Misteri Gunung Merapi (sinetron)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk kegunaan lain dari Misteri dari Gunung Merapi, lihat Misteri dari Gunung Merapi (disambiguasi).
Misteri Gunung Merapi (sinetron)
Misteri Gunung Merapi 3.jpeg
Misteri Gunung Merapi 3
Nama lain Misteri Mak Lampir
Legenda Gunung Merapi
Genre Epos
Laga
Misteri
Horor
Format Sinetron
Pembuat Genta Buana Pitaloka
Penulis M.Abnar Romli
Niki Kosasih
Sutradara M.Abnar Romli
Ucik Supra
ED.Pesta Sirait
Muchlis Raya
Dimas Haring
Pemeran Farida Pasha
Marcelino
Yuni Sulistyawati
Syamsul Gondo
Rizal Djibran
Wulan Guritno
Monica Oemardi
Pengisi suara Sanggar Prathivi
Narator Asmadi Sjafar
Negara  Indonesia
Bahasa Indonesia
Jumlah musim 3
Jumlah episode 261+ (versi serial)
Produksi
Produser Budi Sutrisno
Lokasi Jakarta
Kamera Yustiman Maningka
Rumah produksi Genta Buana Pitaloka
Distributor Genta Buana Pitaloka
Siaran
Stasiun televisi Indosiar
RTV (2017)
Siaran perdana Minggu,7 Februari 1999
Siaran sejak Minggu,7 Februari1999  Minggu,20 November 2005
Kronologi
Diawali oleh Tutur Tinular
Dilanjutkan oleh Angling Dharma
Tayangan terkait Tersanjung
Misteri Dari Gunung Merapi: Penghuni Rumah Tua
Misteri Dari Gunung Merapi II: Titisan Roh Nyai Kembang
Misteri Dari Gunung Merapi III: Perempuan Berambut Api

Misteri Gunung Merapi merupakan sebuah sinetron kolosal produksi Genta Buana Pitaloka yang ditayangkan di Indosiar pada tahun 1999 dan berakhir pada tahun 2005. Pemain utama di sinetron ini ialah Farida Pasha,Marcelino,Yuni Sulistyawati,Rizal Djibran,Wulan Guritno,Monica Oemardi dan masih banyak lagi.Sinetron ini juga meraih rating tinggi di Indosiar,bahkan ratingnya unda-undi dengan sinetron Tersanjung.[1]

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Season 1[sunting | sunting sumber]

Nama Pemain Sebagai
Farida Pasha Mak Lampir
Herby Latul Kyai Ageng Prayogo
Badirul
Marcelino Sembara
Devi Zuliaty Farida
Yuni Sulistyawati Farida (setelah Devi Zuliaty)
Syamsul Gondo Basir
Reyvaldo Luntungan Mardian
George Taka Lindu Aji
Rizal Djibran Lindu Aji (setelah George Taka)
Wulan Guritno Pitaloka/Prihatini
Monica Oemardi Mayangsari/Pendekar Perak
Candy Satrio Jatmiko
Teddy Uncle Panglima Kumbang
Jaka Wardhana
Hadi Leo Sultan Demak
Demang Wirantanu
Ki Sentanu
Ki Bintara
Fendy Pradana Sultan Agung
Hendra Cipta Ki Mandaraka
Chairil JM Tumenggung Surotani
Datuk Ranggasana
Prof. Wisnuwardhana Sunan Kudus
Samsuri Kaempuan Kyai Jabat
Nungki Kusumastuti Maryamah (Ibu Sembara)
Baron Hermanto Raisman (Ayah Farida)
Anneke Putri Rosminah (Bibi Farida)
Yoga Pratama Sembara Kecil
Niken Ayu Farida Kecil
Anika Hakim Nyi Bidara
Edi Tambudo Kyai Jabat
Aldona Toncic Nyi Roro Kidul
Nyi Blorong
Karen
S.Manan Dipa Kyai Ageng Jembar Jumantoro
Fitria Anwar Darasuta/Nyai Kembang
Simon Cader Adolf Pieter
Rizal Muhaimin Alang Kibar
Irman Heryana Suminta
Bagus Sajiwo
Anne J. Cotto Ibu Bagus Sajiwo
Chaerul JM Ayah Bagus Sajiwo
Liza Chaniago Putri Wandan Sari
Katipari
Lannd S. Piana Sentanu
Wingky Harun Kalagondang
Lilis Suganda Wak Bayau
Rindi Antika
Budi Swazkrone Kapten De Voss
Randy Bramasta Kalawika
Hendri Hendarto Banuseta
Rochim Latul Bakawulung
Lella Anggraini Nyi Warik
Benny Burnama Sarkali
Bongkok
Prie Panggih Kyai Karang Senaya
Kyai Gozali
Kyai Jamas
Hans Gunawan Kuwu Darta
Suzanna Meilia Minten
Rinata (Ibu Grandong)
Ratu Siluman Srigala
Diana Yusuf Ibu Minten
Piet Pagau Juragan Katma
Ki Bongkok
Yurike Prastika Nyai Sunti (Mak Lampir yg Menyamar)
Dhini Aminarti Mandakini
Deo Omen
Titin Asmara Mpok Kutut
Blirik Ki Sangguling
Agus Kuncoro Sultan Agung (setelah Fendy Pradana)
Ananda George Kuda Sungsang

Season 2[sunting | sunting sumber]

Nama Pemain Sebagai
Farida Pasha Mak Lampir
Marcelino Sembara
Yuni Sulistyawati Farida
Syamsul Gondo Basir
Rizal Djibran Lindu Aji
Monica Oemardi Mayangsari/Pendekar Perak
Irman Heryana Bagus Sajiwo
Candy Satrio Jatmiko
Rizal Muhaimin Santa Lima/Mata Malaikat
Wingky Harun Kalagondang
Lilis Suganda Rindi Antika
Teddy Uncle Panglima Kumbang
Samsuri Kaempuan Kyai Jabat
Anika Hakim Nyi Bidara
Nungki Kusumastuti Maryamah (Ibu Sembara)
Baron Hermanto Raisman (Ayah Farida)
Aldona Toncic Nyi Blorong
S.Manan Dipa Kyai Ageng Jembar Jumantoro
Agus Kuncoro Sultan Agung
Anto Wijaya Kamasutra
Lyra Virna Nona Corry
Gandasuli
Deo Grandong Kecil
Suzanna Meilia Kenting Jamas
Dewi Rara (Nyi Blorong yang Menyamar)
Minten
Dian Kenting Sari
Ulia Sari Kenting Wulan
Febriyanti Kenting Kuning
Christine Dewayanti Winarti (Ibu Endang Sunarsih)
Errina GD Endang Sunarsih
Arif Iskandar Gundala Seta
Chaerul JM Datuk Larang Tapa

Season 3[sunting | sunting sumber]

Nama Pemain Sebagai
Farida Pasha Mak Lampir
Marcelino Sembara
Yuni Sulistyawati Farida
Syamsul Gondo Basir
Rizal Djibran Lindu Aji
Monica Oemardi Mayangsari
Roro Inten
Dewi Racun (setelah Anne J. Cotto)
Irman Heryana Bagus Sajiwo
Candy Satrio Jatmiko
Lyra Virna Gandasuli
Rizal Muhaimin Santa Lima/Mata Malaikat
Wingky Harun Kalagondang
Lilis Suganda Rindi Antika
Nyi Roro Kidul
Chaerul JM Datuk Larang Tapa
Anto Wijaya Kamasutra
Fitria Anwar Dewi Ambalika (Istri Kamasutra)
Teddy Uncle Panglima Kumbang
Samsuri Kaempuan Kyai Jabat
Anika Hakim Nyi Bidara
S.Manan Dipa Kyai Ageng Jembar Jumantoro
Agus Kuncoro Sultan Agung
Anne J. Cotto Sarkati
Dewi Racun
Dian Kenting Sari
Tukinah
Ulia Sari Kenting Wulan
Endang Cuwiri
Febriyanti Kenting Kuning
Inong
Christine Dewayanti Kumbalini
Reynaldi Rangga Seta
Sawung Dahana (Adik Mahesa Jenar)
Welu
Kiki Grandong Dewasa
Deo Mahesa Jenar Kecil
Choky Andriano Mahesa Jenar (Putra Sembara)
Ahmad Affandy Mahesa Jenar (setelah Choky Andriano)
Errina GD Dewi endok
Hellya Septiana Dewi Bajul
Arif Iskandar Gundala Seta
Dwi Andhika Bondan (Putra Basir)
Angel Karamoy Puspita
Lucky Hakim Raden Samba
Sofie Amalia Sukmawati
Budi Chaerul Ki Dunia Banda
Penty Nur Afiani Ayu Wulandari
Rachmat Syahputra Blotong (Putra Basir)
Imel Putri Cahyati Citrasena
Mahisa Aulia Dinsi Tirta
Suzanna Meilia Minten
Wulandari
Revi Mariska Dian Selasih
Dewi Kala
Ananda George Ismoyo
Sandy Permana Rangga Seta
Aryasoma
Nurman Arief Indrajit (Grandong yang Menyamar)
Denia Nyi Tuwi
Puspa (Siluman Rubah)
Amprah Erlangga Ki Lupit
Murti Sari Dewi Nyai Parwati
Ratu Annisa Putri Rembulan
Diaz Erlangga Topeng Hitam
Dani Permana Tumenggung Martoloyo
Hans Gunawan Kyai Jumantoro
Aris Kurniawan Aji Basa Pamungkas
Reyvaldo Luntungan Kapten Marcus
Dewa Petir
Sigit Antonio Raden Sutejo
Bima Sena Pangeran Purbaya
Ruslan Basri Kyai Jabat
R. Novel Kyai Basari
Fairus Dewi Sekar Arum
Alex Bernard Kyai Ageng Sebayu
M. Arif Setan Utara
Alan Ki Welang
Puput Nyi Weling
Lisda Oktaviani Roro Grinsing
Arifin Gunawan Kuma Somala
Husein Khalia Hiralal Shangker
Setan Bongkok
Alfiano Kala Roma Abang
Arif Nurman Prabu Naga Pratala
Zaenal Patikawa Ki Pangalanan
Wawan Ki Mertani
Wawan Bima Ki Sumangkar
Mack Reynaldo Pangeran Tangan Seribu 
Yoseph Holne Ki Panut
Rossi Ayu Nyi Panut
Yuri Mawar

Daftar Episode[sunting | sunting sumber]

Versi FTV[sunting | sunting sumber]

Setelah sukses ditayangkan di stasiun televisi Indosiar, Gentabuana Pitaloka mengubah format serial tersebut menjadi FTV (film televisi) dan dirilis dalam bentuk VCD/DVD antara lain :

  1. Misteri Mak Lampir
  2. Wangsit Nyi Roro Kidul
  3. Siluman Manusia Harimau
  4. Nyi Blorong Ratu Pemikat
  5. Mak Lampir Penghuni Rumah Angker
  6. Alap-Alap Laut Kidul
  7. Cambuk Wasiat
  8. Prahara Cinta Nyai Kembang
  9. Pengantin Lembah Hantu
  10. Mengarak Pengantin Siluman
  11. Leak
  12. Mata-Mata Mak Lampir
  13. Iblis Berambut Api
  14. Peleburan Ilmu Kebal
  15. Teluh Raja Brangah
  16. Dendam Kesumat
  17. Ilmu Kembang Bangkai Sepasang
  18. Roh Gentayangan
  19. Guna-Guna Mak Lampir
  20. Siluman Buaya Jantan
  21. Tumbal
  22. Alam Gaib Mak Lampir
  23. Misteri Si Grandong
  24. Pendekar Perak
  25. Grandong Penghisap Darah
  26. Penjara Langit Mak Lampir
  27. Dukun Cabul
  28. Wanita Penghibur
  29. Lembah Nagasaka
  30. Kembalinya Si Grandong
  31. Ratu Muslihat
  32. Kepulangan Mata Malaikat
  33. Budak Mak Lampir
  34. Pendekar Kamasutra
  35. Antek-Antek Mak Lampir
  36. Penculikan Mahesa
  37. Pendekar Ilmu Berapi
  38. Terbunuhnya Mak Lampir

Versi Sinetron[sunting | sunting sumber]

Misteri Gunung Merapi kembali ditayangkan di RTV dengan judul Legenda Gunung Merapi dengan format sinetron seperti di Indosiar,hanya saja RTV menambahkan sub judul tambahan antara lain :

Season 1[sunting | sunting sumber]

  1. Legenda Mak Lampir
  2. Wangsit Nyi Roro Kidul
  3. Balada Cinta Nyai Kembang
  4. Manusia Harimau
  5. Perkawinan Manusia Harimau
  6. Petualangan Manusia Harimau
  7. Penghuni Rumah Tua
  8. Cambuk Sakti
  9. Alap Alap Laut Kidul
  10. Utusan Sultan Agung
  11. Senopati Lindu Aji
  12. Tipu Daya Mak Lampir
  13. Prahara di Hari Perkawinan
  14. Pemberontakan Gagak Lodra
  15. Padepokan Elang Putih
  16. Tipu Muslihat Ki Bongkok
  17. Ajian Candra Kala Bendana
  18. Perebutan Obat Penawar Racun
  19. Gerombolan Kalong Hitam
  20. Ratu Srigala
  21. Bala Tentara Raja Brangah
  22. Peluntur Ilmu Kebal
  23. Sepasang Kalung
  24. Dendam Demang Suwandaru
  25. Cinta Segitiga
  26. Ajian Sapujagat
  27. Tipu Muslihat Mak Lampir
  28. Pertarungan di Kedung Buaya
  29. Kembalinya Manusia Harimau
  30. Anak Pancawala
  31. Petuah Nyi Roro Kidul
  32. Tobatnya Kalagondang
  33. Gerombolan Kuda Sungsang
  34. Pendekar Perak
  35. Gugurnya Mardian
  36. Asmara Rindi Antika
  37. Pasukan Gaib Mak Lampir

Season 2[sunting | sunting sumber]

  1. Lahirnya Gerandong
  2. Santa Lima Si Mata Malaikat
  3. Pendekar Bagus Sajiwo
  4. Pusaka Tongkat Nur Ahad
  5. Ajian Tri Cakra Biuha
  6. Penawar Racun Klembah Naga Seta
  7. Tipu Daya Demang Antawirya
  8. Pertarungan di Lembah Jalamadilah
  9. Ajian Gendam Asmara
  10. Tabir Hitam Mak Lampir
  11. Penjara Gaib Grandong
  12. Perkawinan Sembara
  13. Perebutan Si Grandong
  14. Penghianatan Ganda Suli
  15. Perebutan Jatmiko
  16. Ajian Malih Rupo
  17. Pengaruh Jahat Mak Lampir
  18. Budak Mak Lampir
  19. Ajian Durga Larang Selaksa
  20. Aji Tameng Ireng Gundala Seta
  21. Pendekar Kamasutra
  22. Pedang Malaikat

Season 3[sunting | sunting sumber]

  1. Lahirnya Mahesa Jenar
  2. Penculikan Mahesa
  3. Ajian Pelindung Nur Alif
  4. Ajian Pelindung Nur Alif 2
  5. Padepokan Lodaya
  6. Pembalasan Sarkati
  7. Petualangan Mahesa
  8. Gerombolan Macan Tutul
  9. Pertarungan di Lembah Bunga
  10. Tombak Trisula Nyi Roro Kidul
  11. Tasbih Langit
  12. Siasat Jahat Mak Lampir
  13. Dewi Racun
  14. Ajian Tatar Sangkala
  15. Rahasia Penghuni Istana Tua
  16. Kapten Marcus
  17. Balada Cinta Puspita
  18. Nyai Demang Banowati
  19. Penjara Bawah Tanah Mak Lampir
  20. Terbunuhnya Mak Lampir
  21. Bangkitnya Mak Lampir
  22. Persembahan Puja Durkala Meta
  23. Tipu Daya Si Grandong
  24. Ki Dunia Banda
  25. Pengaruh Ajian Durka Maka
  26. Pendekar Aji Basa Pamungkas
  27. Perebutan Raden Samba
  28. Gelang Pengikat Sakti Aji Basa Pamungkas
  29. Seruling Sakti Hiralal Shangker
  30. Prahara di Kadipaten Balaraja
  31. Manusia Ular
  32. Cincin Kesetiaan Kala Bendu
  33. Buto Ijo
  34. Buto Ijo 2
  35. Sultan Agung Mataram
  36. Sekutu Aji Basa Pamungkas
  37. Bayu Seta
  38. Prahara di Bumi Mataram
  39. Kyai Ageng Sebayu
  40. Rahasia Gelang Perak
  41. Tiga Singa Mataram
  42. Kitab Pusaka Ki Ganjar Somala
  43. Perebutan Kitab Somala
  44. dll

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Sejarahnya, Mak Lampir dikurung di peti mati bertuliskan ayat Alquran oleh Kyai Ageng Prayogo, utusan Sunan Kudus yang diperintahkan oleh Sang Sultan, Raden Patah untuk memusnahkan ajaran sesat Mak Lampir dan menghancurkan jerumunnya.

Ceritanya kemudian mundur ke kejadian - kejadian yang mengarah ke pertarungan itu. Mak Lampir, sehabis mengorbankan seorang bayi, berbicara kepada para pengikut Anggrek Jingga mengenai kekuatannya yang ia dapatkan dari Dewa Batara Kala di sarangnya, Gua Setan.

Sementara itu, Raden Patah mengadakan pertemuan dengan dewannya mengenai Mak Lampir, yang sedang maraknya meneror kerajaan. Ia bertanya kepada Syekh Sunan Kudus siapakah yang paling pantas untuk memimpin penyerbuan perguruan Anggrek Jingga di lereng Gunung Lawu. Sang Sunan mengamati anak buahnya dan mengusulkan Kyai Ageng Prayogo untuk memimpin penyerbuan tersebut, karena ia melihat ada cahaya di dahinya.

Nun jauh di sarang Mak Lampir, dia merasakan hatinya berdebar - debar dan meramal melalui mangkuk di air untuk menguntit rapat di istana Raden Patah. Ia murka akan rencana kerajaan Demak, dan menyantet Kyai Ageng Prayogo. Prayogo menemukan barang - barang di sekitarnya bergemuruh dan dirinya diserang oleh kucing hitam yang berubah menjadi ular kobra. Dengan kesaktiannya, ia mampu membela dirinya dan menghancurkan ular santet itu. Pada saat itu juga, Sunan Kudus mengucapkan salam dari pintunya dan menghampiri Prayogo, yang mengatakan bahwa Prayogo sedang dicoba oleh musuh. Ia mengingatkan Prayogo bahwa musuhnya bukan orang sembarangan, dan memberikannya tongkat sakti. Ia mengatakan bahwa Mak Lampir tidak bisa mati, karena menguasai ilmu hitam. Satu - satunya cara untuk membinasakannya adalah mengurungnya di peti kayu besi hitam yang dipantek dengan pantek emas di setiap sudut.

Mak Lampir, yang menguntit dari mangkuk ramalan di sarangnya, merasa terlawan oleh Sunan Kudus, yang ia merasa tidak bisa ia tandingi. Karena itu, ia memutuskan untuk mencari bantuan ke Ratu Pantai Selatan, Gusti Roro Kidul. Keesokan harinya, ia dan murid - muridnya bergegas ke Pantai Selatan dan menyiapkan sesajen (kepala kerbau, burung gagak, makanan dan dupa) yang digunakan untuk memanggil Gusti Roro Kidul yang kemudian di hanyutkan di ombak. Gusti Roro Kidul pun nampak dari air bersama dayang - dayangnya, dan menanyakan apa mau Mak Lampir. Mak Lampir mengatakan ingin minta pertolongannya untuk melawan Sunan Kudus. Sang Ratu mengatakan sebaiknya ia mengalah dan minta ampun, karena Sunan Kudus punya tentara dari langit yang tidak bisa ia lihat (malaikat). Mak Lampir memaksa bahwa Sang Ratu harus menolongnya, dan Sang Ratu pun setuju. Ia pun memberikannya cambuk sakti yang harus direndam dalam darah dan dibarengi dengan pengorbanan 7 bayi suci. Kyai Ageng Prayogo dan pasukannya sudah dalam perjalanan ke lereng Gunung Lawu.

Sesampainya pasukan itu ke lereng Gunung Lawu, Mak Lampir dan murid - muridnya sudah siap untuk bertarung dan pertarungan pun berlangsung. Mak Lampir bertarung silat dengan Kyai Ageng Prayogo, dan terlihat bahwa keduanya adalah lawan yang seimbang. Mak Lampir pun mendemonstrasikan cambuk saktinya yang mampu mengeluarkan gelombang ledakan bila di pecutkan. Mereka pun bertarung di atas air, dan Mak Lampir isi perutnya dikeluarkan oleh Kyai Ageng Prayogo, dan organ - organ tubuhnya pun tenggelam ke dasar air. Aksi ini ternyata sia - sia, karena kemudian bagian tubuhnya bersatu lagi dan Mak Lampir hidup kembali. Namun Kyai Ageng Prayogo mampu mengurung Mak Lampir di dalam peti tersebut, menyimpan peti itu di sarang Mak Lampir. Sebelum Prayogo pergi, Mak Lampir bersumpah ia akan membalas dendamnya ke keturunan Prayogo suatu hari nanti. Prayogo pun meruntuhkan sarang Mak Lampir dan pasukan Demak pun berlari keluar.

130 tahun kemudian, saat sekelompok pria sedang berburu celeng, salah seorangnya, Sarmah, terjeblos ke dalam lubang. Temannya, Sarjan, meluncur masuk untuk membantunya. Keduanya menelusuri gua yang penuh dengan tengkorak itu untuk mencari jalan keluar, dan menemukan peti Mak Lampir yang ditiban oleh berhala Batara Kala (dan dijaga oleh rohnya yang mengelilingi peti itu, yang tidak bisa dilihat oleh Sarmah dan Sarjan). Mereka berdua berpikir bahwa peti itu berisi harta karun, dan mencoba untuk membukanya. Mereka berhasil, dan Sarmah menemukan tubuh Mak Lampir yang terbaring di dalamnya. Sarjan, di sisi lain, melihat harta karun di dalam peti. Sarmah berusaha untuk melarikan diri sementara Sarjan tergila - gila pada ilusi harta karun yang ia lihat, dan menuduh Sarman sebagai seorang serakah yang ingin mengambil semua harta itu. Mereka pun bertarung silat, sementara roh Mak Lampir masuk kembali ke dalam jasadnya. Sarmah kalah dan terjatuh di peti mati Mak Lampir, meneteskan darah ke bibir Mak Lampir. Mak Lampir pun terbangun dan membunuh Sarjan, dan kemudian salto keluar dari gua. Ia mendeklarasikan dendamnya ke keturunan Prayogo, yang sudah lama wafat.

Pada suatu malam, di suatu kampung, beberapa warganya ditemukan tewas dengan luka cakar di wajahnya, yang ternyata adalah satu keluarga. Kerajaan Demak, yang telah menjadi Kerajaan Mataram, mengadakan rapat dewan di istana Sultan. Sang Sultan ingin turun tangan sendiri untuk mencari pembunuh warga - warga tersebut, namun para senopatinya mengatakan mereka akan mengurusnya.

Adegannya kemudian berpindah ke pertarungan silat di antara beberapa pria dan seorang wanita tua yang jago silat di malam hari. Wanita itu pun mampu diikat oleh Kanjeng Kyai Keraton, Syekh Ali Akbar, dan dirinya dipersembahkan ke salah satu senopati Mataram. Senopati itu pun memerintahkan para penjaga untuk mengurung wanita itu di kerangkeng. Ternyata, Mak Lampir telah menjelma menjadi Syekh Ali Akbar tanpa sepengetahuan siapapun.

Keesokan paginya, salah seorang senopati mendiskusikan wanita sakti itu dengan bawahannya, yang ternyata berjulukan Nini Thowok. Sang senopati pun memerintahkannya agar dibawa ke hadapannya. Namun seorang penjaga melaporkan bahwa wanita itu telah melarikan diri. Sang Sultan kemudian memerintahkan untuk menangkap wanita itu, hidup atau mati.

Sementara itu, sekelompok anak - anak sedang bermain gatrik di pinggiran desa. Tiba - tiba Mak Lampir muncul dan menangkap gatriknya di udara dan menghancurkannya. Kemudian ia bertanya apakah salah satu dari mereka adalah anak dari Harun Hambali (salah satu keturunan Prayogo). Anak - anak itupun melarikan diri.

Pada malam hari, setelah pelajaran mengaji, Sembara, Bashir dan Aji sedang dalam perjalanan pulang ketika salah satunya, Bashir, mencium bau menyan. Seekor kalong besar terbang di atas kepala mereka, sementara Nyi Bidara memperhatikan dari belakang semak - semak. Bashir mengompol karena ketakutan, dan mereka bertiga pun bergegas pulang. Tawaan Mak Lampir terdengar di atas pepohonan, mengikuti anak - anak itu. Mereka pun berlari ke rumah si Aji untuk bersembunyi, namun kemudian tawaan Mak Lampir berhenti, dan Bashir dan blabla pulang. Kemudian, di tengah malam, Mak Lampir menemukan Aji dan berniat untuk menyerangnya, sampai kemudian dihentikan oleh Nyi Bidara. Nyi Bidara dan Mak Lampir bertarung silat, dan nampak jelas keduanya adalah lawan yang setara. Mereka menghilang sebentar, dan ibunya Aji, terbangun, menanyakan ada kejadian apa di luar. Aji menjawab ada orang yang berkelahi, namun ibunya mengatakan ia ngawur saja.

Keesokan paginya, warga desa membicarakan kejadian tadi malam. Mereka mendengar berbagai macam suara dan curiga ada apa - apa yang terjadi. Ternyata seorang wanita telah tewas dicekik nenek-nenek. Suaminya, Pak Raisman datang ke tempat ia sedang diurus oleh seorang Raden di rumahnya dan menceritakan bahwa ia menemukan seorang nenek-nenek mencekik istrinya hingga tewas sementara putrinya Farida ketakutan, namun anehnya, aman dari Mak Lampir. Kanjeng dan Raden pun meminta untuk bertemu dengan Farida dan memeriksanya, karena Mak Lampir tidak dapat menyentuhnya.

Sementara itu, Nyi Bidara yang berada dalam keadaan luka - luka sampai di rumahnya dan meminta bantuan suaminya, Kyai Jabad. Nyi Bidara menceritakan bahwa ia habis bertarung dengan Mak Lampir, dan suaminya mengenal Mak Lampir dari cerita - cerita guru mereka dahulu, Ki Banaspati. Nyi Bidara mengakui bahwa kekuatan Mak Lampir jauh lebih kuat dibanding dengannya, dan menceritakan bagaimana ia bisa babak belur begitu. Pada hari sebelumnya, ia berkehendak menjaga keluarga Pak Raisman dari Mak Lampir (Mbok Gino adalah keturunan Prayogo) dan memberikan penangkal bala wahyu agung kepada Farida, namun Mbok Gino menolak dan mengusir Nyi Bidara pergi. Pada malam itu, Mak Lampir datang untuk membunuh keluarga Pak Raisman, dan iapun bertarung dengannya. Mak Lampir kali ini siap melawan Nyi Bidara, berubah menjadi tanaman menjalar raksasa yang melilit - lilit Nyi Bidara, membuatnya babak belur.

Pada malam itu, Nyi Bidara memanggil Mak Lampir, memerintahkannya untuk menghentikan pembunuhan keturunan Prayogo dan bersumpah ia akan menguburnya sebagaimana dahulu Prayogo menguburnya. Mereka berdua pun bertarung kembali, namun Mak Lampir berhasil kabur.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]