Meilono Soewondo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Meilono Soewondo
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia
Masa jabatan
1 Oktober 1999 – Agustus 2002
Pendahulu(jabatan baru)
Pengganti(tidak diketahui)
Daerah pemilihanJawa Timur (Kota Madiun)[1]
Informasi pribadi
Lahir(1954-05-29)29 Mei 1954
Bendera Indonesia Logo Kendal.png Kabupaten Kendal,Jawa Tengah
Meninggal dunia1 April 2008(2008-04-01) (umur 53)
Bendera Indonesia Coat of arms of Jakarta.svg Daerah Khusus Ibukota Jakarta
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
Partai politikLOGO- PDIP.svg Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (1998-2005)
PasanganBintarti
AnakKriono Soewondo
Kirano Soewondo
Melati Astari
KerabatSiswono Yudo Husodo [2] (saudara kandung)
Alma materLogo Institut Teknologi Bandung.png Institut Teknologi Bandung (Ir. Teknik Mesin[3]) (lulus 1979)
University of Southern California seal.svg.png Universitas California Selatan (magister) (lulus 1987)
PekerjaanAnggota DPR RI
Insinyur
Pengusaha
Dikenal karenaAnggota DPR RI
Pengusaha PT. Bangun Cipta Sarana
Pembongkar Skandal Suap Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia [4] [5]
Calon Ketua Umum Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung


Meilono Soewondo (Kendal, Jawa Tengah, 29 Mei 1954 - Jakarta, 1 April 2008)[6] merupakan politisi Indonesia yang pernah menjadi Anggota DPR RI dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan untuk wilayah pemilihan Kota Madiun selama periode 1999-2002 dan sekaligus menjabat sebagai Sekretaris Fraksi PDI-P di DPR RI dan Wakil Sekretaris Jenderal. Ia dikenal sebagai salah satu politisi idealis di Indonesia dan pernah mengajukan diri sebagai calon Ketua Umum Ikatan Alumni ITB (IA-ITB). Ia juga dikenal sebagai adik dari mantan Menteri Perumahan Rakyat Siswono Yudo Husodo dan anak dari mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta dr. Suwondo.[7]

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Ia menempuh studi di Jurusan Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung sebagai mahasiswa angkatan 1973 dan lulus pada tahun 1979.[8] Di ITB, di luar kegiatan akademik, ia pernah menjabat Wakil Ketua Himpunan Mahasiswa Mesin Institut Teknologi Bandung (HMM ITB) periode tahun 1976-1977. Selain itu, ia pernah menjadi tulang punggung tim bola basket ITB pada masanya.[9]

Lulus Kuliah dan Berwirausaha[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus, ia berwiraswasta dengan membuka usaha kontraktor dan memperoleh pekerjaan jauh di Sumatra yaitu membuka lahan transmigrasi - saat itu yang menjadi Menteri Transmigrasi adalah Martono bukan kakaknya Siswono Yudo Husodo - dan sempat mengalami masa-masa pasang surut di dalam mengembangkan usaha.[9]

Kuliah Magister di Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Tiga tahun usaha sebagai kontraktor kemudian ditinggalkannya dan Nono - setelah menikah - berbekal sisa hasil usaha wiraswastanya berangkat ke Amerika Serikat guna belajar lebih jauh di bidang manajemen. Lingkungan belajar selama masa dua tahun menyelesaikan gelar master di bidang bisnis administrasi (Master of Business Administration (MBA)) telah memberikan bekal yang berarti bagi pribadi Meilono. Hampir sama dengan Indonesia, Amerika Serikat adalah negara besar yang sarat keberagaman: etnis, tingkat ekonomi, pendidikan, budaya, agama. Sangat menarik meskipun individualisme begitu menonjol tetapi rasa senasib-sepenanggungan juga tidak lenyap dari bangsa Amerika Serikat. Meilono menceritakan, ketika pesawat ulang alik Amerika Challenger meledak di udara, beberapa detik setelah tinggal landas, seluruh orang Amerika tertunduk lesu. Ini gabungan antara rasa duka terhadap tewasnya para astronot serta rasa malu atas kegagalan bangsa Amerika meluncurkan hasil teknologi kebanggaan nasional.[9]

Ketua IA-ITB Jakarta dan Terjun ke Politik Nasional[sunting | sunting sumber]

Ketua IA-ITB Jakarta[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1995, Meilono terpilih sebagai Ketua IA-ITB Jakarta. Hal ini mengagetkan mengingat tradisi yang ada bahwa Ketua IA ITB Jakarta yang dianggap begitu strategis diduduki oleh pejabat tinggi pemerintahan. Sebab, pejabat tersebut biasanya akan mudah memberi peluang proyek atau membantu mencari dana untuk IA ITB meskipun dilakukan dengan cara menekan kiri-kanan.[9]

Terpilihnya Nono yang swasta murni dan seorang "professional-owner" merupakan pertanda besar: kesadaran alumni ITB terhadap hakekat kemerdekaan dalam menentukan pilihan. Bahwa, selama ini pemilihan ketua ikatan alumni lebih didasarkan dengan pamrih meskipun semua orang tahu bahwa seorang pejabat tidak punya waktu untuk mengurus organisasi tetap saja dia yang akan dipilih sehingga dengan terpilihnya Meilono alumni ITB sadar akan "kemandiriannya". Seorang ketua alumni dipilih karena dia memang mampu dan mempunyai waktu untuk bekerja bagi organisasi. Memang, sebenarnya mustahil menyerahkan pada seorang pejabat yang setiap saat bisa berhenti dari kedudukannya atau menyerahkan pada seseorang yang posisinya sangat rentan, misalkan karena ia seorang karyawan yang masih berada di bawah "otoritas Bos Besar", tentu kerja profesionalnya bisa terganggu bahkan bisa memperalat jabatan sebagai ketua IA ITB untuk "posisi tawar menawar" dengan sang Bos Besar, baik guna mempertahankan jabatan ataupun mengincar kedudukan lebih tinggi.[9]

Periode kepengurusan Meilono di Ikatan Alumni ITB Jakarta juga merupakan masa yang sangat sibuk. Berbagai kegiatan dibuat tidak sekadar dari rapat ke rapat yang menyentuh segenap lapisan alumni ITB seperti pemberian beasiswa, penyaluran kesempatan kerja, penerbitan buletin yang semakin reguler, kegiatan apresiasi seni, acara Iota Tau Beta, tarawih Ramadhan dan Halal bi halal, diskusi reguler masalah sosial - ekonomi -politik, penerbitan buku kumpulan tulisan alumni ITB serta program advokasi masalah alumni keluarga besar ITB.[9]

Terjun ke Dunia Politik[sunting | sunting sumber]

Setelah reformasi bergulir, Meilono Soewondo memutuskan untuk masuk ke dunia politik dengan menjadi anggota Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Pada Pemilihan Umum 1999, ia berhasil masuk ke DPR RI melalui daerah pemilihan Kota Madiun (saat itu sistem dapil belum dipakai). Saat masuk ke DPR, ia ditempatkan pada Komisi 9.[8]

Keberanian Membongkar Skandal[sunting | sunting sumber]

Momen paling berharga dari hidup Meilono Soewondo adalah ketika ia membongkar praktek suap yang ada di DPR pada tahun 2002.[8] Keberanian dalam membongkar praktek suap ini didukung dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi, Meilono sempat merekam sekitar 100 short messages service yang diterima melalui telepon selular-nya. Bahkan, memori SMS yang ada di ponsel dicetak melalui printer yang berfasilitas infra red.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.liputan6.com/news/read/42152/meilono-soewondo-akui-saja-dan-stop-sekarang
  2. ^ https://www.liputan6.com/news/read/42152/meilono-soewondo-akui-saja-dan-stop-sekarang
  3. ^ https://www.liputan6.com/news/read/43150/meilono-soewondo-saya-mempunyai-bukti-bukti-suap
  4. ^ https://www.liputan6.com/news/read/42152/meilono-soewondo-akui-saja-dan-stop-sekarang
  5. ^ https://www.liputan6.com/news/read/43150/meilono-soewondo-saya-mempunyai-bukti-bukti-suap
  6. ^ "Meilono Soewondo Meninggal Dunia". detiknews. Diakses tanggal 2017-11-30. 
  7. ^ Liputan6.com. "Meilono Suwondo Dimakamkan Hari Ini". liputan6.com. Diakses tanggal 2017-11-30. 
  8. ^ a b c d Liputan6.com. "Meilono Soewondo: Saya Mempunyai Bukti-Bukti Suap". liputan6.com. Diakses tanggal 2017-11-30. 
  9. ^ a b c d e f (apakabar@clark.net), apakabar@clark.net. "[INDONESIA-L] Meilono for President". www.library.ohio.edu. Diakses tanggal 2017-12-10.