Kuil Witoba, Pandharpur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kuil Witoba, Pandharpur, secara resmi dikenal sebagai kuil Shri Vitthal-Rukmini Mandir (bahasa Marathi: श्री विठ्ठल-रूक्मिणी मंदिर), merupakan sebuah kuil Hindu di Pandharpur di negara bagian Maharashtra, India. Ini adalah pusat ibadah utama untuk Witoba, bentuk dewa Wisnu atau Kresna, dan permaisurinya Rukmini. Ini adalah kuil yang paling banyak dikunjungi di Maharashtra. Warkari mulai berbaris dari rumah mereka ke kuil Pandharpur dalam kelompok yang disebut Dindi (prosesi) untuk mencapai Aashadhi Ekadashi dan Kartiki Ekadashi. Celupan di sungai suci Chandrabhaga, di tepi-tepi sungai Pandharpur berada, diyakini memiliki kekuatan untuk mencuci semua dosa. Semua bhakta diperbolehkan menyentuh kaki idola Witoba. Pada bulan Mei 2014, kuil ini menjadi yang pertama di India untuk mengundang wanita dan orang-orang dari kelas terbelakang sebagai imam.[1][2][3][4][5]

Meskipun bagian dari tanggal candi abad ke-12 atau 13, struktur yang ada terutama berasal dari abad ke-17 atau yang lebih baru, dan mencerminkan gaya Dekkan kemudian, dengan motif kubah dan lengkungan melingkar.[6]

Legenda Pundalik[sunting | sunting sumber]

Gambar Witoba

Kisah Pundalik adalah salah satu legenda Mahima yang paling penting tentang Witoba. Bagaimana Witoba datang ke Pandharpur adalah kisah di mana Pundalik sangat penting. Pundalik adalah putra yang berbakti kepada orang tuanya Janudew dan Satyawati, yang tinggal di hutan bernama Dandirwan. Tapi setelah pernikahannya, Pundalik mulai memperlakukan orangtuanya dengan buruk. Bosan dengan perilaku buruk dan perlakuan buruk anaknya, pasangan tua memutuskan untuk pergi ke Kashi. Legenda menyatakan bahwa orang yang mati di kota Kashi mencapai keselamatan dan emansipasi dari siklus kelahiran dan kematian; jadi, banyak umat Hindu yang saleh di era lampau akan pindah ke Kashi saat akhir mereka mendekat.

Namun, pasangan lansia tidak ditakdirkan untuk melarikan diri dari penderitaan mereka dengan mudah. Setelah mendengar rencana orang tuanya, Pundalik dan istrinya memutuskan untuk bergabung dengan mereka berziarah. Perlakuan buruk terus berlanjut. Sementara putra muda dan istrinya menunggang kuda, pasangan tua yang lemah itu berjalan dalam cuaca buruk. Pundalik bahkan membuat orang tua tuanya bekerja untuk membuat perjalanannya sendiri nyaman. Setiap malam, ketika pesta kamp untuk malam, anak memaksa orang tuanya untuk merawat kuda dan melakukan pekerjaan lain.

Dalam perjalanan ke Kashi, kelompok itu mencapai ashram (pertapaan) dari seorang bijak yang saleh dan mulia, Kukkutswami. Habis, keluarga memutuskan untuk menghabiskan beberapa hari di sana. Malam itu, ketika semua tertidur, Pundalik kebetulan terjaga dan melihat penglihatan yang luar biasa. Tepat sebelum fajar, sekelompok wanita muda yang cantik, mengenakan pakaian kotor, masuk ke ashram; mereka membersihkan lantai, mengambil air dan mencuci pakaian bijak yang mulia. Setelah menyelesaikan tugas-tugas mereka, mereka pergi ke ruang doa. Ketika mereka muncul kembali setelah berdoa, pakaian mereka sangat bersih. Kemudian, mereka lenyap seperti yang tidak dapat dijelaskan ketika mereka muncul.

Pundalik tidak tergerak untuk membunyikan alarm, tetapi merasakan rasa damai yang mendalam menyaksikan adegan itu. Itu tetap dalam pikirannya sepanjang hari dan dia memutuskan untuk tetap terjaga di malam berikutnya, dan memastikan itu bukan hanya mimpi. Kali ini, bagaimanapun, Pundalik sangat penasaran. Dia mendekati wanita cantik itu dan menanyakan detailnya. Mereka menjawab, mereka adalah Ganga (Gangga), Yamuna dan sungai suci lainnya di India—dihormati karena kekudusan mereka. Peziarah ingin berenang di air suci mereka untuk membersihkan dosa-dosa mereka, yang sebenarnya mengotori pakaian mereka. Kemudian, para wanita berkata: "Tapi O Pundalik, Anda, dengan perlakuan buruk Anda terhadap orang tua Anda, adalah pendosa terbesar dari mereka semua!"[butuh rujukan] Pundalik benar-benar terkejut dan kesadarannya berubah. Dia menyadari kelakuan buruknya, menjadi sepenuhnya dikhususkan untuk orang tuanya dan memastikan kenyamanan mereka, bahkan mempertaruhkan nyawanya sendiri.

Kesetiaan dalam bentuk apapun mencapai Tuhan dengan cepat. Terkesan oleh pengabdian Pundalik kepada orang tuanya, Krishna berencana untuk segera memberkati Pundalik. Jadi, dia pergi (tempat tinggal-Nya) untuk ashram Pundalik. Krishna mengetuk pintu Pundalik, ketika dia sibuk melayani makanan orang tuanya. Pundalik memang menyadari Dewa ada di depan pintunya. Tetapi seperti itu pengabdian kepada orang tuanya, dia ingin menyelesaikan tugasnya dan hanya kemudian menghadiri pengunjung. Kemudian, Pundalik melakukan sesuatu yang aneh tetapi keluar dari pengabdian nyata. Dia melempar batu bata di luar agar Dewa berdiri dan menunggunya sampai dia selesai menghadiri orang tuanya. Ini adalah hari pertama monsun jadi basah dan berlumpur di luar. Jika Lord Krishna berdiri di atas batu bata, kakinya akan tetap bersih dan kering.

Melihat tindakan ini, Krishna sangat terkesan dan Dewa yang pengasih menunggu para penyembahnya. Ketika Pundalik keluar, dia memohon maaf tetapi jauh dari tidak senang, Krishna diambil alih oleh cinta Pundalik untuk orang tuanya dan memberikan anugerah. Pundalik meminta Krishna untuk tetap tinggal di Bumi dan memberkati semua baktunya yang sebenarnya. Dia setuju untuk mengambil bentuk Witoba, atau Dewa yang berdiri di atas batu bata, dan sebuah kuil muncul di sana. Bersama dengan Witoba, Rukmini (Bunda Rukmini, permaisuri Krishna) juga disembah di sini.

Namdeva Chi Payari[sunting | sunting sumber]

Jalan keluar bagi para peziarah; dengan shikhara sel Rakhumai terlihat

Sebuah kisah menarik adalah kisah langkah pertama kuil yang disebut "Namdev Chi Payari" (langkah Namdev). Anak dan orang suci masa depan, Namdev adalah penggemar setia Witoba. Suatu hari ibunya memintanya untuk menyelesaikan ritual "naivedya" (makanan apa pun yang dibuat di rumah itu pertama kali dipersembahkan kepada Dewa, ritual itu terdiri dari menempatkan piring persembahan sebelum dewa dan memercikkan air di sekitar piring dan dengan doa kepada Dewa). Namdev dengan setia melakukan “naivedya” dan menunggu Dewa muncul dan mengambil persembahan. Tanpa jawaban, anak itu mulai membenturkan kepalanya ke kaki Dewa. Melihat pengabdian dan kepolosan seorang anak ini, Dewa muncul, makan persembahan dan memberkati Namdev. Namdev meminta untuk hadir di "langkah pertama" di kuil-Nya, sehingga ia bisa bakta yang tak terhitung jumlahnya akan menyentuhnya sebelum memiliki "darshan" (pandangan). Jadi, langkah pertama ini disebut "Namdev Chi Payari". Juga diyakini bahwa Tukaram, seorang pemuja Krishna abad ke-17 menghabiskan hari-hari terakhirnya di bait suci.[7]

Gerakan melawan yang tidak tersentuh[sunting | sunting sumber]

Pada masa pra-1947 orang-orang yang tidak tersentuh tidak diizinkan memasuki kuil-kuil, melawan sikap komunal ini pejuang kemerdekaan Gandhi, Sane Guruji dan pejuang kemerdekaan Babanrao Badve melanjutkan dengan puasa sampai mati, didukung oleh orang-orang lain dari gerakan Gandhi. Dia berhasil membuka pintu kuil untuk semua komunitas pemujaan.

Dindi Yatra[sunting | sunting sumber]

Ashadi Ekadasi adalah prosesi agama dan dirayakan selama bulan Juni-Juli (Aashaadh Shukla paksha). Ini terdiri dari Palkhi yang dihias dengan indah yang memiliki "padukas" tuan dan prosesi Palkhi terdiri dari orang-orang yang berjalan secara kolektif, bernyanyi dan menari kemuliaan Tuhan dalam apa yang disebut sebagai 'Dindis'. Hal ini dikatakan sebagai gerakan manusia terbesar dan tertua di dunia di mana orang berkumpul pada hari tertentu setiap tahun dan melakukan perjalanan dengan jarak sekitar 250 km. Perjalanan Pandharpur Ashadi Ekadashi Wari telah dihormati oleh World Book of Records, London dengan judul 'Salah satu tempat paling banyak dikunjungi dalam satu hari'.[8]

Prosesi Palkhi tetap tidak terputus sejak dimulai meskipun ada perang, kelaparan dan banjir. Lebih dari 50 Palkhis orang suci berkumpul di Pandharpur setiap tahun. Di Maharashtra “Varkaris” (petani yang sangat sederhana) adalah komunitas besar. Mereka biasanya melakukan perjalanan 21 hari setelah mereka menyelesaikan proses penaburan di ladang mereka. Dalam festival Ashadi Ekadasi, orang-orang dari setiap agama dan agama berpartisipasi. Orang bijak yang telah belajar juga datang untuk itu. Jnyaneshwar mengajarkan Gita yang dianggap teks keagamaan tertinggi di Maharashtra.

'Bhakti Marg' (jalan pengabdian) sebagaimana dikemukakan oleh Sant Jnyaneshwar, mengajarkan kita untuk melupakan diri fisik dalam mengejar Tuhan. Ketika Varkaris bernyanyi dan menari selama ziarah, mereka melupakan dunia materi di sekitar mereka.

Seiring dengan prosesi Dindi, seva untuk orang miskin dan membutuhkan dilakukan mencerminkan bahwa Tuhan ada dalam segala bentuk. Ini disebut 'Seva Dindi'. Selama Seva Dindi, orang-orang yang berziarah melakukan pelayanan tanpa pamrih kepada orang miskin dan membutuhkan seperti Amrut Kalash (Annadhan), Narayan seva, Medical seva, Membangun & memperbaiki infrastruktur pedesaan dll.

Partisipasi dalam Ashadi Dindi dan Seva Dindi membantu seseorang dalam banyak hal dengan membawa kesehatan yang baik, kedamaian & kemakmuran dalam hidupnya. Mengucapkan terus menerus kemuliaan Allah dalam prosesi Dindi Ashadi dan Seva Dindi memurnikan seorang individu, ada pembersihan batin yang terjadi di Pikiran, Tubuh dan Roh dan para peserta cenderung kehilangan identitas individu mereka dan mengalami kebahagiaan. Ini mengembangkan semua aspek kepribadian manusia dan membantu kita memahami tujuan hidup yang sebenarnya.[9]

Candi[sunting | sunting sumber]

Pintu masuk utama Kuil Vittala menghadap ke sungai Chandrabhaga atau Bhima. Samadhi dari Namadew dan Chockamela ada di pintu masuk. Peziarah pertama akan berdoa kepada Bakta dan kemudian memasuki kuil. Kuil Ganesa kecil hadir di dalam kuil sebagai Kuil pertama. Kemudian, aula kecil tempat bhajan dilakukan. Sebuah Kuil kecil untuk Garuda dan Hanuman. Kemudian, setelah mendaki beberapa langkah, kita dapat melihat wajah Lord Witoba. Kita bisa memiliki Mukha Darshan ini kapan saja tanpa berdiri di Antrian. Sebab, Padha Darshan (Untuk menyentuh Kaki Teratai Dewa), ada pintu masuk yang mengarah ke kompleks antrian di luar kuil. Ini akan mengarah ke banyak kuil kecil Bhaktas, lalu menuju Dewa Panduranga. Kita bisa menyentuh kaki Dewa. Kita merasa paling baik ketika kita menyentuh kaki Teratai Dewa. Ada Kuil untuk Dewi Rukmini, Dewi Satyabama, Dewi Radha, Dewa Narasinga, Dewa Wenkateswara, Dewi Mahalakshmi, Nagaraj, Ganesa, Dewi Annapoorna. Ada mandap lain di mana semua bhakta bermain seperti Krisna telah bermain dengan Gopi. Ini adalah pengalaman yang luar biasa.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vishwas Waghmode (29 May 2014). "Caste no bar: Women, non-Brahmins will be priests in Pandharpur temple". Firstpost. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  2. ^ Amruta Byatnal (23 May 2014). "Pandharpur temple allows women, men of all castes as priests". The Hindu. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  3. ^ Daily News & Analysis (15 May 2014). "Athawale slams Sanatan for opposing Dalit priest in temple". Dnaindia.com. Diakses tanggal 29 July 2015. 
  4. ^ "First time in 900 yrs, Vitthal Rukmini temple may get non-Brahmin priests". The Indian Express. 6 May 2014. Diakses tanggal 29 July 2015. 
  5. ^ "Lord Vithoba temple makes history by having women and lower-caste priests". IANS. news.biharprabha.com. Diakses tanggal 9 May 2014. 
  6. ^ Michell, George, The Penguin Guide to the Monuments of India, Volume 1: Buddhist, Jain, Hindu, p. 386, 1989, Penguin Books,
  7. ^ Bhoothalingam, Mathuram (2016). S., Manjula, ed. Temples of India Myths and Legends. New Delhi: Publications Division, Ministry of Information and Broadcasting, Government of India. hlm. 11–14. ISBN 978-81-230-1661-0. 
  8. ^ "World Book of Records". worldbookofrecords.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-20. 
  9. ^ "Ashadi - Dindi Yatra/ Seva - Pathway to experience the omnipresence of the lord". Dharmakshetra.org.in. Diakses tanggal 2015-07-29.