Kapal perusak Jepang Hatsushimo (1933)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hatsushimo
Hatsushimo pada 1937
(Kekaisaran Jepang)
Nama: Hatsushimo
Dipesan: 1931 (Tahun Fiskal)
Pembangun: Perusahaan Dok Uraga
Pasang lunas: 31 Januari 1933
Diluncurkan: 4 November 1933
Mulai berlayar: 27 September 1934
Dicoret: 30 September 1945
Identifikasi: Nomor lambung: 21
Nasib: Terkena ranjau dan kandas pada 30 Juli 1945. Dibongkar pada 1948-1949
Ciri-ciri umum (Saat jadi)
Kelas dan jenis: Kapal perusak kelas-Hatsuharu
Berat benaman: 1802 ton panjang (1831 t)
Panjang:
  • 103,5 m (340 ft) (perpendikuler)
  • 105,5 m (346 ft) (garis air)
  • 109,5 m (359 ft) (keseluruhan)
Lebar: 10 m (32 ft 10 in)
Daya muat: 3 m (9 ft 10 in)
Tenaga: 42000 hp (31000 kW)
Pendorong:
Kecepatan: 36 knot (41 mph; 67 km/h)
Jangkauan: 4000 nmi (7400 km) pada 14 kn (26 km/h)
Awak kapal: 200 orang
Senjata:
Catatan dinas
Bagian dari: Divisi Perusak ke-21 (dari Skuadron Perusak ke-1)
Kode identifikasi: Penanda lambung:モシツハ
Operasi:

Hatsushimo (初霜, ”Embun beku pertama”)[1] adalah kapal keempat dari enam kapal perusak kelas-Hatsuharu, yang dibangun untuk Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dibawah Program Lingkaran Satu (Maru Ichi Keikaku). Tiga kapal dibangun pada 1931 dan tiga kapal berikutnya dibangun pada 1933. Enam kapal sisanya yang berada dalam perencanaan dibangun sebagai kapal perusak kelas-Shiratsuyu.[2]

Sejarah dinas[sunting | sunting sumber]

Pra Perang Dunia 2[sunting | sunting sumber]

Hatsushimo dibangun pada 31 Januari 1933, diperkenalkan pada 4 November 1933 dan ditugaskan pada 27 September 1934.

Begitu selesai, ia ditugaskan ke dalam Armada Kedua. Kala Perang Tiongkok-Jepang Kedua dari 1937, ia membantu pendaratan pasukan Jepang di Shanghai dan Hangzhou. Dari 1940, ia berpatroli dan membantu pendaratan pasukan Jepang di Cina Selatan dan berpartisipasi dalam Invasi Indochina Prancis.[3]

Perang Dunia 2[sunting | sunting sumber]

Kala Perang Pasifik pecah, Hatsushimo ditugaskan ke Divisi Perusak ke-21 dari Skuadron Perusak ke-1 dari Armada Pertama bersama Hatsuharu, Nenohi, dan Wakaba, dan menjaga perairan Jepang dalam patroli anti kapal selam. Dari akhir Januari 1942, menjadi bagian dari invasi ke Hindia Belanda yaitu "Operasi H", operasi pendaratan ke Kendari di Sulawesi pada 24 Januari, Makassar pada 8 Februari, serta Bali dan Lombok pada 18 Februari. Ia balik ke Arsenal Angkatan Laut Sasebo pada akhir Maret untuk dirawat.[3]

Dari Mei 1942, Hatsushimo ditugaskan di perairan utara, bersama Abukuma dan Divisi Perusak ke-21 sebagai bagian dari Operasi AL guna mendukung Armada Utara pimpinan Laksamana Boshiro Hosogaya, untuk berpatroli disekitar Attu, Kiska dan Pulau Amchitka hingga pertengahan Juli. Setelah ia balik dari Arsenal Angkatan Laut Yokosuka, ia kembali melanjutkan misi transpor dan memperkuat posisi hingga Desember.[4]

Kala Hatsushimo balik ke Sasebo pada akhir 1942, senjata penangkis udara pom-pom miliknya diganti oleh penangkis pesawat berlaras ganda 25mm tipe 96.[3]

Hatsushimo kembali ke perairan utara dari Januari 1943, melanjutkan misi patroli dan suplai ulang untuk menjaga posisi Jepang yang ada di Kepulauan Aleut. Tanggal 26 Maret, ia ikut bertempur dalam Pertempuran Kepulauan Komandorski sebagai bagian dari Armada ke-5, namun mereka gagal menyerang Armada Kapal Amerika Serikat dari jarak jauh dengan torpedo mereka. Bersama Nachi dan Maya mundur ke Yokosuka pada akhir Maret.[3]

Hatsushimo kembali bergabung dengan Armada ke-5 di tempat yang sama pada pertengahan Mei, mengawal konvoi antara Paramushir dan Õminato hingga akhir Juni. Sebulan kemudian, ia berpartisipasi dalam evakuasi di Kepulauan Aleut sebagai bagian dari armada skrining berisi kapal perusak Wakaba, Naganami, Shimakaze dan Samidare. 26 Juli, Hatsushimo menabrak Wakaba di bagian belakang, dan ditabrak kembali oleh Naganami kala kabut tebal turun sehingga menyebabkan kerusakan yang lumayan. Sekembalinya ke Yokosuka, turret X-nya diganti dengan penangkis pesawat 25mm dan Radar Tipe 22. Ia kembali berlaga pada pertengahan Oktober, dimana ia mengawal kapal induk ringan Ryūhō dan kapal induk pesawat laut Chitose ke Singapura dan sebaliknya.[3]

Dari 24 November, Hatsushimo mengawal kapal induk ringan Hiyō dari Kure menuju Truk via Manila, serta kembali ke Yokosuka bersama kapal induk ringan Unyō dan Zuihō pada akhir tahun.[3]

Awal 1944, Hatsushimo langsung dimasukkan ke Armada Gabungan, dan melanjutkan misi pengawalan sekitar Yokosuka dan Truk. Sekembalinya ke Sasebo pada 14 April, senjata penangkis pesawat 25mm dipasang bersama dengan Radar Tipe 22 tambahan. Bulan Juninya, ia berpartisipasi dalam Pertempuran Laut Filipina sebagai bagian dari Armada Suplai Pertama, dan kembali mengawal sekitar Jepang dan Filipina selama September.[5] Di Arsenal Angkatan Laut Kure, penangkis udara 25mm dan Radar Udara Tipe 13 terpasang di badannya. Lalu ia kembali melanjutkan misi transport dan mengawal ke Filipina selama November.

Tanggal 24 Oktober 1944, pasca Pertempuran Teluk Leyte, Hatsushimo menyelamatkan 74 kru dari perusak Wakaba yang karam.[6] Pada 15 November 1944, ditugaskan ke Armada Ke-2 dan ditugaskan untuk mengawal antara Singapura dan Teluk Cam Ranh di Indochina Prancis hingga akhir tahun. Itu terjadi 2 hari pasca pemimpin skuadronnya, Hatsuharu, karam oleh serangan udara pesawat Amerika Serikat di laut dangkal sekitar Filipina.[3]

Bulan Februari 1945, Hatsushimo mengawal kapal tempur Ise dan Hyūga dari Singapura menuju Kure dalam Operasi Kita. Ketika di Kure, ia kembali dipasangi senjata penangkis pesawat berdiameter 25mm. Saat April 1945, ia menjadi bagian dari Armada Yamato kala Operasi Ten-Go. Yang mengejutkan, meski serangan udara Amerika kala itu benar-benar mengerikan, Hatsushimo justru lolos dari neraka itu dan setelahnya menyelamatkan kru dari Yamato, Yahagi dan Hamakaze.[3]

Nasib[sunting | sunting sumber]

Kemudian, ia ditugaskan ke Maizuru sebagai kapal latih dan penjaga area tersebut. Hingga suatu hari pada 30 Juli 1945, ia mengenai ranjau yang dijatuhkan dari udara kala diserang oleh pesawat milik Amerika Serikat dari Satuan Tugas 38 di Teluk Miyazu. Hal itu memaksa kru Hatsushimo mendaratkan kapal mereka di titik 35°33′N 135°12′E / 35.550°N 135.200°E / 35.550; 135.200Koordinat: 35°33′N 135°12′E / 35.550°N 135.200°E / 35.550; 135.200. Akibatnya, 17 kru-nya meninggal. Serangan inilah yang menjadikan Hatsushimo sebagai kapal perusak ke-129 sekaligus kapal terakhir yang karam kala Perang Dunia 2 berlangsung.[5][7]

Tertanggal 30 September 1945, Hatsushimo dihapus dari daftar militer. Reruntuhan kapalnya diangkat dan dipreteli sekitar 1948 dan 1949.[8]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nelson. Japanese-English Character Dictionary. hal. 773
  2. ^ Lengerer, hal. 92-3
  3. ^ a b c d e f g h Nevitt, Allyn D. (1997). "IJN Wakaba: Tabular Record of Movement". Long Lancers. Combinedfleet.com. Diakses tanggal 2016-07-24. 
  4. ^ Morison. Aleutians, Gilberts and Marshalls, June 1942-April 1944.
  5. ^ a b D’Albas. Death of a Navy: Japanese Naval Action in World War II.
  6. ^ Brown. Warship Losses of World War II
  7. ^ * "Hatsushimo". The Naval Data Base: The Encyclopedia of World ,Modern Warships. 
  8. ^ Nishidah, Hiroshi (2002). "Hatsuharu class destroyers". Materials of the Imperial Japanese Navy. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • D'Albas, Andrieu (1965). Death of a Navy: Japanese Naval Action in World War II. Devin-Adair Pub. ISBN 0-8159-5302-X. 
  • Brown, David (1990). Warship Losses of World War Two. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-914-X. 
  • Howarth, Stephen (1983). The Fighting Ships of the Rising Sun: The Drama of the Imperial Japanese Navy, 1895–1945. Atheneum. ISBN 0-689-11402-8. 
  • Jentsura, Hansgeorg (1976). Warships of the Imperial Japanese Navy, 1869–1945. US Naval Institute Press. ISBN 0-87021-893-X. 
  • Lengerer, Hans (2007). The Japanese Destroyers of the Hatsuharu Class. Warship 2007. London: Conway. hlm. 91–110. ISBN 1-84486-041-8. OCLC 77257764
  • Nelson, Andrew N. (1967). Japanese–English Character Dictionary. Tuttle. ISBN 0-8048-0408-7. 
  • Morison, Samuel Eliot (1961). Aleutians, Gilberts and Marshalls, June 1942-April 1944, vol. 7 of History of United States Naval Operations in World War II. Boston: Little, Brown and Company. ASIN B0007FBB8I. 
  • Watts, Anthony J (1967). Japanese Warships of World War II. Doubleday. ASIN B000KEV3J8. 
  • Whitley, M J (2000). Destroyers of World War Two: An International Encyclopedia. London: Arms and Armour Press. ISBN 1-85409-521-8. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]