Lompat ke isi

Ispace (perusahaan Jepang)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
ispace Inc.
Pesawat ruang angkasa robot bulan
Kode emitenTYO: 9348
IndustriPendarat dan penjelajah bulan komersial
NasibAktif
PendahuluWhite Label Space[1]
Didirikan10 September 2010; 13 tahun lalu (2010-09-10) di Tokyo, Jepang
PendiriTakeshi Hakamada
Kantor
pusat
Tokyo
,
Jepang
ProdukRobot pendarat dan penjelajah bulan
Karyawan
200[2] (Agustus 2022)
Situs webispace-inc.com

ispace Inc. adalah perusahaan publik Jepang yang mengembangkan pesawat ruang angkasa robotik dan teknologi lainnya untuk bersaing dalam kontrak misi transportasi dan eksplorasi dari badan antariksa dan industri swasta lainnya. Misi ispace adalah memungkinkan kliennya untuk menemukan, memetakan, dan menggunakan sumber daya alam bulan.[3]

Dari 2013 hingga 2018, ispace menjadi pemilik dan operator tim Hakuto yang berkompetisi di Google Lunar X Prize (GLXP).[4] Tim tersebut mengembangkan penjelajah bulan bernama Sorato.

ispace saat ini berkantor pusat di Tokyo, Jepang, dengan kantor di Amerika Serikat dan Luksemburg.[5] Pendiri dan CEO perusahaan adalah Takeshi Hakamada.

Gambar Bulan diambil oleh Moon Mineralogy Mapper. Biru menunjukkan tanda spektral hidroksida (komponen air), hijau menunjukkan kecerahan permukaan yang diukur dengan radiasi infra merah yang dipantulkan dari Matahari dan merah menunjukkan mineral yang disebut piroksen.

Meskipun ispace sekarang independen, ia bermula sebagai mitra dari organisasi Eropa bernama White Label Space.[1] White Label Space (WLS) adalah tim insinyur luar angkasa internasional yang didirikan pada tahun 2008 untuk bersaing dalam Google Lunar X Prize, dengan hadiah utama sebesar US$20 juta untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke permukaan Bulan, dan menjelajah sejauh 500 meter. WLS berkantor pusat di Belanda dan dipimpin oleh Steve Allen.[6] Sisi Eropa bertujuan untuk mengembangkan tim pendarat bulan sementara kelompok Jepang yang terdiri dari Lab Robotika Luar Angkasa Universitas Tohoku dan dipimpin oleh Kazuya Yoshida akan mengembangkan sebuah penjelajah.[7]

Pada tahun 2010, White Label Space Japan LLC, pendahulu ispace didirikan oleh Takeshi Hakamada untuk mengelola aspek komersial dan teknis grup Jepang.[4] Pada tanggal 30 Januari 2013, ketika rekan satu tim Eropa berhenti terlibat secara substansial dalam hadiah tersebut, anggota yang berbasis di Jepang memutuskan untuk melanjutkan proyek, dan WLS mengalihkan hak partisipasi GLXP ke White Label Space Japan LLC. Steve Allen, pemimpin WLS digantikan oleh Takeshi Hakamada.

Pada Mei 2013, perusahaan induk tim, White Label Space Jepang mengubah namanya menjadi ispace, sedangkan tim GLXP berganti nama menjadi "Hakuto" pada 15 Juli di tahun yang sama.[1] Tim Hakuto tidak berhasil melakukan misi bulan selama GLXP, tetapi setelah penghentian kompetisi, ispace melanjutkan rencana eksplorasi bulannya dan, pada tahun 2018, perusahaan berhasil mengumpulkan lebih dari US$90 juta dalam pendanaan swasta untuk mengembangkan pendarat bulannya sendiri selain melanjutkan proyeknya di penjelajah bulan.[8]

Pada September 2018, ispace berencana menguji sistem mereka dengan mengorbit di sekitar Bulan tetapi tidak mendarat di atasnya. Perusahaan mendaftar untuk dua peluncuran roket Falcon 9 SpaceX, yang berlangsung pada tahun 2020 dan 2021.[9][10] ispace juga mengembangkan konsep misi yang disebut Penjelajah Es Kutub yang akan mencari sumber daya bulan di wilayah dekat kutub selatan bulan.[11]

Pada 10 Oktober 2018, tim industri yang dibentuk oleh Draper Laboratory, bersama dengan ispace, General Atomics, dan Spaceflight Industries mengajukan proposal untuk pendarat bulan komersial ke Program Layanan Muatan Lunar Komersial NASA. Menurut Draper, ispace akan bertindak sebagai agen desain tim.[12]

Pada 21 Juli 2022, NASA mengumumkan bahwa mereka telah memberikan kontrak CLPS kepada Draper Laboratories dan timnya.[13]

Program Hakuto-R

[sunting | sunting sumber]

Strategi jangka panjang ispace adalah membangun pendarat dan penjelajah untuk bersaing dalam kontrak misi transportasi dan eksplorasi dari badan antariksa dan industri swasta. NASA bertujuan mengontrak industri swasta untuk mengintai dan menambang air bulan dan sumber daya bulan lainnya untuk mendukung infrastruktur berbasis bulan di masa depan.[14] Pendanaan untuk dua misi pertama awalnya diperoleh dari konsorsium dana dan perusahaan Jepang.[15][16]

Pada tahun 2018, ispace menandatangani perjanjian kerja dengan Draper untuk menjadi agen desain tim,[12] yang membawa perubahan signifikan. Pada Agustus 2019, ispace mengumumkan restrukturisasi program bulannya, yang sekarang disebut Hakuto-R, sehubungan dengan pesatnya permintaan pelanggan untuk layanan pengiriman muatan di industri eksplorasi bulan, terutama dari kontrak Layanan Muatan Bulan Komersial (CLPS) baru-baru ini yang diberikan kepada Draper dan mitranya, termasuk ispace. Perubahan signifikan adalah penghapusan misi pengorbit demonstrasi teknologi pada tahun 2020 demi bergerak lebih cepat menuju demonstrasi kemampuan pendaratan. Hakuto-R M1 adalah pendarat bulan yang membawa penjelajah Misi Bulan Emirat Rashid dalam kemitraan dengan Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid (MBRSC), bersama dengan robot bulan transformasi SORA-Q milik Tomy dan JAXA.[17] Misi Hakuto-R 1 menampung muatan lain, yaitu disk musik yang menampilkan lagu 'SORATO' oleh band rock Jepang Sakanaction. Lagu ini awalnya dirilis pada tahun 2018 sebagai bagian dari kampanye Team Hakuto untuk Google Lunar XPRIZE.[18]

Peluncuran

[sunting | sunting sumber]

Hakuto-R M1 diluncurkan pada 11 Desember 2022 pukul 07:38 UTC menggunakan roket Falcon 9 Block 5, bersama dengan Misi Bulan Emirat dan pesawat antariksa Lunar Flashlight milik NASA.[19] Misi tersebut memasuki orbit bulan pada 21 Maret 2023 dengan upaya pendaratan di bulan yang dijadwalkan pada 25 April 2023.[20] Komunikasi dengan Hakuto-R terputus pada saat-saat terakhir penurunan ke permukaan bulan pada 25 April. Analisis menetapkan bahwa hilangnya propelan pada tahap akhir pendaratan menyebabkan penurunan cepat dan pendaratan keras di permukaan bulan.[21]

Hakuto-R M2, sebuah pendarat dan penjelajah bulan, dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2024.[22]

Misi 3 dan seterusnya

[sunting | sunting sumber]

ispace Mission 3 diharapkan diluncurkan pada tahun 2025.[22] Misi 3 hingga 9 bertujuan untuk membangun pendarat bulan ispace sebagai sistem transportasi hemat biaya frekuensi tinggi, sementara Misi 10 dan seterusnya akan memulai pembangunan "platform industri" untuk memungkinkan pengembangan sumber daya air bulan.[23]

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ a b c The Japanese Space Bots That Could Build Moon Valley Sarah Scoles, Wired 14 May 2018
  2. ^ "ispace Announces HAKUTO-R Mission 1 Launch Window for November 9 – 15, 2022". ispace. 12 October 2022. Diakses tanggal 12 October 2022. 
  3. ^ "ispace – Expand our planet. Expand our future". Diakses tanggal 11 September 2018. 
  4. ^ a b "WLS Japan Office - Open For Business" (Siaran pers). White Label Space. September 9, 2010. Diakses tanggal September 12, 2018. 
  5. ^ Luxembourg and ispace, a Tokyo-Based Lunar Robotic ExplorationCompany, Sign MoU to Co-Operate within the Spaceresources.lu Initiative Business Wire Released by the Luxembourg Ministry of the Economy 2 March 2017
  6. ^ Dutch Firm AOES Group BV Partners with White Label Space Team in $30 Million Google Lunar X PRIZE, 31 August 2009
  7. ^ Andrew Barton. "Partners". Diakses tanggal 2019-03-25. 
  8. ^ "New fund to boost Japanese space startups". SpaceNews. 2018-03-21. Diakses tanggal 2019-03-25. 
  9. ^ "Japan lunar exploration firm to head for moon on SpaceX rockets" (dalam bahasa Turki). TRT World. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  10. ^ "Japanese company ispace says it will launch two missions to the Moon in 2020 and 2021". The Verge. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  11. ^ "ispace's Polar Ice Explorer: a commercial ISRU exploration mission to the South Pole of the Moon" Kyle Aciernoalso Abstract presented at the Lunar ISRU 2019 meeting: Developing a New Space Economy Through Lunar Resources and Their Utilization: July 15–17, 2019, Columbia, Maryland
  12. ^ a b Foust, Jeff (October 10, 2018). "Draper bids on NASA commercial lunar lander competition". SpaceNews. Diakses tanggal 2018-10-30. 
  13. ^ "Draper wins NASA contract for farside lunar lander mission". July 22, 2022. 
  14. ^ They want moon landings to be a commercial reality — and that's just the start Time Romero, Tech in Asia August 2018
  15. ^ New fund to boost Japanese space startups Jeff Foust SpaceNews 21 March 2018
  16. ^ ispace Tech in Asia August 2018
  17. ^ Rabie, Passant (12 December 2022). "SpaceX Launches Moon-Bound Private Japanese Lander Following Delays". Gizmodo. Diakses tanggal 15 December 2022. 
  18. ^ "Ispace Announces Mission 1 Launch Date". 
  19. ^ Rosenstein, Sawyer (11 December 2022). "SpaceX launches Falcon 9 carrying private Japanese moon lander". NASASpaceFlight. Diakses tanggal 11 December 2022. 
  20. ^ "ispace Completes Success 8 of the Mission 1 Milestones". ispace. 14 April 2023. Diakses tanggal 14 April 2023. 
  21. ^ "Japanese company loses contact with spacecraft after attempting to land on the moon". CBC.ca. 2023-04-25. 
  22. ^ a b "ispace Releases Updates on Progress of Mission 2 and Mission 3". ispace. 28 February 2023. Diakses tanggal 1 March 2023. 
  23. ^ "PROJECT". ispace. 2020. Diakses tanggal 5 August 2021. 

Pranala luar

[sunting | sunting sumber]