Ita Martadinata Haryono

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ita Martadinata Haryono (lahir 1980, wafat di Jakarta Pusat, 9 Oktober 1998 pada usia 18 tahun) adalah seorang aktivis HAM Indonesia yang tewas dibunuh secara misterius, tak lama sebelum ia berencana bersaksi di Sidang PBB terkait pemerkosaan massal di Indonesia pada masa Reformasi.

Ita Martadinata Haryono
Lahir1980
Meninggal8 Oktober 1998(1998-10-08) (umur 17–18)
Jakarta Pusat, Indonesia 🇮🇩
Sebab meninggalPembunuhan

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kerusuhan Mei 1998 adalah penjarahan dan pemerkosaan yang mengandung sentimen rasial dan secara khusus menarget etnis Tionghoa-Indonesia. Tim Gabungan Pencari Fakta mencatat ada 168 korban kekerasan seksual massal yang melapor sampai 3 Juli 1998 (152 dari Jakarta dan sekitarnya, 16 dari Solo, Medan, Palembang dan Surabaya).[1] Ita Martadinata, seorang siswi kelas III SMA Paskalis yang kala itu berusia 18 tahun, adalah salah satu korban pemerkosaan. Akan tetapi, Ita adalah satu-satunya korban yang berani bersuara, memberi konseling untuk sesama korban, dan menyatakan siap bertestimoni di sidang PBB.[2]

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Ia ditemukan mati dibunuh oleh Suryadi alias Otong alias Bram, pada 9 Oktober 1998 di kamarnya di Jakarta Pusat. Perutnya, dada dan lengan kanannya ditikam hingga sepuluh kali, lehernya disayat[3], dan alat kelaminnya ditancap kayu.[4] Hal ini terjadi hanya tiga hari setelah Tim Relawan untuk Kemanusiaan dan beberapa organisasi hak-hak asasi manusia lainnya mengadakan konferensi pers, menjelaskan bahwa beberapa orang dari anggota tim ini telah menerima surat ancaman akan dibunuh apabila mereka tidak segera menghentikan bantuan mereka terhadap investigasi internasional atas perkosaan, pembunuhan, dan pembakaran atas sejumlah perempuan Tionghoa dalam Kerusuhan Mei 1998.[5]

Pihak yang berwajib mengumumkan bahwa kematian Ita hanyalah suatu kejahatan biasa, yang dilakukan oleh seorang pecandu obat bius yang ingin merampok rumah Ita, namun tertangkap basah, sehingga kemudian ia membunuh gadis itu.[2] Pemberitaan media massa saat itu membingkai pembunuhan Ita Martadina sebagai peristiwa insidental dan mengorek kehidupan personalnya, alih-alih membuat hubungan dengan fakta rencana Ita untuk bersaksi di Amerika.[6]

Ita dan ibunya, Wiwin Haryono, berencana akan segera berangkat ke Amerika Serikat dengan empat korban Kerusuhan Mei 1998 lainnya sebagai bagian dari Tim Relawan untuk Kemanusiaan, untuk memberikan kesaksian di Sidang PBB di hadapan Kongres Amerika Serikat tentang tragedi itu. Ita dan ibunya diketahui cukup banyak terlibat dalam memberikan konseling kepada para korban kerusuhan tersebut.[7] Berdasarkan alasan itu, Tim Relawan berpendapat bahwa peristiwa ini sesungguhnya dimaksudkan sebagai ancaman kepada mereka yang terlibat di dalam aktivitas kemanusiaan ini untuk menghentikan kegiatan mereka.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tim Relawan Untuk Kemanusiaan (November 1999). LAPORAN AKHIR TIM GABUNGAN PENCARI FAKTA PERISTIWA 13-15 MEI 1998. Jakarta: Komnas Perempuan. hlm. 72. 
  2. ^ a b "Sebelum Peluru Menembus Jantung Wawan". Kumparan. 3 Agustus 2017. Diakses tanggal 16 Mei 2020. 
  3. ^ Lestari, Sri (https://www.bbc.com/indonesia/dunia-44134808). "Perkosaan Mei 1998 'tak pernah terungkap, tak pernah dituntaskan'". BBC Indonesia. Diakses tanggal 16 Mei 2020. 
  4. ^ Yuliawati (19 Mei 2016). "Ancaman untuk Relawan Mei 1998: Bunuh Anda Perkara Mudah!". CNN Indonesia. Diakses tanggal 30 Agustus 2020. 
  5. ^ Suhandinata, Justian (2009). WNI Keturunan Tionghoa Dalam Stabilitas Politik Ekonomi Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 286–287. 
  6. ^ Linsa Hikmawati, Chandra (2017). "Opresi Berlapis Perempuan Etnis Tionghoa: Pemerkosaan Massal Terhadap Perempuan Etnis Tionghoa dalam Tragedi Mei 1998 di Jakarta". Jurnal Politik Universitas Indonesia. Vol. 2 (No. 2): 355–356. doi:https://doi.org/10.7454/jp.v2i2.76 Periksa nilai |doi= (bantuan). 
  7. ^ Kresna, Mawa (22 Mei 2017). "Perkosaan Massal 1998 itu Terjadi". Tirto. Diakses tanggal 16 Mei 2020. 
  8. ^ "Indonesian rape counsellor murdered". BBC UK. 10 Oktober 1998. Diakses tanggal 16 Mei 2020.