Para Raja Gondor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ini adalah daftar raja-raja penguasa Gondor, salah satu kerajaan di Bumi-Tengah dalam karya fantasi J. R. R. Tolkien.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Raja-raja Gondor mengklaim keturunan melalui Amandil dari para Penguasa Andúnië, dan dari sana ke Silmarien dan Raja-raja Númenor. Garis raja dimulai dengan Elendil, yang melarikan diri dari kejatuhan Númenor bersama putra-putranya, Isildur dan Anririon, dan mendirikan dua alam kembar di pengasingan Arnor dan Gondor. Selama beberapa ratus tahun setelah didirikan, Gondor diperintah oleh Raja-Agung Arnor dan Gondor, tetapi setelah kematian Isildur di awal Zaman Ketiga, hubungan antara kedua kerajaan terputus dan Gondor diperintah secara independen dari Arnor.

Garis Raja di Gondor berlanjut melalui keturunan Anarion selama lebih dari dua ribu tahun. Beberapa musibah menimpa rumah itu, seperti perang saudara Kin-Strife dari T. 1432 hingga 1447 dan kematian Raja dan keluarga dekatnya di Wabah Besar T.A. 1636. Selain itu, melalui pernikahan antar beberapa generasi, darah Númenorean dari Raja-raja Gondor bercampur dengan darah orang-orang yang lebih rendah di Bumi-Tengah.

Setelah Raja Ondoher dan kedua putranya dibunuh dalam pertempuran dengan para Wainriders, Arvedui (pewaris Kerajaan Utara) mengklaim takhta Gondor. Klaim Arvedui didasarkan pada keturunannya dari Isildur dan pernikahannya dengan Fíriel, satu-satunya anak Ondoher yang masih hidup. Klaimnya ditolak oleh Dewan Gondor, yang memilih Eärnil II, seorang lelaki keturunan Telumehtar dan pemenang atas kaum Wainriders.

Garis Raja akhirnya berakhir di T.A. 2050 ketika Raja Gondor terakhir, Eärnur putra Eärnil II, menghilang setelah pergi untuk menjawab tantangan Raja Penyihir di Minas Morgul. Dengan tidak adanya raja, Gondor diperintah oleh Steward Mardil, dan selanjutnya oleh Keturunan para Pelayanan Tahta sampai kembalinya Raja Aragorn II.

Raja-raja Gondor[sunting | sunting sumber]

Raja-raja di bawah ini pernah memerintah kerajaan Gondor di Bumi Tengah.

  1. Elendil, putra Amandil. Berkuasa sebagai Raja Agung pada zaman pertama tahun 3320–3441. Putranya, Isildur dan Anárion memerintah Gondor.
  2. Isildur memimpin Gondor dari tahun 3441 zaman kedua – tahun 2 zaman ketiga
  3. Meneldil putra keempat Anárion, memerintah tahun 2– 158 zaman ketiga
  4. Cemendur, 158–238
  5. Eärendil, 238–324
  6. Anardil, 324–411
  7. Ostoher, 411–492
  8. Rómendacil I (Tarostar), 491–541
  9. Turambar, 541–667
  10. Atanatar I, 667–748
  11. Siriondil, 748–840
  12. Tarannon Falastur, 840–913. Wafat di usia muda
  13. Eärnil I, 913–936. keponakan Tarannon
  14. Ciryandil, 936–1015
  15. Hyarmendacil I (Ciryaher), 1015–1149.
  16. Atanatar II Alcarin, 1149–1226
  17. Narmacil I, 1226–1294.
  18. Calmacil, 1294–1304. Adik Narmacil
    • Minalcar, putra Calmacil, memerintah sebagai putra mahkota tahun 1240–1304
  19. Minalcar dinobatkan sebagai Rómendacil II in 1304, memerintah tahun 1304–1366
  20. Valacar, 1366–1432
  21. Vinitharya, dinobatkan sebagai Eldacar, memerintah tahun 1432–1437
  22. Castamir, pemberontak dan menggulingkan tahta Eldacar tahun 1437, dibunuh tahun 1447
  23. Eldacar bertahta kembali, 1447–1490
  24. Aldamir, 1490–1540
  25. Hyarmendacil II (Vinyarion), 1540–1621
  26. Minardil, 1621–1634
  27. Telemnar, 1634–1636. Wafat dalam wabah besar bersama seluruh putra-putranya
  28. Tarondor, 1636–1798. Keponakan Telemnar
  29. Telumehtar Umbardacil, 1798–1850
  30. Narmacil II, 1850–1856
  31. Calimehtar, 1856–1936
  32. Ondoher, 1936–1944. Gugur dalam pertempuran bersama dua putranya
  33. Eärnil II, 1945–2043.
  34. Eärnur, 2043–2050 raja terakhir Gondor
  35. Aragorn II yang disebut juga Elessar, zaman keempat, 1–120, raja pertama dari persatuan kerajaan bumi-tengah
  36. Eldarion, zaman keempat. 120–?