Jembatan Selat Malaka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Jembatan Selat Malaka
Nama resmi Jembatan Selat Malaka Indonesia - Malaysia
Mengangkut Kendaraan roda dua
Kendaraan roda empat
Kendaraan roda berlebih (lebih dari empat roda)
Pejalan kaki
Kereta (akan direncanakan)
Melintasi Selat Malaka
Daerah Jalan Tol Dumai-Rupat (Dupat), Indonesia
Telok Gong-Masjid Tanah-Alor Gajah Expressway (TMA), Malaysia
Pengelola --
Desainer Pemerintah Malaysia
Pemerintah Indonesia
Partner Selat Malaka (Malaysia)
Desain Jembatan beton (bagian pertama)
Jembatan kabel pancang (bagian kedua)
Panjang total 48 km
Lebar --
Rentang terpanjang --
Dibuka 15 Oktober 2013 (pengaktifan kembali jembatan)

Jembatan Selat Malaka adalah jembatan baru di bawah proposal yang akan menghubungkan Telok Gong, dekat Masjid Tanah, negara Malaka di Semenanjung Malaysia, Malaysia ke Pulau Rupat dan Dumai di Pulau Sumatera, Indonesia.[1] Proyek ini telah disampaikan. persetujuan pemerintah, dan diharapkan untuk mengambil 10 tahun untuk menyelesaikan. Setelah selesai, jembatan yang panjangnya 48 km akan menjadi jembatan terpanjang laut penyeberangan di dunia. Proyek ini akan memiliki dua jembatan kabel tetap dan satu jembatan gantung, baik yang terpanjang di dunia. Selat Malaka menghubungkan Samudra Pasifik (timur) dengan Samudera Hindia (sebelah barat).

Wilayah[sunting | sunting sumber]

Wilayahnya di sekitar Selat Malaka, Pembangunan jembatan semacam ini akan memiliki banyak implikasi, termasuk untuk pengelolaan gerakan kapal melalui Selat Malaka, salah satu saluran pengiriman tersibuk di dunia.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Maret 2013 selama kunjungan ke Jerman dan Jepang, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan bahwa pembangunan Jembatan Selat Sunda yang direncanakan akan memiliki prioritas. Dia mengatakan bahwa empat tahun sebelumnya ia telah menolak permintaan dari Malaysia untuk mendukung pembangunan Jembatan Selat Malaka karena pembangunan jembatan tersebut akan memudahkan menipisnya sumber daya di Sumatera oleh Asia.[3]

Ini adalah tempat yang dilalui Selat Malaka
Selat Malaka menyambung antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik

Pada tanggal 15 Oktober 2013, Pemerintah Negara Malaka menghidupkan kembali 48 km panjang Malaka-Dumai, Indonesia, proyek jembatan kontroversial di Selat Malaka, setelah jeda tujuh tahun.[4] The Exim Bank of China dilaporkan siap untuk mendanai sampai 85% dari biaya proyek (diperkirakan sekitar US $ 14 milyar) dengan sisa pembiayaan yang disediakan dari dana sovereign regional dan investor swasta.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 'Plans for bridge between Malacca, Dumai', New Straits Times, December 20, 2010
  2. ^ Mohd Hazmi bin Mohd Rusli, 'Straits of Malacca and Singapore: Ensuring Safe Navigation', RSIS Commentaries, S. Rajaratnam School of International Studies, No 131/2011, Singapore, 13 September 2011.
  3. ^ 'Presiden: JSS Sangat Strategic,' (President: JSS is very strategic) Suara Pembaruan, 6 March 2013.
  4. ^ Malacca revives straits bridge project The Star, 15 October 2013
  5. ^ Yong Yen Nie and Wahyudi Soeriaatmadja, 'China's EXIM bank to fund most of Malacca-Indonesia bridge project', The Jakarta Post 18 October 2013.