Industri pertahanan Taiwan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen duduk di dalam prototipe AIDC T-5 saat peluncuran
NCSIST Albatross 9717 dipajang di Balai Peringatan CKS

Industri pertahanan Taiwan adalah salah satu sektor strategis yang penting dan penyedia lapangan kerja yang signifikan. Mereka terutama memasok senjata dan platform kepada Angkatan Bersenjata Republik Tiongkok dengan sedikit sistem senjata utama yang diekspor ke luar negeri. Dengan bantuan asing, industri pertahanan Taiwan telah memproduksi pesawat tempur, sistem rudal, kapal permukaan, radar, artileri roket, kendaraan lapis baja, dan senjata ringan.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

ROCA CS/MPQ-90 Bee Eye diproduksi oleh NCSIST

Sektor pertahanan Taiwan dihidupkan kembali setelah pengakuan Republik Rakyat Tiongkok oleh Amerika Serikat pada tahun 1979 dan ketidakpastian berikutnya yang timbul dalam hubungan Amerika Serikat dengan Taiwan. Tujuan akhir pemerintah KMT adalah untuk mencapai swasembada penuh dalam sistem persenjataan.[2]

Pada tahun 2014, Perusahaan Pengembangan Industri Dirgantara diprivatisasi dengan pemerintah mempertahankan 39% saham dan Institut Sains dan Teknologi Chung-Shan Nasional menjadi perusahaan administratif pemerintah dan bukan merupakan konstituen dari Biro Persenjataan.[3]

Di bawah Presiden Tsai Ing-wen dari Partai Progresif Demokrat, ada fokus baru pada manufaktur dalam negeri, khususnya sistem pertahanan udara dan rudal antikapal.[4]

Pada tahun 2021 Kementerian Pertahanan Nasional meluncurkan inisiatif untuk merekrut para pekerja asing untuk pekerjaan tetap di Taiwan untuk mengatasi kekurangan bakat lokal. Inisiatif ini juga bertujuan untuk mengatasi gangguan yang berasal dari pergantian para teknisi dan penasihat asing yang dikontrak.[5]

Produsen[sunting | sunting sumber]

Hanya ada dua perusahaan pertahanan Taiwan yang memiliki kemampuan pertahanan penuh, yakni Institut Sains dan Teknologi Chung-Shan Nasional dan Perusahaan Pengembangan Industri Dirgantara adalah.[6] Selain perusahaan pertahanan besar tersebut, ada lebih dari 200 usaha kecil dan menengah yang terlibat dalam industri pertahanan.[4]

Pembuat kapal utama, CSBC Corporation, Jong Shyn Shipbuilding Company, dan Lungteh Shipbuilding, semuanya membangun kapal militer dan penjaga pantai.[1] Pesanan dari pihak militer dan penjaga pantai menyumbang porsi yang besar dari keseluruhan pesanan yang diterima oleh para pembuat kapal berdasarkan nilai dolar. Di antaranya, Angkatan Laut Taiwan dan Administrasi Penjaga Pantai Taiwan menghabiskan sekitar satu miliar dolar setahun untuk pembangunan kapal baru.[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b David An; Matt Schrader; Ned Collins-Chase. "Taiwan's Indigenous Defense Industry: Centralized Control of Abundant Suppliers" (PDF). globaltaiwan.org. Global Taiwan Institute. Diakses tanggal 9 January 2020. 
  2. ^ "Taiwan's Modest Defense Industries Program" (PDF). www.cia.gov. Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 9 January 2020. 
  3. ^ Pocock, Chris. "Taiwan's Good Technical Offer Is Affected By Politics". www.ainonline.com. AIN Online. Diakses tanggal 9 January 2020. 
  4. ^ a b Press, Associated (2018-05-14). "Taiwan keen to boost domestic defence industry amid rising tension with Beijing". www.scmp.com. Associated Press. Diakses tanggal 10 January 2020. 
  5. ^ Tien-pin, Lo; Chin, Jonathan. "Talent shortage hampers military projects: official". www.taipeitimes.com. Taipei Times. Diakses tanggal 1 November 2021. 
  6. ^ Du, Eric. "VIEWPOINT: Business Opportunities for U.S. Defense Firms Abound in Taiwan". www.nationaldefensemagazine.org. National Defense Magazine. Diakses tanggal 9 January 2020. 
  7. ^ Wei Shu and Elizabeth Hsu, Liao Yu-yang. "Taiwan's national defense industry to create 8,000 jobs: president". focustaiwan.tw. Focus Taiwan. Diakses tanggal 21 February 2020.