Masjid Jami Isfahan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Situs Warisan Dunia UNESCO
Masjed-e Jāmé of Isfahan
Nama sebagaimana tercantum dalam
Daftar Warisan Dunia
Jamé Mosque Esfahan courtyard.jpg
Lokasi Iran
Tipe Kultural
Kriteria ii
Nomor identifikasi 1397
Kawasan UNESCO Asia-Pasifik
Tahun pengukuhan 2012 (sesi ke-36)
Koordinat geografi 32°40′10″LU 51°41′06″BT / 32,669444°LU 51,685°BT / 32.669444; 51.685Koordinat: 32°40′10″LU 51°41′06″BT / 32,669444°LU 51,685°BT / 32.669444; 51.685
Masjid Jami Isfahan berlokasi di Iran
Masjid Jami Isfahan
Letak di Iran

Masjid Jami Isfahān (bahasa Persia: مسجد جامع اصفهانMasjid-e-Jāmeh Isfahān) adalah masjid agung, jemaah (Jami) di Kota Isfahan, dalam Provinsi Isfahan, Iran. Masjid ini merupakan hasil konstruksi, rekonstruksi, penambahan, dan renovasi terus-menerus di lokasi tersebut dari sekitar 771 sampai akhir abad ke-20. Bazar Raya Isfahan dapat ditemukan pada sayap barat daya masjid. Masjid ini menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 2012.[1]

Dibangun pada masa Kekhalifahan Umayyah, dikabarkan di Isfahan bahwa salah satu pilar Masjid ini dibangun secara pribadi oleh Khalifah di Damaskus. Sebelum menjadi Masjid, konon telah menjadi rumah ibadah bagi penganut Zoroastrianisme.

Spesifikasi[sunting | sunting sumber]

Masjid ini merupakan salah satu masjid tertua yang masih berdiri di Iran, dan dibangun dalam gaya arsitektur empat-iwan, menempatkan empat gerbang yang saling menghadap. Iwan adalah suatu ruang terbuka yang berkubah. Iwan kiblat di sisi selatan masjid diberi kubah dengan muqarnas pada abad ke-13. Muqarnas adalah ruangan mirip relung.[2]

Pembangunan di bawah Seljuk termasuk penambahan dua ruang berkubah batu bata, yang darinya masjid ini menjadi terkenal. Kubah selatan dibangun untuk menampung mihrab pada 1086-1087 oleh Nizam al-Mulk, wazir terkenal Malik Shah, dan lebih besar daripada kubah manapun yang diketahui pada masanya. Kubah utara dibangun setahun kemudian oleh seteru Nizam al-Mulk, Taj al-Mulk. Fungsi ruang kubah ini tidak pasti. Meskipun terletak di sepanjang sumbu utara-selatan, letaknya berada di luar batas-batas masjid. Kubah itu pastinya dibangun sebagai respons langsung ke kubah selatan sebelumnya, dan berhasil membuatnya, mengklaim tempatnya sebagai mahakarya dalam arsitektur Persia karena kejernihan struktural dan keseimbangan geometrisnya. Iwan juga ditambahkan secara bertahap pada masa kekuasaan Seljuk, memberi masjid bentuk empat-iwan saat ini, sebuah tipe yang kemudian menjadi lazim di Iran dan dunia Islam lainnya.[3]

Menanggapi kebutuhan fungsional ruang, ambisi politik, perkembangan keagamaan, dan perubahan gaya, penambahan dan modifikasi lebih lanjut melibatkan unsur-unsur dari Mongol, Muzzafarid, Timurid, dan Safawi. Dari catatan adalah mihrab plesteran yang diukir dengan rumit yang dibuat atas perintah penguasa Mongol Oljaytu pada tahun 1310, yang terletak di aula doa samping yang dibangun di dalam arcade barat. Intervensi Safawi sebagian besar bersifat dekoratif, dengan penambahan muqarnas, pekerjaan kisi mengkilap, dan menara yang mengapit iwan selatan.

Kupola dan tiang yang membentuk area hipostilium antara iwan tidak bertanggal dan bervariasi dalam gaya, tanpa henti dimodifikasi dengan perbaikan, rekonstruksi, dan penambahan.[4]

Asal usul masjid ini sudah ada pada abad ke-8, namun dibakar dan dibangun kembali pada abad ke-11 semasa Dinasti Seljuk dan mengalami perubahan bentuk berkali-kali. Akibatnya, masjid ini memiliki ruangan yang dibangun dengan gaya arsitektur yang berbeda, sehingga kini masjid tersebut mewakili sejarah kental Arsitektur Iran.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Properties inscribed on the World Heritage List, Iran, http://whc.unesco.org/en/statesparties/ir
  2. ^ Stokstad, Marilyn (2007). Art: a Brief History (3rd ed.). Upper Saddle River: Pearson Education, Inc. p. 201. 
  3. ^ O'Kane, Bernard (1995). Domes. Encyclopaedia Iranica, Online Edition. Retrieved November 28, 2010.
  4. ^ Archnet Digital Library

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • A. Gabriel: ‘Le Masdjid-i Djum‛a d’Isfahān’, A. Islam., ii (1935), pp. 11–44
  • A. Godard: ‘Historique du Masdjid-i Djum‛a d’Isfahan’, Āthār-é Īrān, i (1936), pp. 213–82
  • André Godard, "La mosquée du vendredi." L'Oeil revue d'art. No. 19/20. July/August 1956. p. 45.
  • E. Galdieri: Iṣfahān: Masǧid-i Ǧum‛a, 3 vols (Rome, 1972–84)
  • E. Galdieri: ‘The Masǧid-i Ǧum‛a Isfahan: An Architectural Façade of the 3rd Century H.’, A. & Archaeol. Res. Pap., vi (1974), pp. 24–34
  • U. Scerrato: ‘Notice préliminaire sur les recherches archéologiques dans la Masgid-i Jum‛a d’Isfahan’, Farhang-i mi‛mārī-yi Īrān, iv (1976), pp. 15–18
  • O. Grabar: The Great Mosque of Isfahan (New York, 1990)
  • S. S. Blair: The Monumental Inscriptions from Early Islamic Iran and Transoxiana (Leiden, 1992), pp. 160–67