Jacques de Molay

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Jacques de Molay

Jacques de Molay adalah pemimpin agung Ksatria Templar yang terakhir, atau jabatannya lebih dikenal dengan sebutan Grandmaster. Sama seperti nasib kebanyakan Ksatria Templar pada masa kepemimpinan Paus Klemens V, Jaques juga dihukum mati dengan disiksa terlebih dahulu. Dia dan para pengikutnya dituduh telah menyebarkan ajaran sesat. Sebelum mati, Jaques de Molay sempat mengutuk Klemens V dan Raja Philip IV dari Perancis, bahwa mereka juga akan menemui ajal secara tidak wajar, sama seperti dirinya yang disiksa kemudian dibakar hidup-hidup.

pada 13 oktober 1307.. paus clement V dan philipus IV raja perancis, menangakap jaques de molay dan semua ksatria templar atas tuduhan ajaran sesat. mendalami ilmu sihir, pagan/penyembahan berhala, menyimpang dari perintah gereja serta tuntutan pembunuhan dan perampokan. kesesatan para templar bermula saat misi suci ke tanah suci yerusalem, para templar menjadi silau akan kekayaan yang ada di tanah suci dan sekitarnya dan templar melihat betapa besar kejayaan para penyembah berhala/pagan pada masa lalu sehingga mereka menjadi menyimpang dari ajaran Yesus, mereka menjadi serakah dan menganut ajaran sesat paganisme


Templars Burning.jpg


sebagaimana budaya eropa yang mmenghukum penganut sihir/penyihir, para templar dieksekusi dengan cara dibakar pada saat dieksekusi, de molay mengeluarkan kutukan bahwa dalam 30 hari paus akan mati dan dalam kurun waktu kurang setahun raja philip akan tewas yang dalam sejarah berhasil membuat Paus Klemens V dalam 30 hari dan raja philipus meninggal 7 bulan - paus clement mati sakit pada 20 april 1314 - raja philipus mati kecelakaan berburu 1314

meskipun para templar menganut ritus dan cult, dari berbagai literatur sejarah para templar juga memiliki kemampuan iptek yg tinggi dan agen pembunuh yg mampu memasukan racun (semacam arsenik) tanpa rasa dan tanpa warna ke dalam makanan paus dan membunuh raja melalui orang dalam/konspirasi