Hipotenusa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Segitiga siku-siku dan sisi miringnya.

Dalam geometri, Hipotenusa (Bahasa indonesia: sisi miring) adalah sisi terpanjang dari segitiga siku-siku, sisi yang berlawanan dengan sudut kanan. Panjang sisi miring dari segitiga siku-siku dapat ditemukan menggunakan teorema Pythagoras, yang menyatakan bahwa kuadrat dari panjang sisi miring sama dengan jumlah kuadrat dari panjang kedua sisi lainnya. Misalnya, jika salah satu sisi memiliki panjang 3 (ketika kuadrat, 9) dan yang lain memiliki panjang 4 (ketika kuadrat, 16), maka kotak mereka menambahkan hingga 25. Panjang sisi miring adalah akar kuadrat dari 25, yaitu, 5.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata hypotenuse berasal dari Greek ἡ τὴν ὀρθὴν γωνίαν ὑποτείνουσα (sc. γραμμή or πλευρά), berarti"[sisi] menghaluskan sudut kanan "(Apollodorus),[1] ὑποτείνουσα hupoteinousa menjadi peran aktif feminin saat ini verb ὑποτείνω hupo-teinō "untuk meregangkan di bawah, ke subtend ", dari τείνω teinō "untuk meregangkan, memperpanjang". Partisipan nominal, ἡ ὑποτείνουσα, digunakan untuk sisi miring segitiga pada abad ke 4 SM (dibuktikan oleh Plato, Timaeus 54d). Ejaan dalam -e, sebagai hypotenuse, berasal dari Perancis (Estienne de La Roche 1520).[2]

Menghitung sisi miring[sunting | sunting sumber]

Panjang sisi miring dihitung menggunakan fungsi akar kuadrat yang tersirat oleh teorema Pythagoras. Dengan menggunakan notasi umum bahwa panjang kedua kaki segitiga (sisi saling tegak lurus) adalah a dan b dan sisi miring adalah c, kita miliki

Teorema Pythagoras, dan karenanya panjang ini, juga dapat diturunkan dari hukum kosinus dengan mengamati bahwa sudut yang berlawanan dengan sisi miring adalah 90 ° dan mencatat bahwa kosinusnya adalah 0:

Banyak bahasa komputer mendukung fungsi standar ISO C hypot (x, y), yang mengembalikan nilai di atas. Fungsi ini dirancang untuk tidak gagal di mana perhitungan langsung mungkin meluap atau melimpah dan bisa sedikit lebih akurat dan kadang-kadang lebih lambat secara signifikan.

Beberapa kalkulator ilmiah menyediakan fungsi untuk mengkonversi dari koordinat persegi panjang ke koordinat kutub. Ini memberikan panjang sisi miring dan sudut yang dibuat sisi miring dengan garis dasar (c1 di atas) pada saat yang sama ketika diberikan x dan y. Sudut yang dikembalikan biasanya diberikan oleh atan2 (y, x).

Sifat[sunting | sunting sumber]

Dalam gambar, a adalah sisi miring dan b dan c adalah catheti. Proyeksi ortografis dari b adalah m, dan c adalah n.

Proyeksi ortografis:

  • Panjang sisi miring sama dengan jumlah dari panjang proyeksi ortografis kedua catheti.
  • Kuadrat dari panjang katetus sama dengan produk dari panjang proyeksi ortografinya pada sisi miring dikalikan panjangnya.
b² = a · m
c² = a · n
  • Juga, panjang kartesius b adalah rata-rata proporsional antara panjang proyeksi m dan sisi miring a.
a/b = b/m
a/c = c/n

Rasio trigonometri[sunting | sunting sumber]

Dengan menggunakan rasio trigonometri, seseorang dapat memperoleh nilai dari dua sudut akut, dan , dari segitiga siku-siku.

Memberikan panjang sisi miring dan dari katetus , rasionya adalah:

Euklidova veta.svg

Fungsi invers trigonometri adalah:

Yang di mana adalah sudut yang berlawanan dengan cathetus .

Sudut yang berdekatan dari catheti adalah = 90° –

Satu juga dapat memperoleh nilai sudut dengan persamaan:

di mana adalah katetus lainnya.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ u(po/, tei/nw, pleura/. Liddell, Henry George; Scott, Robert; A Greek–English Lexicon at the Perseus Project
  2. ^ Estienne de La Roche, l'Arismetique (1520), fol. 221r (cited after TLFi).