Kegiatan seksual manusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Eksplorasi seksual yang ditampilkan dalam sketsa erotis karya Thomas Rowlandson.

Kegiatan seksual manusia atau perilaku seksual manusia adalah tindakan yang dilakukan manusia untuk mengalami dan menunjukkan seksualitasnya. Manusia melakukan berbagai tindakan seksual, mulai dari yang dilakukan sendiri (misalnya masturbasi) sampai yang dilakukan bersama-sama dengan manusia lain (misalnya persetubuhan, seks non-penetrasi, seks oral, dan lain-lain) dalam beragam pola frekuensi dan untuk bermacam alasan. Kegiatan seksual biasanya membangkitkan berahi dan menimbulkan perubahan fisiologis pada manusia yang terangsang, beberapa di antaranya tampak jelas, sedangkan yang lain tidak begitu jelas. Kegiatan seksual juga dapat meliputi tindakan dan aktivitas yang dimaksudkan untuk meningkatkan ketertarikan seksual atau melengkapi kehidupan seks manusia lain, misalnya strategi untuk mencari atau memikat pasangan (masa pacaran) ataupun interaksi antarpribadi (misalnya percumbuan atau BDSM). Aktivitas seksual dapat mengiringi berahi.

Kegiatan seksual manusia mengandung aspek sosiologis, kognitif, emosional, perilaku, dan biologis. Aspek tersebut meliputi ikatan pribadi, saling berbagi emosi dan fisiologi sistem reproduksi, gairah seksual, persetubuhan, serta perilaku seksual dalam berbagai bentuknya.

Dalam beberapa kebudayaan, kegiatan seksual hanya dianggap pantas dilakukan oleh pasangan yang telah menikah, sedangkan hubungan di luar nikah dan perzinaan dipandang tabu. Beberapa kegiatan seksual dianggap ilegal secara universal atau di beberapa wilayah, sementara beberapa yang lain dianggap menyimpang dari norma masyarakat atau budaya tertentu. Dua contoh kegiatan seksual yang dianggap tindakan kejahatan di hampir semua negara adalah kekerasan seksual dan kegiatan seksual yang melibatkan seseorang di bawah umur.