophoresis (PFGE).[39] Sekarang telah digantikan oleh variable numbers of tandem repeats (VNTR), yang secara teknis lebih mudah untuk dilakukan dan memungkinkan diskriminasi yang lebih baik antar strain. Metode ini memanfaatkan adanya sekuens DNA berulang dalam genom M. tuberculosis.

Tiga generasi tipe VNTR untuk M. tuberculosis dicatat. Skema pertama, disebut pengulangan tandem tepat, hanya menggunakan lima lokus,[40] tetapi resolusi yang diberikan oleh lima lokus ini tidak sebaik PFGE. Skema kedua, disebut mycobacterial interspersed repetitive unit, memiliki kemampuan membedakan sama bagus dengan PFGE.[41][42] Generasi ketiga (mycobacterial interspersed repetitive unit - 2) menambahkan sembilan lokus lagi sehingga totalnya menjadi 24. Hal ini memberikan derajat resolusi yang lebih besar dari PFGE dan saat ini menjadi standar untuk typing M. tuberculosis.[43] Namun, sehubungan dengan sisa-sisa arkeologi, bukti tambahan mungkin diperlukan karena kemungkinan kontaminasi dari bakteri tanah terkait.[44]

Resistensi antibiotik pada M. tuberculosis biasanya terjadi karena akumulasi mutasi pada gen yang menjadi target antibiotik atau perubahan titrasi obat.[45] M. tuberculosis dianggap multidrug-resistant (MDR TB) jika ia telah mengembangkan resistensi obat terhadap rifampisin dan isoniazid, yang merupakan antibiotik terpenting yang digunakan dalam pengobatan. Selain itu, M. tuberculosis yang resisten terhadap obat secara ekstensif (TB XDR) ditandai dengan resistensi terhadap isoniazid dan rifampisin, ditambah fluoroquinolone dan setidaknya satu dari tiga obat lini kedua yang dapat disuntikkan (yaitu, amikacin, kanamycin, atau capreomycin).[46]

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Kompleks M. tuberculosis berkembang di Afrika dan kemungkinan besar di Tanduk Afrika[47][48] Selain M. tuberculosis, M. tuberculosis kompleks (MTBC) memiliki sejumlah anggota yang menginfeksi berbagai jenis hewan, antara lain M. africanum, M. bovis (Dassie's bacillus), M. caprae, M. microti, M. mungi. , M. orygis, dan M. pinnipedii. Kelompok ini mungkin juga termasuk klade M. canettii. Strain hewan MTBC ini tidak sepenuhnya berhak atas status spesies, karena semuanya berkerabat dekat dan berada dalam filogeni M. tuberculosis, tetapi karena alasan historis, mereka saat ini memegang status spesies.

Klade M. canettii - yang mencakup M. prototuberculosis - adalah kelompok spesies Mycobacterium yang berkoloni halus. Berbeda dengan anggota kelompok M. tuberculosis yang sudah mapan, mereka melakukan rekombinasi dengan spesies lain. Mayoritas strain yang diketahui dari kelompok ini telah diisolasi dari Tanduk Afrika. Nenek moyang M. tuberculosis dimungkinkan adalah M. canettii, pertama kali dijelaskan pada tahun 1969.[49]

Anggota mapan dari M. tuberculosis kompleks semuanya merupakan klonal dalam penyebarannya. Spesies utama yang menginfeksi manusia telah diklasifikasikan menjadi tujuh garis keturunan. Menerjemahkan garis keturunan ini ke dalam terminologi yang digunakan untuk spoligotyping, sebuah metodologi genotipe yang sangat kasar, garis keturunan 1 berisi keturunan Afrika-India Timur (EAI), keluarga strain Manila dan beberapa strain Manu (India); garis keturunan 2 adalah kelompok Beijing; garis keturunan 3 termasuk strain Asia Tengah (CAS); garis keturunan 4 termasuk strain Ghana dan Haarlem (H / T), Amerika Latin-Mediterania (LAM) dan X; tipe 5 dan 6 sesuai dengan M. africanum dan diamati terutama dan pada frekuensi tinggi di Afrika Barat. Jenis ketujuh telah diisolasi dari Tanduk Afrika.[47] Spesies lain dari kompleks ini termasuk dalam sejumlah spoligotipe dan biasanya tidak menginfeksi manusia.

Lineage 2, 3 dan 4 semuanya berbagi peristiwa delesi unik (tbD1) dan dengan demikian membentuk kelompok monofiletik.[50] Tipe 5 dan 6 berkerabat dekat dengan galur hewan MTBC, yang biasanya tidak menginfeksi manusia. Lineage 3 telah dibagi menjadi dua klade: CAS-Kili (ditemukan di Tanzania) dan CAS-Delhi (ditemukan di India dan Arab Saudi). Lineage 4 juga dikenal sebagai garis keturunan Euro-Amerika. Subtipe dalam tipe ini termasuk Mediterania Amerika Latin, Uganda I, Uganda II, Haarlem, X, dan Kongo.[51]

Sebuah penelitian melaporkan bahwa M. tuberculosis telah berevolusi bersama dengan populasi manusia, dan bahwa nenek moyang terbaru dari kompleks M. tuberculosis berevolusi antara 40.000 dan 70.000 tahun yang lalu.[52][53] Namun, penelitian selanjutnya yang memasukkan urutan genom dari anggota kompleks M. tuberculosis yang diekstraksi dari tiga mumi Peru berusia 1.000 tahun, mendapatkan kesimpulan yang sangat berbeda. Jika nenek moyang terbaru dari M. tuberculosis complex berusia 40.000 sampai 70.000 tahun, ini akan memerlukan tingkat evolusi yang jauh lebih rendah daripada perkiraan yang dihasilkan oleh analisis genom dari sampel heterochronous.[54]

Analisis lebih dari 3000 strain M. bovis dari 35 negara menunjukkan asal Afrika untuk spesies ini.[55]

Co-evolusi dengan manusia modern[sunting | sunting sumber]

Saat ini ada dua narasi paralel mengenai usia MTBC dan bagaimana bakteri ini telah menyebar dan berkembang bersama dengan manusia dari waktu ke waktu. Salah satu studi membandingkan filogeni M. tuberculosis dengan filogeni genom mitokondria manusia dan menafsirkannya sebagai sangat mirip. Berdasarkan ini, penelitian menunjukkan bahwa M. tuberculosis, seperti manusia, berevolusi di Afrika dan kemudian menyebar dengan manusia modern secara anatomis dari Afrika ke seluruh dunia. Dengan mengkalibrasi tingkat mutasi M. tuberculosis untuk mencocokkan narasi ini, penelitian menunjukkan bahwa MTBC berevolusi 40.000-70.000 tahun yang lalu.[56] Dengan menerapkan skala waktu ini, penelitian menemukan bahwa ukuran populasi efektif M. tuberculosis meningkat selama Transisi Demografis Neolitik (sekitar 10.000 tahun yang lalu) dan menyarankan bahwa M. tuberculosis mampu beradaptasi dengan perubahan populasi manusia dan bahwa sejarah keberhasilan patogen ini. setidaknya sebagian didorong oleh peningkatan dramatis dalam kepadatan populasi inang manusia. Juga telah dibuktikan bahwa setelah beremigrasi dari satu benua ke benua lain, daerah asal inang manusia dapat memprediksi garis keturunan TB yang mereka bawa,[57][58] yang dapat mencerminkan hubungan yang stabil antara populasi pejamu dan M. tuberculosis tertentu. garis keturunan dan / atau interaksi sosial yang dibentuk oleh sejarah budaya dan geografis bersama.

Mengenai kesesuaian antara filogeni manusia dan M. tuberculosis, sebuah studi yang mengandalkan M. tuberculosis dan sekuens DNA kromosom Y manusia untuk menilai secara formal korelasi di antara mereka, menyimpulkan bahwa mereka tidak kongruen.[59] Juga, sebuah penelitian yang lebih baru yang memasukkan urutan genom dari anggota kompleks M. tuberculosis yang diekstrak dari tiga mumi Peru berumur 1.000 tahun, memperkirakan bahwa nenek moyang terbaru dari kompleks M. tuberculosis hidup hanya 4.000 - 6.000 tahun yang lalu.[60] Laju evolusi M. tuberculosis diperkirakan oleh Bos et al. studi[60] juga didukung oleh studi di Lineage 4 yang mengandalkan urutan aDNA genom dari mumi Hongaria yang berusia lebih dari 200 tahun.[61] Secara total, bukti mendukung perkiraan yang lebih baru tentang usia MTBC nenek moyang paling baru, dan dengan demikian bahwa evolusi global dan penyebaran M. tuberculosis telah terjadi selama 4.000–6.000 tahun terakhir.

Di antara tujuh garis keturunan M. tuberculosis yang diakui, hanya dua yang benar-benar mendunia dalam penyebarannya: Garis keturunan 2 dan 4. Di antara garis keturunan ini, Garis 4 adalah yang paling tersebar dengan baik, dan hampir seluruhnya mendominasi di Amerika. Lineage 4 terbukti telah berkembang di atau di sekitar Eropa, dan telah menyebar secara global dengan orang Eropa mulai sekitar abad ke-13.[62] Studi ini juga menemukan bahwa Lineage 4 tuberculosis menyebar ke Amerika tidak lama setelah penemuan benua Eropa pada tahun 1492, dan menunjukkan bahwa ini merupakan pengenalan pertama TB pada manusia di benua itu (walaupun strain hewan telah ditemukan pada sisa-sisa manusia sebelum Columbus.[60] Demikian pula, Lineage 4 ditemukan telah menyebar dari Eropa ke Afrika selama Age of Discovery, dimulai pada awal abad ke-15.[62]

Telah dikemukakan bahwa mikobakteri leluhur mungkin telah menginfeksi hominid awal di Afrika Timur sejak tiga juta tahun yang lalu.[63] Meskipun MRCA dari M. tuberculosis yang masih ada tampaknya telah ada sekitar 4.000-6.000 tahun yang lalu, ini tidak berarti bahwa TB tidak ada sebelumnya, ini hanya berarti bahwa semua strain M. tuberculosis yang beredar saat ini dapat dilacak. kembali ke leluhur bersama yang hidup pada saat itu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ryan KJ; Ray CG (editors) (2004). Sherris Medical Microbiology (edisi ke-4th ed.). McGraw Hill. ISBN 0-8385-8529-9. 
  2. ^ Fu, L.M; Fu-Liu, C.S (2002-06). "Is Mycobacterium tuberculosis a closer relative to Gram-positive or Gram–negative bacterial pathogens?". Tuberculosis (dalam bahasa Inggris). 82 (2-3): 85–90. doi:10.1054/tube.2002.0328. 
  3. ^ Sherris medical microbiology : an introduction to infectious diseases. Ryan, Kenneth J. (Kenneth James), 1940-, Ray, C. George, 1934-2017., Sherris, John C. (edisi ke-4th ed). New York: McGraw-Hill. 2004. ISBN 0-8385-8529-9. OCLC 52358530. 
  4. ^ a b Cudahy, Patrick; Shenoi, Sheela V. (2016-04-01). "Diagnostics for pulmonary tuberculosis". Postgraduate Medical Journal (dalam bahasa Inggris). 92 (1086): 187–193. doi:10.1136/postgradmedj-2015-133278. ISSN 0032-5473. PMC 4854647alt=Dapat diakses gratis. PMID 27005271. 
  5. ^ Cole, S. T.; Brosch, R.; Parkhill, J.; Garnier, T.; Churcher, C.; Harris, D.; Gordon, S. V.; Eiglmeier, K.; Gas, S. (1998-06-11). "Deciphering the biology of Mycobacterium tuberculosis from the complete genome sequence". Nature. 393 (6685): 537–544. doi:10.1038/31159. ISSN 0028-0836. PMID 9634230. 
  6. ^ Camus, Jean-Christophe; Pryor, Melinda J.; Médigue, Claudine; Cole, Stewart T. (2002-10-01). "Re-annotation of the genome sequence of Mycobacterium tuberculosis H37Rv". Microbiology (dalam bahasa Inggris). 148 (10): 2967–2973. doi:10.1099/00221287-148-10-2967. ISSN 1350-0872. 
  7. ^ Koch, Robert (1906-05). "The Nobel Lecture ON HOW THE FIGHT AGAINST TUBERCULOSIS NOW STANDS". The Lancet. 167 (4317): 1449–1451. doi:10.1016/s0140-6736(01)10950-5. ISSN 0140-6736. 
  8. ^ "Tuberculosis History Timeline". Diakses tanggal 19 Desember 2020. 
  9. ^ "The TB Facts". TB Alliance. Diakses tanggal 19 Desember 2020. 
  10. ^ van Ingen, Jakko; Rahim, Zeaur; Mulder, Arnout; Boeree, Martin J.; Simeone, Roxane; Brosch, Roland; van Soolingen, Dick (2012-04). "Characterization of Mycobacterium orygis as M. tuberculosis Complex Subspecies". Emerging Infectious Diseases. 18 (4): 653–655. doi:10.3201/eid1804.110888. ISSN 1080-6040. 
  11. ^ a b Mandell, Douglas, and Bennett's principles and practice of infectious diseases. Bennett, John E. (John Eugene), 1933-, Dolin, Raphael,, Blaser, Martin J., (edisi ke-Eighth edition). Philadelphia, PA. ISBN 978-1-4557-4801-3. OCLC 880685433. 
  12. ^ Parish, Tanya; Stoker, Neil G. (1999). "Mycobacteria: Bugs and Bugbears (Two steps forward and one step back)". Molecular Biotechnology (dalam bahasa Inggris). 13 (3): 191–200. doi:10.1385/MB:13:3:191. ISSN 1073-6085. 
  13. ^ Murray, Patrick R. (2005). Medical microbiology. Rosenthal, Ken S., Pfaller, Michael A. (edisi ke-5th ed). Philadelphia: Elsevier Mosby. ISBN 978-0-323-06460-6. OCLC 607171127. 
  14. ^ Mandell, Douglas, and Bennett's principles and practice of infectious diseases. Bennett, John E. (John Eugene), 1933-, Dolin, Raphael,, Blaser, Martin J., (edisi ke-Eighth edition). Philadelphia, PA. ISBN 978-1-4557-4801-3. OCLC 880685433. 
  15. ^ Kenneth, Todar. "Mycobacterium tuberculosis and Tuberculosis". Todar's Online Textbook of Bacteriology. Diakses tanggal 21 Desember 2020. 
  16. ^ a b Medical microbiology. Baron, Samuel, 1928- (edisi ke-4th ed). Galveston, Tex.: University of Texas Medical Branch at Galveston. 1996. ISBN 0-9631172-1-1. OCLC 33838234. 
  17. ^ a b Bicmen, C.; Gunduz, A. T.; Coskun, M.; Senol, G.; Cirak, A. K.; Ozsoz, A. (2011-08-01). "Molecular Detection and Identification of Mycobacterium tuberculosis Complex and Four Clinically Important Nontuberculous Mycobacterial Species in Smear-Negative Clinical Samples by the GenoType Mycobacteria Direct Test". Journal of Clinical Microbiology (dalam bahasa Inggris). 49 (8): 2874–2878. doi:10.1128/JCM.00612-11. ISSN 0095-1137. PMC 3147717alt=Dapat diakses gratis. PMID 21653780. 
  18. ^ a b Saleeb, P. G.; Drake, S. K.; Murray, P. R.; Zelazny, A. M. (2011-05-01). "Identification of Mycobacteria in Solid-Culture Media by Matrix-Assisted Laser Desorption Ionization-Time of Flight Mass Spectrometry". Journal of Clinical Microbiology (dalam bahasa Inggris). 49 (5): 1790–1794. doi:10.1128/JCM.02135-10. ISSN 0095-1137. 
  19. ^ Mann, Francis M.; Xu, Meimei; Chen, Xiaoming; Fulton, D. Bruce; Russell, David G.; Peters, Reuben J. (2009-12-09). "Edaxadiene: A New Bioactive Diterpene from Mycobacterium tuberculosis". Journal of the American Chemical Society (dalam bahasa Inggris). 131 (48): 17526–17527. doi:10.1021/ja9019287. ISSN 0002-7863. 
  20. ^ Flynn, JoAnne L; Chan, John (2003-08). "Immune evasion by Mycobacterium tuberculosis: living with the enemy". Current Opinion in Immunology (dalam bahasa Inggris). 15 (4): 450–455. doi:10.1016/S0952-7915(03)00075-X. 
  21. ^ Buter, Jeffrey; Cheng, Tan-Yun; Ghanem, Marwan; Grootemaat, Anita E.; Raman, Sahadevan; Feng, Xinxin; Plantijn, Ashmir R.; Ennis, Thomas; Wang, Joyce (2019-09). "Mycobacterium tuberculosis releases an antacid that remodels phagosomes". Nature Chemical Biology (dalam bahasa Inggris). 15 (9): 889–899. doi:10.1038/s41589-019-0336-0. ISSN 1552-4450. PMC 6896213alt=Dapat diakses gratis. PMID 31427817. 
  22. ^ a b Brodin, Priscille; Hoffmann, Eik (2019-09). "T(oo)bAd". Nature Chemical Biology (dalam bahasa Inggris). 15 (9): 849–850. doi:10.1038/s41589-019-0347-x. ISSN 1552-4450. 
  23. ^ a b Schaaf, Kaitlyn; Smith, Samuel R.; Duverger, Alexandra; Wagner, Frederic; Wolschendorf, Frank; Westfall, Andrew O.; Kutsch, Olaf; Sun, Jim (2017-02). "Mycobacterium tuberculosis exploits the PPM1A signaling pathway to block host macrophage apoptosis". Scientific Reports (dalam bahasa Inggris). 7 (1): 42101. doi:10.1038/srep42101. ISSN 2045-2322. PMC 5296758alt=Dapat diakses gratis. PMID 28176854. 
  24. ^ Aberdein, Jody; Cole, Joby; Bewley, Martin; Dockrell, David H. (2013-07). "Alveolar macrophages in pulmonary host defence- the unrecognised role of apoptosis as a mechanism of intracellular bacterial killing: Alveolar macrophage killing of bacteria". Clinical & Experimental Immunology (dalam bahasa Inggris): n/a–n/a. doi:10.1111/cei.12170. PMC 3828822alt=Dapat diakses gratis. PMID 23841514. 
  25. ^ Saunders, Bernadette M; Cooper, Andrea M (2000-08). "Restraining mycobacteria: Role of granulomas in mycobacterial infections". Immunology & Cell Biology (dalam bahasa Inggris). 78 (4): 334–341. doi:10.1046/j.1440-1711.2000.00933.x. ISSN 0818-9641. 
  26. ^ Bacterial secreted proteins : secretory mechanisms and role in pathogenesis. Wooldridge, Karl. [Wymondham]: Caister Academic Press. 2009. ISBN 978-1-904455-42-4. OCLC 262433616. 
  27. ^ Schaaf, Kaitlyn; Hayley, Virginia; Speer, Alexander; Wolschendorf, Frank; Niederweis, Michael; Kutsch, Olaf; Sun, Jim (2016-08). "A Macrophage Infection Model to Predict Drug Efficacy Against Mycobacterium Tuberculosis". ASSAY and Drug Development Technologies (dalam bahasa Inggris). 14 (6): 345–354. doi:10.1089/adt.2016.717. ISSN 1540-658X. PMC 4991579alt=Dapat diakses gratis. PMID 27327048. 
  28. ^ Takekawa, M. (1998-08-17). "Protein phosphatase 2Calpha inhibits the human stress-responsive p38 and JNK MAPK pathways". The EMBO Journal. 17 (16): 4744–4752. doi:10.1093/emboj/17.16.4744. PMC 1170803alt=Dapat diakses gratis. PMID 9707433. 
  29. ^ Dhanasekaran, D N; Reddy, E P (2008-10). "JNK signaling in apoptosis". Oncogene (dalam bahasa Inggris). 27 (48): 6245–6251. doi:10.1038/onc.2008.301. ISSN 0950-9232. PMC 3063296alt=Dapat diakses gratis. PMID 18931691. 
  30. ^ "Tuberculosis - Symptoms and causes". Mayo Clinic. Diakses tanggal 21 Desember 2020. 
  31. ^ Cole, S. T.; Brosch, R.; Parkhill, J.; Garnier, T.; Churcher, C.; Harris, D.; Gordon, S. V.; Eiglmeier, K.; Gas, S. (1998-06). "Deciphering the biology of Mycobacterium tuberculosis from the complete genome sequence". Nature (dalam bahasa Inggris). 393 (6685): 537–544. doi:10.1038/31159. ISSN 0028-0836. 
  32. ^ "Mycobacterium tuberculosis". Sanger Institute. 29 Maret 2007. Diakses tanggal 21 Desember 2020. 
  33. ^ Segal, William; Bloch, Hubert (1956). "BIOCHEMICAL DIFFERENTIATION OF MYCOBACTERIUM TUBERCULOSIS GROWN IN VIVO AND IN VITRO12". Journal of Bacteriology (dalam bahasa Inggris). 72 (2): 132–141. doi:10.1128/JB.72.2.132-141.1956. ISSN 0021-9193. 
  34. ^ Wipperman, Matthew F.; Sampson, Nicole S.; Thomas, Suzanne T. (2014-07). "Pathogen roid rage: Cholesterol utilization by Mycobacterium tuberculosis". Critical Reviews in Biochemistry and Molecular Biology (dalam bahasa Inggris). 49 (4): 269–293. doi:10.3109/10409238.2014.895700. ISSN 1040-9238. PMC 4255906alt=Dapat diakses gratis. PMID 24611808. 
  35. ^ Glickman, Michael S.; Jacobs, William R. (2001-02). "Microbial Pathogenesis of Mycobacterium tuberculosis: Dawn of a Discipline". Cell (dalam bahasa Inggris). 104 (4): 477–485. doi:10.1016/S0092-8674(01)00236-7. 
  36. ^ Arnvig, Kristine B.; Young, Douglas B. (2009-08). "Identification of small RNAs in Mycobacterium tuberculosis". Molecular Microbiology (dalam bahasa Inggris). 73 (3): 397–408. doi:10.1111/j.1365-2958.2009.06777.x. PMC 2764107alt=Dapat diakses gratis. PMID 19555452. 
  37. ^ Livny, J. (2006-07-26). "Identification of 17 Pseudomonas aeruginosa sRNAs and prediction of sRNA-encoding genes in 10 diverse pathogens using the bioinformatic tool sRNAPredict2". Nucleic Acids Research (dalam bahasa Inggris). 34 (12): 3484–3493. doi:10.1093/nar/gkl453. ISSN 0305-1048. 
  38. ^ Zhang, Hongtai; Li, Dongfang; Zhao, Lili; Fleming, Joy; Lin, Nan; Wang, Ting; Liu, Zhangyi; Li, Chuanyou; Galwey, Nicholas (2013-10). "Genome sequencing of 161 Mycobacterium tuberculosis isolates from China identifies genes and intergenic regions associated with drug resistance". Nature Genetics (dalam bahasa Inggris). 45 (10): 1255–1260. doi:10.1038/ng.2735. ISSN 1546-1718. 
  39. ^ Zhang, Y; Mazurek, G H; Cave, M D; Eisenach, K D; Pang, Y; Murphy, D T; Wallace, R J (1992). "DNA polymorphisms in strains of Mycobacterium tuberculosis analyzed by pulsed-field gel electrophoresis: a tool for epidemiology". Journal of Clinical Microbiology (dalam bahasa Inggris). 30 (6): 1551–1556. doi:10.1128/JCM.30.6.1551-1556.1992. ISSN 0095-1137. 
  40. ^ Frothingham, R.; Meeker-O'Connell, W. A (1998-05-01). "Genetic diversity in the Mycobacterium tuberculosis complex based on variable numbers of tandem DNA repeats". Microbiology (dalam bahasa Inggris). 144 (5): 1189–1196. doi:10.1099/00221287-144-5-1189. ISSN 1350-0872. 
  41. ^ Mazars, E.; Lesjean, S.; Banuls, A.-L.; Gilbert, M.; Vincent, V.; Gicquel, B.; Tibayrenc, M.; Locht, C.; Supply, P. (2001-02-13). "High-resolution minisatellite-based typing as a portable approach to global analysis of Mycobacterium tuberculosis molecular epidemiology". Proceedings of the National Academy of Sciences (dalam bahasa Inggris). 98 (4): 1901–1906. doi:10.1073/pnas.98.4.1901. ISSN 0027-8424. PMC 29354alt=Dapat diakses gratis. PMID 11172048. 
  42. ^ Hawkey, P. M.; Smith, E. G.; Evans, J. T.; Monk, P.; Bryan, G.; Mohamed, H. H.; Bardhan, M.; Pugh, R. N. (2003-08-01). "Mycobacterial Interspersed Repetitive Unit Typing of Mycobacterium tuberculosis Compared to IS6110-Based Restriction Fragment Length Polymorphism Analysis for Investigation of Apparently Clustered Cases of Tuberculosis". Journal of Clinical Microbiology (dalam bahasa Inggris). 41 (8): 3514–3520. doi:10.1128/JCM.41.8.3514-3520.2003. ISSN 0095-1137. PMC 179797alt=Dapat diakses gratis. PMID 12904348. 
  43. ^ Supply, P.; Allix, C.; Lesjean, S.; Cardoso-Oelemann, M.; Rusch-Gerdes, S.; Willery, E.; Savine, E.; de Haas, P.; van Deutekom, H. (2006-12-01). "Proposal for Standardization of Optimized Mycobacterial Interspersed Repetitive Unit-Variable-Number Tandem Repeat Typing of Mycobacterium tuberculosis". Journal of Clinical Microbiology (dalam bahasa Inggris). 44 (12): 4498–4510. doi:10.1128/JCM.01392-06. ISSN 0095-1137. PMC 1698431alt=Dapat diakses gratis. PMID 17005759. 
  44. ^ Müller, Romy; Roberts, Charlotte A.; Brown, Terence A. (2015-03-31). "Complications in the study of ancient tuberculosis: non-specificity of IS6110 PCRs". STAR: Science & Technology of Archaeological Research (dalam bahasa Inggris). 1 (1): 1–8. doi:10.1179/2054892314Y.0000000002. ISSN 2054-8923. 
  45. ^ Rattan, Ashok (1998-06). "Multidrug-Resistant Mycobacterium tuberculosis: Molecular Perspectives". Emerging Infectious Diseases. 4 (2): 195–209. doi:10.3201/eid0402.980207. PMC 2640153alt=Dapat diakses gratis. PMID 9621190. 
  46. ^ "Drug-Resistant TB". Centers for Disease Control and Prevention. Diakses tanggal 23 Desember 2020. 
  47. ^ a b Blouin, Yann; Hauck, Yolande; Soler, Charles; Fabre, Michel; Vong, Rithy; Dehan, Céline; Cazajous, Géraldine; Massoure, Pierre-Laurent; Kraemer, Philippe (2012-12-27). Mokrousov, Igor, ed. "Significance of the Identification in the Horn of Africa of an Exceptionally Deep Branching Mycobacterium tuberculosis Clade". PLoS ONE (dalam bahasa Inggris). 7 (12): e52841. doi:10.1371/journal.pone.0052841. ISSN 1932-6203. PMC 3531362alt=Dapat diakses gratis. PMID 23300794. 
  48. ^ Comas, Iñaki; Coscolla, Mireia; Luo, Tao; Borrell, Sonia; Holt, Kathryn E; Kato-Maeda, Midori; Parkhill, Julian; Malla, Bijaya; Berg, Stefan (2013-10). "Out-of-Africa migration and Neolithic coexpansion of Mycobacterium tuberculosis with modern humans". Nature Genetics (dalam bahasa Inggris). 45 (10): 1176–1182. doi:10.1038/ng.2744. ISSN 1061-4036. PMC 3800747alt=Dapat diakses gratis. PMID 23995134. 
  49. ^ Blouin, Yann; Cazajous, Géraldine; Dehan, Céline; Soler, Charles; Vong, Rithy; Hassan, Mohamed Osman; Hauck, Yolande; Boulais, Christian; Andriamanantena, Dina (2014-12). "Progenitor " Mycobacterium canettii " Clone Responsible for Lymph Node Tuberculosis Epidemic, Djibouti". Emerging Infectious Diseases. 20 (1): 21–28. doi:10.3201/eid2001.130652. ISSN 1080-6040. PMC 3884719alt=Dapat diakses gratis. PMID 24520560. 
  50. ^ Galagan, James E. (2014-05). "Genomic insights into tuberculosis". Nature Reviews Genetics (dalam bahasa Inggris). 15 (5): 307–320. doi:10.1038/nrg3664. ISSN 1471-0056. 
  51. ^ Malm, Sven; Linguissi, Laure S. Ghoma; Tekwu, Emmanuel M.; Vouvoungui, Jeannhey C.; Kohl, Thomas A.; Beckert, Patrick; Sidibe, Anissa; Rüsch-Gerdes, Sabine; Madzou-Laboum, Igor K. (2017-03). "New Mycobacterium tuberculosis Complex Sublineage, Brazzaville, Congo". Emerging Infectious Diseases. 23 (3): 423–429. doi:10.3201/eid2303.160679. ISSN 1080-6040. PMC 5382753alt=Dapat diakses gratis. PMID 28221129. 
  52. ^ Wirth, Thierry; Hildebrand, Falk; Allix-Béguec, Caroline; Wölbeling, Florian; Kubica, Tanja; Kremer, Kristin; van Soolingen, Dick; Rüsch-Gerdes, Sabine; Locht, Camille (2008-09-26). Achtman, Mark, ed. "Origin, Spread and Demography of the Mycobacterium tuberculosis Complex". PLoS Pathogens (dalam bahasa Inggris). 4 (9): e1000160. doi:10.1371/journal.ppat.1000160. ISSN 1553-7374. PMC 2528947alt=Dapat diakses gratis. PMID 18802459. 
  53. ^ Galagan, James E. (2014-05). "Genomic insights into tuberculosis". Nature Reviews Genetics (dalam bahasa Inggris). 15 (5): 307–320. doi:10.1038/nrg3664. ISSN 1471-0056. 
  54. ^ Eldholm, Vegard; Pettersson, John H.-O.; Brynildsrud, Ola B.; Kitchen, Andrew; Rasmussen, Erik Michael; Lillebaek, Troels; Rønning, Janne O.; Crudu, Valeriu; Mengshoel, Anne Torunn (2016-11-29). "Armed conflict and population displacement as drivers of the evolution and dispersal of Mycobacterium tuberculosis". Proceedings of the National Academy of Sciences (dalam bahasa Inggris). 113 (48): 13881–13886. doi:10.1073/pnas.1611283113. ISSN 0027-8424. PMC 5137683alt=Dapat diakses gratis. PMID 27872285. 
  55. ^ Loiseau, Chloé; Menardo, Fabrizio; Aseffa, Abraham; Hailu, Elena; Gumi, Balako; Ameni, Gobena; Berg, Stefan; Rigouts, Leen; Robbe-Austerman, Suelee (2019-09-18). "An African origin for Mycobacterium bovis". dx.doi.org. Diakses tanggal 2020-12-23. 
  56. ^ Comas, Iñaki; Coscolla, Mireia; Luo, Tao; Borrell, Sonia; Holt, Kathryn E; Kato-Maeda, Midori; Parkhill, Julian; Malla, Bijaya; Berg, Stefan (2013-10). "Out-of-Africa migration and Neolithic coexpansion of Mycobacterium tuberculosis with modern humans". Nature Genetics (dalam bahasa Inggris). 45 (10): 1176–1182. doi:10.1038/ng.2744. ISSN 1061-4036. PMC 3800747alt=Dapat diakses gratis. PMID 23995134. 
  57. ^ Gagneux, S.; DeRiemer, K.; Van, T.; Kato-Maeda, M.; de Jong, B. C.; Narayanan, S.; Nicol, M.; Niemann, S.; Kremer, K. (2006-02-21). "Variable host-pathogen compatibility in Mycobacterium tuberculosis". Proceedings of the National Academy of Sciences (dalam bahasa Inggris). 103 (8): 2869–2873. doi:10.1073/pnas.0511240103. ISSN 0027-8424. PMC 1413851alt=Dapat diakses gratis. PMID 16477032. 
  58. ^ Hirsh, A. E.; Tsolaki, A. G.; DeRiemer, K.; Feldman, M. W.; Small, P. M. (2004-04-06). "Stable association between strains of Mycobacterium tuberculosis and their human host populations". Proceedings of the National Academy of Sciences (dalam bahasa Inggris). 101 (14): 4871–4876. doi:10.1073/pnas.0305627101. ISSN 0027-8424. PMC 387341alt=Dapat diakses gratis. PMID 15041743. 
  59. ^ Pepperell, Caitlin S.; Casto, Amanda M.; Kitchen, Andrew; Granka, Julie M.; Cornejo, Omar E.; Holmes, Eddie C.; Birren, Bruce; Galagan, James; Feldman, Marcus W. (2013-08-15). Sassetti, Christopher M., ed. "The Role of Selection in Shaping Diversity of Natural M. tuberculosis Populations". PLoS Pathogens (dalam bahasa Inggris). 9 (8): e1003543. doi:10.1371/journal.ppat.1003543. ISSN 1553-7374. PMC 3744410alt=Dapat diakses gratis. PMID 23966858. 
  60. ^ a b c Bos, Kirsten I.; Harkins, Kelly M.; Herbig, Alexander; Coscolla, Mireia; Weber, Nico; Comas, Iñaki; Forrest, Stephen A.; Bryant, Josephine M.; Harris, Simon R. (2014-10). "Pre-Columbian mycobacterial genomes reveal seals as a source of New World human tuberculosis". Nature (dalam bahasa Inggris). 514 (7523): 494–497. doi:10.1038/nature13591. ISSN 0028-0836. PMC 4550673alt=Dapat diakses gratis. PMID 25141181. 
  61. ^ Kay, Gemma L.; Sergeant, Martin J.; Zhou, Zhemin; Chan, Jacqueline Z.-M.; Millard, Andrew; Quick, Joshua; Szikossy, Ildikó; Pap, Ildikó; Spigelman, Mark (2015-11). "Eighteenth-century genomes show that mixed infections were common at time of peak tuberculosis in Europe". Nature Communications (dalam bahasa Inggris). 6 (1): 6717. doi:10.1038/ncomms7717. ISSN 2041-1723. PMC 4396363alt=Dapat diakses gratis. PMID 25848958. 
  62. ^ a b Brynildsrud, Ola B.; Pepperell, Caitlin S.; Suffys, Philip; Grandjean, Louis; Monteserin, Johana; Debech, Nadia; Bohlin, Jon; Alfsnes, Kristian; Pettersson, John O.-H. (2018-10). "Global expansion of Mycobacterium tuberculosis lineage 4 shaped by colonial migration and local adaptation". Science Advances (dalam bahasa Inggris). 4 (10): eaat5869. doi:10.1126/sciadv.aat5869. ISSN 2375-2548. PMC 6192687alt=Dapat diakses gratis. PMID 30345355. 
  63. ^ Gutierrez, M. Cristina; Brisse, Sylvain; Brosch, Roland; Fabre, Michel; Omaïs, Bahia; Marmiesse, Magali; Supply, Philip; Vincent, Veronique (2005-08-19). Ramakrishnan, Lalita, ed. "Ancient Origin and Gene Mosaicism of the Progenitor of Mycobacterium tuberculosis". PLoS Pathogens (dalam bahasa Inggris). 1 (1): e5. doi:10.1371/journal.ppat.0010005. ISSN 1553-7374. PMC 1238740alt=Dapat diakses gratis. PMID 16201017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]