Harimau Champawat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Harimau Champawat adalah seekor harimau bengal betina yang bertanggung jawab atas kematian sekitar 436 jiwa di Nepal dan wilayah Kumaon di India, selama tahun-tahun akhir abad ke-19 dan tahun-tahun pertama abad ke-20. Serangannya telah terdaftar dalam Guinness Book of World Records sebagai angka korban terbanyak oleh seekor harimau.[1] Sang harimau ditembak mati pada 1907 oleh Jim Corbett.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut Peter Byrne, seorang pemburu profesional dan penulis dari Nepal, sang harimau memulai serangannya di sebuah desa Rupal di Nepal barat, Himalaya .[3] Para pemburu dikirim untuk membunuhnya, tetapi harimau tersebut berhasil menghindarinya. Pada akhirnya, Tentara Nepal dipanggil untuk membantu. Meski gagal dalam menangkap atau membunuh sang harimau, tentara Nepal yang melakukan patroli besar-besaran berhasil memaksa harimau itu untuk meninggalkan tempat tinggalnya dan memaksanya melintasi perbatasan (sungai Sarda ) ke India, di mana ia melanjutkan kegiatan membunuhnya di Distrik Kumaon . Harimau tersebut menyesuaikan strategi perburuannya sehingga dapat berburu dan menghindari manusia; melakukan perjalanan jarak jauh antar desa (sebanyak 20 mil dalam sehari) di wilayah barunya untuk memangsa korban baru dan menghindari pemburu; perilakunya menjadi lebih seperti harimau Siberia dalam kebiasaannya dan menciptakan wilayah yang lebih luas untuk mencakup beberapa desa di wilayah Kumaon, dengan Champawat berada dekat dengan pusat wilayahnya. Sebagian besar korbannya terdiri dari perempuan muda dan anak-anak, karena merekalah yang paling riskan karena kebiasaan mereka pergi ke hutan untuk mengumpulkan hasil hutan untuk memberi makan ternak, mengumpulkan kayu bakar, dan untuk kerajinan.[4] Semua pembunuhan sang harimau terjadi pada siang hari (seperti yang ditulis Corbett, dia tidak mengamati satu kasus pun tentang harimau pemakan manusia yang membunuh manusia pada malam hari). Kehidupan di seluruh tempat itu menjadi lumpuh, dengan laki-laki sering menolak untuk meninggalkan gubuk mereka untuk bekerja setelah mendengar auman harimau dari dalam hutan.[5]

Pada tahun 1907, sang harimau dibunuh oleh seorang pemburu Inggris bernama Jim Corbett. Sang Harimau telah membunuh seorang gadis berusia 16 tahun, Premka Devi, di desa Fungar,[6] dekat ke kota Champawat, dan meninggalkan jejak darah, yang diikuti Corbett. Setelah hampir diterkam oleh sang harimau saat menyelidiki sisa-sisa korban dan menakut-nakuti harimau dengan dua tembakan dari senapan, Corbett harus meninggalkan perburuan, memutuskan untuk menggunakan bantuan penduduk desa untuk mengatur patroli hari berikutnya di ngarai sungai Champa.[7]

Dengan bantuan thesildar (petugas pajak) Champawat, patroli itu diorganisir dengan bantuan sekitar 300 penduduk desa, dan keesokan harinya, sekitar tengah hari, Corbett menembak mati sang harimau betina. Tembakan pertama Corbett mengenai harimau tersebut di dada dan bahu, tembakan terakhirnya, dilakukan dengan senapan milik tehsildar untuk mencegah harimau menarkam dirinya setelah dia kehabisan peluru. Tembakan tersebut menyebabkan sang harimau runtuh 6 m (20 ft) darinya.[8]

Setelah kematian sang harimau, dapat dilihat bahwa gigi taring atas dan bawah di sisi kanan mulutnya patah, taring bagian atas tinggal setengah, sedangkan taring bawahnya patah sampai ke tulang rahang. Menurut Corbett, cedera ini adalah akibat dari tembakan lama, hal ini mungkin yang mencegah sang harimau dari memburu mangsa alaminya, sehingga mulai memburu manusia.[9] Pemeriksaan lebih lanjut yang dilakukan oleh Corbett selama perburuannya untuk harimau tersebut menunjukkan bahwa harimau itu dalam kondisi sehat secara fisik (selain giginya), dan ia berusia antara 10 dan 12 tahun.[10]

Kota Champawat[sunting | sunting sumber]

Di Kota Champawat, dekat Jembatan Chataar dan dalam jalan menuju ke Lohaghat, ada "papan semen" yang menandai tempat di mana harimau betina tersebut akhirnya dibunuh. Rincian tentang Harimau Betina Champawat dan bagaimana ia dibunuh dapat ditemukan dalam buku berjudul Maneaters of Kumaon (1944), yang ditulis oleh Corbett sendiri.

Situs pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Informasi mengenai korban pertama dari harimau betina, serta foto-foto batu yang menggantung di Sungai Champa, tempat dimana harimau betina tersebut dibunuh, dapat dilihat dalam buku berjudul Behind Jim Corbett's Stories yang tersedia secara gratis di internet.[11]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Video game Guild Wars 2, menampilkan senjata legendaris bertema harimau dan seri quest yang menyertainya bernama " Chuka dan Champawat".[12]

Video game Far Cry 4 menampilkan seekor harimau begal putih yang unik bernama Sky Tiger yang harus diburu pemain sebagai bagian dari questline "Kyrat Fashion Week". Sang harimau digambarkan sebagai "pemakan manusia legendaris yang telah membunuh sebelas orang pada tahun lalu." Mengingat negara fiksi Kyrat yang seharusnya berbatasan dengan India, ini mungkin merujuk pada Harimau Champawat.  [butuh rujukan] [ <span title="This claim needs references to reliable sources. (November 2019)">rujukan?</span> ]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Sarjana Powalgarh
  • Serangan harimau

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Young, Mark C.; Matthews, Peter; McWhirter, Norris (1997). "The Guinness Book of Records 1997". Bantam Books. ISBN 9780553576849. 
  2. ^ Stephen Mills (2004). Tiger. Firefly Books. hlm. 99. ISBN 978-1-55297-949-5. OCLC 57209158. 
  3. ^ Peter Byrne, Shikari Sahib, Safari Press, 2007
  4. ^ Huckelbridge, Dane (2019). No Beast So Fierce. New York, New York: HarperCollins Publishers. hlm. 157–194. ISBN 9780062678843. 
  5. ^ "Top 10 Worst Man Eaters In History". Listverse. 
  6. ^ Premka Devi, the Last Victim of Champawat Man-Eater, by Preetum Gheerawo, from the book "Behind Jim Corbett's Stories" Logos, 2016
  7. ^ Huckelbridge, Dane (2019). No Beast So Fierce. New York, New York: HarperCollins Publishers. hlm. 208–209. ISBN 9780062678843. 
  8. ^ Huckelbridge, Dane (2019). No Beast So Fierce. New York, New York: HarperCollins Publishers. hlm. 222–225. ISBN 9780062678843. 
  9. ^ Loadstar. "Man-eaters. The tiger and lion, attacks on humans". 
  10. ^ Huckelbridge, Dane (2019). No Beast So Fierce. New York, New York: HarperCollins Publishers. hlm. 154. ISBN 9780062678843. 
  11. ^ http://www.josephjordania.com/files/47-Corbert-book.pdf
  12. ^ "Spring 2016 Quarterly Update". GuildWars2.com. April 19, 2016. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]