Kebakaran semak di Australia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kebakaran semak adalah peristiwa kebakaran berkelanjutan pada bulan-bulan hangat selama setahun, karena iklim Australia yang sebagian besar panas kering. Setiap tahun, kebakaran semacam itu berdampak pada wilayah-wilayah ekstensif. Di satu sisi, mereka dapat menyebabkan kerusakan harta benda dan menewaskan manusia. Kebakaran semak di Australia berdampak pada area yang luas dan menyebabkan kerusakan properti dan telah menyebabkan kematian 800 orang di Australia sejak 1851,[1] dan jutaan hewan.[2]

Badai api besar yang mengakibatkan hilangnya banyak nyawa sering dinamai berdasarkan hari terjadinya, seperti Rabu Abu dan Sabtu Hitam. Beberapa dari kebakaran hutan yang paling intens, luas, dan mematikan biasanya terjadi selama kekeringan dan gelombang panas, seperti gelombang panas Australia tenggara 2009, yang mempercepat kondisi selama kebakaran hutan Black Saturday 2009 yang menewaskan 180 orang. Api besar lainnya termasuk kebakaran hutan Kamis Hitam 1851, kebakaran hutan Desember 2006 dan kebakaran hutan 2019-20 yang sedang berlangsung.[3]

Kebakaran hutan selalu menjadi bagian dari ekologi dan lingkungan Australia. Beberapa flora asli negara itu telah berevolusi untuk mengandalkan kebakaran hutan sebagai alat reproduksi  – misalnya pohon rumput setelah paksaan kebakaran akan mengirimkan paku bunga besar untuk membantu prokreasi spesies; namun tanaman induk biasanya mati pada musim berikutnya  – dan peristiwa kebakaran di masa lalu merupakan bagian yang terjalin dari ekologi benua. Selama ribuan tahun, Penduduk Asli Australia telah menggunakan api untuk menebangi padang rumput untuk berburu dan untuk membersihkan jejak melalui vegetasi yang lebat; namun ini hanya pada periode curah hujan tinggi dan di daerah padang rumput yang sangat kecil yang berbatasan dengan gurun pasir. Makanan yang diperoleh dengan demikian menyediakan protein yang sangat dibutuhkan bagi suku-suku nomaden.

Strategi manajemen kebakaran, penebangan, dan pertanian berubah secara signifikan dengan kedatangan pemukim Eropa di abad ke-19. Hal ini menyebabkan kebakaran hutan yang lebih sering terjadi. Gelombang panas dan kekeringan yang terkait dengan pemanasan global telah memperburuk masalah ini.

Kategori[sunting | sunting sumber]

Kata "bushfire" (kebakaran semak) diciptakan berdasarkan konsep "persemakan," mengacu pada daerah yang jarang dihuni. Kebakaran hutan di Australia pada umumnya didefinisikan sebagai kebakaran non-struktural yang tidak terkendali yang membakar rumput, semak belukar, semak, atau daerah berhutan. Australia, sebagai benua yang secara geografis dan meteorologis beragam, mengalami banyak jenis kebakaran hutan. Ada dua kategori utama, tergantung pada topografi lokal.

  • Kebakaran bukit/pegunungan - kebakaran di daerah perbukitan, pegunungan atau tundra alpen yang biasanya berhutan lebat. Tanahnya kurang dapat diakses dan tidak baik untuk pertanian, sehingga banyak dari kawasan hutan yang lebat ini selamat dari deforestasi dan dilindungi oleh taman nasional, negara bagian dan taman lainnya. Medan curam meningkatkan kecepatan dan intensitas badai api. Bagi pemukiman terletak di daerah berbukit atau pegunungan, kebakaran hutan dapat menjadi ancaman bagi kehidupan dan harta benda.
  • Kebakaran datar/padang rumput - kebakaran di sepanjang dataran datar atau daerah bergelombang kecil, sebagian besar tertutup oleh rumput atau semak belukar. Kebakaran kategori ini dapat bergerak dengan cepat, dibantu oleh angin kencang yang ada pada tanah dengan topografi datar, dan kebakaran ini dengan cepat mengkonsumsi sejumlah kecil bahan bakar/vegetasi yang tersedia. Kebakaran ini tidak begitu menimbulkan ancaman bagi pemukiman karena jarang mencapai intensitas yang sama seperti yang terjadi pada badai besar karena medannya datar. Kebakaran ini juga lebih mudah dipetakan dan diprediksi serta medannya lebih mudah diakses oleh petugas pemadam kebakaran. Banyak daerah yang sebagian besar wilayahnya datar di Australia hampir sepenuhnya digunduli untuk pertanian. Hal ini mengurangi bahan bakar yang jika dibiarkan dapat memfasilitasi kebakaran di daerah-daerah ini.

Dampak terhadap satwa liar[sunting | sunting sumber]

Kebakaran semak membunuh hewan secara langsung dan juga menghancurkan habitat lokal, membuat para penyintas kebakaran menjadi rentan sekalipun kebakaran telah berlalu. Profesor Chris Dickman di Universitas Sydney memperkirakan bahwa dalam tiga bulan pertama kebakaran hutan 2019-2020, lebih dari 800 juta hewan telah mati di NSW. Angka ini termasuk mamalia, burung dan reptil tetapi tidak termasuk serangga, kelelawar atau katak. Banyak dari hewan-hewan ini terbakar hingga mati dalam kebakaran, dan banyak lainnya mati setelahnya karena kehabisan sumber makanan dan tempat tinggal, serta dimangsa oleh kucing liar dan rubah merah. Dickman menambahkan bahwa Australia memiliki tingkat kehilangan spesies tertinggi di wilayah mana pun di dunia.[4]

Koala mungkin adalah hewan yang paling rentan karena mereka bergerak lambat. Dalam kebakaran ekstrem koala cenderung memanjat ke atas pohon dan meringkuk menjadi bola di mana mereka menjadi terjebak. Pada Januari 2020 dilaporkan bahwa setengah dari 50.000 koala di Pulau Kanguru di lepas pantai selatan Australia, yang dilestarikan terpisah dari yang ada di daratan sebagai jaminan untuk masa depan spesies ini diperkirakan telah mati dalam beberapa minggu sebelumnya.[5]

Ekologi margasatwa Profesor Euan Ritchie dari Deakin University mengatakan bahwa ketika api telah berlalu, katak dan kadal menjadi rentan ketika habitat mereka telah dihancurkan. Hilangnya habitat juga mempengaruhi spesies yang sudah terancam punah seperti burung beo tanah barat, possum Leadbeater, burung emu Mallee (burung yang tidak bisa terbang sangat jauh), dan potoroo Gilbert. Peternak lebah juga kehilangan sarangnya karena kebakaran hutan.[6]

Kanguru dan walabi dapat bergerak dengan cepat untuk melarikan diri dari kebakaran. Namun, The Guardian melaporkan pada Januari 2020 bahwa lusinan, mungkin ratusan kanguru "lenyap dalam kehancuran" ketika mereka mencoba untuk berlari lebih cepat dari kobaran api di dekat Batlow di NSW.[7] Hewan yang paling ulet adalah yang bisa menggali atau terbang. Possum seringkali terbakar, tetapi terkadang bisa bersembunyi di lubang pohon. Wombat dan ular cenderung bergerak di bawah tanah.[8]

Goanna sebenarnya bisa mendapat manfaat dari kebakaran hutan. Dickman mengatakan: "Di Australia tengah kita telah melihat goana keluar dari liang mereka setelah kebakaran dan mengambil hewan-hewan yang terluka - burung yang terbakar, burung muda, mamalia kecil, kadal dan ular yang tinggal di permukaan."[9]

Peringatan[sunting | sunting sumber]

Peringkat Bahaya Kebakaran
Kategori Indeks Bahaya Kebakaran
Bencana/Kode Merah Hutan 100+ Rumput 150+
Ekstrem Hutan 75–100 Rumput 100–150
Parah Hutan 50–75 Rumput 50-100
Sangat tinggi 25–50
Tinggi 12–25
Rendah ke sedang 0–12

Selama musim kebakaran, Biro Meteorologi (BOM) menyediakan prakiraan kebakaran. Badan pemadam kebakaran menentukan Peringkat Bahaya Kebakaran yang tepat dengan mempertimbangkan ramalan cuaca termasuk suhu, kelembaban relatif, kecepatan angin dan kekeringan vegetasi. Peringkat Bahaya Kebakaran ini adalah fitur prakiraan kebakaran dan mengingatkan masyarakat tentang tindakan yang harus mereka ambil dalam persiapan hari itu. Peringkat disiarkan melalui koran, radio, TV, dan internet.[10]

Pada tahun 2009, Peringkat Bahaya Kebakaran standar (FDR) diadopsi oleh semua negara bagian Australia. Dalam peringkat ini ditambahkan sebuah tingkat yang baru - bahaya kebakaran yang sangat besar. Tingkat bahaya pertama kali ini diperkirakan untuk Sydney adalah pada November 2019 selama musim semak api Australia 2019-2020.[11] Pada 2010, setelah dilaksanakan peninjauan nasional terhadap peringkat bahaya kebakaran semak belukar, titik pemicu baru untuk setiap peringkat diperkenalkan untuk area padang rumput di sebagian besar wilayah Australia.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]