Syagrius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mungkin sebagian dari "kerajaan" Syagrius

Syagrius (430 – 486[1] atau 487) merupakan seorang komandan militer Romawi terakhir dari sisa negara Romawi di utara Galia, yang sekarang disebut Kerajaan Soissons. Gregorius dari Tours menyebut dia sebagai Raja Romawi. Kekalahan Syagrius oleh raja Clovis I kaum Franka dianggap sebagai akhir dari kekuasaan Romawi Barat di luar wilayah Italia. Dia mewarisi posisinya dari ayahandanya, Aegidius,[2] magister militum Romawi terakhir per Galia. Syagrius mempertahankan wilayah ayahandanya antara Somme dan Loire di sekitar Soissons setelah runtuhnya pemerintahan pusat di Kekaisaran Barat, domain Gregorius dari Tours yang disebut "Kerajaan" Soissons. Syagrius memerintah daerah Gallo-Romawi ini sejak kematian ayahandanya pada tahun 464 sampai 486, saat dia dikalahkan dalam pertempuran oleh Clovis I.

Para sejarahwan tidak mempercayai gelar "rex Romanorum" yang diberikan Gregorius dari Tours kepadanya, setidaknya pada awal Godefroid Kurth, yang menganggapnya sebagai kesalahan besar pada tahun 1893. Konsensus bersama mengikuti Kurth, berdasarkan penyangkalan sejarah bahwa orang Romawi membenci kerajaan sejak masa pengusiran Tarquinius; misalnya, artikel Syagrius di Prosopografi Kekaisaran Romawi Kemudian menghilangkan gelar ini, lebih memilih untuk menyebut dia sebagai "penguasa Romawi (di Gaul Utara)". Namun, S. Fanning telah mengumpulkan sejumlah contoh rex yang digunakan dalam konteks netral, jika tidak menguntungkan, dan berpendapat bahwa "frase Romanorum rex tidak khas Gregorius dari Tours atau sumber Franka", dan penggunaan Gregorius itu mungkin memang menunjukkan "bahwa mereka, atau dilihat, menuntut sebagai kaisar Romawi."[3]

Akhir dari Galia Romawi[sunting | sunting sumber]

Syagrius yang ditawan dibawa ke hadapan Alaric II yang memerintahkan dia dikirim ke Clovis I

Meskipun diisolasi dari bagian-bagian Kekaisaran Romawi yang masih hidup, Syagrius berhasil mempertahankan gelar otoritas Romawi di wilayah utara Gaul selama dua puluh tahun, dan negaranya hidup lebih lama dari akhir Kekaisaran Barat sendiri, Kaisar terakhir digulingkan atau dibunuh pada tahun 476 dan 480. Syagrius berhasil menahan tetangga Franka Sali, yang terbagi secara internal di bawah raja-raja termasuk Childeric. Namun, diketahui bahwa Childeric. Namun, diketahui bahwa Childeric sebelumnya datang membantu Romawi-Galia, bergabung dengan seorang perwira tertentu bernama Paulus dalam operasi melawan Sachsen yang pada suatu saat menguasai Angers.[4]

Setelah kematian Childeric pada tahun 481, putranya Clovis menggantikannya. Sementara Childeric melihat tidak perlu menggulingkan pijakan Romawi terakhir di barat, Clovis mengumpulkan tentara, mengeluarkan sebuah tantangan, dan bertemu dengan pasukan Syagrius. Sedikit rincian yang diketahui tentang bentrokan berikutnya, Pertempuran Soissons, namun Syagrius dikalahkan dan melarikan diri dengan pasti. Wilayahnya dilewatkan ke kaum Franka.[5]

Seperti Edward Gibbon kemudian menulis, "Ini akan menjadi tidak biasa, tanpa pengetahuan yang lebih akurat tentang kekuatan dan sumber dayanya, untuk mengutuk penerbangan cepat Syagrius, yang lolos setelah kalah pertempuran ke istana Toulouse yang jauh."[6] Toulouse adalah ibu kota Alaric II, raja Visigoth. Diintimidasi oleh kaum Franka yang menang, Visigoth memenjarakan Syagrius, lalu menyerahkannya ke Clovis. Dia meninggal tidak lama kemudian, ditikam secara rahasia menurut Gregorius dari Tours.[7]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari pembunuhan Syagrius, keluarga tersebut jelas-jelas makmur di bawah pemerintahan kaum Franka. Raja Guntram mengirim Comte Syagrius dalam misi diplomatik ke Kekaisaran Bizantium pada tahun 585. Seorang keturunannya, Syagria, memberikan sumbangan besar kepada biarawan di Biara Novalesa pada tahun 739. "Anggota terakhir Syagrii adalah kepala biara Nantua yang disebutkan pada tahun 757."[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Last of the Romans
  • Neustria

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Our Royal, Titled, Noble, and Commoner Ancestors & Cousins". Diakses tanggal 9 September 2017. 
  2. ^ Gregory of Tours, II.18; II.27
  3. ^ S. Fanning, "Emperors and empires in fifth-century Gaul", in John Drinkwater and Hugh Elton, Fifth-Century Gaul: A Crisis of Identity? (Cambridge: University Press, 1992), pp. 288-297
  4. ^ Gregory of Tours, II.18,19
  5. ^ Gregory of Tours, II.27
  6. ^ Gibbon, Decline and Fall of the Roman Empire, chapter 38
  7. ^ Gregory of Tours, II.37
  8. ^ Lucien Musset, The Germanic Invasions: The Making of Europe 400-600 AD (New York: Barnes & Noble Books, 1965), p. 127

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]