Kue jahe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kue jahe
Gingerbread men.jpg
Bahan utamaJahe, madu, dan molase

Kue jahe mengacu pada kategori luas makanan yang dipanggang, biasanya dibumbui dengan jahe, cengkeh, pala, dan kayu manis, yang diberi pemanis seperti madu, gula, atau molase. Kue jahe bervariasi, mulai dari kue roti yang lembut dan lembab, hingga sesuatu yang mirip dengan biskuit jahe.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kue jahe dengan lapisan gula

Pada awalnya, istilah gingerbread (dari Latin zingiber melalui Prancis lama gingebras) merujuk kepada jahe yang disajikan. Ini kemudian merujuk kepada sebuah manisan yang terbuat dari madu dan rempah-rempah. Gingerbread sering kali dipakai untuk menerjemahkan istilah Prancis pain d'épices (artinya "kue rempah-rempah") atau istilah Jerman Lebkuchen (Leb adalah kata tak spesifik dalam bahasa Jerman. Kata tersebut dapat berarti Leben (kehidupan) atau Laib (roti bundar), kuchen = kue) atau Pfefferkuchen (kue paprika).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Oxford Companion to Sugar and Sweets. Oxford University Press. 1 April 2015. ISBN 978-0-19-931362-4. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]