Gondor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Blason Gondor.svg

Gondor adalah kerajaan fiksi dalam tulisan-tulisan J.R.R. Tolkien, yang digambarkan sebagai Kerajaan Manusia terbesar di bagian barat Dunia-Tengah pada akhir Zaman Ketiga. Volume ketiga The Lord of the Rings, The Return of the King, sebagian besar berkaitan dengan peristiwa di Gondor selama Perang Cincin dan dengan pemulihan kerajaan sesudahnya. Sejarah kerajaan diuraikan dalam lampiran buku ini.

Menurut cerita itu, Gondor didirikan oleh saudara-saudara Isildur dan Anárion, orang yang selamat dari kerajaan pulau Númenor yang runtuh. Bersama dengan Arnor di utara, Gondor, kerajaan Selatan, menjadi sebagai benteng terakhir Orang-Orang Barat. Setelah periode awal pertumbuhan, Gondor secara bertahap menurun ketika Zaman Ketiga berkembang, yang terus-menerus dilemahkan oleh perselisihan internal dan konflik dengan sekutu Sauron, Penguasa Kegelapan. Kekuasaan kerajaan dipulihkan hanya dengan kekalahan terakhir Sauron dan penobatan Aragorn.

Berdasarkan konsepsi awal, sejarah dan geografi Gondor dikembangkan secara bertahap sebagai bagian dari perluasan utama Legendarium Tolkien yang ia lakukan selama penulisan The Lord of the Rings. Peran kerajaan muncul secara bertahap, ketika petualangan sampingan dalam plot menjadi fokus tulisan-tulisan selanjutnya. Sejarah tekstual dilacak oleh Christopher Tolkien dalam The History of Middle-earth, dan subjek tersebut telah mendapatkan perhatian dari para peneliti dan penggemar di kemudian hari.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Pada mulanya daratan Gondor didiami oleh koloni Númenór, sebelum ditemukan oleh putera-putera Elendil. Gondor merupakan wilayah yang lebih sederhana daripada Arnor di sebelah utara dan penduduknya lebih banyak daripada di Eriador. Putera-putera Elendil datang ke wilayah ini dan membuat Gondor menjadi daerah kolonial mereka. Setelah Númenór musnah, didirikanlah sebuah kota di pesisir sungai Anduin bernama Pelargir. Penduduk di sebelah utara Anduin menerima Elendil sebagai Raja mereka.

Exiles membangun beberapa kota dan benteng, dan masing-masing memiliki palantír. Elendil dan putranya mendirikan kota di sana, bernama Minas Anor di sebelah barat Anduin untuk Anárion, dan Minas Ithil di sebelah timur Anduin untuk Isildur. Minas Ithil berada dekat dengan batas Gondor. Antara Minas Anor dan Minas Ithil, terdapat kota Osgiliath yang merupakan ibu kota Gondor. Di sana terdapat palantír yang utama daripada palantír lainnya.


Pada akhir zaman kedua, Gondor diserbu pasukan Sauron dari Mordor. Minas Ithil jatuh ke tangan Sauron namun Isildur dan keluarganya berhasil menyelamatkan diri ke Arnor. Sementara itu Anárion berusaha melindungi Gondor dan membuat persekutuan antara Manusia dengan Elf dan bangsa lainnya untuk mengalahkan Sauron. Sauron berhasil dikalahkan.

Setelah Sauron dikalahkan, Gondor bertanggung jawab untuk mengawasi Mordor. Di antara Para Pemimpin Gondor, hanya Isildur yang selamat sedangkan ayah dan saudaranya gugur. Isildur berhak menjadi pewaris tahta dan memimpin Gondor. Namun ia dibunuh oleh Orc di dekat Gladden Fields. Valandil, putera bungsu Isildur, tidak pernah menggantikan posisi ayahnya pada pemerintahan Gondor. Hal ini berlanjut sehingga membuat politik Gondor tidak stabil dan Arnor menjadi tidak aman.

Pada tahun 492 zaman ketiga, Gondor mendapat serbuan pertama dari Easterlings. Pertempuran ini berhasil dimenangkan Gondor karena pertahanan kuat dan juga berhasil merebut beberapa wilayah di sebelah timur Anduin.

Masa Kejayaan[sunting | sunting sumber]

Masa Kejayaan Gondor, dimulai pada masa Raja Tarranon yang dijuluki "Falastur" atas jasanya menguasai Gondor Selatan, dan pembangunan kapal-kapal perang yang terjadi di masanya. Anaknya, Raja Earnil I melanjutkan jejak ayahnya, dan merebut Umbar, sebuah pelabuhan kuno milik kaum Numenor dahulu kala. Dari masa Earnil I, dimulailah masa Raja-Raja Kapal dari Gondor, yang membawa Gondor pada puncak Kejayaannya, yaitu masa Hyarmendacil I, dan masa Atanatar II "Alcarin Agung".

Raja Ciryaher, memerintah tahun 1149 sampai tahun 1226, Kerajaan Harad di selatan ditaklukkan. Maka Ia diberi panggilan "Hyarmendacil" yang berarti Penakluk Selatan. Pangeran-pangeran Harad dibawa ke Gondor, dan dipenjara di dalam Istana Osgiliath. Maka jatuhlah Harad ke bawah kekuasaan Gondor, dan dimulailah masa Kejayaan tertinggi dari Gondor. Masa pemerintahan Hyarmendacil I jauh lebih lama dari pendahulunya yaitu sekitar 134 tahun.

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-15, perang sipil bernama Kin-strife terjadi. Raja pada masa itu, Raja Eldacar, merupakan keturunan Northmen. Castamir hendak menggulingkan pemerintahannya, tetapi Eldacar melarikan diri sedangkan putera sulungnya dibunuh.

Castamir memerintah dengan kejam dan ia terlalu memperhatikan wilayah pesisir sedangkan provinsi dalam negeri diabaikan. Eldacar kembali dengan membawa pasukan dari Northmen, yaitu pasukan Rhovanion, dan bergabung dengan pasukan Gondor dari provinsi Anórien untuk menggulingkan kekuasaannya. Eldacar membunuh Castamir dan merebut tahtanya kembali. Osgiliath mengalami kerusakan parah saat konflik itu terjadi. Jembatan besarnya rusak, dan Kubah Bintang terjatuh ke sungai, bersama palantír yang disimpan di sana.

Wabah besar[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1636 zaman ketiga, wabah besar terjadi dan menyapu sebagian besar wilayah Bumi-Tengah. Pohon Putih Gondor mati bersama dengan Raja Telemnar dan putera-putranya. Wabah mencapai wilayah Arnor dan The Shire.

Raja Tarondor yang mewarisi tahta menyelamatkan bibit Pohon Putih Gondor dan memindahkan ibu kota ke Minas Anor. Sebagian penduduk Gondor meninggal. Hal ini membuat pertahanan Gondor melonggar, sehingga memungkinkan musuh dari Haradrim atau Easterling menyerang Gondor. Namun penyerangan tidak terjadi.

Perang Cincin[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 3019 zaman ketiga, terjadi pertempuran besar di lapangan Pelennor, depan Minas Tirith, ibu kota Gondor. Pertempuran ini merupakan pertempuran kedua sekaligus terakhir melawan Sauron. Pertempuran ini dipimpin oleh Aragorn sebagai ahli waris Isildur, putera mahkota Gondor. Pertempuran ini dimenangkan oleh Gondor dengan aliansi dari Rohan. Setelah kemenangan, tahta Gondor diberikan pada Aragorn dan para Raja bersatu.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Wilayah[sunting | sunting sumber]

Anfalas

Garis pantai Gondor antara sungai Lefnui dan Morthond, selatan perbukitan Pinnath Gelin. Namanya berarti "pantai panjang" di Sindarin, dan juga diterjemahkan dalam teks sebagai Langstrand. Daerahnya tidak padat penduduk, jauh dari ibu kota dan kadang-kadang diserang oleh Corsair dari Umbar; resimen-resimen yang dikirim ke Minas Tirith selama Perang Cincin terdiri dari "orang-orang dari banyak jenis, pemburu dan penggembala dan lelaki dari desa-desa kecil, tidak memiliki perlengkapan yang baik, kecuali keluarga Golasgil tuan mereka".

Anórien

Sebuah area memanjang yang terdiri dari lembah barat laut Pegunungan Putih, berbatasan dengan Sungai Mering di barat, Mulut Entwash di utara dan sungai besar Anduin di timur. Anórien dinyatakan berpenduduk banyak, tetapi selain Minas Tirith tidak ada pemukiman yang muncul dalam tulisan Tolkien. Garnisun kecil mempertahankan suar peringatan, yang dibangun di sepanjang garis Great West Road. Nama untuk wilayah ini di antara Rohirrim disebut sebagai "Sunlending", yang menggemakan turunan asli Sindarin dari Anor "Matahari", sejajar dengan Ithil "Bulan" di Ithilien.

Ibu kota Anórien adalah Minas Anor, yang kemudian berganti nama menjadi Minas Tirith.

Belfalas

Sebuah daerah pantai yang cukup tenang antara kota Dol Amroth dan pulau Tolfalas, yang kemudian dinamai Teluk Belfalas di selatan. Daerah ini dibentuk oleh semenanjung dengan dataran tinggi di tengah dan kota besar Dol Amroth di pantai barat. Unsur falas dalam nama wilayah adalah kata Sindarin untuk "pantai" atau "pantai", sementara bel dinyatakan oleh Tolkien untuk berasal dari nama pra-Númenórean yang berasal dari Elvis. Daerah ini diperintah oleh Pangeran Dol Amroth, yang tunduk pada Raja Gondor, dan dinyatakan oleh Tolkien telah dihuni oleh orang-orang Númenórean sejak Zaman Kedua.

Meskipun batas-batasnya tidak jelas ditetapkan, Dor-en-Ernil, "Tanah Pangeran", tampaknya telah menjadi bagian dari - atau mungkin identik dengan - wilayah pesisir pegunungan Belfalas.

Kota-kota dan Benteng[sunting | sunting sumber]

  • Osgiliath

Ibu kota pertama kerajaan, terletak di sungai besar Anduin. Kota ini sangat berkurang penduduknya dengan kedatangan Wabah Besar (T.A. 1636) dan akhirnya ditinggalkan setelah serangan Uruk di T.A. 2475, dan menjadi pos penjagaan di timur Minas Tirith.

  • Minas Anor (Minas Tirith)

Awalnya sebuah kota benteng yang dibangun oleh Anárion di ujung timur Pegunungan Putih sebagai tindakan pencegahan dari penduduk asli yang bermusuhan, dan kemudian menjadi kediaman musim panas para Raja dan akhirnya menjadi ibu kota pada T.A. 1640.

  • Minas Ithil (Minas Morgul)

Kota benteng yang didirikan oleh Isildur di lembah barat Pegunungan Bayangan untuk menjaga jalan masuk ke Mordor. Kota ini direbut oleh Nazgûl di T.A. 2002 dan tetap menjadi ancaman utama bagi Minas Tirith, sampai dihancurkan tak lama setelah kekalahan terakhir Sauron.

  • Isengard (Angrenost)

Sebuah benteng besar di ujung selatan Pegunungan Berkabut, dibangun oleh Gondor di Zaman Kedua dan dikelola sepanjang Zaman Ketiga oleh garnisun yang terpisah, sampai dikuasai oleh Dunlendings di T.A. 2710 dan setelah setengah abad secara resmi diberikan kepada Saruman.

  • Aglarond (Hornburg)

Sebuah benteng yang dibangun di Zaman Kedua dekat Gua Berkilauan di barat Dunia Tengah, yang kemudian diserahkan ke Rohirrim sebagai bagian dari Calenardhon di T.A. 2510, garnisunnya menyatu dengan Isengard.

  • Umbar

Kota pelabuhan besar di pantai selatan Teluk Belfalas di sebelah selatan Gondor. Sebelum ditangkap oleh Gondor di T.A. 933 kota ini telah diperintah oleh Númenórean Hitam. Kota ini adalah wilayah Gondor sampai tahun 1448 ketika kota itu jatuh di bawah kendali pemberontak setelah perselisihan Kin-Strife. Pada tahun 1810 Raja Telumehtar Umbardacil menaklukan kembali kota itu, tetapi suatu saat hilang lagi dalam kemunduran Gondor berikutnya. Pada Zaman Keempat kota itu direbut kembali oleh Gondor pada masa pemerintahan Raja Elessar.

  • Dol Amroth

Sebuah kastil dan kota di pantai barat Belfalas, dinamai sesuai nama Raja Amroth dari Lothlórien. Warga Dol Amroth berdarah Númenórean murni dan para pangeran mereka dikabarkan memiliki darah keturunan Elf. Tulisan Tolkien tidak konsisten mengenai keturunan Pangeran atau pendirian garis mereka.

  • Pelargir

Pelabuhan Gondor terbesar, terletak tepat di atas delta Anduin di Lebennin; namanya berarti "halaman kapal kerajaan" di Sindarin. Kota ini didirikan di S.A. 2350, sebelum Kejatuhan Númenor, dan menjadi benteng utama di Dunia Tengah bagi sahabat Elves. Menurut jalan sejarah, selama banjir setelah tenggelamnya Númenor "Teluk Belfalas banyak terisi di timur dan selatan, sehingga Pelargir yang hanya beberapa mil dari laut tertinggal jauh di pedalaman".

Pelabuhan kuno ini "diperbaiki" oleh Raja Eärnil I, dan menjadi pangkalan angkatan laut utama selama penaklukan oleh raja-raja Kapal. Selama perang saudara Kin-Strife, Castamir sang Perampas berencana menjadikan Pelargir sebagai ibu kota, dan setelah kekalahannya, putra dan pengikutnya mundur ke kota ini dan menahan pengepungan selama setahun, sebelum melarikan diri ke Umbar. Dua abad kemudian, keturunan mereka menyerbu Anduin, menghancurkan Pelargir dan membunuh Raja Minardil; sejak saat itu, kota itu berada di bawah ancaman konstan dari Umbar dan Harad. Kota ini direfortifikasi oleh Steward Ecthelion II. Selama Perang Cincin, Pelargir hampir dibanjiri oleh kapal-kapal hitam Corsair di Umbar, tetapi Corsair melarikan diri pada kedatangan Orang-Orang Mati di Dunharrow yang dipimpin oleh Aragorn.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]