Kerajaan Kachari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kerajaan Kachari (Pron: kəˈʧɑ:rɪ) adalah sebuah kerajaan yang kuat di abad pertengahan Assam. Kekuasaanya atas Masyarakat Dimasa, bagian dari yang lebih besar kelompok etnis Bodo-Kachari.[1] Kerajaan Kachari dan lainnya (Kamata, Chutiya), yang dipimpin oleh kepala suku dari suku-suku asli, yang dikembangkan dan dibangun dari Kamarupa raya, adalah contoh-contoh dari negara di abad Pertengahan Assam. Akhir dari Kerajaan Kachari ialah munculnya Inggris, dan kerajaan ini memberi nama untuk hadir dua kabupaten di Assam: Cachar dan Bukit Chachar Utara.

Asal Kachari Raya tidak jelas.[2] Menurut tradisi, Kacharis Dimasas harus meninggalkan Kamarupa Raya dalam periode kuno karena kekacauan politik. Saat mereka melintasi sungai Brahmaputra beberapa rekan-rekan mereka hanyut di sungai dan kemudian disebut Dimasa (Dima-basa), anak-anak sungai besar Dima, Dhansiri sungai.[3] Dimasa memiliki tradisi menyembah Kechai Khaiti, dewi di Sadiya.[2] Menurut legenda dibangun pada saat keluarga kerajaan itu Hinduized di Maibong, keluarga kerajaan turun dari Gatotkaca, putra Bhima dari Mahabharata ketenaran, dan Hidimbi putri Dimasa orang.

Kasomari[sunting | sunting sumber]

Kachomari terletak di tepi sungai dari Daiyang dari kabupaten golaghat, Assam, ibu kota pertama Kerajaan Hidimba sebelum mendirikan ibu kota di Dimapur.

Di Dimapur[sunting | sunting sumber]

Dimapur dikatakan telah bernama setelah Hidimba. Dimapur adalah korupsi dari Hidimbapur, yang berarti kota Hidimba Mahabharata, yang diyakini sebagai nenek moyang dari Kacharis. Kemudian Hidimbapur diserahkan kepada Dimbapur dan kemudian akhirnya ke Dimapur. Sementara pendapat lainnya adalah bahwa Dimapur secara etimologis dinamai Dimasas, dimana Dimasa dan pur (yang berarti sungai) digabung. Dimapur secara etimologis terjemahan untuk "Kota Dimasas".Sejarah Ahom Buranjee menyebutkan Dimapur sebagai "Che-Dima" yang berarti kota Dimasas. Pada abad ke-13 Dimasa Kachari Raya diperpanjang sepanjang selatan tepi sungai Brahmaputra, dari Dikhow sungai Kallang river dan termasuk lembah Dhansiri dan kini Dima Hasao kabupaten. Menurut Buranjis, tempat tinggal Dimasa Kachari di sebelah timur Dhansiri menghilang diri sebelum Ahom datang. Kerajaan Sutiya pada timur dan Kamata Kerajaan di barat.

Kumar Dakshin[sunting | sunting sumber]

Dakhsin menembus jauh ke dalam berbukit negara dan akhirnya tiba di sebuah istirahat yang sebagian besar datar kaya pasturable alasan peregangan di sini atau di sana. Ia membangun tempat duduknya di sini dan bernama lembah sebagai Rangamatia. Dinamakan demikian mungkin karena tanah merah dari bumi Ranga-Merah, Matia -Tanah.

Maibang[sunting | sunting sumber]

Pada Maibang, para penguasa Dimasa Kacharis datang dalam perintah Brahmin. Putra dari Detsung mengambil nama Hindu, Nirbhay Narayan (Nama telah disanskritisi), kemudian mendirikan Brahmin gurunya sebagai Dharmadhi kemudian menjadi pusat pendidikan yang penting di negara ini. Silsilah raja ini ialah dari Bhima seorang Pandawa, dan putranya Gatotkaca yang lahir ke Hidimba.Kemudian kerajaan dikenal dengan nama Heramba, dan penguasanya disebut Herambeswar.

Di Khaspur[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan istana Kerajaan Kachari yang ada di darah Khaspur

Wilayah Khaspur awalnya merupakan bagian dari Tripura Raya, yang diambil alih oleh Chilarai pada abad ke-16. Wilayah ini dikuasai oleh penguasa anak sungai, Kamalnarayana, saudara Chilarai. Setelah penurunan dari kekuatan Koch, Khaspur menjadi merdeka. Di pertengahan abad ke-18, yang terakhir dari penguasa Koch meninggal tanpa ahli waris dan kendali kerajaan pergi ke penguasa Dimasa Kachari Raya sebagai maskawin. Setelah sengketa, ibu kota Dimasa Kachari Raya pindah ke Khaspur, yang sekarang dekat dengan daerah Silchar.

Kependudukan inggris[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Kachari berada di bawah kekuasaan Burma pada akhir awal abad ke-19 seiring dengan Kerajaan Ahom. Raja terakhir, Govinda Chandra Hasnu, dikembalikan oleh Inggris setelah Perjanjian Yandaboo pada tahun 1826, tapi ia tidak mampu untuk menundukkan Tularam Senapati yang memerintah daerah perbukitan. Kekuasaan Tularam Senapati yaitu Sungai Mahur dan Bukit Naga di selatan, Sungai Doyang di barat, Sungai Dhansiri di sebelah timur dan Jamuna dan Doyang di utara. Pada tahun 1830 Govinda Chandra Hasnu meninggal. Pada tahun 1832 Tularam Senapati adalah pensiunan dan wilayah dianeksasi oleh Inggris untuk akhirnya menjadi kabupaten Cachar Utara ; dan pada tahun 1833 Kekuasaan Govinda Chandra juga dicaplok untuk menjadi Cachar kabupaten.[4]

Penguasa atau raja-Raja[sunting | sunting sumber]

Di Dimapur

  • Bicharpatipha
  • Vikramadityapha
  • Mahamanipha
  • Manipha
  • Ladapha
  • Khorapha
  • Khunkhorapha
  • Detsungpha

Di Maibong

  • Nirbhay Narayan (1540-c1550)
  • Durlabh Narayan atau Harmesvar (c1550-1576)
  • Megha Narayana (1576-1583)
  • Satrrudaman (Pratap Narayan, Jasa Narayan) (1583-1613)
  • Nar Narayan (1613-)
  • Bhimdarpa Narayan (Bhimbal Konwar) (-1637)
  • Indraballabh Narayan (1637-)
  • Birdarpa Narayan (-1681)
  • Garurdhwaj Narayan
  • Makardhwaj
  • Udayaditya
  • Tamradhwaj Narayan (1699-1708)
  • Ratu Chandraprabha
  • Suradarpa Narayan (-1730)
  • Dharmadhwaj Narayan (Harischandra Narayan)
  • Kirichandra Narayan (1735-1745)
  • Gopichandra Narayan (1745-1757)

Di Khaspur

  • Harischandra II (1757-1772)
  • Krishnachandra Narayan (1772-1813)
  • Gobindchandra Narayan (1813-1830)

Di Bukit

  • Tularam Senapaty(Thaosensa)(Meninggal 12 Oktober 1850)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Endle, Rev. Sidney (1911). The Kacharis. Government of Eastern Bengal and Assam. 
  2. ^ a b (Bhattacharjee 1992)
  3. ^ (Gogoi 1968)
  4. ^ (Bose 1985, hlm. 14)