Kata dari Mulut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Komunikasi menggunakan kata dari mulut adalah  informasi dari orang ke orang melalui komunikasi lisan yang dikeluarkan dari mulut, pengertiannya yang dapat disederhanakan seperti menceritakan seseorang. Harorl D. Lasswell menjelaskan bahwa komunikasi adalah suatu proses yg menjelaskan siapa, mengatakan apa, dengan media apa, lalu kepada siapa? Dengan efek apa atau hasil apa. Teknologi saat ini mengubah pola pemasaran melalui jaringan media sosial, misalnya pada saat mempromosikan suatu barang atau jasa pelayanan di status media sosial dengan mengunggah foto dan memberikan komentar di dalamnya agar dilihat oleh orang lain. Dalam tulisan promosi tersebut terdapat serangkaian kata dari mulut secara tertulis. Kata dari mulut banyak tersirat di media sosial saat ini. Media sosial tercipta dari teknologi komunikasi, dengan adanya jaringan internet maka semua kebutuhan seseorang dapat diakses dari komputer atau dari telepon genggam. Jaringan, di dalam ilmu pengetahuan komputer merupakan hubungan yang secara global dengan pengguna lainnya. Kata, apa yang keluar dari mulut mahluk hidup menghasilkan suara yang disebut dengan Voice, sedangkan sesuatu yang didengar oleh telinga berupa getaran, gesekan, sentuhan udara atau gesekan dari benda merupakan bunyi atau disebut sound. Bunyi dan suara yang didengar oleh telinga menggunakan media disebut dengan audio. Audio merupakan suatu alat (device) yang memiliki kemampuan yang mampu merekam bunyi dan suara hingga dapat diputar kembali, salah satunya dengan menggunakan teknologi. Audio pada sistem komunikasi bercirikan video, sinyal elektrik digunakan untuk membawa unsur bunyi. Media adalah peralatan, saluran atau kegiatan yang menciptakan suatu kondisi seseorang untuk memperoleh informasi.

Pada saat berkomunikasi menggunakan suara mungkin akan terjadi gangguan atau apa yang dikatakan oleh mulut tidak jelas sampai ke telinga pendengar disebut noise. Mendongeng adalah bentuk umum dari komunikasi kata mulut dimana satu orang memberitahu orang lain tentang kisah nyata peristiwa atau sesuatu yang dibuat-buat atau berdasarkan cerita rakyat pada daerah tertentu. Tradisi lisan adalah ciri khas budaya dan tradisi yang ditularkan dari mulut ke mulut dari generasi ke generasi di lingkungan masyarakat. Cerita dan tradisi lisan adalah bentuk kata mulut yang memainkan peran penting dalam cerita rakyat dan mitologi. Contoh lain dari komunikasi lisan adalah sejarah lisan, rekaman, menyanyi, pelestarian dan interpretasi dari informasi sejarah, berdasarkan pengalaman pribadi dan pendapat seorang pembicara. Sejarah lisan pelestarian adalah bidang yang berhubungan dengan perawatan dan pemeliharaan bahan-bahan sejarah lisan yang dikumpulkan oleh memori atau cerita dari mulut ke mulut, format apa pun yang dapat masyarakat jadikan kata lalu menjadi kalimat. Komunikasi terbagi menjadi dua yaitu secara verbal dan non-verbal. Komunikasi nonverbal menjelaskan proses menyampaikan makna dalam bentuk pesan yang bukan kata. Contoh komunikasi nonverbal meliputi komunikasi berupa simbol, gerak tubuh, bahasa tubuh, ekspresi wajah, kontak mata. Komunikasi nonverbal juga berhubungan dengan maksud dari pesan. Ini mempengaruhi komunikasi yang paling di tingkat bawah sadar dan menetapkan kepercayaan. Demikian juga, teks tertulis meliputi unsur-unsur nonverbal seperti gaya tulisan tangan, penataan ruang kata-kata dan penggunaan emoticon untuk menyampaikan emosi. Komunikasi verbal atau lisan yang efektif tergantung pada sejumlah faktor dan tidak dapat sepenuhnya terisolasi dari keterampilan penting lainnya antarpribadi seperti komunikasi non-verbal, keterampilan mendengarkan dan klarifikasi. Bahasa manusia dapat didefinisikan sebagai sistem simbol dan tata bahasa (aturan) dimana simbol dimanipulasi. Kata "bahasa" juga mengacu pada sifat umum dari bahasa. Komunikasi adalah proses dua arah bukan hanya salah satu cara. Teknologi menurut Marshal McLuhan suatu alat yang dipakai oleh penggunanya. Marshal McLuhan membuat teori determinasi teknologi sebagai hasil dari inovasi teknologi yang mengangkat perdebatan terus-menerus di kalangan masyarakat hingga menghasilkan dua jenis pihak. Pertama adalah orang yang menentang teknologi baik orang optimis ataupun orang yang pesimis. Kedua adalah orang – orang yang bergantung pada teknologi percaya bahwa teknologi dengan cara lain dibuat dan diciptakan oleh otak manusia dan teknologi juga dapat membentuk masyarakat bahkan menentukan masa depan.

Dalam pemasaran, kata dari mulut melibatkan media lewat perubahan informasi antara komunikator non-komersial (yaitu seseorang yang tanpa memiliki penghargaan atas karya) dan kepada penerima tentang merek, produk, atau layanan jasa.[1] Ketika Kata dari Mulut dimediasi melalui sarana elektronik, yang dihasilkan electronic word of mouth (eWoM) mengacu pada setiap pernyataan berbagai konsumen  melalui Internet (misalnya, situs web, jejaring sosial, pesan singkat,  berita) tentang suatu produk, layanan, merek, atau perusahaan.[2] Electronic word of mouth biasanya dijalankan melalui media sosial atau platform jejaring sosial.[3] Proses di mana pengirim dengan komunikasi kata mulut dihargai disebut sebagai pemasaran kata mulut. Proses ini bergantung pada menambahkan sebuah kredibilitas dari orang ke orang yang berkomunikasi, rekomendasi pribadi.[4] Menggunakan kata mulut sebagai kekuatan lawan untuk termotivasi secara komersial dari pemasaran kata mulut yang telah diciptakan sesuai dengan keinginan konsumen kata dari mulut.[5] Para peneliti telah merumuskan serangkaian rekomendasi  bagaimana agar organisasi nirlaba dan organisasi sektor publik dapat memanfaatkan kebutuhan sesuai yang diinginkan konsumen kata mulut secara lebih efektif.


Keuangan atau penghasilan dari pemasaran kata dari mulut telah diteliti selama bertahun-tahun dan sebagai hasilnya banyak yang diketahui tentang apa yang mendorong kata mulut (misalnya kepuasan pelanggan, kepercayaan dan merek komitmen) dan konsekuensi (misalnya afektif/emosional, kognitif, dan perilaku) bagi konsumen dan organisasi.[6] Efektivitas kata dari mulut sebagai sumber informasi bagi konsumen dapat dipecah menjadi dua faktor: Kata dari mulut pada jangkauan dan dampak dari kata dari mulut. Kedua faktor tersebut pada gilirannya akan dijelaskan di 13 pembahasan lain.[5]

Cerita[sunting | sunting sumber]

Mendongeng sering melibatkan improvisasi atau penambahan gaya bahasa. Cerita atau narasi yang telah dibagikan di setiap budaya sebagai sarana hiburan, pendidikan, pelestarian budaya dan dalam rangka untuk menanamkan nilai-nilai moral masyarakat. Indonesia memiliki banyak cerita rakyat dari berbagai provinsi seperti yang terkenal adalah dongeng Si Malin Kundang, Bawang Merah-Bawang Putih, Danau Toba, Sangkuriang serta banyak lagi yang lainnya. Pelajaran di Sekolah Dasar, banyak guru yang menceritakan dongeng kepada murid-murid mereka di kelas hingga menyebar lagi variasi dari cerita rakyat tersebut kepada masyarakat.

Masyarakat adalah sekumpulan orang pada satu kumpulan yang berhubungan yang memiliki kepentingan sama. Masyarakat juga adalah kesatuan sistem sosial hidup manusia (society). Menurut Ralp Linton bahwa masyarakat yaitu sejumlah manusia yang tinggal dan bekerja sama dalam waktu yang sangat lama dan mampu menciptakan keteraturan dalam kehidupan bersama menganggap sebagai satu kesatuan soSial sedangkan menurut Emile Durkheim masyarakat adalah suatu kelompok objektif pribadi-pribadi yang merupakan anggotanya.

Bentuk paling dasar dari cerita dianggap komunikasi dari mulut telah dikombinasikan dengan gerakan mendongeng untuk banyak budaya yang kuno. Masyarakat Aborigin di Australia yang disebut sebagai simbol dari cerita-cerita pada dinding-dinding gua sebagai sarana untuk membantu pendongeng ingat untuk bercerita. Cerita itu kemudian dikatakan menggunakan kombinasi narasi secara oral, musik, art rock, dan tarian.

Secara tradisional, cerita lisan yang penting untuk memori dan kemudian diwariskan dari generasi ke generasi. Namun, dalam masyarakat terpelajar, yang ditulis dan disiarkan oleh media sebagian besar telah digantikan, metode berkomunikasi di tempat, keluarga, dan sejarah budaya. Cerita lisan tetap dominan dibandingkan dengan media pembelajaran di beberapa negara yang memiliki  tingkat buta huruf yang tinggi.

Tradisi lisan[sunting | sunting sumber]

Tradisi lisan (kadang-kadang disebut sebagai "budaya lisan" atau "pengetahuan dari bahasa mulut") adalah bahan budaya dan tradisi yang diturunkan secara lisan dari satu generasi ke generasi lain.[7][8] pesan atau kesaksian yang ditularkan secara lisan dalam pidato atau lagu dan dapat mengambil bentuk, misalnya, cerita rakyat, ucapan, balada, lagu-lagu atau nyanyian. Dengan cara ini, adalah mungkin bagi masyarakat untuk mengirimkan sejarah lisan, sastra lisan, hukum dan pengetahuan dari generasi ke generasi tanpa sistem penulisan.

Membaca adalah sebuah kegiatan yang dilakukan oleh indra penglihatan, melihat, menyimak hinga dapat dimengerti sampai ke dalam memori manusia, atau membaca juga adalah sesuatu yang diproses dan dilakukan oleh mesin yang dijalankan oleh manusia. Membaca memiliki keterampilan dalam hal berbahasa dan berkomuniaksi dengan tujuan untuk memperoleh informasi dari teks yang dibaca. Pada saat membaca, biasanya dalam teks bacaan  terkandung makna yang tersirat (makna tersembunyi) serta tersurat (makna tertulis). (Kleiman, 1975)

Sosiolog menekankan persyaratan bahwa bahan ini dimiliki secara bersama-sama oleh sebuah kelompok masyarakat, selama beberapa generasi, dan dengan demikian membedakan tradisi lisan dari kesaksian atau sejarah lisan.[9] Dalam pengertian umum, "tradisi lisan" mengacu pada transmisi budaya material melalui ucapan dari mulut, dan telah lama diadakan untuk menjadi kunci, kata kunci dari cerita rakyat (kriteria tidak lagi kaku).[10] Sebagai sebuah disiplin akademis, hal ini mengacu baik kepada bentuk dari objek penelitian dan metode mereka belajar[11]metode yang dapat disebut dengan berbagai "teori tradisional bahasa mulut", "teori Oral-Rumusan Komposisi" dan "Parry-Tuhan teori" (setelah dua pendirinya). Studi tradisi lisan berbeda dari disiplin akademis dari sejarah lisan,[12] yang merupakan rekaman pribadi kenangan dan sejarah orang-orang yang berpengalaman era sejarah atau peristiwa.[13] Hal ini juga berbeda dari kajian kelisanan, yang dapat didefinisikan sebagai pemikiran dan ekspresi verbal dalam masyarakat di mana teknologi literasi (terutama menulis dan cetak) yang asing bagi sebagian besar penduduk.[14]

Sejarah lisan[sunting | sunting sumber]

Sejarah lisan adalah memori pribadi, kenangan dan sejarah orang-orang yang berpengalaman di era sejarah atau pada peristiwa yang sangat melekat.[13] sejarah Lisan adalah metode dokumentasi sejarah, menggunakan wawancara dari kehidupan atau dari orang sebagai sumber yang selamat dari waktu dan tempat yang sedang diselidiki. Sejarah lisan sering menyentuh pada topik yang hampir tidak tersentuh oleh dokumen tertulis, dan dengan demikian, mengisi kesenjangan dari catatan yang membuat sejarah awal dari dokumen. Pelestarian sejarah lisan adalah bidang yang berhubungan dengan perawatan dan pemeliharaan bahan-bahan sejarah lisan, format apa pun yang didapat mereka untuk dimengerti.[15]

Pemasaran[sunting | sunting sumber]

Pemasaran komunikasi kata dari mulut menunjukkan bahwa sebuah organisasi mengambil langkah-langkah aktif untuk mendorong Kata dari Mulut  (misalnya, menawarkan hadiah untuk  pengirim kata dari mulut), sedangkan  kata dari mulut yang normal berarti bahwa pengirim tidak diberi penghargaan. Pemasaran Kata dari Mulut, yang meliputi berbagai subkategori, termasuk buzz, blog,seorang pengacara atau advokat, menyebabkan orang-orang yang terpengaruh pada  pemasaran media sosial, dan juga sebagai duta program, bekerja dengan memiliki konsumen yang banyak, media yang lebih banyak lagi, dapat menjadi sangat dihargai oleh produk, media sosial dan kinerja pemasar. Kebutuhan konsumen yang diingin dari konsumen kata dari mulut telah disarankan untuk bertindak sebagai penyeimbang memberi motivasi secara komersial pada pemasaran kata dari mulut.[5] Karena sifat pribadi dari komunikasi antar individu, hal ini diyakini bahwa mereka lebih kredibel. Penelitian menunjukkan orang yang lebih cenderung untuk percaya kata-kata yang keluar dari mulut seseorang secara langsung, lebih dari bentuk formal pada metode promosi; pendengar cenderung untuk percaya bahwa komunikator adalah bersikap jujur, netral dan tidak memiliki motif tersembunyi (yaitu penerima yakin bahwa pengirim informasi tidak mengharapakan penghargaan untuk terlibat dalam kata mulut).[16] Kata mulut tergantung pada tingkat kepuasan pelanggan dengan produk atau layanan yang diberikan,[17] dan pada tingkat nilai yang dirasakan.[18]

Untuk mempromosikan dan mengelola komunikasi kata dari mulut, pemasar menggunakan teknik publisitas serta metode virus pemasaran untuk mencapai yang diinginkan dari respon. Perusahaan dapat fokus pada merek dagang, orang-orang yang proaktif merekomendasikan merek favorit  dan produk secara online dan offline tanpa dibayar untuk melakukannya.[19] Pemasar awam juga semakin banyak menggunakan komunikasi dari mulut untuk  awal dari pemasaran kata mulut dengan menargetkan individu-individu sebagai kunci yang memiliki otoritas dan banyak koneksi pribadi di lingkungan mereka.

Pemasar menempatkan nilai yang signifikan pada kata-kata positif dari mulut ke mulut, yang secara tradisional dicapai dengan menciptakan produk, layanan dan pengalaman pelanggan yang menghasilkan percakapan yang layak "buzz" secara alami.[20] Yang relatif baru praktek pemasaran kata mulut upaya untuk menyuntikkan positif "buzz" dalam percakapan langsung. Sementara pemasar selalu berharap untuk mencapai kata positif dari mulut ke mulut, pemasaran disengaja mengandalkan teknik-teknik tersebut adalah patuh pada peraturan di beberapa yurisdiksi. Misalnya, di Amerika Serikat, upaya yang disengaja untuk menghasilkan keuntungan percakapan dari konsumen  harus transparan dan jujur yang dilakukan dalam rangka untuk memenuhi persyaratan atau bisa digunakan sebagai kuesioner atau testimoni, dari Bagian 5 dari Komisi Perdagangan Federal undang-Undang yang melarang "tidak adil menipu tindakan atau praktek-praktek".[21] Untuk membantu pemasar memahami perbedaan antara sah dan tidak adil pada praktik tersebut, sejumlah organisasi profesi telah mengajukan rekomendasi untuk perilaku etis.[22][23] Penelitian Nielsen global pada tahun 2013 menemukan bahwa kata mulut ini tidak hanya yang paling terpercaya sebagai sumber informasi konsumen, tapi itu adalah yang paling mungkin untuk ditindaki.

Meskipun keyakinan bahwa kebanyakan dari komunikasi mulut ke mulut sekarang terjadi secara online (atau dari ponsel) kebenaran adalah hal yang sangat berlawanan. Pesan Ehrenberg-Bass Lembaga Pemasaran Ilmu pengetahuan telah menunjukkan bahwa untuk mencapai pertumbuhan, merek harus menciptakan komunikasi kata mulut di luar inti penggemar kelompok - arti pemasar tidak harus fokus hanya pada komunitas seperti Facebook. Menurut Deloitte, penelitian lebih lanjut telah menunjukkan bahwa 'paling berkembang adalah komunikasi kata mulut berlangsung secara offline'.[butuh rujukan] Menurut Jurnal Penelitian Iklan: 75% dari semua konsumen percakapan tentang merek terjadi  tatap muka, 15% terjadi melalui telepon dan hanya 10% secara online. Hal ini didukung oleh penelitian oleh khusu dari kata mulut, Keller Fay.[24]

Komunikasi Kata dari Mulut dan media terkait. Meskipun kata mulut dilihat oleh konsumen sebagai hal yang berbeda dari suatu iklan dan lebih kredibel dari media berbayar, kebanyakan kasus dari merek-merek yang disebutkan di kata mulut merujuk untuk membayar media dan aspek pemasaran.[25] Selain itu, bauran model pemasaran pemodelan kekuatan kata mulut (menghubungkan 13% dari penjualan di beberapa industri), termasuk 15% efektifitas media.[26] dengan Demikian, bisa ada sinergi antara kata mulut dan bentuk-bentuk lain dari pemasaran.

Pemasaran dari komunikasi kata mulut juga disebut kata iklan melalui mulut, berbeda dari yang terjadi secara alami dari mulut ke mulut, dalam hal ini secara aktif dipengaruhi atau didorong oleh organisasi (misalnya pesan di jaringan, menghadiahi konsumen biasa untuk terlibat dalam Pemasaran Kata Mulut, mempekerjakan Pemasaran Kata Mulut menjadi 'agen'. Meskipun sulit untuk benar-benar mengontrol Kata Mulut, penelitian telah menunjukkan bahwa ada tiga jalan umum untuk 'mengelola' Pemasaran Kata Mulut untuk tujuan pemasaran tertentu. Membangun landasan Pemasaran Kata Mulut yang kuat (misalnya tingkat yang cukup kepuasan, kepercayaan dan komitmen) , 2) manajemen Pemasaran Kata dari Mulut  yang menyatakan bahwa manajer hanya memiliki jumlah pengaturan pada tingkat sedang (misalnya iklan, kampanye, teaser, keanggotaan pelanggan kontroversial), 3) manajemen Pemasaran secara langsung pada Kata dari Mulut, yang memiliki tingkat yang lebih tinggi dari yang dapat dikontrol (misalnya membayar 'agen/tokoh' Pemasaran Kata dari Mulut, "teman mendapatkan teman"). Konsumen yang sesuai dengan kriteria Pemasaran Kata dari Mulut telah disarankan sebagai penyeimbang kata motivasi komersial dari mulut. Di media social saat ini contoh dari Pemasaran Kata dari Mulut adalah berupa iklan di media social yang kita kenal dengan istilah “endorse”. Kata-kata yang keluar atu dinyatakan dari seorang endorsement, akan dibuat atau dicantumkan ke dalam media sosial dan dilihat oleh pengguna lainnya. Contohnya seperti membuat tulisan dengan kata-kata sendiri di instagram, facebook, path, twitter dan lain-lain.

Menurut Everett M. Rogers menjelaskan perkembangan media komunikasi ke dalam empat bagian. Pertama, bagian komunikasi tberupa teks tertulis, Kedua, bagian komunikasi cetak, Ketiga, bagian telekomunikasi, dan Keempat, bagian komunikasi interaktif. Media baru merupakan suatu media yang berkembang pada bagian komunikasi interaktif. Menurut Ron Rice menjelaskan media baru merupakan media teknologi komunikasi yang mengaitkan komputer di dalamnya, yang mewadahi penggunanya untuk berkomunikasi antar sesama pengguna ataupun dengan informasi yang dibutuhkan. (Beer, 2008) Sementara menurut Karl Marx, makna social itu merujuk pada saling bekerja sama ( co-operative work). Dengan media terlihat fakta bahwa kata social bisa dipahami dari bagaimana setiap individu saling bekerja sama, apapun kondisinya. Sebagaimana yang terjadi dalam proses produksi dimana setiap mesin saling bekerja dan memberikan kontribusi terhadap produk. Dalam kajian Karl Marx tersebut, ada penekanan bahwa sosial adalah terdapatnya karakter kerja sama atau saling mengisi di antara individu dalam rangka membentuk kualitas baru dalam masyarakat. Sedangkan media sosial merupakan medium di internet yang memungkinkan pengguna merepresentasikan dirinya maupun berinteraksi, bekerja sama, berbagi, berkomunikasi dengan pengguna lain, dan membentuk ikatan sosial secara virtual.(Fuchs, 2014). Emile Durkheim mengatakan tujuan pendidikan tidak sama di semua masyarakat, tetapi tujuannya dalam setiap masyarakat tertentu malah akan menjadi apa pun itu perlu untuk menjaga masyarakat itu.

Sistem[sunting | sunting sumber]

sistem lama yang memanfaatkan kata mulut meliputi:

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dichter, Ernest (1966). "How Word-of-Mouth Advertising Works". Harvard Business Review. 44 (6): 147–166. 
  2. ^ Kietzmann, J.H., Canhoto, A. (2013). "Bittersweet! Understanding and Managing Electronic Word of Mouth" (PDF). Journal of Public Affairs. 13 (2): 146–159. doi:10.1002/pa.1470. Diakses tanggal September 17, 2013. 
  3. ^ Jansen, B. J., Zhang, M, Sobel, K, and Chowdury, A (2009) Twitter Power: Tweets as Electronic Word of Mouth.
  4. ^ http://www.entrepreneur.com/encyclopedia/term/82660.html
  5. ^ a b c Lang, Bodo; Lawson, Rob (2013). "Dissecting Word-of-Mouth's Effectiveness and How to Use It as a Proconsumer Tool". Journal of Nonprofit & Public Sector Marketing. 25 (4): 374–399. doi:10.1080/10495142.2013.845419. Diakses tanggal 22 January 2014. 
  6. ^ Lang, Bodo; Hyde, Ken (2013). "Word of mouth: What we know and what we have yet to learn". Journal of Consumer Satisfaction, Dissatisfaction and Complaining Behavior. 26: 1–18. 
  7. ^ Vansina, Jan: "Oral Tradition as History", 1985, James Currey Publishers, ISBN 0-85255-007-3, ISBN 978-0-85255-007-6; at page 27 and 28, where Vasina defines oral tradition as "verbal messages which are reported statements from the past beyond the present generation" which "specifies that the message must be oral statements spoken sung or called out on musical instruments only"; "There must be transmission by word of mouth over at least a generation".
  8. ^ Ki-Zerbo, Joseph: "Methodology and African Prehistory", 1990, UNESCO International Scientific Committee for the Drafting of a General History of Africa; James Currey Publishers, ISBN 0-85255-091-X, 9780852550915; see Ch. 7; "Oral tradition and its methodology" at pages 54-61; at page 54: "Oral tradition may be defined as being a testimony transmitted verbally from one generation to another.
  9. ^ Henige, David.
  10. ^ Degh, Linda.
  11. ^ Dundes, Alan, "Editor’s Introduction" to "The Theory of Oral Composition", John Miles Foley.
  12. ^ Henige, David.
  13. ^ a b Oral History
  14. ^ Ong, Walter, S. J., "Orality and Literacy: The Technologizing of the Word".
  15. ^ Keakopa, M. (1998).
  16. ^ Grewal, R., T. W. Cline, and A. Davies, 2003.
  17. ^ Stach, A. and A. Serenko, 2010.
  18. ^ Turel, O., A. Serenko, and N. Bontis, 2010.
  19. ^ http://www.reuters.com/article/2010/11/08/us-vcj-zuberance-idUSTRE6A731G20101108
  20. ^ Word of mouth advertising: Marketing-made-simple.com
  21. ^ Laws Enforced by the Federal Trade Commission
  22. ^ Word of Mouth Marketing Association Ethics Code
  23. ^ American Marketing Association Best Practices for Word-of-Mouth Communications
  24. ^ "Social TV: "The Real Action is Not Online, It is Still Face-to-Face," says CBS's Dave Poltrack - The Keller Fay Group". The Keller Fay Group. Diakses tanggal 2015-09-14. 
  25. ^ "The Social Power of Television: What's In It For Advertisers - The Keller Fay Group". The Keller Fay Group. Diakses tanggal 2015-09-14. 
  26. ^ "Results Worth Talking About: The ROI of WOM - WOMMA". WOMMA. Diakses tanggal 2015-09-14. 
  27. ^ Dolgin, Alexander (2008). The Economics of Symbolic Exchange. Springer Science & Business Media. hlm. 228. ISBN 9783540798828. Diakses tanggal 2014-12-03. Word of mouth can overcome the information cascade devised by marketing specialists. This is important as objective testimony to the power of the bush telegraph. 
  28. ^ "Luther asserted, 'It is the manner of the New Testament and of the gospel that it must be preached and performed by word of mouth and a living voice.