Lompat ke isi

Hemlok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Hemlok
Tsuga
Taksonomi
DivisiPinophyta
KelasPinopsida
OrdoPinales
FamiliPinaceae
SubfamiliAbietoideae
GenusTsuga
Carrière, 1855
Tata nama
BasionimPinus sect. Tsuga

Tsuga atau pohon hemlok ( /ˈsɡə/, [1] dari bahasa Jepang(ツガ), nama Tsuga sieboldii ) adalah genus tumbuhan runjung di subfamili Abietoideae dari Pinaceae, keluarga tumbuhan runjung.

Genus ini terdiri dari delapan hingga sepuluh spesies (tergantung pada otoritas ), dengan empat spesies terdapat di Amerika Utara dan empat hingga enam di Asia Timur. [2] [3]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Hemlok adalah pohon malar hijau berukuran sedang hingga besar, dengan tinggi berkisar antara 10–60 meter (33–197 kaki), dengan tajuk berbentuk kerucut hingga tidak beraturan, yang terakhir terdapat terutama pada beberapa spesies Asia. Tunas utama umumnya terkulai. Kulit batangnya bersisik dan biasanya berkerut dalam, dengan warna mulai dari abu-abu hingga coklat. Cabang-cabangnya berasal secara horizontal dari batangnya dan biasanya tersusun dalam bentuk lonjoran pipih yang membengkok ke bawah menuju ujungnya. Tunas pacu pendek, yang terdapat di banyak gymnospermae, berkembang lemah hingga sedang. Ranting muda, serta bagian distal batang, bersifat fleksibel dan sering kali tergantung. Batangnya kasar dengan pulvini yang bertahan setelah daun gugur. Tunas musim dingin berbentuk bulat telur atau bulat, biasanya membulat di bagian atas dan tidak mengandung resin.

Daunnya pipih hingga agak bersudut dan berkisar dari5–35 milimeter (3161+38 inci) panjang dan1–3 mm (13218 in) luas. Mereka ditanggung sendiri-sendiri dan disusun secara spiral pada batang; pangkal daun dipelintir sehingga daun terletak rata di kedua sisi batang atau lebih jarang secara radial. Ke arah pangkal, daun tiba-tiba menyempit menjadi tangkai daun yang terletak di pulvinus bersudut depan. Tangkai daunnya dipelintir pada bagian pangkalnya sehingga hampir sejajar dengan batangnya. Puncak daun berlekuk, membulat, atau lancip. Bagian bawah mempunyai dua pita stomata putih (yang tidak mencolok pada T. mertensiana ) dipisahkan oleh vena tengah yang meninggi. Permukaan atas daun tidak memiliki stomata, kecuali T. mertensiana . Mereka memiliki satu saluran resin yang terdapat di bawah ikatan pembuluh vaskular tunggal. [4] [5]

Runjung serbuk sari tumbuh menyendiri dari tunas lateral. Mereka berbentuk, bulat telur, bulat, atau ellipsoid, dan berwarna putih kekuningan hingga ungu pucat, dan bertumpu pada tangkai pendek. Serbuk sari itu sendiri memiliki struktur seperti cincin yang sakral di kutub distalnya, dan jarang sekali struktur ini dapat berbentuk kantung ganda. Runjung benih terletak pada ranting berumur satu tahun dan berbentuk bulat telur-bulat telur kecil atau silinder lonjong, mulai dari15–40 mm (581+58 in) panjang, kecuali di T. mertensiana, yang berbentuk silindris dan lebih panjang,35–80 mm (1+123+14 in) panjangnya; mereka soliter, terminal atau jarang menyamping, terjumbai, dan daun lekat atau pada tangkai pendek hingga4 mm (316 in) panjang. Pematangan terjadi dalam 5–8 bulan, dan benih segera dikeluarkan; runjungnya rontok segera setelah benih dilepaskan atau hingga satu atau dua tahun kemudian. Sisik bijinya tipis, kasar, dan persisten. Bentuknya bervariasi dan tidak memiliki apofisis dan umbo. Daun lindungdisertakan dan kecil. Bijinya kecil-kecil, dari2 hingga 4 mm (332 hingga 532 in) panjang, dan bersayap, dengan sayap sedang8 hingga 12 mm (516 hingga 12 in) panjangnya. Mereka juga mengandung vesikel resin adaksi kecil. Perkecambahan biji bersifat epigeal ; bibit memiliki 4–6 kotiledon . [6] [7]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Semua spesies beradaptasi (dan terbatas pada) daerah yang relatif lembab, beriklim sejuk dengan curah hujan tinggi, musim panas sejuk, dan sedikit atau tanpa tekanan air; mereka juga beradaptasi untuk menghadapi hujan salju musim dingin yang lebat hingga sangat lebat dan tahan terhadap badai es lebih baik daripada kebanyakan pohon lainnya. [9] Pohon hemlok lebih toleran terhadap naungan berat dibandingkan tumbuhan runjung lainnya; namun, mereka lebih rentan terhadap kekeringan. [10]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Kayu yang diperoleh dari pohon hemlok penting dalam industri perkayuan, terutama untuk digunakan sebagai bubur kertas kayu . Banyak spesies digunakan dalam hortikultura, dan banyak kultivar telah dipilih untuk digunakan di kebun. Kulit kayu pohon hemlok  juga digunakan dalam penyamakan kulit. Jarum pohon hemlok terkadang digunakan untuk membuat teh dan parfum.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sunset Western Garden Book, 1995:606–607
  2. ^ Farjon, A. (1990). Pinaceae. Drawings and Descriptions of the Genera. Koeltz Scientific Books. ISBN 3-87429-298-3. 
  3. ^ Rushforth, K. (1987). Conifers. Helm. ISBN 0-7470-2801-X. 
  4. ^ Farjon, A. (1990). Pinaceae. Drawings and Descriptions of the Genera. Koeltz Scientific Books. ISBN 3-87429-298-3. 
  5. ^ Rushforth, K. (1987). Conifers. Helm. ISBN 0-7470-2801-X. 
  6. ^ Farjon, A. (1990). Pinaceae. Drawings and Descriptions of the Genera. Koeltz Scientific Books. ISBN 3-87429-298-3. 
  7. ^ Rushforth, K. (1987). Conifers. Helm. ISBN 0-7470-2801-X. 
  8. ^ Popkin, Gabe (30 January 2018). "First New Species of Temperate Conifer Tree Discovered in More Than a Decade". National Geographic News. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 31, 2018. Diakses tanggal 31 January 2018. 
  9. ^ Farjon, A. (1990). Pinaceae. Drawings and Descriptions of the Genera. Koeltz Scientific Books. ISBN 3-87429-298-3. 
  10. ^ "Implementation and Status of Biological Control of the Hemlock Woody Adelgid" (PDF). US Forest Service. December 2011. Diakses tanggal 28 July 2013.