Kaleng minuman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Karakteristik mekanisme pembukaan dengan "kait tinggal" dari kebanyakan kaleng minuman sejak pertengahan 1980-an. Versi "mulut lebar", yang terlihat di sini, diperkenalkan pada akhir 1990-an.

Kaleng minuman adalah suatu wadah logam yang dirancang untuk menampung bagian cairan tetap seperti minuman ringan minuman berkarbonasi, minuman beralkohol, jus buah, teh, teh herbal, minuman energi, dll. Kaleng minuman terbuat dari aluminium (75% produksi dunia)[1] atau baja berlapis timah (25% produksi dunia). Produksi seluruh dunia untuk semua kaleng minuman sekitar 370 miliar kaleng per tahun.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bir komersial yang pertama tersedia dalam kaleng mulai pada 1935 di Richmond, Virginia.[2] Tidak lama kemudian, soda, dengan keasaman lebih tinggi dan tekanan sedikit lebih tinggi, tersedia dalam kaleng. Perkembangan kunci untuk menyimpan minuman dalam kaleng adalah pelapis bagian dalam, biasanya plastik atau kadang-kadang zat lilin, yang membantu menjaga agar rasa produk tidak hancur oleh reaksi kimia dengan logam. Faktor utama lain untuk pemilihan waktu tersebut adalah pencabutan Larangan di Amerika Serikat pada akhir tahun 1933.

Pada 1935,[3] tempat pembuatan bir kecil di Felinfoel merupakan tempat pembuatan bir pertama di luar Amerika Serikat untuk bir kaleng komersial. Sebelumnya, bir hanya tersedia dalam tong atau botol kaca. Sejak saat itu, kaleng timah ringan dapat digunakan. Pabrik pembuatan bir Felishanel adalah pemasok utama untuk angkatan bersenjata Britania di luar negeri dalam Perang Dunia Kedua - kaleng menghemat banyak ruang dan berat untuk ekspor masa perang dibandingkan dengan botol kaca, dan tidak hperlu dikembalikan untuk pengisian ulang. Kaleng awal ini tidak memiliki "kait penarik", sebaliknya mereka memiliki "gabus mahkota" (tutup botol bir). Semua bir kaleng Britania Raya modern diturunkan dari kaleng kecil, awal ini yang membantu mengubah kebiasaan minum dan beli bir dari publik Britania. Dari abad ke-18 sampai awal abad ke-20 Wales mendominasi produksi pelat timah dunia, mencapai puncaknya pada awal 1890-an ketika 80% pelat timah dunia diproduksi di Wales selatan.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "The Canmaker FAQ". Canmaker.com. Diakses tanggal 2012-08-07. 
  2. ^ Maxwell, DBS (1993). "Beer Cans: A Guide for the Archaeologist". Historical Archaeology. 27 (1). doi:10.2307/25616219. 
  3. ^ Neil Prior (2015-07-12). "Llanelli's Felinfoel brewery pioneered beer in cans". BBC News (South West Wales). Diakses tanggal 2017-04-09. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]