Katedral Ariano Irpino

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Katedral Ariano Irpino
Katedral Santa Maria Diangkat ke Surga
bahasa Italia: Cattedrale di S. Maria Assunta
Katedral Ariano Irpino
LokasiAriano Irpino
NegaraItalia
DenominasiGereja Katolik Roma
Arsitektur
StatusKatedral
Status fungsionalAktif
Administrasi
KeuskupanKeuskupan Ariano Irpino-Lacedonia

Katedral Ariano Irpino, sebelumnya Katedral Ariano (bahasa Italia: Duomo di Ariano atau Ariano Irpino, Cattedrale di Santa Maria Assunta), adalah sebuah gereja katedral Katolik yang terletak di Ariano Irpino (sebelumnya Ariano di Puglia), di provinsi Avellino, Campania, Italia, didedikasikan untuk Maria Diangkat ke Surga. Dulunya merupakan tahta episkopal Keuskupan Ariano, dan sekarang menjadi Keuskupan Ariano Irpino-Lacedonia.

Sejarah dan deskripsi[sunting | sunting sumber]

Katedral Ariano adalah sebuah bangunan Romawi di atas denah dasar salib Latin, dengan tiga bagian tengah di bawah kubah selangkangan, dilintasi oleh transept yang ditinggikan, berakhir di presbiteri. Katedral ini didedikasikan untuk Asumsi Perawan Maria dan Saint Ottone Frangipane dan Santo Elzéar dari Sabran, pelindung kota. Pada tahun 1984 Paus Yohanes Paulus II memberinya gelar basilika minor.

Berasal dari abad ke-10 dan dibangun di atas reruntuhan kuno kuil Apollo, bangunan ini telah berulang kali dirusak oleh gempa bumi dan penjarahan, sehingga menyebabkan banyak perbaikan dan pemugaran selama berabad-abad. Dari struktur aslinya, yang diketahui hanyalah bahwa bangunan tersebut hancur akibat gempa bumi tahun 988.[1] Bangunan ini segera dibangun kembali, dan katedral baru tetap berdiri hingga tahun 1255, ketika pasukan Manfred menyerbu tembok kota dan menghancurkan seluruh kota, termasuk katedral, karena kesetiaannya kepada kepausan. Raja baru, Charles dari Anjou, ketika dia mengalahkan Manfred, membangun kembali semua tempat yang telah dihancurkan Manfred, termasuk Ariano dan katedralnya, meskipun baru selesai pada tahun 1309. Bangunan baru tersebut hancur akibat gempa bumi. dari 1349 dan 1456. Uskup pada saat itu, Orso de Leone, memikul tanggung jawab pembangunan kembali, yang sisa-sisanya masih dapat dilihat di ruang bawah tanah kuno dan di bagian bawah pilaster internal (sekarang diplester).

Katedral kembali mengalami kerusakan akibat gempa bumi tahun 1688, 1702 dan 1732. Pada kesempatan terakhir uskup saat itu, Filippo Tipaldi, menyelesaikan konstruksi baru pada tahun 1736, sehingga memberikan bentuk dan struktur seperti sekarang ini. Interiornya dilapisi plester dan plesteran dengan gaya Barok, menyembunyikan pilaster dan lengkungan batu besar, dan tidak meninggalkan tanda-tanda ciri Romawi dan Gotik sebelumnya.

Katedral dan menara lonceng di malam hari

Secara eksternal bagian depan barat bergaya Romawi dengan atap pelana (atau miring ganda), dibangun pada tahun 1500 dengan warna hijau batu pasir dari Roseto. Ketiga portal tersebut juga berasal dari periode ini, namun jendela mawar muncul setelahnya. Bangunan yang ditinggikan di atas permukaan jalan ini dapat dicapai melalui serangkaian anak tangga pada periode berikutnya.

Katedral Ariano telah melestarikan satu duri yang diyakini diambil dari mahkota duri Yesus. Telah tercatat sejak tahun 1633 bahwa duri itu "berdarah" setiap kali Jumat Agung jatuh pada tanggal 25 Maret,[2] yang merupakan tanggal tradisional untuk Pemberitaan dan Penyaliban Kristus.[3] Bahkan kini duri dan harta karun itu disimpan di Museum Perak Keuskupan, dekat Katedral.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ mungkin tahun 989 atau 990
  2. ^ "'duri berdarah' di Italia menandai kebetulan Jumat Agung, Kabar Sukacita". Catholic News Agency. 
  3. ^ Hichborn, Michael (22 Maret 2016). "25 Maret: Alfa dan Omega". Lepanto Institute. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Mei 2017. Diakses tanggal 29 Maret 2016.