Kodok Darah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Leptophryne cruentata)
Lompat ke: navigasi, cari
Kodok Darah
Kodok darah.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Amphibia
Ordo: Anura
Famili: Bufonidae
Genus: Leptophryne
Spesies: L. cruentata
Nama binomial
Leptophryne cruentata
Tschudi

Kodok darah adalah salah satu hewan endemis Indonesia artinya hewan tersebut hanya ada di Indonesia. Kodok merah termasuk hewan langka dan dilindungi karena keberadaannya sudah hampir punah. [1] Hewan tersebut hanya dapat ditemui di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango dan Taman Nasional Gunung Halimun Salak.[1] Kodok darah juga sering disebut dengan nama kodok merah.[1] Nama kodok merah atau kodok darah diambil dari warna kulit kodok yang berwarna merah darah.[1] Meskipun demikian warna merah darah tersebut tidak merata pada seluruh tubuhnya melainkan berupa bercak-bercak.[1] Jenis kodok darah biasa ditemui di daerah perairan dengan arus lambat serta di aliran sungai kecil di pegunungan.[2] Daerah yang disenangi kodok darah adalah daerah perbatasan antara dataran rendah lembab dengan hutan pegunungan.[2]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Jenis kodok darah ada dalam jumlah banyak pada tahun 1976, tetapi pada tahun 1987 keberadaan Kodok Merah mulai menurun.[1] Meletusnya Gunung Galungggung turut menjadi faktor penyebab penurunan jumlah kodok merah. [1] Penurunan populasi yang sangat berkurang secara drastis membuat IUCN Redlist memasukkan jenis kodok ini ke dalam hewan yang terancam punah dengan tingkat kritis. [1] Keberadaan kodok merah di Indonesia belum terlalu diperhatikan, oleh karena itu informasi tentang kodok jenis tersebut masih kurang. [3] Penurunan populasi kodok merah diakibatkan karena faktor habitat akibat letusan gunung yang sudah tidak mendukung kehidupan kodok darah.[4] Berkurangnya jumlah kodok darah juga disebabkan karena banyak kodok yang mati saat gunung galunggung meletus.[4]

Ciri kodok darah[sunting | sunting sumber]

Ciri khas dari kodok darah adalah warna bercak-bercak merah darah pada seluruh kulit tubuhnya.[5] Secara keseluruhan, warna kulit kodok darah adalah berwarna coklat tua dengan kombinasi bercak merah darah dan warna kuning terang. [5] Seluruh permukaan hewan ini, dipenuhi oleh bintil-bintil.[5] Tubuh kodok darah ramping.[2] Panjang moncong lubang antara 25mm sampai 40mm pada kodok betina, sedangkan kodok jantan memiliki panjang moncon antara 20mm sampai 30mm. [2] Kelenjar paratoid yang sering menggembung pada kodok ini terbilang kecil bahkan terkadang tidak jelas.[2] Seperti halnya hewan amphibi lainya, kodok merah juga memiliki kaki berselaput dan kaki yang agak menggelembung.[2] Kodok mera, tidak memiliki tulang punggung yang biasanya pada kodok terlihat pada bagian kepala.[2] Bagian dada kodok merah ada dua macam, ada yang berwarna dasar hitam dengan bintik merah, ada pula yang berwarna dasar hitam dengan bintik kuning.[2] Bagian perut kodok merah ada yang berwarna kekuningan ada pula yang berwarna kemerahan.[2] Jenis kodok darah yang masih dalam bentuk berudu, berwarna hitam seperti berudu pada jenis bufo atau kodok besar.[2] Perkembangbiakan kodok darah juga sama seperti kodok lainnya yaitu dimulai dari telur, berudu hinggga katak dewasa.[2] Telur kodok merah berwarna hitam dan telur kodok di erampak oleh induk kodok di sungai.[2] Kodok darah atau kodok merah memiliki cara berjalan yang lambat.[2]

Kehidupan kodok darah di kebun binatang[sunting | sunting sumber]

Kodok merah di kebun binatang dipelihara pada tempat dengan dengan banyak air untuk menyimpan telurnya.[6] Tempat hidup kodok merah di kebun binatang harus lembab dengan tumbuhan air berdaun lebar dan sedang. [6] Penempatan batu besar, sedang dan kecil juga penting diletakkan supaya mirip dnegan habitat asli dari kodok darah.[6] Makanan kodok merah adalah belalang, jangkrik, dan cacing tanah.[6]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h "Leptophryne cruentata". The IUCN Red List of Threatened Species. Diakses tanggal 11 April 2014. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m "Leptophryne cruentata". Amphibian Web. Diakses tanggal 20 April 2014. 
  3. ^ "Katak Langka dan Khas Sebaiknya Menjadi Maskot Daerah". Kompas. Diakses tanggal 15 April 2014. 
  4. ^ a b "The Bleeding Toad". amphibians. Diakses tanggal 20 April 2014. 
  5. ^ a b c "Bleeding Toad". Amphibians Ark. Diakses tanggal 20 April 2014. 
  6. ^ a b c d "Bleeding Toad". Around Table. Diakses tanggal 20 April 2014.