Kerajaan Soissons

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Soissons
Divisi dari Kekaisaran Romawi Barat
457–486
Kerajaan Soissons pada tahun 486
Ibu kota Noviodunum (Soissons modern)
Bahasa Latin, Galia
Agama Kekristenan and Paganisme
Bentuk pemerintahan Romawi Negara Romawi
Dux
 -  457-464 Aegidius
 -  464-486 Syagrius
Era sejarah Akhir zaman purbakala
 -  Didirikan 457
 -  Dibubarkan 486
Mata uang Mata Uang Romawi
Pendahulu
Pengganti
Kerajaan Eropa Barat
Neustria
Sekarang bagian dari  France
 Belgium
 Luxembourg
 Germany
Kepulauan Channel

Kerajaan Soissons[1] atau dikenal juga dengan nama Domain dari Syagrius adalah sebuah negara bagian Romawi di Kekaisaran Romawi Barat di sebelah utara Gaul (saat ini disebut Prancis) yang berdiri selama 25 tahun pada akhir zaman purbakala.

Munculnya Kerajaan Soissons dimulai saat Kaisar Mayor (457-461) menunjuk Aegidius sebagai magister militum dari Gaul. Ketika Mayorian dibunuh atas perintah Ricimer pada tahun 461, Aegidius mempertahankan pemerintahannya sendiri di sebagian besar provinsinya, menciptakan sebuah negara sisa Romawi, yang kemudian dikenal sebagai Kerajaan Soissons. Dalam kekacauan yang terjadi di Gaul, dia mempertahankan kekuatannya melawan kaum Frank ke timur dan Visigoth ke selatan; hubungannya dengan Romano-Inggris dari Brittany mungkin bersahabat. Aegidius meninggal pada 464 atau 465. Anaknya Syagrius berhasil memerintah. Pada tahun 486 Syagrius kehilangan Soissons setelah Pertempuran Soissons dikalahkan oleh kaum Frank dibawah pimpinan yakni raja Clovis I dan Wilayah (negara bagian) tersebut kemudian berada di bawah kendali kaum Frank.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Soissons berasal dari masa pemerintahan Kaisar Barat Mayor (457–461). Mayorus menunjuk Aegidius menjadi magister militum dari Provinsi Gallic. Wilayah Romawi yang tersisa di Gaul di barat laut dihubungkan dengan barang-barang milik Romawi di Auvergne, Provence dan Languedoc yang menghubungkannya dengan Italia. Selama masa pemerintahan Majorian, koridor tersebut dianeksasi oleh suku-suku Jermanik yang sekarang menduduki Gaul, sehingga secara efektif membuat Aegidius dan warganya berkuasa di Kekaisaran.[2] Mayorian dan Aegidius telah menemukan posisi Romawi yang sebagian besar masuk dalam wilayah Gaul, namun dengan meninggalnya Mayor Major pada tahun 461, posisi Romawi di tengah dan selatan mulai memburuk. Provinsi-provinsi ini dianeksasi oleh Visigoth dan Burgundians pada tahun 462-477.

Aegidius terus memerintah sampai kematiannya di Loire pada tahun 464, ada dugaan bahwa dia mati diracun atau dengan cara kekerasan. Dia mungkin telah dibunuh atas perintah salah satu musuh Childeric. Paulus dari Angers terbunuh tak lama kemudian, mungkin pada waktu yang sama. Pada saat itu putra Aegidius, Syagrius, menggantikannya sebagai penguasa. Syagrius memerintah dengan menggunakan gelar dux (seorang komandan militer provinsi), namun suku-suku tetangga Jermanik menyebutnya sebagai "Raja Romawi".[3]

Pada tahun 476, di bawah pemerintahan Syagrius, Kerajaan Soissons digagalkan oleh Odoacer menerima tugas baru untuk menurunkan tahta Romulus Augustulus (Kaisar Barat terakhir) di awal tahun itu. Sementara Syagrius dan Odoacer mengirim utusan ke Kekaisaran Romawi Timur, namun kaisar Timur Zeno lebih memilih untuk memberikan legitimasi kepada Odoacer dan bukan Syagrius. Kerajaan Soissons akhirnya memutuskan semua hubungan dengan Italia dan tidak lagi melakukan komunikasi dengan Kekaisaran Romawi Timur. Bahkan setelah 476, Syagrius terus mempertegaskan bahwa dia hanya memerintah provinsi Romawi.[2]

Childeric meninggal sekitar tahun 481, dan anaknya Clovis I menjadi raja Frank. Clovis terus melakukan perang melawan Syagrius, dan akhirnya mengambil alih seluruh wilayahnya. Syagrius kalah dalam Pertempuran Soissons, pada tahun 486; Banyak sejarawan menganggap bahwa ini merupakan kemenangan terbesar Clovis.[4] Syagrius akhirnya melarikan diri ke raja Visigothik Alaric II, namun kaum Frank mengancam akan melakukan perang jika Syagrius tidak menyerah kepada mereka. Syagrius lalu dikirim kembali ke Clovis, dan dia dieksekusi pada tahun 486 atau tahun 487.[2][3][5]

Kerajaan Soissons adalah sisa-sisa Kekaisaran Romawi di wilayah Gaul yang dikelilingi oleh kerajaan Jerman yang baru didirikan.

Clovis I memerintah kaum Frank sampai kematiannya pada tahun 511. Ketika dia meninggal, wilayah kaum Frank dibagi menjadi empat kerajaan, satu untuk masing-masing anak laki-lakinya. Clotaire I menerima daerah yang sebelumnya diperintah oleh Syagrius (Clotaire sendiri telah lahir di Soissons, satu dekade setelah kematian Syagrius). Dengan melakukan diplomasi, penghasutan, dan pembunuhan terhadap kerabatnya sendiri, Clotaire menjadi raja atas semua wilayah Gaul (tahun 555).[3]

Kekuatan Militer[sunting | sunting sumber]

Ketika Aegidius ditunjuk sebagai magister militum dari Gaul oleh Kaisar Mayor, dia mengambil alih kendali pasukan Romawi yang tersisa di Gaul. Menurut Kekaisaran Romawi Timur Priscus, Aegidius dan Syagrius keduanya memerintahkan "pasukan besar" yang pernah ada.[2] Pada satu titik, Aegidius ataupun Syagrius bahkan mampu mengancam Kekaisaran Romawi Barat dengan melakukan invasi ke Italia jika kekaisaran tidak memenuhi permintaan mereka. Kekuatan mereka juga menawarkan perlawanan yang efektif terhadap kekuatan Kerajaan Visigoth, di selatan dan barat Soissons.[2] Namun tidak ada angka yang memungkinkan untuk menyebutkan mengenai seberapa banyak kekuatan pasukan mereka.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ MacGeorge, Penny (2002). Late Roman Warlords. Oxford University Press. hlm. 111–113. ISBN 0-19-925244-0. Diakses tanggal 23 September 2013. 
  2. ^ a b c d e Penny MacGeorge. Late Roman Warlords. Google Books. ISBN 978-0-19-925244-2. Diakses tanggal 2009-04-20. 
  3. ^ a b c George Muir Bussey, Thomas Gaspey and Théodose Burette. A History of France and of the French People. Google Books. Diakses tanggal 2009-04-20. 
  4. ^ Michael Frassetto. Encyclopedia of barbarian Europe. Google Books. ISBN 978-1-57607-263-9. Diakses tanggal 2009-04-20. 
  5. ^ Lucien Bély and Angela Moyon. The History of France. Google Books. ISBN 978-2-87747-563-1. Diakses tanggal 2009-04-20.