Gregor Mendel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gregor Mendel
Lahir Gregor Johann Mendel
22 Juli 1822
Heinzendorf bei Odrau, Kekaisaran Austria (sekarang Hyncice, Republik Ceko)
Meninggal 6 Januari 1884 (umur 61)
Brno (Brünn), Austria-Hongaria (sekarang Republik Ceko)
Kebangsaan Kekaisaran Austria-Hongaria
Bidang Genetika
Institusi Biara St Thomas di Brno
Alma mater Universitas Olomouc
Universitas Wina
Dikenal atas Menciptakan ilmu Genetika

Gregor Johann Mendel (lahir di Hynčice (Heinzendorf bei Odrau), Kekaisaran Austria , 20 Juli 1822 – meninggal di Brno, Kekaisaran Austria-Hungaria , 6 Januari 1884 pada umur 61 tahun) adalah berbahasa Jerman Silesian ilmuwan dan Augustinian biarawan yang meraih ketenaran anumerta sebagai pendiri baru ilmu dari genetika. Mendel menunjukkan bahwa warisan dari tertentu sifat dalam pea tanaman mengikuti pola-pola tertentu, sekarang disebut sebagai hukum Mendel warisan. Makna mendalam dari karya Mendel tidak diakui sampai pergantian abad ke-20, ketika penemuan kembali independen hukum-hukum memprakarsai ilmu genetika modern.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Gregor Mendel dilahirkan dalam sebuah etnis Jerman keluarga di Heinzendorf bei Odrau, Austria Silesia, Kekaisaran Austria (sekarang Hynčice, Republik Ceko). Dia adalah anak dari Anton dan Rosine (Schwirtlich) Mendel, dan memiliki satu kakak perempuan (Veronica) dan satu muda (Theresia). Mereka tinggal dan bekerja di sebuah peternakan yang telah dimiliki oleh keluarga Mendel selama setidaknya 130 tahun. Selama masa kecilnya, Mendel bekerja sebagai tukang kebun, belajar perlebahan, dan sebagai seorang pemuda menghadiri gimnasium di Opava. Dari 1840-1843, ia belajar filsafat praktis dan teoritis maupun fisika di Universitas Olomouc Fakultas Filsafat, mengambil libur satu tahun karena sakit.

Ketika Mendel masuk ke Fakultas Filsafat, Departemen Sejarah Alam dan Pertanian dipimpin oleh Johann Karl Nestler, yang melakukan penelitian ekstensif sifat turun-temurun dari tumbuhan dan hewan, terutama domba. Pada 1843 Mendel memulai pelatihannya sebagai imam. Atas rekomendasi-nya fisika Guru Friedrich Franz, ia memasuki Augustinian Biara St Thomas di Brno pada tahun 1843. Lahir Johann Mendel, ia mengambil nama Gregor setelah memasuki kehidupan beragama. Pada tahun 1851 ia dikirim ke Universitas Wina untuk belajar di bawah sponsor dari Abbot CF NAPP. Di Wina, dosennya fisika adalah Christian Doppler. Mendel kembali ke biara di 1853 sebagai guru, terutama fisika, dan pada 1867, ia digantikan NAPP sebagai kepala biara biara.

Selain karyanya pada pemuliaan tanaman, sementara di Abbey St Thomas, Mendel juga dibesarkan lebah di rumah lebah yang dibangun untuk dia, dengan menggunakan sarang lebah s yang dirancangnya. Dia juga belajar astronomi dan meteorologi, mendirikan 'Austria Meteorological Society' pada tahun 1865. Sebagian dari karya-karyanya yang dipublikasikan terkait dengan meteorologi.

Percobaan pada tanaman hibridisasi[sunting | sunting sumber]

Gregor Mendel, yang dikenal sebagai "bapak genetika modern", terinspirasi oleh kedua profesornya di Universitas Olomouc (yaitu Friedrich Franz & Johann Karl Nestler) dan rekan-rekannya di biara (misalnya, Franz Diebl) untuk mempelajari variasi tanaman, dan ia melakukan penelitian di biara kebun percobaan, yang awalnya ditanam oleh NAPP pada tahun 1830. Antara 1856 dan 1863, Mendel dibudidayakan dan diuji beberapa 29.000 pea tanaman ( yaitu' Pisum sativum). Studi ini menunjukkan bahwa satu dari empat tanaman kacang memiliki ras resesif alel, dua dari empat orang hibrida dan satu dari empat ras yang dominan. Percobaan-Nya memimpin dia untuk membuat dua generalisasi, yang Hukum Segregasi dan Hukum Assortment Independen, yang kemudian lebih dikenal sebagai Hukum Mendel Warisan.

Mendel mempresentasikan makalahnya, Versuche über Pflanzenhybriden ( Percobaan pada Hibridisasi Tanaman), di dua pertemuan History Society Alam Brunn di Moravia pada tahun 1865. Itu diterima baik dan menghasilkan laporan dalam beberapa surat kabar lokal. Ketika kertas Mendel diterbitkan pada tahun 1866 dalam Verhandlungen des naturforschenden Vereins Brunn, itu dilihat sebagai dasarnya tentang hibridisasi daripada warisan dan berdampak kecil dan dikutip sekitar tiga kali selama tiga puluh lima tahun ke depan. (Khususnya, Charles Darwin tidak menyadari kertas Mendel, menurut Jacob Bronowski 's The Ascent of Man.) Nya kertas dikritik pada saat itu, tetapi sekarang dianggap sebagai karya mani.

Kehidupan setelah percobaan kacang[sunting | sunting sumber]

Setelah menyelesaikan pekerjaannya dengan kacang polong, Mendel berbalik untuk bereksperimen dengan lebah madu untuk memperpanjang karyanya hewan. Dia menghasilkan strain hibrida (jadi setan mereka dihancurkan) namun gagal untuk menghasilkan gambaran yang jelas keturunan mereka karena kesulitan dalam mengendalikan perilaku kawin lebah ratu. Dia juga menggambarkan tanaman baru spesies, dan ini dilambangkan dengan botani penulis singkatan "Mendel".

Setelah ia diangkat sebagai kepala biara pada tahun 1868, karya ilmiah sebagian besar berakhir, sebagai Mendel menjadi dikonsumsi dengan tanggung jawab administrasi meningkat, terutama sengketa dengan pemerintah sipil atas usaha mereka untuk mengenakan pajak khusus pada lembaga-lembaga keagamaan. Mendel meninggal pada tanggal 6 Januari 1884, pada usia 61, di Brno, Moravia, Austria-Hongaria (sekarang Republik Ceko), dari kronis nefritis. Komposer Ceko Leos Janacek memainkan organ pada saat pemakamannya. Setelah kematiannya, kepala biara berhasil membakar semua dokumen dalam koleksi Mendel, untuk menandai mengakhiri sengketa perpajakan.

Penemuan kembali karya Mendel[sunting | sunting sumber]

Dominan dan resesif fenotipe. (1) generasi Parental. (2) F1 generasi. (3) F2 generasi.

Karya Mendel ditolak pada awalnya, dan tidak diterima secara luas sampai setelah dia meninggal. Selama masa hidupnya, sebagian besar ahli biologi memegang gagasan bahwa semua karakteristik yang diteruskan ke generasi berikutnya melalui warisan pencampuran, di mana ciri-ciri dari setiap orangtua yang rata-rata sama. Contoh fenomena ini sekarang dijelaskan oleh aksi beberapa gen dengan efek kuantitatif. Charles Darwin mencoba gagal untuk menjelaskan warisan melalui teori pangenesis. Tidak sampai awal abad 20 bahwa pentingnya gagasan Mendel diwujudkan.

Pada 1900, penelitian yang bertujuan untuk menemukan teori sukses warisan terputus daripada warisan pencampuran menyebabkan duplikasi independen karyanya berdasarkan Hugo de Vries dan Carl Correns, dan penemuan kembali tulisan-tulisan Mendel dan hukum. Keduanya mengakui prioritas Mendel, dan diperkirakan kemungkinan bahwa de Vries tidak memahami hasil yang telah ditemukan sampai setelah membaca Mendel. Meskipun Erich von Tschermak awalnya juga dikreditkan dengan penemuan kembali, ini tidak lagi diterima karena dia tidak mengerti hukum Mendel. Meskipun de Vries kemudian kehilangan minat Mendelisme, ahli biologi lainnya mulai membangun genetika sebagai ilmu.

Hasil Mendel dengan cepat direplikasi, dan keterkaitan genetik cepat bekerja. Ahli biologi berbondong-bondong ke teori, meskipun itu belum berlaku untuk banyak fenomena, ia berusaha untuk memberikan genotip pemahaman hereditas yang mereka rasakan kurang dalam studi sebelumnya hereditas yang berfokus pada fenotipik pendekatan. Paling menonjol dari pendekatan kedua adalah biometrik sekolah Karl Pearson dan WFR Weldon, yang didasarkan berat pada studi statistik variasi fenotip. Oposisi terkuat ke sekolah ini berasal dari William Bateson, yang mungkin melakukan yang paling dalam hari-hari awal mempublikasikan manfaat teori Mendel (kata "genetika", dan banyak istilah lainnya disiplin itu, berasal Bateson). Ini perdebatan antara biometricians dan Mendelians sangat kuat di dua dekade pertama abad kedua puluh, dengan biometricians mengklaim kekakuan statistik dan matematika, sedangkan Mendelians diklaim lebih memahami biologi.

Pada akhirnya, kedua pendekatan tersebut digabungkan, terutama oleh pekerjaan yang dilakukan oleh R. A. Fisher sedini 1918. Kombinasi, pada 1930-an dan 1940-an, dari genetika Mendel dengan teori Darwin tentang seleksi alam menghasilkan sintesis yang modern evolusi biologi.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Hasil eksperimen Mendel ini telah kemudian menjadi obyek sengketa yang cukup. Fisher menganalisis hasil F2 (kedua berbakti) rasio dan menemukan mereka untuk menjadi implausibly dekat dengan rasio yang tepat dari 3: 1. Reproduksi eksperimen telah menunjukkan keabsahan nya hipotesis-tapi, hasilnya terus menjadi misteri bagi banyak orang, meskipun sering dikutip sebagai contoh konfirmasi Bias. Hal ini mungkin timbul jika ia mendeteksi perkiraan 3: 1 rasio awal dalam percobaan dengan ukuran sampel yang kecil, dan terus mengumpulkan lebih banyak data sampai hasil sesuai lebih hampir dengan rasio yang tepat. Hal ini kadang-kadang menyarankan bahwa ia mungkin telah disensor hasil, dan bahwa tujuh ciri-ciri masing-masing terjadi pada sepasang kromosom terpisah, kejadian sangat tidak mungkin jika mereka dipilih secara acak. Bahkan, gen Mendel dipelajari hanya terjadi pada empat kelompok linkage, dan hanya satu pasangan gen (dari 21 mungkin) cukup dekat untuk menunjukkan penyimpangan dari bermacam-macam independen, ini bukan pasangan yang Mendel mempelajari . Beberapa peneliti baru-baru ini menyarankan bahwa kritik Fisher karya Mendel mungkin telah dibesar-besarkan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. "Gregor Mendel"
  2. "Mendel, Mendelism and Genetics"

Lihat juga[sunting | sunting sumber]