Kresy

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Wilayah Perbatasan Timur
Kresy Wschodnie
Bagian dari Republik Polandia Kedua
Curzon line en.svg
Wilayah historis
Periode 1919 – 1945
Area Wilayah Polandia yang dicaplok Soviet pada tahun 1939

Kresy Wschodnie atau Kresy (pengucapan bahasa Polski: [ˈkrɛsɨ], Wilayah Perbatasan Timur, atau Wilayah Perbatasan) adalah wilayah di Republik Polandia Kedua selama periode antar perang yang mencakup hampir setengah wilayah negara tersebut. Di wilayah ini, persentase jumlah orang Polandia kurang lebih sama dengan jumlah minoritas-minoritas nasional (dengan beberapa pengecualian).[1] Secara administratif, wilayah Kresy terdiri dari provinsi-provinsi Lwów, Nowogródek, Polesie, Stanisławów, Tarnopol, Wilno, Wołyń dan Białystok. Saat ini wilayah-wilayah tersebut merupakan bagian dari Ukraina Barat, Belarus Barat dan Lituania tenggara, sementara kota-kota besar seperti Lviv, Vilnius dan Grodno tidak lagi dikuasai oleh Polandia. Di Republik Polandia Kedua, istilah Kresy secara kasar disamakan dengan wilayah di luar Garis Curzon (garis yang diusulkan sebagai perbatasan timur Polandia oleh Biro Urusan Luar Negeri Britania pada Desember 1919). Pada September 1939, Uni Soviet dan Jerman Nazi menyerang Polandia seperti yang telah disepakati oleh Pakta Molotov–Ribbentrop. Wilayah Kresy lalu dicaplok oleh Republik Sosialis Soviet Ukraina, Belarusia dan Lituania.[2]

Setelah kegagalan Operasi Barbarossa yang dilancarkan oleh Jerman, wilayah yang diperoleh Soviet dikonfirmasi oleh Sekutu dalam konferensi Tehran, konferensi Yalta dan konferensi Potsdam. Beberapa dasawarsa kemudian, Uni Soviet bubar dan sebagian besar wilayah Kresy masih berada di tangan bekas republik-republik Soviet yang telah memperoleh kemerdekaan. Meskipun wilayah Kresy tidak lagi dikuasai oleh Polandia, masih terdapat minoritas Polandia di wilayah tersebut, dan kenangan Kresy masih dihidupkan oleh mereka, meskipun "mitos Kresy" (visi sebelum perang bahwa wilayah ini adalah wilayah pedesaan yang damai dan tenang) telah dikritik oleh diskursus politik Polandia setelah bubarnya Uni Soviet.[3] Dari segi ekonomi, wilayah ini tidak semaju wilayah barat Polandia[4] dan memiliki tingkat melek huruf yang paling rendah di seluruh Republik Polandia Kedua.[5] Hal ini disebabkan oleh kekuasaan Austria-Hongaria dan Rusia selama ratusan tahun (pendidikan tidak diwajibkan di Kekaisaran Rusia).[6]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Central Statistical Office (Poland) (1936–39). "Polish census of 1931". Statistics of Poland publishing series: 39 volumes. Population of Lwów Voivodeship in 1931: 57% Polish, 33% Ukrainian; Nowogródek Voivodeship: 53% Polish, 39% Belorussian; Wilno Voivodeship: 59.7% Polish, 22.7% Belarusian; Tarnopol Voivodeship: 49% Polish, 46% Ukrainian; Wołyń Voivodeship: around 68% Ukrainian. 
  2. ^ Bernd Wegner (1997). From peace to war: Germany, Soviet Russia, and the world, 1939–1941. Berghahn Books. hlm. 74. ISBN 1-57181-882-0.
  3. ^ odczarować mit Kresów Czas odczarować mit Kresów Marcin Wojciechowski, Gazeta Wyborcza 2010-04-12,
  4. ^ W dodatku Kresy Wschodnie II Rzeczypospolitej były najbiedniejszym regionem kraju Polska ludność kresowa: rodowód, liczebność, rozmieszczenie Piotr Eberhardt, page 21 Wydawnictwo Naukowe PWN, 1998
  5. ^ Historia gospodarcza Polski Andrzej Jezierski, hlm. 269, 2006
  6. ^ "Jak odrodziła się wolna Polska.". Diakses tanggal 2 July 2016.