Ibnu Parna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Ibnu Parna (Surabaya, 26 September 1920 - meninggal 1965) adalah seorang politisi fraksi PKI dan pemimpin Partai Acoma[1] (Angkatan Comunis Muda) dan aktifis serikat pekerja.[2] Parna juga terlibat dalam perjuangan anti-kolonial di Indonesia di awal kemerdekaan Indonesia sebagai pemimpin pemuda di Semarang. Parna terpilih sebagai anggota parlemen Indonesia untuk Partai Acoma pada tahun 1955. Parna ditangkap dan dibunuh bersama-sama dengan ratusan ribu simpatisan PKI lainnya dalam peristiwa Pembantaian di Indonesia 1965–1966.

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Menurut buku Hasil Rakjat Memilih Tokoh-tokoh Parlemen: Hasil Pemilihan Umum Pertama, 1955 di Republik Indonesia(1956), Ibnu Parna “dilahirkan pada tanggal 26 September 1920 di Surabaya”. Pendidikan terakhirnya adalah setingkat SMP kolonial untuk anak petinggi pribumi yaitu Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO).[3][4]

Ibnu Parna mengambil bagian aktif dalam perjuangan anti-kolonial sebagai pemimpin pemuda di Semarang.[5] Pada bulan November 1945 ia menjadi wakil ketua Pesindo (Pemuda Sosialis Indonesia) yang mewakili Angkatan Muda Republik Indonesia, gerakan pemuda utama dari Semarang.[6] Kakaknya, Krissubanu, juga pernah menjadi tokoh pemuda.[7]

Pada awal 1946 Ibnu Parna disertakan dalam subkomite Persatuan Perdjuangan mewakili Pesindo. Namun, pada tanggal 6 Maret 1946, pimpinan Pesindo memutuskan untuk menarik posisi Ibnu Parna sebagai perwakilan Pesindo di sub-komite PP.[8] Parna muncul sebagai pemimpin Angkatan Komunis Muda (Disingkat Acoma), sebuah gerakan pemuda yang terkait dengan Gerakan Revolusioner Rakyat Tan Malaka.[9] Acoma, didirikan pada bulan Juni tahun 1946, kemudian berkembang menjadi Partai Acoma.[10][11]

Dalam Pemilihan umum legislatif Indonesia 1955, Ibnu Parna terpilih sebagai Anggota Parlemen. Ia adalah satu-satunya kandidat dari Partai Acoma yang memenangkan kursi.[1][12] Sekitar periode ini, Ibnu Parna menjabat sebagai sekretaris Sentral Organisasi Buruh Republik Indonesia (SOBRI).[13] Pada tahun 1956 Ibnu Parna mengambil bagian dalam kongres dunia dari International Keempat para Trotskyis.[14] Pada Februari 1959 Ibnu Parna ditangkap karena telah menerbitkan sebuah pamflet yang mengecam kekuasaan Jenderal Nasution, walaupun memiliki kekebalan parlemen sekalipun.[15]

Partai Acoma dilarang pada tahun 1965 pasca peristiwa Gerakan 30 September.[14] Ibnu Parna kemudian ditangkap dan dibunuh dalam peristiwa Pembantaian di Indonesia 1965–1966.[1]

Karya Tulis[sunting | sunting sumber]

Selain aktif dalam pergerakan, Ibnu Parna juga aktif menulis mengenai perjuangan kaum buruh dalam pandangan Komunisme Trotskisme serta perjuangan Indonesia dalam Masa Revolusi Nasional melawan Agresi Militer Belanda. Ibnu Parna pernah menjabat sebagai Penanggung Jawab Redaksi Majalah Pekerdja yang diterbitkan oleh Biro Penerbitan Jajasan "Puspa", Jakarta. Majalah tersebut merupakan majalah yang dikelola oleh organisasi buruh di Jakarta.[16] Beberapa karya yang ditulis oleh Ibnu Parna diantaranya:

  • Undang Berpikir Rakjat Berdjoang (1950) diterbitkan oleh Penerbit Widjaya.
  • Menara Buruh (1951) merupakan kumpulan-kumpulan dari pidato (prae-advies) Ibnu Parna dalam Kongres Kesatuan Sarekat Buruh Gula (SBG) di Malang pada tanggal 14-18 Juli 1951.
  • Pengantar Oposisi Rakjat (1954) diterbitkan oleh Penerbit Comite Pusat Partai Acoma (Angkatan Communis Indonesia).
  • Amanat Sosialisme: Tesis Trotsky Dulu dan Sekarang, serta Sangkut-Pautnja dengan Masalah-Masalah Pembangunan Indonesia (1962) diterbitkan oleh Penerbit Jajasan "Puspa".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Alexander, Robert J. International Trotskyism, 1929-1985: A Documented Analysis of the Movement. Durham: Duke University Press, 1991. p. 534
  2. ^ International Labor Directory and Handbook. New York, N.Y.: F. A. Praeger, 1950s. p. 777
  3. ^ Matanasi, Petrik. "Ibnu Parna Menghimpun Angkatan Komunis Muda". tirto.id. Diakses tanggal 2018-03-02. 
  4. ^ Parlaungan (1956). Hasil rakjat memilih tokoh-tokoh parlemen. Hasil pemilihan umum pertama, 1955 di Republik Indonesia (dalam bahasa Indonesian). Djakarta: C.V. Gita. 
  5. ^ Anderson, Benedict R. O'G. Java in a Time of Revolution; Occupation and Resistance, 1944-1946. Ithaca: Cornell University Press, 1972. p. 146
  6. ^ Anderson, Benedict R. O'G. Java in a Time of Revolution; Occupation and Resistance, 1944-1946. Ithaca: Cornell University Press, 1972. pp. 256, 258
  7. ^ Anderson, Benedict R. O'G. Java in a Time of Revolution; Occupation and Resistance, 1944-1946. Ithaca: Cornell University Press, 1972. p. 425
  8. ^ Anderson, Benedict R. O'G. Java in a Time of Revolution; Occupation and Resistance, 1944-1946. Ithaca: Cornell University Press, 1972. pp. 293, 318
  9. ^ Malaka, Tan, and Helen Jarvis. From Jail to Jail. Monographs in international studies, no. 83. Athens, Ohio: Ohio University Center for International Studies, 1991. p. cxliii
  10. ^ Intercontinental press, Volume 5
  11. ^ Gunn, Geoffrey C. New World Hegemony in the Malay World. Lawrenceville, NJ: Red Sea Press, 2000. pp. 48-49
  12. ^ Feith, Herbert. The Decline of Constitutional Democracy in Indonesia. An Equinox classic Indonesia book. Jakarta [u.a.]: Equinox, 2007. p. 435
  13. ^ United States. Directory of World Federation of Trade Unions (WFTU). 1955. p. 29
  14. ^ a b Gunn, Geoffrey C. New World Hegemony in the Malay World. Lawrenceville, NJ: Red Sea Press, 2000. p. 58
  15. ^ "Report from Indonesia". International Socialist Review Vol. 20, No. 4 (Fall 1959), p. 101. Marxists Internet Archive. Retrieved 2 January 2010.
  16. ^ "Majalah Lama: "Pekerdja" Tahun 1965". koleksikemalaatmojo2.blogspot.co.id. Diakses tanggal 2018-03-02.