Lari halang-rintang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompatan curam di Kejuaraan Atletik Lituania 2014

Permainan lari halang-rintang adalah perlombaan rintangan dalam atletik yang merupakan bentuk perlombaan lari dalam suatu trek yang berintangan. Secara internasional lari halang rintang memiliki lintasan sekitar 2000-3000 meter. Dalam lari halang-rintang atletik remaja, jarak 1000 meter kadang-kadang digunakan untuk lomba lari halang rintang.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perlombaan halang-rintang internasional terinspirasi dari permainan lokal dari Irlandia, di mana kuda dan penunggangnya berlomba dari satu menara kota ke menara kota berikutnya: menara tersebut digunakan sebagai penanda karena visibilitasnya dalam jarak jauh. Dalam perjalanannya, para pelari mau tidak mau harus melompati aliran sungai dan tembok batu rendah yang memisahkan perkebunan.

Acara atletik modern dimulai dari dua-mil (3,2 km) lari halang-rintang lintas alam yang merupakan bagian dari olahraga Universitas Oxford pada tahun 1860. Pada tahun 1865, perlombaan ini digantikan oleh perlombaan melewati rintangan di lapangan datar, yang menjadi perlombaan lari halang rintang modern.

Ini telah menjadi acara Olimpiade putra sejak dimulainya Olimpiade tahun 1900, meskipun dengan durasi yang berbeda-beda hingga tahun 1908. Sejak Olimpiade Musim Panas 1968, perlombaan lari halang rintang putra di Olimpiade didominasi oleh atlet Kenya, termasuk perolehan medali emas berturut-turut dari tahun 1988 hingga 2016 dan sapu bersih medali pada Olimpiade 1992 dan 2004 .

Lintasan untuk wanita memiliki panjang 3.000 meter, namun dengan rintangan yang lebih rendah dibandingkan untuk pria. Jarak 2.000 meter, dengan lompatan air yang lebih pendek, telah dicoba sebelum format perlombaan saat ini ditetapkan. Ini membuat penampilan kejuaraan besar pertamanya di Kejuaraan Dunia 2005 di Helsinki, dan pada tahun 2008, lari halang rintang 3.000 meter putri muncul untuk pertama kalinya pada program Olimpiade di Beijing .

Divisi lain termasuk atletik master dan atletik remaja berlari dengan jarak 2.000 meter: format lari halang rintang 2.000 meter menghilangkan dua hambatan pertama pada putaran pertama.[2]

Olimpiade tahun 1900 menampilkan lomba lari halang rintang sepanjang 2.500 meter dan lari halang rintang 4.000 meter, sedangkan lari halang rintang 2.590 meter diadakan di Olimpiade 1904, dan kesalahan penghitungan putaran menyebabkan Olimpiade 1932 menampilkan lomba lari halang rintang sepanjang 3.460 meter.

Di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Lintasan lari halang-rintang di Indonesia umumnya cukup mudah dan tidak ada rintangan air seperti mancanegara. Rintangan rintangan tersebut meliputi kerucut lalu lintas, palang balok, roda ban , dan lain-lain.

Format[sunting | sunting sumber]

Lintasan halang rintang sepanjang 3.000 meter didefinisikan dalam buku peraturan memiliki 28 rintangan dan tujuh lompatan air. Jalur curam sepanjang 2.000 meter memiliki 18 penghalang dan lima lompatan air. Karena lompat air tidak pernah berada di lintasan berbentuk oval, "lintasan" halang rintang tidak pernah merupakan putaran sempurna sepanjang 400 meter. Sebaliknya, lompat air ditempatkan di dalam belokan, memperpendek putaran, atau di luar belokan, memperpanjang putaran. Garis start berpindah dari area start konvensional untuk mengimbangi perbedaan panjang putaran. Ketika lompat air berada di dalam, garis start sepanjang 3.000 meter berada pada peregangan punggung (relatif terhadap garis finis lari halang rintang). Saat lompat air dilakukan di luar, garis start sepanjang 3.000 meter berada di jalur home.[3]

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Surrey County Outdoor Championships – 1965". Surrey County Athletic Association. Diakses tanggal 7 March 2018. 
  2. ^ "Hurdles 101". trackinfo.org. 
  3. ^ "3000 Metres Steeplechase". www.worldathletics.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-12.