Lesus Lempuyangan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Lesus Lempuyangan Februari 2007
Angin lesus yang merusak Yogyakarta 18 Februari 2007
Angin lesus yang merusak Yogyakarta 18 Februari 2007
Tanggal: 18 Februari 2007[1]
Durasi1: 10 - 15 menit[1]
Kecepatan2: 20-30 knot
Banyak kejadian: 1
Kerugian:
Korban jiwa: tidak ada[2]
Area terimbas: Umbulharjo, Gondokusuman, Pakualaman, Danurejan[1]

1Waktu dari angin pertama hingga terakhir
2Dampak paling merugikan; lihat Skala Fujita

Angin lesus Lempuyangan Februari 2007 adalah bencana angin lesus yang menerjang kawasan Lempuyangan, Yogyakarta pada 18 Februari 2007. Bencana ini terjadi sekitar pukul 17.15 WIB dan berlangsung selama sekitar 15 menit. Angin ini melanda kawasan Gondokusuman, Danurejan, dan sebagian Umbulharjo. Akibat angin ini, ratusan rumah, pohon, kabel listrik, dan papan reklame porak-poranda diterjang angin dan menyebabkan lebih dari 30 orang terluka[1].

Angin lesus[sunting | sunting sumber]

Angin yang menerjang Lempuyangan muncul dari arah kawasan Baciro[1], selatan jembatan layang Lempuyangan. Awalnya, angin yang berputar hanya menerbangkan sampah dan dedaunan, namun kemudian membesar menuju ke timur. Angin yang menuju ke timur tidak berlangsung lama, kemudian angin berbalik lagi ke barat, dan ke timur lagi kemudian hilang. Terjangan angin berlangsung sekitar 25 menit dan diakhiri dengan hujan lebat. Ketika melanda kawasan Lempuyangan, angin ini menerbangkan benda-benda seperti sampah, atap seng, dahan-dahan pohon, kayu, dan alat-alat rumah tangga sehingga rotasi angin tampak jelas. Kecepatan angin diperkirakan sekitar 150 km/jam dengan diameter 5-10 km. Angin ini bersifat lokal dengan radius 5-10 km, sehingga tidak dapat menjalar ke wilayah lain[3].

Kerusakan[sunting | sunting sumber]

Kerusakan terparah terjadi di jalan Dr. Sutomo[1] di sekitar jembatan layang. Bangunan kebanyakan mengalami kerusakan pada atap. Kerusakan di jalan Dr. Sutomo terletak dari bioskop Mataram hingga kantor BPPT. Baliho besar di depan Bioskop Mataram dan baliho besar lain roboh menutupi jalan. Sedangkan seluruh atap dan seng di kompleks Detasemen Zeni Bangunan 2/IV dan Asrama BPPT tersapu angin[4]. Kabel listrik dan telepon putus dan berserakan di jalan setelah kejadian. Juga akibat kejadian itu, beberapa mobil dan motor yang sedang diparkir tertimpa puing-puing. Sedangkan saluran listrik, air, dan telepon mati total setelah kejadian.

Kerusakan di depan Bioskop Mataram

Di stasiun Lempuyangan, sebagian atap stasiun yang terbuat dari seng hilang terbawa angin. Angin ini menyebabkan sejumlah pohon di jalan Gayam, Ki Mangun Sarkoro, dan jalan Tanjung Baru tumbang[1]. Akibatnya, sejumlah ruas jalan terputus, yaitu dari Stasiun Kereta Api Lempuyangan ke timur dan dari simpang Danurejan ke selatan menuju jalan Dr. Sutomo yang melalui bawah jembatan layang dan membuat sebagian kios di bawahnya tertimpa. Akibat angin itu pula, seluruh palang lintasan kereta di dekat Stasiun Lempuyangan patah[3].

Akibat angin ini, 1.078 rumah rusak menurut data yang dihimpun posko penangan bencana Pemerintah kota Yogyakarta. Kerusakan terparah terjadi di kecamatan Gondokusuman, 667 rumah rusak; Danurejan 155 rumah; Pakualaman 40 rumah; dan Umbulharjo 206 rumah[2].

Pihak PLN segera memadamkan aliran listrik setelah kejadian. Terdapat 43 unit trafo yang padam yang sebagian besar diantaranya rusak. Jumlah kerusakan tiang listrik terdapat 3 untuk jaringan tegangan menengah karena patah, 5 untuk jaringan tegangan rendah karena roboh, dan 3 tiang mengalami kemiringan[5].

Sedangkan untuk jaringan telepon, terdapat 53 distribusi point yang terganggu. Ini membuat 250 sampai 300 Satuan Sambungan Telepon (SST) terganggu. Gangguan terjadi pada telepon dengan nomor kepala 51 hingga 58. Jaringan telepon di udara perlu diperbaiki karena tertimpa pohon yang tumbang[5].

SMP N 15 Yogyakarta[sunting | sunting sumber]

Bangunan SMP Negeri 15 Yogyakarta tak luput dari angin. Akibat lesus, sejumlah bangunan roboh dan kerugian miliaran rupiah. Kerusakan di SMP 15 meliputi 2 ruang keterampilan logam yang roboh total, ruang keterampilan kayu, bengkel listrik, puluhan alat-alat, pintu gerbang, ruang-ruang guru, TU, dan perpustakaan. Hampir semua atap di SMP 15 rusak dan kaca pecah[5]. Kerugian yang diderita SMP Negeri 15 adalah sebesar 3.5 miliyar rupiah.

Sekolah diliburkan sehari setelah bencana karena bangunan yang tidak memungkinkan. Siswa SMP 15 kelas 9 atau 3 SMP diungsikan sementara selama sekitar satu bulan d SMP N 5 Yogyakarta, dan yang kelas 8 dan kelas 7 diungsikan ke SMP N 8 Yogyakarta. Untuk perbaikan, sekolah membentuk 4 tim yang terdiri dari tim penanggulangan bencana, tim percepatan pembelajaran, tim penyelamatan aset negara, dan tim percepatan birokrasi pelayanan administrasi. Pada hari selasa 20 Februari 2007, siswa mengadakan pembelajaran di tenda dan sebagian kelas yang masih dapat digunakan[5].

Penanganan[sunting | sunting sumber]

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubuwono X tiba di lokasi bencana pukul 18.50 WIB didampingi Ketua DPRD Kota Yogyakarta, Arif Noor Hartanto dan Wakil Walikota Yogyakarta Haryadi Suyuti. Walikota Yogyakarta, Herry Zudianto segera melaksanakan rapat di Balai Kota Yogya bersama jajarannya untuk membahas penanganan jangka pendek, menengah, dan panjang[1].

Korban[sunting | sunting sumber]

Sediktinya 49 orang mengalami luka-luka, namun tidak ada korban jiwa akibat bencana ini. 4 korban yang mengalami luka serius dibawa ke rumah sakit; 2 di RS Bethesda dan 2 lainnya di RS Bethesda Lempuyangwangi[2]. Biaya perawatan warga yang cedera ditanggung oleh Pemerintah Kota[6]. Sedangkan korban lainnya menjadi pengungsian. Diantaranya di Gondokusuman, 403 keluarga menjadi pengungsi; di Danurejan 150 keluarga. dan Umbulharjo 73 keluarga[2].

Rehabilitasi dan rekonstruksi[sunting | sunting sumber]

Sebagai langkah darurat, pemerintah kota memberikan 600 tenda plastik untuk menutup atap yang hilang & pemerintah provinsi memberikan 500 tenda yang sebagian besar didirikan di dekat rumah masing-masing. Pemeintah kota juga memberikan bantuan sebesar Rp 150.000 per rumah untuk biaya pemasangan atap plastik bagi rumah yang rusak berat. Sedangkan yang rusak ringan mendapatkan Rp 50.000.Untuk penerangan, setelah bencana Kepala Dinas Kimpraswil Kota memberikan 9 genset dan hari berikutnya ditambah 10 buah[2].

Untuk memenuhi air bersih, Kepala Dinas LH Kota memberikan air bersih 1 tangki berisi 100 liter untuk RW 3 Gayam. Sedangkan PMI juga mendistribusikan air bersih kepada warga di 4 kecamatan[6]. Bantuan air bersih itu berasal dari OXFAM sekitar 10 truk tangki air berkapasitas 10.000 liter. Dan untuk mencegah penyebaran penyakit, diadakan imunisasi tetanus massal di RW 6 Gondokusuman untuk yang berusia 15-60 tahun. Sedangkan untuk membersihkan puing-puing, setiap RW diberi Rp 1 juta untuk membersihkan puing-puing hingga 2-3 hari berikutnya[2].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h "Angin Lesus Hantam Yogya". Kedaulatan Rakyat. 19 Februari 2007. p. 1 & 23.  |coauthors= requires |author= (bantuan)
  2. ^ a b c d e f "Akibat Angin Lesus 1.078 Rumah Rusak". Kedaulatan Rakyat. 20 Februari 2007. p. 1 & 23.  |coauthors= requires |author= (bantuan)
  3. ^ a b "Kawasan Baciro, Timoho, dan Gondokusuman Rawan". KOMPAS. 2007. 
  4. ^ "Jogja Dilanda Angin Puting Beliun, PKPU Siaga". Suara Merdeka. 2007. 
  5. ^ a b c d "SMP 15 Rugi Miliaran Rupiah". Kedaulatan Rakyat. 20 Februari 2007. p. 2.  |coauthors= requires |author= (bantuan)
  6. ^ a b "PMI Bantu Korban Angin Lesus di Yogyakarta". 2007.