Katedral Salamanca

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Katedral Salamanca
Katedral Perawan Maria Diangkat ke Surga
bahasa Spanyol: Catedral Nueva de Salamanca
Katedral Salamanca
LokasiSalamanca
NegaraSpanyol
DenominasiGereja Katolik Roma
Arsitektur
StatusKatedral
Status fungsionalAktif
Administrasi
KeuskupanKeuskupan Salamanca

Katedral Baru Salamanca yang bernama resmi Katedral Perawan Maria Diangkat ke Surga (bahasa Spanyol: Catedral de la Asunción de la Virgen), juga dikenal sebagai Katedral Baru (bahasa Spanyol: Catedral Nueva ) adalah sebuah gereja katedral Katolik yang terletak di Salamanca, Castilla y León, Spanyol. Katedral ini merupakan pusat kedudukan dan takhta bagi Keuskupan Salamanca bersama dengan Katedral Lama Salamanca. Dibangun antara tahun 1533 dan 1733 dengan memadukan gaya Gotik akhir, Plateresque dan Barok. Gereja ini ditugaskan oleh Ferdinand v dari Castile. Katedral ini merupakan salah satu katedral terbesar di Spanyol dan menara loncengnya, setinggi 92 meter, juga merupakan salah satu yang tertinggi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Fasad Barat

Katedral Baru dibangun antara tahun 1513 dan 1733 dengan melestarikan Katedral Lama. Awalnya mereka berpikir untuk membongkarnya, meskipun ada kriteria untuk tetap terbuka bagi umat beriman sementara pembangunan yang baru dilakukan. Ketika karya-karya tersebut selesai pada abad ke-18, mereka mempertimbangkan kembali gagasan untuk menghancurkannya dan oleh karena itu karya tersebut dilestarikan hingga saat ini. Namun, dinding selatan Katedral Baru bertumpu pada dinding utara Katedral Lama, yang harus diperkuat ke arah bagian dalam gereja lama, yang bagian tengah lateralnya sebagian dikurangi dengan konstruksi baru. Menara katedral baru dibangun di atas menara lonceng Katedral Lama.

Ide untuk membangun katedral baru muncul pada abad ke-15 karena peningkatan demografi kota, terutama karena kuatnya daya tarik Universitas. Oleh karena itu, Katedral Lama pada saat itu tampak "kecil, gelap dan rendah". Mereka mendapat dukungan dari Raja Ferdinand sang Katolik (Ferrando II d'Aragón), yang pada tahun 1509 memerintahkan arsitek yang pernah bekerja di Toledo dan Seville, Antón Egas dan Alonso Rodríguez, pergi ke Salamanca untuk menggambar desain gereja baru.

Katedral, setelah beberapa kali berdiskusi, dirancang sejajar dengan yang lama, terbuat dari freestone dari Villamayor dan dalam gaya Arsitektur Gotik. Bentuknya persegi panjang, dengan tiga bagian tengah dan dua kapel khusus lagi. Pada prinsipnya chevet itu akan diakhiri dengan ambulatori dan apses poligonal, namun akhirnya proyek tersebut diubah menjadi yang sekarang, yaitu menyelesaikan gereja dengan chevet persegi panjang yang membuat denah aula. Peletakan batu pertama dilakukan pada tahun 1512, saat menjadi uskup Salamanca Francisco de Bobadilla.

Selama sebagian besar abad ke-17, pengerjaannya dihentikan dan dilanjutkan kembali pada abad ke-18, hingga selesai pada tahun 1733. Katedral ini mengalami dampak buruk dari gempa Lisbon, yang terjadi pada tanggal 1 November, 1755, meninggalkan tanda-tanda yang terlihat pada retakan dan pecahan jendela kaca patri. Setelah gempa, kubah harus dibangun kembali (oleh Juan de Sagarvinaga) dan menara lonceng harus diperkuat, yang lebih ramping, sangat mirip dengan Katedral Segovia . Menara tempat lonceng bergantung mengalami kerusakan parah akibat gempa, bahkan miring dan mengancam kehancuran. Setelah berkonsultasi dengan beberapa arsitek yang merekomendasikan pembongkaran, akhirnya Baltasar Dreveton yang mengusulkan untuk mengikatnya dengan 8 rantai yang kencang dan melapisinya dengan batu berbentuk kemiringan yang mencapai badan lonceng (sekitar 40 meter dari tanah). Pengarahan pekerjaan ini dipercayakan kepada Jerónimo García de Quiñones dengan Manuel de los Ríos. Beginilah yang terlihat saat ini, dilapisi batu dan miring ke satu sisi akibat gempa Lisbon. Saat ini bencana tersebut dikenang dengan tradisi "Mariquelo" pada tanggal 31 Oktober.

Sekitar tahun 1812 pendudukan Tentara Prancis Napoleon menghancurkan blok rumah yang terletak di utara katedral, menciptakan Plaza de Anaya saat ini dan menyoroti fasad utara, yang tidak disiapkan untuk pameran dan tidak terlalu bagus. menarik. Fakta ini menyebabkan foto-foto katedral yang paling terkenal diambil dari sisi ini, membuat kita melupakan fasad utamanya, jauh lebih menarik namun terletak di jalan sempit dan tidak cukup lebar untuk mendapatkan gambar yang bagus.

Tempat ini dinyatakan sebagai monumen nasional berdasarkan dekrit kerajaan pada tahun 1887[1] dan pada tahun 1999 Lingkungan Perlindungan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Garcia Vincente, Jose (2002). "Catedral Nueva". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-21. Diakses tanggal 2007-09-10.