Linfield F.C.

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Linfield
Berkas:Linfield.png
Nama lengkapLinfield Football Club
Julukan"The Blues"
Berdiri1886
StadionWindsor Park, Belfast
(Kapasitas: 20,332)
KetuaJim Kerr
ManajerDavid Jeffrey
LigaIFA Premiership
2021/22Juara
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Kostum Ketiga

Linfield F.C. merupakan sebuah tim sepak bola Irlandia Utara yang bermain di divisi utama IFA Premiership. Didirikan pada tahun 1886. Bermarkas di Belfast. Klub ini memainkan pertandingan kandangnya di Windsor Park yang berkapasitas 20.332 penonton. Seragam mereka berwarna biru putih.

Secara historis, saingan utama Linfield adalah Glentoran, dengan duo yang dikenal sebagai Dua Besar. Rivalitas ini secara tradisional mencakup derby federasi yang berlangsung setiap tahun pada Hari Giveaway, yang sering kali menarik penonton liga tertinggi musim ini. Rata-rata kehadiran Linfield di liga kandang adalah sekitar 2.500, tertinggi di liga dan lebih dari dua kali lipat rata-rata liga keseluruhan sekitar 1.000. Klub, dijuluki The  Blues, dikelola oleh mantan pemain internasional Irlandia Utara dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa NI, David Healy. Healy diangkat pada 14 Oktober 2015, untuk menggantikan Warren Feeney, yang mengundurkan diri untuk menjadi asisten pengawas Newport County.

Linfield memegang beberapa rekor nasional dan dunia. Klub tersebut adalah pemenang pertama dan salah satu dari delapan anggota pendiri Liga Irlandia pada tahun 1890, dan salah satu dari hanya tiga klub (bersama dengan Glentoran dan Cliftonville) yang tetap berada di Liga Inggris terus menerus sejak turnamen dibentuk. rekor dunia bersama (bersama dengan klub Skotlandia Celtic) untuk periode waktu terlama yang tidak terputus sebagai anggota Divisi Pertama liga domestik. Linfield telah memenangkan 55 gelar liga hingga saat ini - lebih dari dua kali lebih banyak gelar daripada klub lain di Irlandia Utara, dan merupakan rekor dunia keseluruhan untuk jumlah gelar Divisi Pertama yang dimenangkan klub mana pun; rekor bersama dengan Rangers, yang telah memenangkan 55 gelar Skotlandia. Pada musim 1921–22, Linfield mencapai rekor tujuh gelar yang belum pernah ada sebelumnya - hingga saat ini adalah satu-satunya contoh yang tercatat dari musim tujuh gelar yang dicapai di dunia sepak bola. Pada tahun 2006, klub memenangkan keempat gelar domestik yang ada, untuk mencapai empat gelar domestik. Mereka juga memenangkan tiga ganda domestik serta rekor dunia 25 ganda domestik. Klub ini telah memenangkan Piala Irlandia sebanyak 44 kali, kejuaraan domestik terbanyak kedua oleh klub mana pun di dunia, di belakang hanya 47 kemenangan Piala Liechtenstein milik Vaduz. Linfield juga telah memenangkan Piala Liga dengan rekor sepuluh kali dan memenangkan empat turnamen piala nasional - Piala Utara Selatan 1960-61, Piala Blaxnit 1970-71, Piala Tyler 1980-81 dan Piala Setanta 2005. tidak pernah memenangkan Piala Eropa, tetapi mencapai perempat final Piala Eropa 1966-67.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Formasi dan tahun-tahun awal (1886–1918)

Klub ini didirikan pada Maret 1886 di daerah selatan Belfast yang dikenal sebagai Sandy Row oleh para pekerja dari Linfield Mill milik Ulster Spinning Company. Awalnya dikenal sebagai Linfield Athletic Club, tim yang bermain di lapangan milik perusahaan di belakang pabrik disebut The Meadow. Awalnya dimaksudkan untuk memperkenalkan aturan untuk membatasi keanggotaan klub hanya untuk karyawan pabrik. Namun, ini dengan cepat diubah untuk memungkinkan skuad terkuat, dengan enam dari sebelas orang pertama klub menjadi non-staf. Dikreditkan sebagai asal mula permainan passing di Irlandia, di mana pendekatan berbasis dribbling menjadi norma sampai sekitar tahun 1890, selama tiga musim di tahun-tahun awal klub di Piala FA Inggris. Pada kualifikasi 1888–89, mereka mengalahkan Ulster dan Bolton Wanderers untuk mencapai babak kualifikasi keempat, di mana mereka menghadapi Cliftonville. Setelah dua kali imbang, mereka menang 7–0 dalam ulangan kedua, yang berlangsung pada 25 Desember 1888. Itu terkenal karena menjadi satu-satunya pertandingan Piala FA yang pernah dimainkan pada Hari Natal.

Kemenangan itu berarti mereka lolos ke babak pertama dan satu-satunya yang layak, di mana mereka ditahan imbang menghadapi Nottingham Forest dalam apa yang ternyata menjadi hasil imbang yang kontroversial. Linfield melakukan imbang 2-2 yang mengesankan melawan Nottingham, yang berarti pertandingan ulang di Belfast. Dalam kekalahan yang nyata, Linfield kemudian mengalahkan Forest 3-1 di Ulster Cricket Ground di Ballynafeigh, dengan banyak orang merayakan bahwa Linfield telah lolos di babak kedua. Namun, beberapa hari kemudian, Belfast Telegraph mengungkapkan bahwa 'pertandingan ulang' itu sebenarnya hanya pertandingan persahabatan. Sebelum pertandingan, Linfield kebobolan satu gol setelah mengetahui bahwa mereka secara tidak sengaja mengirim pemain yang tidak memenuhi syarat, William Johnston, di pembuka. Ofisial dari kedua klub telah sepakat untuk merahasiakan informasi ini dari para pemain dan publik agar pertandingan dapat dimainkan sesuai rencana. Bagaimanapun, Linfield tidak mungkin memainkan peran lain dalam pemotongan, karena biaya perjalanan ke Kent untuk memainkan pertandingan leg kedua melawan Chatham di lapangan terbuka tanpa reservasi akan dilarang. Linfield terakhir tampil di Piala FA di babak kualifikasi pertama 1890-91, dikalahkan 5-4 oleh Nantwich. Ini adalah musim terakhir di mana klub-klub Irlandia berkompetisi.

Sukses di lapangan berarti bahwa klub harus mengakomodasi kerumunan yang lebih besar, yang menyebabkan pindah ke Ulsterville Avenue pada tahun 1889. Pada tahun 1890, Bob Milne menandatangani kontrak dengan klub Gordon Highlanders. Internasional Skotlandia akan segera menjadi anggota kunci tim, membantu The  Blues memenangkan Piala Irlandia pada usia 20. Klub tetap di Ulsterville selama lima tahun sebelum pembangunan perumahan di atas tanah pada tahun 1894 memaksa klub untuk pindah lagi. Dari tahun 1894 hingga 1897, Linfield memainkan semua pertandingan kandang mereka di kandang lawan sampai presiden klub Robert Gibson - yang mempersembahkan Piala Gibson ke Liga Irlandia untuk memenangkannya - datang bersama dengan anggota klub lainnya akhirnya mendapatkan tanah tersebut. untuk disewa di Myrtlefield di daerah Balmoral kota. Namun, itu adalah rumah sementara lainnya. Klub tetap di sini sampai 1905 ketika mereka pindah ke Windsor Park. Kejuaraan perak pertama klub di Windsor terjadi pada musim 1906–07, di mana klub memenangkan gelar liga dan County Antrim Shield. Ini akan menjadi yang pertama dari trio kejuaraan, diikuti oleh kejuaraan 1907–08 dan 1908–09.

Pada tahun 1910, kapten Bob Milne meninggalkan klub sebagai salah satu pemain terbaik Linfield. Dia mengumpulkan sembilan Piala Irlandia, delapan kejuaraan nasional dan memenangkan 27  caps untuk tim nasional Irlandia selama waktunya di klub. Pemain Skotlandia lainnya, Marshall McEwan, bergabung dengan klub pada tahun 1911 pada usia 26. Dia sebelumnya bermain untuk klub Inggris Blackpool, Bolton Wanderers dan Chelsea. McEwan mungkin paling dikenal karena penampilannya di final Piala Irlandia 1913, yang digambarkan oleh beberapa penggemar sebagai yang terbaik selama bertahun-tahun. McEwan pensiun pada tahun 1916, tetapi tetap di Belfast dan kemudian membuka beberapa bisnis di kota. Pada tahun 1915, Liga Irlandia dihentikan setelah Perang Dunia I. Sebagai gantinya, liga tidak resmi sementara yang disebut Liga Belfast & Distrik didirikan dan dioperasikan selama empat musim hingga kembalinya Liga Irlandia pada tahun 1919. Karena ini adalah liga non-liga. Secara resmi, tidak semua gelar dari periode ini dihitung sebagai Orang Irlandia. Kejuaraan Liga. Linfield memenangkan kompetisi dua kali, pada tahun 1915–16 dengan Piala Irlandia dan pada tahun 1917–18.

Dua musim tujuh trofi (1921–22 & 1961–62)

Selama musim 1921–22, klub menyapu semua kompetisi domestik tempat mereka berpartisipasi - Liga Irlandia, Piala Irlandia, Antrim County  Shield, Piala Alhambra, Piala Amal Belfast, Piala Emas, dan Piala Kota. . Klub melanjutkan musim berikutnya, memenangkan treble yang terdiri dari Liga Irlandia, Piala Irlandia dan County Antrim Shield pada tahun 1922–23. Pada tahun 1927, Joe Bambrick menandatangani kontrak dengan The Blues dan kemudian menjadi salah satu pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa. Selama musim 1929–30, Bambrick mencetak 94 gol – rekor mengejutkan yang hanya bertahan selama satu musim, sampai Fred Roberts dari Glentoran mencetak 96 gol yang mencengangkan dalam kampanye tersebut. Pada tahun 1930, Bambrick mencetak enam gol dalam pertandingan untuk Irlandia - menang 7-0 atas Wales. Gelar liga 1931–32, 1933–34, dan 1934–35 jatuh ke Linfield, dan sebelum Bambrick meninggalkan klub untuk bergabung dengan Chelsea pada 1935, ia mencetak 286 gol hanya dalam 183 pertandingan. untuk Linfield - angka luar biasa 1,56 gol per pertandingan. Liga Irlandia kembali ditangguhkan pada tahun 1940 setelah Perang Dunia II, dengan federasi sementara informal lainnya yang disebut Liga Regional Utara. Linfield memenangkan turnamen tiga kali - pada tahun 1942–43, 1944–45 dan 1945–46. Liga ini berlangsung selama tujuh musim hingga kembalinya Liga Irlandia pada tahun 1947.

Pada tahun 1957, Jackie Milburn menandatangani kontrak dengan The Blues sebagai manajer Newcastle United dan memenangkan penghargaan Ulster Player of the Year untuk penampilannya di musim pertamanya di klub tersebut. Kehadiran Milburn telah secara dramatis meningkatkan rata-rata penonton di pertandingan, dengan Belfast Telegraph menyebutnya "penandatanganan abad ini". Milburn terkenal karena mencetak gol pertama Linfield saat bermain di Eropa. Pada bulan September 1959, ia mencetak kedua gol melawan IFK Gothenburg dalam kemenangan 2-1 atas Linfield di Windsor Park di leg pertama babak kualifikasi Piala Eropa 1959-60 - debutnya di Eropa. Milburn juga merupakan pencetak gol terbanyak liga Irlandia dua kali sebelum meninggalkan klub pada tahun 1960 untuk bergabung dengan Yiewsley. Pada tahun 1962, empat puluh tahun setelah musim tujuh gelar yang luar biasa Linfield, klub mengulangi prestasi di musim 1961-62 di bawah manajer Isaac McDowell. Mereka memenangkan sejumlah tujuh gelar lainnya termasuk Liga Irlandia, Piala Irlandia, Antrim County  Shield, Piala Emas, Piala Kota dan Piala Ulster. Mereka juga memenangkan final Piala Utara-Selatan musim itu, tetapi itu benar-benar hasil dari kompetisi 1960-61. Sebuah kemacetan perlengkapan berarti bahwa final tidak dapat berlangsung sampai akhir musim lalu, sehingga ditunda untuk berlangsung di musim 1961-62. Sebuah acara peringatan diadakan pada bulan April 2012, memperingati 90 dan 50 tahun pemenang piala 1921–22 dan 1961–62.

Raihan 31 trofi Roy Coyle (1975–1990)

Setelah bermain di Inggris untuk Sheffield Wednesday dan Grimsby Town, Roy Coyle bergabung dengan klub sebagai pemain-manajer, mengambil alih dari manajer keluar Billy Campbell. Setelah awal yang sulit untuk karir manajerialnya di klub, Coyle menjadi manajer paling sukses dalam sejarah Linfield, memenangkan beberapa trofi selama waktunya di Windsor Park. Musim pertamanya tanpa medali perak. Faktanya, setelah menjadi runner-up Piala Irlandia musim lalu ketika Coleraine mengalahkan The Blues 1-0 dalam dua replay, Linfield harus melalui salah satu kekecewaan terbesar dalam sejarah sepakbola Irlandia Utara, ketika klub B  Carrick Rangers mengalahkan The Blues. 2-1. 1975. – Final Piala Irlandia 76 pada 10 April 1976. Tindakan pembunuhan kolosal di mana klub junior mengalahkan klub senior di final Piala Irlandia hanya terjadi dua kali sebelumnya dalam sejarah piala, dan tidak sejak 1955. , klub tetap setia kepada Coyle, dan dia cepat membawa trofi. di klub. Kehormatan pertamanya datang di musim 1976-77 dalam bentuk perisai County Antrim. Namun, The  Blues harus mengakui kekalahan di final Piala Irlandia untuk ketiga musim berturut-turut ketika mereka kalah 4-1 dari Coleraine. Musim 1977-78 melihat klub memenangkan treble Liga Irlandia, Piala Irlandia dan Piala Ulster. Wakil kapten dari 3 final Piala Irlandia terakhir, kali ini, tidak menyangkal diri. Kemenangan 3-1 atas Ballymena United memastikan trofi ketiga klub musim ini.

Coyle pensiun pada tahun 1980, tetapi melanjutkan sebagai manajer. Pada tahun 1982, manajer masa depan David Jeffrey bergabung dengan klub setelah mantra dengan tim muda Manchester United dan bermain untuk Coyle di bawah beberapa piala, menjadi kapten tim untuk sebagian besar waktu ini. Salah satu pencapaian terbesar Coyle sebagai manajer adalah memimpin klub meraih enam gelar liga berturut-turut antara 1981–82 dan 1986–87, menyamai rekor gelar terbanyak yang dimenangkan secara berturut-turut yang dibuat oleh Belfast Celtic pada 1947–48. 1986 adalah tahun Noel Bailie memulai karir klub selama 25 tahun. Meskipun ia adalah seorang bek untuk sebagian besar waktu itu, Bailie mulai di lini tengah kiri.

Gelar terakhir Coyle sebagai manajer Linfield adalah Piala Emas pada 1989–90. Selama 15 tahun di klub, ia mengumpulkan 10 kejuaraan nasional, 3 Piala Irlandia, 7 Piala Emas, 4 Piala Ulster, 5 Perisai Antrim Kabupaten, Piala Liga Irlandia, dan Piala Tyler - total 31 hadiah utama. Coyle meninggalkan klub pada April 1990. Eric Bowyer ditunjuk sebagai pengganti Coyle, tapi itu adalah pemerintahan yang relatif tidak berhasil yang berlangsung hanya dua tahun sampai dia dipecat tahun itu. 1992, dengan David Jeffrey juga meninggalkan klub tahun itu untuk bergabung dengan Ards. Berikutnya di kursi panas manajemen adalah Trevor Anderson, yang membawa klub lebih banyak piala perak selama lima tahun bertugas 1992-1997, termasuk dua kejuaraan Irlandia dan dua Piala Irlandia. Setelah pensiun sebagai pemain pada tahun 1996 setelah satu tahun di Larne, David Jeffrey kembali ke klub sebagai asisten manajer Anderson. Kemitraan ini berlangsung hingga pengunduran diri Anderson pada pagi hari tanggal 4 Januari 1997. Anderson kemudian menjadi direktur sepak bola Newry Town.

Tahun-tahun David Jeffrey (1997–2014)

Jeffrey untuk sementara bertanggung jawab atas tim untuk pertandingan Portadown sore itu, dan tetap sebagai manajer sementara untuk pertandingan berikutnya melawan Ballyclare Comrades di Floodlit Cup pada 7 Januari. Dia secara resmi diangkat menjadi direktur tetap pada 8 Januari 1997. Di musim pertamanya sebagai pelatih, ia memimpin klub meraih tiga gelar - Piala Liga, County Antrim Shield, dan Piala Sorotan - dan nyaris gagal meraih gelar juara melawan juara Cliftonville dengan selisih empat poin. Namun, Jeffrey memenangkan kejuaraan pertamanya sebagai pelatih di musim 1999-2000, serta memenangkan Piala Liga untuk ketiga kalinya berturut-turut. The Blues mempertahankan kejuaraan pada musim berikutnya dan juga memenangkan Charity Shield dan County Antrim Shield. Musim 2001-02 melihat klub memenangkan gelar ganda, memenangkan Piala Irlandia dan Piala Liga. Pada tahun 2005, peresmian Piala Setanta berarti kembalinya turnamen piala AllIreland untuk pertama kalinya sejak 1980. The Blues lolos menjadi juara turnamen, tetapi memulai dengan buruk - kalah 2-1 di Longford Town. Mereka bangkit dari kekalahan pembukaan untuk maju ke final melawan Shelbourne, dengan the Blues menjadi tim underdog utama yang akan memasuki pertandingan dengan lawan profesional penuh waktu dari Liga Irlandia. Namun, mereka mengatasi margin dengan kemenangan 2-0 untuk menjadi pemenang pertama kompetisi. Kebetulan, Linfield sebenarnya adalah juara bertahan semua-Irlandia pada saat itu, setelah memenangkan leg terakhir Piala Tyler pada tahun 1980 sebelum kompetisi dihentikan.

Musim 2005-06 adalah yang paling sukses dari masa jabatan Jeffrey, dengan The  Blues memenangkan keempat turnamen domestik dengan bersih; Liga Premier Irlandia, Piala Irlandia, Piala Liga Irlandia, dan Antrim County  Shield. Namun, mereka tidak mampu mempertahankan Piala Setanta sebagai juara bertahan saat pemenang akhirnya dikalahkan Drogheda United 1-0 di Windsor Park di semi-final. Pada bulan April 2010, mantan kapten Noel Bailie membuat penampilan ke-1.000 untuk klub ketika ia bermain imbang 0-0 melawan Tentara Salib di turnamen. Beberapa hari kemudian, Linfield memenangkan gelar liga ke-49 setelah menang 1-0 di kandang atas Cliftonville. Tahun berikutnya, kejuaraan bersejarah ke-50 datang pada tahun peringatan 125 tahun klub. Bailie pensiun dari sepak bola pada April 2011 pada usia 40, setelah membuat 1.013 penampilan untuk klub di semua kompetisi sejak debutnya melawan Ballymena United pada Maret 1989. Linfield kemudian menarik nomor punggung 11 untuk menghormatinya. Pada musim 2011-12, Linfield memenangkan liga ganda dan musim ketiga berturut-turut untuk keenam dan keenam kalinya dalam tujuh musim - rekor gelar kejuaraan ke-51, menang di Piala Irlandia ke-42 dan ganda ke-23.

Musim 2012-13 tentu merupakan periode pasang surut bagi klub di bawah kekuasaan Jeffrey. The Blues telah tertinggal untuk sebagian besar kampanye liga - musim mereka adalah kekalahan kandang 1-3 dari Ballinamallard United yang baru dipromosikan pada Oktober 2012. Cliftonville adalah juara di masa depan, memenangkan gelar keempat mereka setelah mengalahkan Linfield 3 –2 di Solitude pada 13 April 2013. Tentara Salib menempati posisi kedua, membuntuti The Blues di posisi ketiga - tim Juara dikurangi 29 poin. Klub keluar dari Piala Olahraga Setanta 2013 setelah kalah parah di perempat final, meninggalkan Piala Liga di semi-final, dan meninggalkan Piala Irlandia di babak kelima setelah ulangan. Kekalahan pertama klub dari Irlandia dalam empat tahun juga merupakan pertama kalinya dalam 16 tahun mereka kalah dalam pertandingan pembukaan turnamen.

Ketika Setanta Sports Cup 2014 dikonfirmasi pada Desember 2013, klub memilih keluar dari kompetisi, dengan alasan jadwal yang tidak menyenangkan, pengurangan hadiah uang dan kesulitan bagi pendukung Linfield untuk menghadiri pertandingan di luar sebagai alasan mereka mundur. Pada saat itu, klub tidak mengesampingkan partisipasi di masa depan, namun, mereka tidak akan pernah berpartisipasi dalam kompetisi lagi. Juara liga Cliftonville juga mengundurkan diri dari kompetisi karena alasan yang sama, dengan dua tim peringkat tertinggi berikutnya di klasemen musim lalu (Ballinamallard United dan Coleraine) akan diganti. Pada Februari 2014, Jeffrey mengumumkan dia akan mengundurkan diri pada akhir musim 2013-14, mengakhiri pemerintahannya yang sarat gelar setelah 17 tahun. Pada bulan Maret 2014, The Blues mengangkat perisai County Antrim untuk ke-43 kalinya, mengalahkan Tentara Salib 4-1 melalui adu penalti setelah bermain imbang 0-0 setelah perpanjangan waktu di final. Itu adalah tonggak utama bagi Jeffrey - gelar ke-31 dan terakhirnya sebagai pelatih Linfield, menyamai rekor Roy Coyle. Jeffrey masih memiliki kesempatan untuk mengklaim rekor gelar ke-32 sebagai pelatih di kejuaraan 2013-14. Namun, meski berada di puncak klasemen untuk sebagian besar musim, The Blues harus finis di urutan kedua, enam poin di belakang juara Cliftonville. Pemerintahan Jeffrey berakhir dengan kemenangan 5-2 atas Glenavon pada hari terakhir musim Kejuaraan 2013–14.

Feeney & Healy (2014–sekarang)

Mantan pemain internasional Irlandia Utara Warren Feeney telah menggantikan Jeffrey sebagai manajer Linfield. Feeney menjabat sebagai asisten manajer pemain di tim teratas Konferensi Inggris di Salisbury City pada saat pengangkatannya. Sepupunya, Lee Feeney, bermain untuk Linfield selama dua musim 1997-99 dan 2002-03. Mantan pemain Blackburn Rovers  Andy Todd telah ditunjuk sebagai asisten Feeney. Satu-satunya musim penuh Feeney yang bertanggung jawab atas klub berakhir tanpa trofi. The Blues berjuang untuk gelar hampir sepanjang musim, tetapi akhirnya harus finis kedua berturut-turut untuk musim kedua berturut-turut, di belakang Tentara Salib. Titik terang di musim ini adalah rekor tim dalam empat derby liga 'Dua Besar' dengan Glentoran, di mana The Blues menang tiga kali dan seri lainnya. Titik terendah tim musim ini tidak diragukan lagi adalah kekalahan mengejutkan 0-1 dari rekan-rekan Ballyclare yang berada di posisi kedua di putaran kedua Piala Liga 2014-15, sementara kampanye Piala Irlandia 2014–15 mereka berakhir saat mereka dikalahkan. di perempat final setelah kalah 3-2 dari finalis Portadown.

Pada Mei 2015, The Blues diundang ke Setanta Sports Cup yang akan berlangsung pada Juni 2015. Klub kembali menolak, dengan pengaturan pertandingan yang tidak nyaman masih menjadi perhatian. Kompetisi akhirnya ditunda ketika tanggal pertandingan yang cocok tidak dapat disepakati. Dengan The  Blues di puncak klasemen setelah 10 pertandingan di musim NIFL Premiership 2015–16, kekuasaan Feeney berakhir pada Oktober 2015, ketika ia mengundurkan diri sebagai asisten pelatih (kemudian pelatih) tim. . Kabupaten Newport.

Mantan striker Irlandia Utara dan pencetak gol internasional terkemuka sepanjang masa negara itu David Healy telah ditunjuk sebagai penerus Feeney, Andy Todd terus menjadi asisten manajer Healy. Namun, pada Januari 2016, Todd juga meninggalkan klub untuk bergabung dengan Newport County dan bersatu kembali dengan Warren Feeney, yang kemudian dipromosikan menjadi manajer county setelah kepergian John Sheridan. Todd menjadi asisten manajer Feeney lagi.

Stadion[sunting | sunting sumber]

Sejak 1905, Taman Windsor di Belfast selatan telah menjadi rumah bagi Linfield. Selama tahun-tahun awal setelah klub didirikan pada tahun 1886, Linfield harus berganti lapangan beberapa kali karena berbagai alasan seperti pembangunan perumahan. Banyak perubahan lahan dan keinginan klub untuk memiliki rumah permanen untuk membangun identitas mengarah pada pembelian apa yang disebut 'padang rumput' tak jauh dari Lower Windsor Avenue pada 1 Oktober 1904. Kemudian dikenal sebagai Windsor Park, itu menjadi rumah permanen klub serta tempat untuk pertandingan internasional. Pertandingan pertama di Windsor adalah pada 29 Agustus 1905, dengan Linfield bermain imbang 0-0 melawan Distillery dalam pertandingan persahabatan yang diadakan untuk secara resmi memperingati pembukaan stadion. Pertandingan pertama berlangsung di stadion ini beberapa hari kemudian, pada tanggal 2 September 1905, dan berakhir dengan kemenangan 1-0 untuk Linfield atas Glentoran - bagian lain dari tim "Dua Besar" Belfast - meskipun Belfast Celtic adalah Linfield. . pesaing utama saat itu.

Windsor Park adalah stadion sepak bola Asosiasi terbesar di Irlandia Utara, dengan stadion kandang Glentoran, berbentuk oval, menjadi yang terbesar kedua. Badan sepak bola Irlandia Utara, Asosiasi Sepak Bola Irlandia, mengoperasikan stadion, sementara Linfield mempertahankan kepemilikan lapangan. Pada 2012, Linfield dan IFA menegosiasikan kontrak baru selama 51 tahun untuk penggunaan Windsor Park. Klub akan menerima pembayaran tahunan dalam bentuk sewa kepada IFA untuk penggunaan lapangan untuk tim nasional sepak bola Irlandia Utara, tetapi tidak akan lagi menerima 15% dari penjualan tiket, hak siar televisi, dan merek dagang. berdasarkan perjanjian lama. Perjanjian 51 tahun mulai berlaku pada Mei 2014, dengan Linfield menerima pembayaran tahunan sebesar £200,000 yang dapat ditinjau (disesuaikan dengan inflasi, dll.) setiap empat tahun. Jumlah ini meningkat menjadi £214.000 per tahun pada 2018 dan akan meningkat lagi pada 2022. Kontraknya akan berakhir pada 2065.

Pada tahun 2010, UEFA menyediakan 500.000 euro untuk merenovasi stadion secara signifikan, untuk meningkatkan kapasitas dan meningkatkan keamanan. Tahun berikutnya, Eksekutif Irlandia Utara mengalokasikan £138 juta untuk program pembangunan kembali stadion utama di seluruh Irlandia Utara, termasuk £28 juta untuk pembangunan kembali Windsor Park. Pada Juni 2012, rincian lebih lanjut dari pembangunan kembali stadion diumumkan. Rencananya adalah untuk membangun kembali Windsor Park menjadi stadion berkapasitas 18.000 tempat duduk dengan serangkaian pekerjaan yang awalnya dijadwalkan akan dimulai pada pertengahan 2013. Pembangunan kembali akan mencakup pembongkaran struktur penonton, stasiun timur dan selatan yang ada, akan diganti dengan yang baru. pekerjaan konstruksi di sini. tribun akan menutupi sebagian stadion; merenovasi total tribun utara dan barat yang ada; dan pembangunan fasilitas konferensi baru dan kantor pusat baru untuk IFA.

Pada bulan Februari 2013, izin perencanaan untuk pembangunan kembali diberikan. Biaya proyek ini diperkirakan sekitar £29,2 juta, di mana £25,2 juta akan berasal dari dana pemerintah. Pekerjaan awalnya dijadwalkan akan dimulai pada September 2013. Namun, dua bulan kemudian, Tentara Salib mulai mengambil tindakan hukum terhadap pembangunan kembali. Klub menyerukan peninjauan kembali proses tersebut, dengan mengatakan itu melanggar undang-undang persaingan Uni Eropa dan juga merupakan bentuk bantuan negara kepada Linfield. Mereka, bersama dengan klub Liga Irlandia lainnya, merasa ini telah memberikan Linfield keuntungan yang tidak adil dengan memungkinkan mereka untuk menawarkan upah yang lebih menarik dan memiliki skuad yang lebih besar daripada semua klub lain. Ketika Tentara Salib bermain Linfield di Windsor Park pada akhir April, pejabat klub mereka diberitahu bahwa mereka tidak akan diterima di ruang direktur atau ruang rapat selama pertandingan - tanggapan yang jelas terhadap tindakan hukum protes Tentara Salib terhadap pembangunan kembali stadion. Pada sidang yang diadakan pada tanggal 22 Mei 2013, permintaan Tentara Salib dikabulkan. Pembangunan kembali dapat dilihat sebagai bantuan negara untuk Linfield. Namun, aspek hukum persaingan dari tantangan tersebut diabaikan.

Pada Juli 2013, tentara salib menyetujui kemungkinan solusi yang ditawarkan oleh peninjauan kembali. Rincian kesepakatan itu tidak dipublikasikan, tetapi Tentara Salib mengatakan itu memiliki "potensi untuk menguntungkan seluruh keluarga sepak bola". Pada bulan September 2013, Menteri Olahraga Carál Ní Chuilín mengatakan dia tetap bertekad untuk memastikan pembangunan kembali berjalan sesuai rencana, setelah sebelumnya mengatakan dia tidak akan menyetujui pendanaan sampai ketika IFA gagal untuk mengatasi "masalah tata kelola" seputar David Martin. kembali ke peran wakil presiden.

Pada Desember 2013, tiga bulan setelah tanggal peletakan batu pertama yang direncanakan, pembangunan kembali akhirnya diberi lampu hijau. Menteri Olahraga telah menyetujui £31m untuk menyelesaikan proyek. Pembangunan kembali akhirnya dimulai pada 6 Mei 2014 setelah berakhirnya musim domestik 2013–14, delapan bulan lebih lambat dari yang direncanakan semula. Pada tanggal 31 Maret 2015, tribun barat stadion ditutup setelah ditemukan retakan pada strukturnya. Pekerjaan konstruksi yang terkait dengan pembangunan kembali stadion telah berlangsung di belakang tribun selama berminggu-minggu yang menyebabkan kerusakan, tetapi tidak jelas apakah ini terkait langsung. Awalnya dimaksudkan untuk diperbaharui sebagai bagian dari pembangunan kembali, stand Barat dihancurkan dan dibangun kembali. Pembangunan kembali selesai pada Oktober 2016,dengan kapasitas resmi 18.434 orang.

Suporter dan Rival[sunting | sunting sumber]

Dua Rival Besar

Saingan utama dari East Belfast Glentoran Linfield adalah - saingan yang sering disebut Big Two. Namun, istilah ini tidak selalu digunakan untuk Linfield dan Glentoran; sampai tahun 1949,  Big Two terdiri dari Linfield dan Belfast Celtic, karena mereka secara tradisional adalah dua klub sepak bola Irlandia Utara yang paling sukses sampai saat itu. Namun, setelah Belfast Celtic mengundurkan diri dari turnamen pada tahun 1949, Glentoran secara bertahap menegaskan dirinya sebagai saingan terbesar Linfield. Pertandingan pertama antara keduanya tercatat klub diadakan pada 1 Oktober 1887 - lebih dari setahun setelah Linfield didirikan. Laga persahabatan berlangsung di King's Field, Westbourne  Ballymacarrett menang dengan skor 3-1 Linfield (kemudian disebut Linfield Athletic). Tahun 1890, kedua tim bertemu untuk pertama kalinya di musim Liga Irlandia pertama. Linfield menang 7-0 di Musgrave Park pada 18 Oktober dan Avenue Ulsterville 6-0 pada 21 Maret 1891. Pertemuan pertama di Ring berlangsung pada 8 Oktober 1892, dan pertemuan pertama di Windsor Park berlangsung 13 tahun kemudian pada 2 September 1905.

Selama Perang Dunia II pada tahun 1941,  Oval - termasuk sebagian besar harta milik Glentoran - rusak parah akibat pemboman udara Jerman di galangan kapal Harland & Wolff di dekatnya. Glentoran mendekati Penyulingan FC untuk bermain di Grosvenor Park, yang mereka lakukan sampai Oval dibangun kembali dengan bantuan dari klub lain. Selama waktu ini, Glentoran mempertimbangkan untuk melepaskan sepak bola senior untuk menjadi klub junior, tetapi setelah meminjam peralatan dari Penyulingan dan Tentara Salib, mereka terus bermain di Grosvenor hingga tahun 1949. Namun, dari 14 pertandingan di Grosvenor Park, mereka hanya bermain di Grosvenor Park. mengalahkan Linfield sekali.

Secara tradisional, kedua klub bermain melawan satu sama lain di turnamen pada Hari Hadiah setiap tahun, dan permainan biasanya menarik kehadiran tertinggi dari setiap pertandingan musim itu. Pada tahun 2009, Asosiasi Sepak Bola Irlandia awalnya melarang permainan pada Hari Hadiah selama dua tahun karena masalah kerumunan di Windsor Park. Namun, keputusan ini kemudian dibatalkan pada tingkat banding dan pertandingan kembali ke jadwal. Namun pada akhirnya, pertemuan 2009 dan 2010 akhirnya tidak terjadi, karena keduanya ditunda karena cuaca buruk. Pertandingan kembali ke daftar jadwal pada tahun 2011, dengan masing-masing klub menjadi tuan rumah pertandingan setiap tahun.

Dominasi Trofi

Linfield dan Glentoran adalah dua klub sepak bola Irlandia Utara yang paling sukses hingga saat ini, secara teratur menjadi dua pesaing utama untuk gelar domestik teratas. Mereka telah memenangkan lebih banyak kejuaraan nasional, piala Irlandia, dan piala liga daripada klub lain mana pun. Linfield memegang rekor kejuaraan terbanyak (55), Piala Irlandia (44) dan Piala Liga (10). Sebagai perbandingan, Glentoran telah memenangkan 23 kejuaraan, 23 Piala Irlandia dan 7 Piala Liga. Hampir setengah (47,5%) dari 141 turnamen Piala Irlandia sejauh ini telah dimenangkan oleh salah satu dari dua klub, dengan setidaknya satu klub mencapai final  92 kali (65, 2% dari total final), total 67 trofi dimenangkan. Dari 92 final tersebut, kedua klub telah bertemu di 15 di antaranya, yang merupakan final terpopuler. Linfield telah memenangkan delapan dari pertemuan terakhir mereka dengan Glentoran yang tujuh, dengan pertemuan terakhir kedua klub di final pada tahun 2006, ketika Linfield menang 2-1 untuk mengangkat Piala.Hampir dua pertiga (65%) dari semua Liga Irlandia gelar telah dimenangkan oleh salah satu dari Dua Besar. Dari 120 musim yang diselesaikan, gelar telah dimenangkan oleh satu klub atau lainnya sebanyak 78 kali. Duo ini juga merupakan dua dari tiga klub yang muncul di setiap musim Liga Irlandia sejak didirikan pada tahun 1890; Klub lain adalah Cliftonville.

Hingga dan termasuk musim 2020-21, kedua klub telah saling berhadapan 277 kali sejak didirikan pada tahun 1890. Linfield telah memenangkan 125 dari pertemuan tersebut, dengan 76 pertandingan, menang di Glentoran dan 76 seri. Rekor kemenangan Linfield atas lawan mereka adalah 8-0. Ini terjadi pada 21 November 1891, selama musim Liga Irlandia 1891–92. Rekor kemenangan Linfield pascaperang atas Glentoran di semua kompetisi adalah dengan selisih enam gol - kemenangan 7-1 atas Glens di Grosvenor Park di North South Cup 1961-62 dan kemenangan 6-0 di Windsor Park pada 2006 Setanta Sports penyisihan grup piala.

Sejak 2009, persaingan tidak lagi seketat dulu, dengan dominasi Dua Besar di pertandingan domestik berkurang seiring dengan meningkatnya daya saing liga. Ini sebagian karena kebangkitan rival derby North Belfast  Cliftonville dan Tentara Salib, dan pada tingkat lebih rendah Coleraine dan Glenavon. Pada tahun 2013, Cliftonville menjadi klub pertama selain Linfield atau Glentoran yang memenangkan gelar liga sejak Portadown pada tahun 2002. Pada tahun 2014, Cliftonville memegang gelar untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, dengan Tentara Salib kemudian memenangkan gelar tersebut. . meyakinkan, menyelesaikan 10 poin di depan Linfield kedua. Sementara itu, Glentoran telah mengangkat Piala Irlandia pada tahun 2013, 2015 dan 2020, tetapi klub telah 12 tahun tanpa gelar juara, hanya memenangkan tiga gelar sejak pergantian abad ke-21; pada tahun 2002–03, 2004–05 dan 2008–09. Sejak itu, mereka menempati posisi ke-9 pada musim 2016-17. Musim terakhir di mana kedua klub memenangkan gelar dan runner-up adalah 2008-09, dan mereka belum pernah bertemu di final piala domestik utama sejak 2006, ketika mereka bermain di final Piala Irlandia dan Piala Liga.

Sektarianisme dan kekerasan

Linfield dianggap sebagai "klub Protestan" dan mendapat dukungan mayoritas dari komunitas ini. Klub juga telah terlihat memiliki suara besar di masa lalu, baik atas dugaan kebijakan ketenagakerjaan dan perilaku berulang dari para pendukungnya. Reputasi sektarian ini sebagian merupakan hasil dari tindakan para penggemar dengan sejarah anti-Katolik, dari nyanyian sektarian di atap hingga kekerasan fisik langsung. Sebagian dari masalah ini dikaitkan dengan lokasi Taman Windsor di bagian Belfast, yang dulunya memiliki mayoritas Protestan. Sejumlah kecil umat Katolik setempat bermain untuk klub selama The Troubles, yang mengarah pada tuduhan luas bahwa klub memiliki kebijakan historis untuk tidak merekrut pemain sepak bola. Namun, keberadaan kebijakan semacam itu secara konsisten dibantah:

Ketegangan sektarian telah lama menjadi penyebab perselisihan di pertandingan sepak bola di Irlandia Utara sejak tahun 1920-an, dan kerusuhan massa terkadang merusak pertandingan yang melibatkan Linfield dalam sepak bola.sepanjang abad 20. Salah satu kasus yang paling menonjol terjadi pada tahun 1948, selama Hari Pemberian Hadiah pertandingan antara Linfield dan Belfast Celtic (tim yang dukungannya didominasi Katolik dan non-Kristen).Nasionalisme Irlandia). Segera setelah hasil imbang 1-1 di mana Linfield mencetak gol di menit terakhir, terjadi invasi ke lapangan oleh para pendukung Linfield. Dalam kekerasan berikutnya, tiga pemain Belfast Celtic terluka parah, termasuk striker Protestan Jimmy Jones, tidak sadarkan diri dan patah kaki. Belfast Celtic kemudian mengundurkan diri dari liga sebagai protes pada akhir musim 1948-49.

Di Piala Eropa 1979–80, Linfield ditahan imbang melawan Dundalk dari Republik Irlandia. Pada leg pertama yang berlangsung di Dundalk dan berakhir imbang 1-1, keributan penonton menyebabkan UEFA memindahkan leg kedua ke Haarlem Stadion, Belanda. Linfield hampir bertanggung jawab penuh atas kejadian tersebut dan terpaksa membayar biaya perjalanan Dundalk ke Belanda serta tambahan £5.000 untuk kerusakan yang diderita di Oriel Park. Dundalk didenda £870 karena memberikan keamanan yang tidak memadai dalam permainan. Dundalk akhirnya memenangkan pertandingan 2-0 untuk maju ke skor agregat 3-1. Selama kampanye 1987-88, pertandingan kandang Linfield melawan Lillestrm dirusak oleh peluncuran roket, yang menyebabkan sanksi UEFA, memaksa klub untuk memainkan dua pertandingan kandang berikutnya di turnamen.Kejuaraan Eropa di klub Welsh  Wrexham pada tahun 1988– 89 dan 1989–90. .

Pertandingan 1997 melawan Coleraine ditinggalkan ketika fans Linfield melempar botol ke lapangan setelah dua pemain Linfield diusir keluar lapangan. Pada bulan Mei 2005, ada insiden di Dublin selama final Piala Setanta antara Linfield dan Shelbourne. Pada bulan yang sama, penggemar Linfield dilarang dari Kantor Oval untuk pertandingan melawan Glentoran, dilaporkan menyusul kerusuhan yang melibatkan dua kelompok penggemar bulan lalu. Namun, Glentoran membantah alasan larangan tersebut, dengan alasan peraturan kesehatan dan keselamatan yang memaksa mereka untuk menutup tribun luar. Pada tahun 2008, tiga penggemar Linfield didakwa oleh pengadilan Dublin karena melanggar ketertiban umum selama pertandingan Piala Setanta melawan St Patrick's Athletic, tetapi dibebaskan.

Manajemen Linfield terus berusaha membalikkan stigma negatif pers terhadap klub. Klub telah bergerak maju dalam kemitraan dengan Asosiasi Sepak Bola Irlandia, setelah meluncurkan kampanye berjudul "Beri Kefanatikan Boot". Dia membantu faksi Camogie lokal yang membutuhkan ruang pelatihan pada tahun 2005 dan juga menjalin hubungan dengan Asosiasi Atletik Gaelic yang secara tradisional menerima sedikit dukungan dari komunitas Protestan di Irlandia Utara. Pada tahun 2006, FIFA secara resmi memuji Linfield atas inisiatif anti-rasismenya. Sebuah drama resolusi konflik antara Linfield dan Belfast Celtic, Lish dan Gerry di Kuil, yang diselenggarakan oleh IFA di Windsor Park pada Oktober 2010, didampingi oleh manajemen Linfield.

Sejak 2008, jumlah insiden telah menurun secara signifikan. Namun, pada Februari 2014, Linfield didenda £3.000 dan Cliftonville didenda £3.250 oleh IFA setelah kedua kelompok penggemar meneriakkan bagian sektarian selama semifinal County Antrim Shield di Windsor Park.pada Oktober 2013. Cliftonville didenda tambahan £250 karena kipas mereka menyebabkan ledakan besar selama pertandingan. Kedua klub mengkritik keputusan tersebut dan menyatakan niat mereka untuk mengajukan banding atas denda tersebut. Pada bulan April 2014, hukuman dibatalkan di tingkat banding. Ada juga masalah keramaian di pertandingan klub di Windsor Park pada Maret 2014, dengan laporan roket diluncurkan setelah pertandingan. Asosiasi Sepak Bola Irlandia Utara mengutuk tindakan "minoritas kecil" pendukung.

Pada Mei 2014, Linfield didenda £1,200 oleh Asosiasi Sepak Bola Irlandia karena menyanyikan lagu-lagu pemujaan oleh para pendukung, yang menyatakan bahwa penggemar Linfield bersalah karena melanggar aturan mengemudi selama pertandingan bersaing untuk kejuaraan di Coleraine.

Selama pertandingan kualifikasi Liga Champions pada 14 Juli 2017, beberapa pendukung Linfield melemparkan botol dan koin ke pemain Celtic dan menyanyikan lagu-lagu faksi sepanjang pertandingan.

Rekor Eropa[sunting | sunting sumber]

Sebagai klub paling dominan di Irlandia Utara, Linfield sering menjadi pesaing sepak bola Eropa. Klub ini pertama kali tampil di kompetisi Eropa pada 1959 melawan Gothenburg di Piala Eropa 1959–60. Pada putaran pertama Piala Eropa 1961–62, Linfield ditarik untuk menghadapi tim Jerman Timur, Vorwärts. Leg pertama dimainkan, Linfield kalah 3-0. Namun, visa Vorwärts ditolak untuk memasuki Inggris untuk leg kedua, dan (seperti Glenavon musim lalu) memainkan leg kedua di negara netral tidak layak secara finansial untuk Linfield. Akibatnya, mereka terpaksa mundur dari kompetisi.

Prestasi Eropa paling menonjol Linfield sampai saat ini mencapai perempat final Piala Eropa 1966-67. Setelah mengalahkan Aris dari Luksemburg dan Vlerenga dari Norwegia, mereka menghadapi CSKA Red Flag of Bulgaria di delapan ronde terakhir. Alhasil, mereka bermain imbang 2–2 di kandang dan kalah 1-0 saat tandang. Selama musim 1984-85, setelah mengalahkan Shamrock Rovers dengan gol tandang (seri pertama dan satu-satunya hingga saat ini antara dua negara adidaya Irlandia di luar turnamen AllIreland), Linfield menghadapi Panathinaikos di babak kedua. Setelah kalah 1-2 dari Yunani, Linfield memimpin 3-0 di babak pertama leg kedua di Windsor Park. Namun, Panathinaikos melakukan comeback luar biasa di babak kedua untuk menyamakan kedudukan 3–3 dan menjatuhkan Linfield dengan agregat 5–4.

Liga Champions UEFA 1993-94 melihat hasil imbang Linfield dengan Dynamo Tbilisi dari Georgia. Setelah kalah agregat 3-2, mereka kemudian dipulihkan ketika tim Georgia dikeluarkan dari kompetisi karena dugaan pengaturan pertandingan dan penyuapan resmi. Linfield menghadapi Kopenhagen di babak pertama. Mereka memenangkan leg pertama 3-0, tetapi kalah di leg kedua 4-0 setelah perpanjangan waktu. Ini terbukti mahal, karena kemenangan akan berarti pertandingan yang menguntungkan secara finansial melawan juara akhirnya AC Milan di babak berikutnya. Klub kemudian harus menunggu tujuh tahun untuk mengikuti kompetisi lagi, karena format dua liga Eropa berubah. Peringkat federasi yang relatif rendah dalam sistem koefisien UEFA berarti bahwa klub tersebut memasuki babak kualifikasi awal Liga Champions UEFA atau Piala UEFA/Liga Europa, dengan Les Bleus menjadi tim pertama dari Liga Delegasi Irlandia. mencapai babak sistem gugur Liga Europa  2019. In the 2012–13 UEFA Champions League, the Blues entered the competition in the first qualifying round, and defeated B36 Tórshavn 4–3 on penalties to progress to the second qualifying round, after both legs ended as 0–0 draws. This was the first time since the 1984–85 season (excluding their opponent's expulsion in 1993–94) that the club had won a tie in the competition. However, they were defeated 3–0 on aggregate in the next round by AEL Limassol.

Kampanye Liga Eropa UEFA 2013-14 dimulai dengan rekor. Pada Juli 2013, klub menang 2-0 melawan F Fuglafjørður dari Kepulauan Faroe di babak kualifikasi pertama. Itu adalah kemenangan pertama The Blues di Eropa sejak 2005, dan kemenangan tandang pertama mereka di Eropa sejak 1966, ketika mereka mengalahkan Vlerenga 4-1 dalam perjalanan ke perempat final Liga Champions 1966-1967. Pada leg kedua di Windsor Park, The Blues menang 3-0 untuk melaju ke babak selanjutnya dengan skor akhir 5-0. Itu adalah kemenangan agregat terbesar klub dalam pertandingan Eropa sejak mengalahkan Aris Bonnevoie 9–4 secara agregat di babak pertama Piala Eropa 1966–67. Ini juga pertama kalinya klub Irlandia Utara memenangkan kedua leg di Eropa dalam kompetisi apa pun. Mereka melanjutkannya di babak selanjutnya dengan kemenangan tandang lagi. Meskipun sangat diremehkan untuk hasil imbang, kemenangan tandang 1-0 atas Xanthi dari Yunani membuat mereka meraih tiga kemenangan Eropa berturut-turut tanpa kebobolan gol - yang pertama bagi klub. Namun, di leg kedua di kandang, mereka kalah 2-1 setelah perpanjangan waktu dan tersingkir karena aturan gol tandang. Musim berikutnya, petualangan Eropa pertama Linfield di bawah manajer baru Warren Feeney adalah di Kepulauan Faroe melawan B36 Tórshavn di babak kualifikasi pertama Liga Eropa UEFA 2014–15, yang juga merupakan pertandingan pertama Feeney sebagai pemimpin klub. Linfield menang 2-1 berkat gol Jamie Mulgrew dan Michael Carvill. Leg kedua dimainkan di kandang Glenavon, Mourneview Park, karena pembangunan kembali Windsor Park. Linfield harus puas bermain imbang 1-1, tapi itu cukup untuk mengamankan satu tempat di babak kualifikasi kedua untuk musim kedua berturut-turut, di mana mereka ditahan imbang saat menghadapi AIK Swedia. Gol menit ke-87 Andrew Waterworth dalam pertandingan kandang di Mourneview Park memberi Linfield kemenangan 1-0 dalam pertandingan Eropa ke-100 mereka sejak debutnya pada tahun 1959. Namun, The Blues gagal dengan skor 0-2 tandang dari rumah. , yang berarti mereka tersingkir dengan skor akhir 2-1.

Sebagai juara Liga Utama NIFL 2018-19, Linfield berhasil mencapai babak kualifikasi pertama Liga Champions UEFA 2019-20, di mana mereka diundi untuk menghadapi Rosenborg. Dengan memasukkan Charlie Allen dalam skuad 25-orang terakhir untuk permainan itu, The Blues membuat rekor baru untuk pemain Inggris termuda yang disebutkan dalam skuad final untuk pertandingan Liga Champions. Juara Norwegia itu membuat the Blues tersingkir dari kompetisi pada musim 2010-11, dan sekali lagi mereka terbukti terlalu kuat. Kekalahan agregat 6-0 mengirim The Blues ke babak kualifikasi kedua Jalur Champions Liga Eropa UEFA, di mana mereka menghadapi juara Faroese HB Tórshavn - untuk kelima kalinya sejak 2012, mereka menghadapi oposisi dari Faroe di Eropa. Kemenangan agregat 3-2 mengamankan tempat di babak kualifikasi ketiga Liga Europa untuk pertama kalinya dan menjadi leg kedua ketiga di semua kompetisi Eropa sejak kemenangan agregat 5-2 atas Vlerenga pada November 1966. Sejarah pun semakin terukir di babak selanjutnya ketika The Blues menghadapi juara bertahan Montenegro Sutjeska. Kemenangan leg pertama 2-1 diikuti dengan kemenangan leg kedua 3-2 di Windsor Park, dengan the Blues menang agregat 5-3 untuk menjadi tim Liga Irlandia pertama yang mencapai babak sistem gugur. Liga. Ini adalah kedua kalinya klub memenangkan kedua leg di Eropa - pertama kalinya pada tahun 2013 melawan F. Apalagi ini baru kedua kalinya klub melaju di putaran Eropa berturut-turut, sejak November 1966. Di babak sistem gugur, The Blues menghadapi juara bertahan Azerbaijan Qaraba, tim yang lolos ke Europa. Babak penyisihan grup turnamen.

Sejarah Manajer[sunting | sunting sumber]

Below is a list of the managers Linfield have appointed during the club's history. In the early years after the club was formed in 1886, the team was selected by the club committee, a standard practice by football clubs at the time. Since then, 25 different men have held the position of Linfield first team coach/manager. However, only six have been appointed since Billy Campbell's departure in 1975. David Jeffrey holds the record for the longest reign as manager, having been in charge for 17 years and 16 weeks between 4 January 1997 and 26 April 2014. Jeffrey and Roy Coyle jointly hold the record for the most trophies won as manager, having led the club to 31 major honours each. Former Northern Ireland international Warren Feeney is the club's previous manager, having been appointed in May 2014. He resigned in October 2015 to become assistant manager of Newport County, with current manager David Healy appointed as his successor.

Gelar[sunting | sunting sumber]

  • Irish League: 56
    • 1890/91, 1891/92, 1892/93, 1894/95, 1897/98, 1901/02, 1903/04, 1906/07, 1907/08, 1908/09, 1910/11, 1913/14, 1921/22, 1922/23, 1929/30, 1931/32, 1933/34, 1934/35, 1948/49, 1953/54, 1954/55, 1955/56, 1958/59, 1959/60, 1960/61, 1961/62, 1965/66, 1968/69, 1970/71, 1974/75, 1977/78, 1978/79, 1979/80, 1981/82, 1982/83, 1983/84, 1984/85, 1985/86, 1986/87, 1988/89, 1992/93, 1993/94, 1999/00, 2000/01, 2003/04, 2005/06, 2006/07, 2007/08, 2009–10, 2010–11, 2011–12, 2016–17, 2018–19, 2019/20, 2020/21, 2021/22
  • Irish Cup: 39
    • 1890/91, 1891/92, 1892/93, 1894/95, 1897/98, 1898/99, 1901/02, 1903/04, 1911/12, 1912/13, 1914/15, 1915/16, 1918/19, 1921/22, 1922/23, 1929/30, 1930/31, 1933/34, 1935/36, 1938/39, 1941/42, 1944/45, 1945/46, 1947/48, 1949/50, 1952/53, 1959/60, 1961/62, 1962/63, 1969/70, 1977/78, 1979/80, 1981/82, 1993/94, 1994/95, 2001/02, 2005/06, 2006/07, 2007/08
  • Irish League Cup: 9
    • 1986/87, 1991/92, 1993/94, 1997/98, 1998/99, 1999/00, 2001/02, 2005/06, 2007/08
  • City Cup: 22
    • 1894/95, 1897/98, 1899/00, 1900/01, 1902/03, 1903/04, 1907/08, 1909/10, 1919/20, 1921/22, 1926/27, 1928/29, 1935,36, 1937/38, 1949/50, 1951/52, 1957/58, 1958/59, 1961/62, 1963/64, 1967/68, 1973/74
  • Gold Cup: 33
    • 1915/16, 1920/21, 1921/22, 1923/24, 1926/27, 1927/28, 1928/29, 1930/31, 1935/36, 1936/37, 1942/43, 1946/47, 1948/49, 1949/50, 1950/51, 1955/56, 1957/58, 1959/60, 1961/62, 1963/64, 1965/66, 1967/68, 1968/69, 1970/71, 1971/72, 1979/80, 1981/82, 1983/84, 1984/85, 1987/88, 1988/89, 1989/90, 1996/97
  • Ulster Cup: 15
    • 1948/49, 1955/56, 1956/57, 1959/60, 1961/62, 1964/65, 1967/68, 1970/71, 1971/72, 1974/75, 1977/78, 1978/79, 1979/80, 1984/85, 1992/93
  • Floodlit Cup: 2
    • 1993/94, 1997/98
  • County Antrim Shield: 41
    • 1898/99, 1903/04, 1905/06, 1906/07, 1907/08, 1912/13, 1913/14, 1916/17, 1921/22, 1922/23, 1927/28, 1928/29, 1929/30, 1931/32, 1932/33, 1933/34, 1934/35, 1937/38, 1941/42, 1946/47, 1948/49†, 1952/53, 1954/55, 1957/58, 1958/59, 1960/61, 1961/62, 1962/63, 1965/66, 1966/67, 1972/73, 1976/77, 1980/81, 1981/82, 1982/83, 1983/84, 1994/95, 1997/98, 2000/01, 2003/04, 2004/05, 2005/06
  • North-South Cup: 1
    • 1961/62
  • Blaxnit Cup: 1
    • 1970/71
  • Tyler Cup: 1
    • 1980/81
  • Setanta Cup: 1
    • 2005

Pemain[sunting | sunting sumber]

Skuat terkini[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK Irlandia Utara NIR Alan Blayney
3 DF  

David Armstrong
4 MF Irlandia Utara NIR Michael Gault (captain)
6 MF  

Ryan Henderson
8 MF  

Philip Lowry
9 FW Irlandia Utara NIR Peter Thompson
10 FW Irlandia Utara NIR Michael Carvill
12 DF  

Billy Joe Burns
18 FW  

Matthew Tipton
No. Pos. Negara Pemain
19 GK  

Ross Glendinning
21 DF  

Jim Ervin
22 MF Irlandia Utara NIR Jamie Mulgrew
24 MF  

Brian McCaul
25 FW Irlandia Utara NIR Mark McAllister
31 DF  

Niall Quinn
32 MF  

Ross Clarke
DF  

Mark Haughey
FW Irlandia Utara NIR Andrew Waterworth

Dipinjamkan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
20 {{{pos}}} Irlandia Utara NIR Robert Garrett (on loan at FC Edmonton)

Dipensiunkan[sunting | sunting sumber]

11 - Noel Bailie, Defender (1986–2011)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]