Koil (grup musik)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Koil (band))
Lompat ke: navigasi, cari
Koil
Julius Aryo Verdijantoro (foto oleh A. Okhi Irawan Wiryanatakusumah).jpg
Otong, panggilan kesayangan publik musik Indonesia terhadap Julius Aryo Verdijantoro, tidak pernah lelah menghibur pirsawan dengan atraksi banting gitar a la The Who, membakar gitar Flying-V, atau membakar nasionalisme versi Kenyataan Dalam Dunia Fantasi dengan Ahmad Dhani. Selain digilai kaum hawa, Otong ternyata pandai berkelakar di setiap pertunjukannya bersama Koil. Musisi berambut gondrong ini pun tak segan berkolaborasi dengan Muhammad Charly van Houten ST 12, sang musisi pop melayu asal belakang Stasiun Hall, wilayah kuliner perkedel bondon, Bandung.
Latar belakang
Asal Bandung, Indonesia Bendera Indonesia
Genre Industrial Rock, Gothic Rock, Alternative Metal, Alternative Rock
Tahun aktif 1993
Label Nagaswara (2010-sekarang)
Alfa Records (2003-2010)
Apocalypse Records (2001-2003)
Project Q (1996-2001)
Artis terkait Kubik
Anggota Raden Mas Julius Aryo Verdijantoro
Raden Mas Donnijantoro
Leon Ray Legoh
Fransiskus Xaverius Adam Joswara
Mantan anggota Ibrahim Nasution

Koil adalah band rock yang berasal dari Bandung, berdiri pada tahun 1993 dengan formasi awal Raden Mas Julius Aryo Verdijantoro (Vokal), Raden Mas Donnijantoro (Gitar), Ibrahim Nasution (Gitar/Bass), Leon Ray Legoh (Drum). Sejak awal berdiri Koil memutuskan untuk membuat dan memainkan lagu-lagu ciptaan sendiri. Keputusan ini merupakan hal yang kurang lazim saat itu, karena kebanyakan band saat itu lebih sering membawakan lagu orang lain. Pada tahun 2007  Fransiskus Xaverius Adam Joswara dari Kubik bergabung sebagai pemain bass, dan pada tahun 2009 Ibrahim Nasution memutuskan keluar dari band.

Sejarah dan perjalanan band[sunting | sunting sumber]

Koil Band merilis materi rekaman pertama mereka, sebuah demo mini album yang From Nowhere pada tahun 1994. Koil mulai merekam album pertama mereka dan dirilis pada bulan September 1996. Sebagian besar lagu dalam album ini diambil dari demo mini album sebelumnya "From Nowhere".

Pada tahun 1997, kemitraan Koil dengan Project Q itu berakhir. Memutuskan untuk pergi dengan cara mereka sendiri, Koil merilis single Kesepian Ini Abadi melalui label Apocalypse, rekaman mereka sendiri. Label ini didirikan oleh Otong dan teman dekat dari band, Adam Vladvamp dari Kubik band.

Selama era ini, band yang membuat perubahan di atas panggung mereka melakukan konsep pada fashion. Penggunaan pakaian kulit Costumized, dominasi warna hitam, aksesoris metal, sepatu bot tinggi dan yang lain identik dengan industri gothic terlihat menjadi bagian dari tampilan baru band ini. Setelah merilis singel, band ini bekerja di studio untuk album berikutnya. Band ini juga terlibat dalam proyek sisi dengan beberapa band teman kampung seperti Puppen Burgerkill dan Jasad.

Koil juga memberikan kontribusi lagu-lagu mereka untuk beberapa album kompilasi seperti Indonesia Best Alternative, Ticket to Ride dan Viking - kompilasi Persib.

Pada Februari 2001, setelah kerja keras yang panjang, band ini merilis album kedua mereka berjudul Megaloblast. Band ini juga menghasilkan video untuk lagu Mendekati Surga untuk mempromosikan album. Pada Oktober 2003 sebuah label Alfa Records ditawarkan kemitraan untuk kembali merilis album nasional.

Album ini dirilis ulang di seluruh Indonesia pada Desember 2003. Untuk mempromosikan album, band ini menghasilkan dua lebih banyak video, Kita dapat Diselamatkan dan Dosa INI Tak Akan Berhenti.


Pada tahun 2005, band ini merilis dua single berjudul Hiburan Ringan Part I dan Hiburan Ringan Part II. Dua lagu termasuk dalam album soundtrack untuk film horo 12:00 AM. Sebuah video dibuat untuk lagu Hiburan Ringan Part II'. Untuk mempromosikan singel baru mereka, band ini tampil di beberapa festival musik dan muncul di TV.

Adam Vladvamp, seorang teman lama dari band yang sekali dimulai Wahyu label dengan Otong resmi menjadi anggota band sebagai bassis pada tahun 2007. Setelah hampir satu tahun bekerja di studio, album ketiga Koil dirilis. Berjudul Blacklight Shines On, album berisi sembilan lagu plus satu hidden track. Band ini membuat beberapa kopi album dan memberikannya secara gratis kepada para penggemar.

Album ini juga dirilis melalui internet, yang berarti para fans bebas untuk download. Sebuah video dibuat untuk lagu Semoga Kau Sembuh Part II disutradarai oleh sutradara film Indonesia terkenal bernama Rizal Mantovani, video klip ini menampilkan band tampil di panggung dikelilingi oleh para penggemar. Kegelapan, orang memiliki dan situasi horor lainnya muncul pada video itu menjadi soundtrack (lagi) film horor berjudul Kuntilanak. Seiring dengan popularitas video, band ini melakukan tur dan tampil di beberapa kota di Jawa dan Bali selama tahun 2007 - 2009.

Pada tahun 2009, gitaris Ibrahim Nasution meninggalkan band ini. Setelah kepergian Ibrahim, band ini memutuskan untuk tidak mencari pengganti apapun dan setelah dua tahun lima pembentukan anggota, band ini akhirnya kembali ke formasi empat anggota.

Album The Blacklight dirilis sebagai kembali oleh label besar Nagaswara pada Maret 2010. Band ini menambahkan dua lagu baru dan satu lagu remix album ini.[1]

Pada Majalah Rolling Stone Indonesia edisi #56 terbitan Desember 2009 yang memuat mengenai 150 Lagu Terbaik Indonesia, satu lagu Koil berjudul Mendekati Surga dari album Megaloblast masuk sebagai salah satu lagu terbaik.

Anggota[sunting | sunting sumber]

Formasi saat ini[sunting | sunting sumber]

  • R.M. Julius Aryo Verdijantoro a.k.a Otong — Vokal (1993-sekarang)
  • R.M. Donnijantoro — Gitar, Backing Vokal (1993-sekarang)
  • Leon Ray Legoh — Drum (1993-sekarang)
  • Fransiskus Xaverius Adam Joswara a.k.a Vladvamp — Bass, Backing Vokal, Synthesizer (2007-sekarang)

Mantan anggota[sunting | sunting sumber]

  • Ibrahim Nasution — Gitar, Bass (1993-2007)

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Album Studio[sunting | sunting sumber]

Album Mini[sunting | sunting sumber]

  • Demo From Nowhere (1994)
  • Caligula (2001)

Single[sunting | sunting sumber]

  • "Dengekeun Aing", From "Indonesia Best Alternative" compilation (1997)
  • "Kesepian Ini Abadi" (1999)
  • "Dosa", From "Ticket To Ride" compilation (2000)
  • "Untuk Kemenangan Kami", From "Viking - Persib" compilation (2002)
  • "Hiburan Ringan Part I" dan "Hiburan Ringan Part II", From "12:00 AM" movie soundtrack (2005)
  • "Breath With Me", From Compilation: Rolling Stone Rare & Raw (2006)
  • "Kenyataan Dalam Dunia Fantasi", The Best Of Republik Cinta Compilation Album feat Ahmad Dani (2008)
  • "Suaramu Merdu" (2008)
  • "Likantropi Diri", "Takut" Movie Soundtrack feat Shanty (2008)
  • "Aku Rindu" (2010)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Trivia[sunting | sunting sumber]

  • Tahukah anda bahwa basis Koil, Fransiskus Xaverius Adam Joswara sudah melaksanakan ikrar sehidup sematinya dengan mojang bernama Ludmilla Vajirani Jack Said-Gaffar.
  • Otong, panggilan manja tersebut, ternyata hobi mengotak-ngatik kendaraan otomotif. Koleksinya ia unggah di instagram pribadi @otkoil. Uniknya seluruh koleksi motor Eropanya ia sebut Vespa dan mobil apapun ia sebut Apansa.
  • Album mereka Megaloblast mencapai harga enam ratus ribu rupiah per satu keping dalam bursa audio dan kolektor. Tentu Otong menganggap harga tersebut tidak bersahabat.
  • Lusi Mersiana vokalis dan partner Fransiskus Xaverius Adam Joswara dari Kubik band, bassis Koil kini, merupakan mantan istri pertama Julius Aryo Verdijantoro. Tidak hanya berbagi peran orang tua dari anak kandung mereka, hubungan profesional mereka masih terjaga, pun ketika Lusi menikah kedua kalinya dengan pasangan yang masih di lingkungan Koil.
  • Annissa Nurul Shanty Kusuma Wardhani Heryadie yang akrab dipanggil Shanty pernah dikabarkan dekat dengan Otong.
  • Kehadiran Ahmad Dhani dalam lagu Kenyataan Dalam Dunia Fantasi sempat mendapatkan tanggapan pro-kontra mengenai idelisme Otong dan Koil.
  • Casmali atau Muhammad Charly van Houten dari ST 12 pernah berkolaborasi dengan Otong Koil seperti dalam tembang Suara Merdu.
  • Julius Aryo Verdijantoro atau Otong pernah tercatat sebagai mahasiswa Institut Teknologi Bandung tetapi memilih jalur sendiri sebagai praktisi seni di budaya popular dengan membentuk Koil. Begitu juga dengan Donnijantoro yang pernah tercatat sebagai mahasiswa di tiga universitas di Bandung.
  • Koil dan /RIF berkolaborasi dalam tembang Party. Dua band ini merupakan duta dagang minuman Jack Daniel untuk Indonesia. Malah album Blacklight shines on diproduseri oleh merek minuman tersebut.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nagaswara hot.detik.com