Tahan asam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Mycobacterium tuberculosis (berwarna merah) pada jaringan makhluk hidup (biru).

Tahan asam adalah sifat fisik dari sel bakteri dan eukariotik serta beberapa struktur sub-seluler, terkait ketahanannya terhadap dekolorisasi oleh asam selama prosedur pewarnaan di laboratorium.[1][2] Setelah diwarnai, organisme ini dapat menahan prosedur penghilangan warna berbasis asam dan / atau etanol yang umum di banyak protokol pewarnaan, sehingga dinamakan "tahan asam".[2]

Mekanisme ketahanan asam berbeda-beda menurut spesies, meskipun contoh yang paling terkenal ada di genus Mycobacterium, yang mencakup banyak spesies bakteri penyebab tuberkulosis dan kusta. Mycobacteria bersifat tahan asam karena kandungan asam mikolat yang tinggi pada dinding selnya. Beberapa bakteri mungkin bersifat tahan asam parsial, seperti Nocardia.

Organisme tahan asam sulit untuk diidentifikasi menggunakan teknik analisis mikrobiologi standar, meskipun mereka dapat diwarnai menggunakan pewarna pekat, terutama bila proses pewarnaan dikombinasikan dengan panas. Beberapa, seperti Mycobacteria, dapat diwarnai dengan pewarnaan Gram, tetapi tidak dapat menyerap kristal violet dengan baik sehingga tampak berwarna ungu muda, yang berpotensi menimbulkan kesalahan dalam identifikasi.[3]

Teknik pewarnaan yang paling umum digunakan untuk mengidentifikasi bakteri tahan asam adalah pewarnaan Ziehl-Neelsen, di mana spesies bakteri tahan asam akan berwarna merah cerah dan menonjol dengan jelas dalam latar belakang biru. Metode lainnya adalah metode Kinyoun, di mana bakteri diwarnai dengan warna merah cerah dan mencolok dengan warna latar hijau. Mikobakteri tahan asam juga dapat divisualisasikan dengan mikroskop fluoresensi menggunakan pewarna fluoresen tertentu (pewarnaan auramin-rhodamin, misalnya).[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Madison B (2001). "Application of stains in clinical microbiology". Biotech Histochem. 76 (3): 119–25. doi:10.1080/714028138. PMID 11475314. 
  2. ^ a b Ryan KJ; Ray CG (editors) (2004). Sherris Medical Microbiology (edisi ke-4th). McGraw Hill. ISBN 0-8385-8529-9. 
  3. ^ Reynolds, Jackie; Moyes, Rita B.; Breakwell, Donald P. (November 2009). "Differential staining of bacteria: acid fast stain". Current Protocols in Microbiology. Appendix 3: Appendix 3H. doi:10.1002/9780471729259.mca03hs15. ISSN 1934-8533. PMID 19885935. 
  4. ^ Abe C (2003). "[Standardization of laboratory tests for tuberculosis and their proficiency testing]". Kekkaku. 78 (8): 541–51. PMID 14509226.