Inkuisisi Goa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Inkuisisi Goa

Inquisição de Goa
Coat of arms or logo
Fransiskus Xaverius meminta Yohanes III dari Portugal untuk sebuah ekspedisi Katolik di India Portugis
Jenis
Jenis
Bagian dari Inkuisisi Portugis
Sejarah
Dibentuk1560
Dibubarkan1812
Tempat bersidang
India Portugis

Inkuisisi Goa adalah kerja dari aksi Inkuisisi Portugis di India Portugis, dan wilayah-wilayah yang dikuasai Kekaisaran Portugis di Asia. Peristiwa tersebut dimulai pada 1560, memuncak pada 1774–1778, dan berakhir pada 1812.[1] Berdasarkan pada catatan yang terselamatkan, H. P. Salomon dan Rabbi Isaac S.D. Sassoon menyatakan bahwa Inkuisisi tersebut dimulai pada 1561 dan ditiadakan untuk sementara pada 1774, sekitar 16,202 orang dihadapkan oleh pengadilan pada Inkuisisi tersebut. Dari jumlah ini, diketahui bahwa 57 dihukum mati; 64 lainnya dibakar.[2]

Di Goa, Inkuisisi tersebut juga dilakukan dengan memindahkan agama orang-orang India dari agama Hindu atau Islam.[2]

Kebanyakan catatan Inkuisisi Goa dihancurkan setelah pengakhirannya pada 1812.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Inquisisi di Portugal[sunting | sunting sumber]

Pada 1492 mereka memindahkan agama secara paksa atau membunuh seluruh orang Moor dan Yahudi di Spanyol.[3][4]

Pada 1497, Raja Manuel I dari Portugal menikah dengan putri sulung mereka, Isabella dari Aragon (setelah kematiannya ia menikah dengan adik perempuannya Maria).

Pengenalan Inkuisisi di India[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-15, Portugis mengeksplorasi rute laut ke India dan Paus Nikolas V mengeluarkan bulla kepausan Romanus Pontifex.

Penganiayaan Kristen[sunting | sunting sumber]

Penganiayaan Kristen Suriah[sunting | sunting sumber]

Salib Santo Tomas atau Mar Thoma Sliva, sebuah simbol dari Kristen Santo Tomas

Di 1599 dibawah kepemimpinan Aleixo de Menezes, Sinode Diamper secara paksa memindahkan agama Kristen Santo Tomas Suriah Timur (juga dikenal sebagai Kristen Suriah atau Nasrani) dari Kerala ke Gereja Katolik Roma. Ia berkata bahwa mereka mempraktikan bidah Nestorian.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Goa Inquisition was most merciless and cruel". Rediff. 14 September 2005. Diakses tanggal 14 April 2009. 
  2. ^ a b c Salomon, H. P. and Sassoon, I. S. D., in Saraiva, Antonio Jose. The Marrano Factory. The Portuguese Inquisition and Its New Christians, 1536–1765 (Brill, 2001), pp. 345–7.
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Campbell
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Pentateuch
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Benton, Lauren 2002 p. 122

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Benton, Lauren. Law and Colonial Cultures: Legal Regimes in World History, 1400–1900 (Cambridge, 2002).
  • Hunter, William W. The Imperial Gazetteer of India (Trubner & Co, 1886).
  • Priolkar, A. K. The Goa Inquisition (Bombay, 1961).
  • Sakshena, R. N. Goa: Into the Mainstream (Abhinav Publications, 2003).
  • Saraiva, Antonio Jose. The Marrano Factory. The Portuguese Inquisition and Its New Christians, 1536–1765 (Brill, 2001).
  • Shirodhkar, P. P. Socio-Cultural life in Goa during the 16th century.

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • App, Urs. The Birth of Orientalism. Philadelphia: University of Pennsylvania Press, 2010 (hardcover, ISBN 978-0-8122-4261-4); berisi bab 60 halaman (pp. 15–76) tentang Voltaire sebagai pendahulu Indomania dan penggunaan teks India palsunya dalam propaganda anti-Kristen.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]