Hujan ungu (bunga)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Hujan ungu
Wisteria
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
KladSuperrosidae
Kladrosids
Kladfabids
OrdoFabales
FamiliFabaceae
SubfamiliFaboideae
TribusWisterieae
GenusWisteria
Nutt., 1818
Tata nama
Status nomenklaturnomen conservandum
Dinamakan berdasarkanCaspar Wistar (en)
Sinonim takson
  • Bradburia Spreng. (1826)
  • Diplonyx Raf. (1817), nom. rej.
  • Kraunhia Raf. (1891), nom. superfl.
  • Phaseoloides Duhamel (1755), nom. rej.
  • Rehsonia Stritch (1984)
  • Thyrsanthus Elliott (1818), nom. illeg.
  • Wistaria Nutt. ex Spreng. (1826), orth. var.[1]

Wisteria atau tanaman hujan ungu adalah genus tumbuhan berbunga dalam keluarga kacang-kacangan, Fabaceae (Leguminosae). Genus ini mencakup empat spesies tanaman merambat berkayu yang berasal dari Tiongkok, Jepang, Korea, Vietnam, Kanada bagian selatan, Amerika Serikat Bagian Timur, dan Iran bagian utara. Mereka kemudian diperkenalkan ke Perancis, Jerman dan berbagai negara lain di Eropa. Beberapa spesies merupakan tanaman hias yang populer. Nama genusnya juga digunakan sebagai nama Inggris, dan kemudian bisa dieja 'wistaria'. Di beberapa negara di Eropa Barat dan Tengah, Wisteria juga dikenal dengan varian ejaan genus tempat spesies sebelumnya ditempatkan, Glycine . Contohnya termasuk glisin Perancis, Glyzinie Jerman, dan glicynia Polandia.

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Hujan ungu merambat dengan melilitkan batangnya pada penyangga yang tersedia. W. floribunda (hujan ungu Jepang) berputar searah jarum jam jika dilihat dari atas, sedangkan W. sinensis (hujan ungu Cina) berputar berlawanan arah jarum jam. Ini merupakan bantuan dalam mengidentifikasi dua spesies hujan ungu yang paling umum. Mereka bisa merambat setinggi 20 m (66 ft) di atas tanah dan menyebar 10 m (33 ft) secara lateral. Hujan ungu terbesar yang diketahui di dunia adalah Sierra Madre Wisteria di Sierra Madre, California, berukuran lebih dari 1 ekar (0,40 ha) berukuran dan berat 250 ton. Ditanam pada tahun 1894, ini adalah varietas 'lavender Cina'.

Daunnya berseling, 15 sampai 35 panjang cm, menyirip, dengan 9 sampai 19 helai daun.

Bunganya memiliki tandan bunga terkulai yang panjangnya bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya. W. frutescens (Hujan ungu Amerika) memiliki tandan bunga terpendek, 5–7 sentimeter (2,0–2,8 in) . W. floribunda (hujan ungu Jepang) memiliki tandan bunga terpanjang, 90 sentimeter (35 in) dalam beberapa varietas dan 120 sentimeter (47 in) atau 200 sentimeter (79 in) di beberapa kultivar . Bunganya hadir dalam berbagai warna, termasuk putih, ungu, lembayung, dan merah muda, dan beberapa kultivar W. brachybotrys (Hujan ungu putih) dan W. floribunda memiliki warna yang sangat luar biasa. Bunganya harum, dan khususnya kultivar W. brachybotrys, W. floribunda, dan W. sinensis terkenal karena aromanya yang manis dan musky. Pembungaan terjadi pada musim semi (tepat sebelum atau saat daun terbuka) pada beberapa spesies Asia, dan pada pertengahan hingga akhir musim panas pada spesies Amerika.

Spesies[sunting | sunting sumber]

Gambar Nama ilmiah Nama yang umum Distribusi
</img> Wisteria brachybotrys Siebold & Zucc. (syn. Wisteria venusta Rehder & Wils. ) Hujan ungu sutra Jepang
</img> Wisteria floribunda ( Willd. ) DC. Hujan ungu Jepang Jepang
</img> Wisteria frutescens ( L. ) Poir. (syn. Wisteria makrostachys ) Hujan ungu Amerika Amerika Serikat (Iowa, Michigan, dan New York)
</img> Wisteria sinensis ( Sims ) DC. Hujan ungu cina Tiongkok (Guangxi, Guizhou, Hebei, Henan, Hubei, Shaanxi, dan Yunnan.)

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Tanaman hujan ungu digunakan sebagai tanaman pangan oleh larva beberapa spesies Lepidoptera termasuk ngengat ekor coklat .

Toksisitas[sunting | sunting sumber]

Benihnya dihasilkan dalam polong yang mirip dengan Laburnum, dan, seperti benih dari genus tersebut, beracun . Seluruh bagian tanaman mengandung saponin yang disebut wisterin, yang beracun jika tertelan, dan dapat menyebabkan pusing, kebingungan, gangguan bicara, mual, muntah, sakit perut, diare, dan pingsan. Ada perdebatan mengenai apakah konsentrasi di luar biji cukup untuk menyebabkan keracunan. Biji hujan ungu telah menyebabkan keracunan pada anak-anak dan hewan peliharaan di banyak negara, menyebabkan gastroenteritis ringan hingga berat dan efek lainnya.

Seni dan simbolisme[sunting | sunting sumber]

Bunga dan tandannya telah banyak digunakan di Jepang selama berabad-abad dan merupakan simbol populer pada mon (family crests) dan lambang. Hujan hnfu merupakan salah satu dari lima motif yang paling umum digunakan pada mon, dan terdapat lebih dari 150 jenis wisteria mon . Karena umur panjang dan kesuburannya, hujan ungu dianggap sebagai tanaman yang membawa keberuntungan dan disukai sebagai mon, dan diadopsi serta dipopulerkan oleh klan Fujiwara sebagai mon mereka. [2] [3]

Salah satu tarian populer di kabuki yang dikenal sebagai Fuji Musume (atau 'The Wisteria Maiden'), adalah satu-satunya tarian yang masih ada dari serangkaian lima tarian personifikasi di mana seorang gadis menjadi perwujudan semangat hujan ungu. Di Barat, baik dalam bahan bangunan seperti ubin, maupun kaca patri, hujan ungu telah digunakan baik dalam realisme maupun gaya dalam karya seni dan desain industri.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama POWO_332065-2
  2. ^ ""Kamon": Japan's Family Crests". nippon.com. 10 February 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 29 April 2023. 
  3. ^ 藤紋(ふじ)について (dalam bahasa Jepang). Kamon no iroha. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2023. Diakses tanggal 29 April 2023.