Haus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Haus adalah keinginan untuk minum cairan, yang menghasilkan naluri dasar hewan untuk minum. Ini adalah mekanisme penting yang terlibat dalam keseimbangan cairan.[1] Ini timbul dari kekurangan cairan atau peningkatan konsentrasi osmolit tertentu, seperti natrium. Jika volume air tubuh turun di bawah ambang tertentu atau konsentrasi osmolit menjadi terlalu tinggi, struktur di otak mendeteksi perubahan konstituen darah dan menandakan rasa haus.[2]

Dehidrasi terus menerus dapat menyebabkan penyakit akut dan kronis, tetapi paling sering dikaitkan dengan gangguan ginjal dan neurologis. Rasa haus yang berlebihan, yang disebut polidipsia, bersamaan dengan buang air kecil yang berlebihan, yang disebut poliuria, mungkin merupakan indikasi diabetes mellitus atau diabetes insipidus.

[3] Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stanhewicz, Anna E.; Larry Kenney, W. (2015-08-19). "Determinants of water and sodium intake and output". Nutrition Reviews. 73 (suppl 2): 73–82. doi:10.1093/nutrit/nuv033alt=Dapat diakses gratis. ISSN 0029-6643. PMID 26290293. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-21. Diakses tanggal 2020-08-12. 
  2. ^ McKinley, Michael J.; Denton, Derek A.; Ryan, Philip J.; Yao, Song T.; Stefanidis, Aneta; Oldfield, Brian J. (2019-03-14). "From sensory circumventricular organs to cerebral cortex: Neural pathways controlling thirst and hunger". Journal of Neuroendocrinology. 31 (3): e12689. doi:10.1111/jne.12689. ISSN 0953-8194. PMID 30672620. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-21. Diakses tanggal 2020-08-12. 
  3. ^ Suno deujo, Suno (2006-08-21). "Hausduit". Hausduit. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 2018-12-12. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]