Halfton

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kiri: Titik halfton. Kanan: Bagaimana mata manusia akan melihat jenis pengaturan ini dari jarak yang cukup.

Halfton adalah teknik reprografi yang mensimulasikan citra ton berkelanjutan melalui penggunaan titik, bervariasi baik dalam ukuran, dalam bentuk atau dalam jarak[1]. "Halfton" juga dapat digunakan untuk merujuk secara khusus untuk gambar yang dihasilkan oleh proses ini.[1]

Dimana citra ton berkelanjutan berisi berbagai warna tak tebatas atau abu-abu, proses halfton mengurangi reproduksi visual untuk gambar biner yang dicetak dengan hanya satu warna tinta. Reproduksi biner ini bergantung pada ilusi optis dasar - bahwa titik-titik halfton kecil dicampur ke dalam nada halus dengan mata manusia. Pada tingkat mikroskopis, dikembangkan film fotografi hitam-putih yang juga terdiri dari hanya dua warna, dan bukan jangkauan ton yang berlanjut tak terbatas.

Sama seperti fotografi berwarna berkembang dengan penambahan filter dan lapisan film, pencetakan warna ini dimungkinkan dengan mengulangi proses halfton untuk setiap warna subtraktif yang paling umum menggunakan apa yang disebut "model warna CMYK" [2]. Properti semi-opak tinta memungkinkan halfton titik-titik warna yang berbeda untuk menciptakan efek-citra lain yang penuh warna optik[1].

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Foto pertama yang menggunakan halfton, 2 Desember 1873.

William Henry Fox Talbot dihargai dengan ide pencetakan halftone. Pada tahun 1850-an awal, ia menyarankan menggunakan "layar atau tabir fotografi" dalam kaitannya dengan proses intaglio fotografi[3].

Beberapa jenis layar diusulkan selama dekade berikutnya. Salah satu upaya terkenal adalah oleh Stephen Henry Horgan saat bekerja untuk New York Daily Graphic. Foto yang dicetak pertama adalah gambar Steinway Hall di Manhattan yang diterbitkan pada 2 Desember 1873[4]. Graphic kemudian mempublikasikan "reproduksi pertama dari sebuah foto dengan rentang ton yang penuh di surat kabar" pada 4 Maret 1880 (berjudul "A Scene in Shantytown") dengan layar halfton mentah[5].

Metode komersial pertama benar-benar sukses setelah dipatenkan oleh Frederic Ives pada 1881.[3][5] Meskipun ia menemukan cara untuk memecahkan gambar ke titik-titik berbagai ukuran, ia tidak menggunakan layar. Pada tahun 1882, Jerman Georg Meisenbach mematenkan proses halfton di Inggris. Penemuannya didasarkan pada ide-ide Berchtold dan Swan sebelumnya. Dia menggunakan layar berjajar tunggal yang dibalik saat terpapar untuk menghasilkan efek lintas-berbaris. Dia adalah orang pertama yang meraih sukses komersial dengan halftone relief.[3]

Tak lama setelah itu, Ives, kali ini bekerja sama dengan Louis dan Max Levy, meningkatkan proses lebih lanjut dengan penemuan dan produksi komersial dari kualitas layar berlapis silang.[3]

Proses relief halfton terbukti hampir segera sukses. Penggunaan blok halftone dalam jurnal populer menjadi rutin selama awal 1890-an.[3]

Pengembangan metode pencetakan halftone untuk litografi tampaknya telah diikuti sebagian besar jalur independen. Pada 1860-an, A. Hoen & Co. difokuskan pada metode yang memungkinkan seniman untuk memanipulasi ton dari 'tangan-yang-bekerja' mencetak batu.[6] Pada tahun 1880-an, Hoen sedang bekerja pada metode halftone yang dapat digunakan dalam hubungannya dengan salah satu dari 'tangan-yang-bekerja' atau batu fotolitografis.[7][8]

Penabiran tradisional[sunting | sunting sumber]

Metode yang paling umum untuk membuat layar—modulasi amplitudo—menghasilkan kotak yang teratur dari titik-titik yang bervariasi dalam ukuran. Metode lain untuk menciptakan layar—modulasi frekuensi—digunakan dalam proses juga dikenal sebagai penabiran stokastik. Kedua metode modulasi tersebut dinamai sesuai analogi dengan penggunaan istilah dalam telekomunikasi.[9]

Resolusi layar halfton[sunting | sunting sumber]

Pengelompokan Resolusi Halfton
Pencetakan Layar 45–65 lpi
Cetak Laser (300dpi) 65 lpi
Cetak Laser (600dpi) 85–105 lpi
Pers Ofset (kertas koran) 85 lpi
Pers Ofset (kertas lapis) 85–185 lpi

Resolusi layar halfton diukur dengan baris per inci (Bahasa Inggris: lines per inch, lpi). Satuan ini adalah jumlah baris titik dalam satu inci, diukur sejajar dengan sudut layar. Dikenal sebagai pemutus layar, resolusi layar ditulis baik dengan lpi akhiran atau tanda hash, misalnya, "150 lpi" atau "150#". Semakin tinggi resolusi piksel dari berkas sumber, semakin besar detail yang dapat direproduksi. Namun, peningkatan tersebut juga memerlukan peningkatan yang sesuai dalam putusan layar atau keluaran akan terkena posterisasi. Oleh karena resolusi file cocok dengan resolusi keluaran.

Layar ganda dan penghalftonan warna[sunting | sunting sumber]

Tiga contoh warna penghalftonan dengan perpisahan CMYK. Dari kiri ke kanan: Pemisahan cyan, pemisahan magenta, pemisahan kuning, pemisahan hitam, pola halftone gabungan dan akhirnya bagaimana mata manusia akan mengamati pola halfton gabungan dari jarak yang cukup.


Cetakan halfton dari dekat menunjukkan bahwa magenta di atas kuning muncul sebagai oranye/merah, dan cyan di atas kuning muncul sebagai hijau.

Ketika layar yang berbeda digabungkan, sejumlah efek visual yang mengganggu dapat terjadi, termasuk sisi yang terlalu ditekankan, serta pola moiré. Masalah ini dapat dikurangi dengan memutar layar dalam hubungan satu sama lain. Ini adalah sudut layar yang lain dalam pengukuran umum yang digunakan dalam pencetakan, diukur dalam derajat searah jarum jam dari garis yang berjalan ke kiri (9:00 adalah nol derajat). Penghalftonan juga biasa digunakan untuk gambar pencetakan warna. Gagasan umum adalah sama, dengan memvariasikan kepadatan pencetakan empat warna primer, cyan, magenta, kuning dan hitam (disingkat CMYK), apapun warna tertentu dapat direproduksi.[10] Dalam hal ini ada masalah tambahan yang dapat terjadi. Dalam kasus sederhana, seseorang dapat membuat halftone menggunakan teknik yang sama yang digunakan untuk pencetakan warna abu-abu, tetapi dalam kasus ini warna pencetakan yang berbeda harus tetap secara fisik dekat satu sama lain untuk menipu mata ke dalam pemikiran jika mereka satu warna. Untuk melakukan hal ini, industri memiliki standar pada satu set sudut dikenal, yang mengakibatkan titik-titik membentuk ke dalam lingkaran kecil atau mawar. Titik-titik tidak dapat dengan mudah dilihat oleh mata telanjang, tetapi dapat dilihat melalui mikroskop atau kaca pembesar.

Bentuk titik[sunting | sunting sumber]

Meskipun titik-titik bulat adalah yang paling umum digunakan, ada jenis titik yang tersedia, masing-masing dari mereka memiliki karakteristik mereka sendiri. Mereka dapat digunakan secara bersamaan untuk menghindari efek moiré. Umumnya, bentuk dot disukai adalah juga tergantung pada metode pencetakan atau pelat cetak.

  • Titik putaran: yang paling umum, cocok untuk gambar cahaya, terutama untuk warna kulit. Mereka bertemu di nilai nada dari 70%.
  • Titik elips: yang sesuai untuk gambar dengan banyak objek. Titik elips bertemu di nilai tonal 40% (berakhir menunjuk) dan 60% (sisi panjang), sehingga ada risiko pola.
  • Titik Persegi: terbaik untuk gambar rinci, tidak dianjurkan untuk warna kulit. Sudut bertemu di nilai tonal 50%. Transisi antara titik persegi terkadang dapat terlihat dengan mata manusia.[11]

Penghalftonan digital[sunting | sunting sumber]

Penghalftonan digital telah menggantikan penghalftonan fotografi sejak 1970-an ketika "titik generator elektronik" dikembangkan untuk unit perekam film yang terkait dengan scanner drum yang warna dibuat oleh perusahaan seperti Electronic Crosfield, Hell dan Linotype-Paul.

Pada 1980-an, penghalftonan menjadi tersedia dalam generasi baru dari film pengatur gambar dan perekam kertas yang telah dikembangkan dari sebelumnya "typesetters laser". Tidak seperti scanner murni atau pengatur ketikan murni, pengatur gambar bisa menghasilkan semua elemen dalam halaman termasuk jenis, foto dan objek grafis lainnya. Contoh-contoh awal adalah Linotype banyak digunakan Linotronic 300 dan 100 diperkenalkan pada tahun 1984, yang juga menjadi yang pertama untuk menawarkan RIPs PostScript pada tahun 1985.[12]

Pencetak (Printer) laser awal dari tahun 1970-an juga bisa menghasilkan halfton tapi aslinya 300 dpi resolusi layar terbatas yang terputus sekitar 65 LPI. Hal ini telah ditingkatkan sebagai resolusi tinggi 600 dpi dan atas, dan teknik dithering, diperkenalkan.

Semua penghalftonan menggunakan frekuensi tinggi/frekuensi rendah dikotomi. Dalam penghalftonan fotografi, atribut frekuensi rendah adalah area lokal dari output gambar yang ditunjuk sel halfton. Setiap sel berukuran sama berhubungan dengan daerah yang sesuai (ukuran dan lokasi) dari gambar masukan ton yang berkelanjutan. Dalam setiap sel, atribut frekuensi tinggi yang berukuran beragam dan terpusat pada titik halfton terdiri dari tinta atau toner. Rasio area bertinta ke wilayah non-bertinta dari sel keluaran yang sesuai dengan pencahayaan atau graylevel dari sel masukan. Dari jarak yang sesuai, rata-rata mata manusia baik tingkat frekuensi tinggi abu-abu tampak didekati dengan rasio dalam sel dan perubahan frekuensi rendah jelas dalam tingkat keabuan antara sel-sel yang berdekatan sama spasi dan titik-titik yang terpusat.

Penghalftonan digital menggunakan citra raster atau bitmap di mana setiap elemen gambar atau pixel monokrom mungkin akan diaktifkan atau dimatikan, ada maupun tidak adanya tinta. Akibatnya, untuk meniru sel halfton fotografi, sel digital halfton harus mengandung kelompok piksel monokrom dalam wilayah sel yang ukurannya sama. Lokasi tetap dan ukuran dari pixel monokrom mengkompromi frekuensi tinggi / frekuensi rendah dikotomi dari metode halfton fotografi. Titik multi-piksel yang dikelompokan tidak dapat "tumbuh" secara bertahap tetapi dalam melompat dari satu keseluruhan piksel. Selain itu, penempatan pixel sedikit jauh dari pusat. Untuk meminimalkan kompromi ini, piksel monokrom digital halfton harus cukup kecil, penomoran dari 600 menjadi 2.540, atau lebih, piksel per inci. Namun, pengolahan gambar digital juga memungkinkan algoritma dithering yang lebih canggih untuk menentukan piksel untuk berubah menjadi hitam atau putih, beberapa di antaranya menghasilkan hasil yang lebih baik daripada halftoning digital.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Campbell, Alastair. The Designer's Lexicon. ©2000 Chronicle, San Francisco.
  2. ^ McCue, Claudia. Real World Print Production. ©2007, Peachpit Berkeley.
  3. ^ a b c d e Twyman, Michael. Printing 1770–1970: an illustrated history of its development and uses in England. Eyre & Spottiswoode, London 1970.
  4. ^ LIFE. "100 Photographs That Changed the World". Time, Inc. August 25, 2003, p 18.
  5. ^ a b Meggs, Philip B. A History of Graphic Design. John Wiley & Sons, Inc. 1998. p 141. ISBN 0-471-29198-6.
  6. ^ August Hoen, Composition for etching stone, U.S. Patent 27,981, Apr 24, 1860.
  7. ^ August Hoen, Lithographic Process, U.S. Patent 227,730, May 15, 1883.
  8. ^ August Hoen, Lithographic Process, U.S. Patent 227,782, May 18, 1880.
  9. ^ Gaurav Sharma (2003). Digital Color Imaging Handbook. CRC Press. hlm. 389. ISBN 9780849309007. 
  10. ^ Halftone Line Screens in Printing "Use of halftone line screens for printing digital images on press". (last checked on 2009-04-20)
  11. ^ Kay Johansson, Peter Lundberg & Robert Ryberg, A Guide to Graphic Print Production. 2nd ed. Hoboken: Wiley & Sons, p. 286f. (2007).
  12. ^ Linotype History - 1973–1989

Pranala luar[sunting | sunting sumber]