Para Raja Arnor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ini adalah daftar Raja-Raja Arnor dari Legenda Dunia Tengah J. R. R. Tolkien.

Raja-Raja Agung Arnor[sunting | sunting sumber]

Raja Agung Arnor mengklaim keturunan dari Penguasa Andúnië melalui Amandil, dan dari sana ke Silmarien dan Raja-raja Númenor. Elendil dan Isildur adalah Raja Agung Gondor dan Arnor, tetapi setelah masa pemerintahan Isildur kerajaan itu terbelah meskipun garis keturunan di utara terus menggunakan gelar Raja Tinggi Arnor.

  1. Elendil, putra Amandil. Dia memerintah dari S.A. 3320-3441
  2. Isildur memerintah S.A. 3441 – T.A. 2
  3. Valandil r. T.A. 2–249
  4. Eldacar r. 249–339
  5. Arantar r. 339-435
  6. Tarcil r. 435–515
  7. Tarondor r. 515–602
  8. Valandur r. 602–652
  9. Elendur r. 652–777
  10. Eärendur r. 777–861, Raja Arnor terakhir.
  • Elendil:
  • Isildur:
  • Valandil: High King of Arnor, memerintah dari T. 2 hingga 249 (sui juris dari T.A. 10 ). Namanya mungkin berarti "dikhususkan untuk Valar". Ia dilahirkan di S.A 3430 dan merupakan putra keempat Pangeran Isildur, putra Raja Elendil. Kakeknya, Elendil, meninggal dalam pertempuran melawan Sauron dan ayahnya, Isildur, membunuh Sauron. Kemudian, kakak-kakak lelakinya dibunuh oleh para Orc di Gladden Fields bersama ayah mereka. Valandil dan ibunya berada di Rivendell ketika berita tentang kejatuhan Isildur mencapai mereka. Setelah bencana ini, Valandil mewarisi status sebagai Raja Tertinggi atas Dúnedain. Karena dia masih anak-anak (berusia sekitar 12) ketika ayahnya dibunuh, dia tidak memiliki kekuasaan di Gondor di mana sepupunya yang lebih tua Meneldil ditinggalkan oleh Isildur untuk memerintah. Bagaimanapun juga, Valandil tidak pernah berupaya untuk merebut kembali mahkota selatan, dengan demikian mungkin secara tidak sengaja memperkuat klaim Meneldil atas takhta dan memecah kerajaan. Gelar High King tetap ada pada Valandil dan ahli warisnya. Selama delapan tahun pertama masa pemerintahannya, dia tetap di Rivendell diajari oleh Lord Elrond. Di T.A 10 Valandil pergi ke Arnor dan mengambil tongkat kekuasaan Annúminas dan pemerintahan kerajaannya. Di kota itu ia tinggal dengan tenang sampai kematiannya di T.A 249, dan digantikan oleh putranya Eldacar.
  • Eldacar: Lahir di T.A. 87, ia naik tahta Arnor di T. Setelah kematian ayahnya Valandil, ia adalah cucu Isildur. Dia seharusnya tidak bingung dengan senama yang lebih terkenal, Eldacar dari Gondor. Pemerintahannya berlangsung tanpa peristiwa besar dan dia meninggal di T.A 339 dan digantikan oleh putranya Arantar.
  • Arantar: Lahir di T.A. 185, ia naik tahta Arnor di T. 339 tentang kematian ayahnya, Eldacar. Dia adalah cicit dari Isildur. Pemerintahannya tanpa peristiwa apa pun dan dia meninggal di T.A. 435 dan digantikan oleh putranya Tarcil.
  • Tarcil: Lahir di T.A. 280. dan naik tahta Arnor di 435 T.A. pada kematian ayahnya Arantar; dia adalah cicit buyut Isildur. Pemerintahannya tanpa peristiwa dan dia meninggal di T. 515 dan digantikan oleh putranya Tarondor. Nama Tarcil (juga dieja Tarkil) juga muncul dalam The History of The Lord of the Rings sebagai julukan lain untuk Aragorn: maknanya tampaknya "Manusia Tinggi", sinonim untuk Dúnadan. Istilah Orcish "tark" untuk Dúnadan adalah kata yang berhubungan.
  • Tarondor: Lahir di T.A. 372 dan naik tahta Arnor di T. 515 tentang kematian ayahnya, Tarcil. Dia seharusnya tidak bingung dengan Tarondor dari Gondor, yang memerintah jauh di Zaman Ketiga. Pemerintahannya tanpa peristiwa penting dan dia meninggal di T. 602 dan digantikan oleh putranya Valandur.
  • Valandur: Lahir di T.A. 462 dan naik tahta Arnor di T. 602 tentang kematian ayahnya Tarondor. Dia terbunuh dalam permusuhan di T. 652, tetapi keadaan pasti kematiannya tidak diketahui. Digantikan oleh putranya, Elendur di T. 652.
  • Elendur: Lahir di T.A. 552, ia naik tahta Arnor di T. 652 setelah kematian keras ayahnya Valandur. Dia meninggal di T. 777, dan diikuti oleh putranya Eärendur, Raja terakhir dari Arnor bersatu.
  • Eärendur: Putra Elendur, lahir di T.A. 640 dan naik tahta Arnor di T.A. 777 setelah kematian ayahnya. Dia meninggal di T.A. 861. Eärendur memiliki tiga putra, yang semuanya mengklaim takhta. Untuk mencegah perang saudara, Kerajaan Arnor dipecah menjadi tiga bagian yaitu Arthedain, Cardolan, dan Rhudaur. Putra sulungnya, Amlaith, menjadi Raja Arthedain pertama.

Raja-Raja Arthedain[sunting | sunting sumber]

Setelah Eärendur, kerajaan Arnor terpecah di antara ketiga putranya, mendirikan kerajaan Arthedain, Cardolan, dan Rhudaur: garis keturunan para raja berlanjut dengan para Raja Arthedain. Pada T.A. 1349 keturunan Eärendur telah mati di Cardolan dan Rhudaur, dan Argeleb I dari Arthedain kembali mengklaim sebagai Raja dari semua Arnor, meskipun ini diperebutkan oleh Rhudaur, yang telah jatuh di bawah kendali seorang penguasa jahat dari kaum Hillmen, dalam persekutuan dengan Angmar. Setelah Arvedui, Kerajaan Utara tidak ada lagi, dan garis para Raja berlanjut di para Kepala Suku Dúnedain, Rangers of the North.

  1. Amlaith, putra tertua Eärendur, Raja Arnor yang kesepuluh. Memerintah T.A. 861 – T.A. 946
  2. Beleg memerintah 946-1029
  3. Mallor r. 1029-1110
  4. Celepharn r. 1110–1191
  5. Celebrindor r. 1191–1272
  6. Malvegil r. 1272–1349
  7. Argeleb I r. 1349–1356
  8. Arveleg I r. 1356–1409
  9. Araphor r. 1409–1589
  10. Argeleb II r. 1589–1670
  11. Arvegil r. 1670–1743
  12. Arveleg II r. 1743–181
  13. Araval r. 1813–1891
  14. Araphant r. 1891–1964
  15. Arvedui r. 1964–1975, Raja Terakhir Kerajaan Utara.
  • Amlaith: Lahir di T.A. 726, Amlaith dari Fornost adalah putra tertua Eärendur, Raja Arnor yang kesepuluh. Dia ditakdirkan untuk menjadi Raja Arnor setelah kematian ayahnya di T.A. 861, tetapi ada pertengkaran yang konstan antara putra-putra Erendur. Perang saudara meletus ketika Eärendur akhirnya mati. Namun Amlaith gagal mengatasi kedua saudaranya dan mendirikan kerajaan Arthedain. (Saudara-saudaranya mendirikan kerajaan Cardolan dan Rhudaur). Pemerintahannya di Arthedain sebagian besar adalah damai, meskipun perselisihan perbatasan dengan wilayah Cardolan dan Rhudaur tidak pernah sepenuhnya berhenti. Di bawah pemerintahannya, ibu kota secara resmi dipindahkan dari Annúminas ke Fornost. Tidak seperti nenek moyangnya, dia tidak mengambil nama dalam Bahasa Agung Quenya, tetapi mengambil nama dari Sindarin. Dia teruskan pada saat kematiannya di T.A. 946 oleh putranya Beleg.
  • Beleg: Lahir di T.A. 811, dia adalah putra dan pewaris Raja Amlaith dari Arthedain. Dia naik takhta di T.A. 946 pada saat kematian ayahnya. Selama masa pemerintahannya, Hobbit pertama kali terlihat di sebelah barat Pegunungan Berkabut, memasuki Eriador. Kebanyakan dari mereka adalah Harfoots. Juga selama masa pemerintahannya Sauron kembali ke Mirkwood, kembalinya yang pertama ke Dunia Tengah sejak akhir Zaman Kedua. Beleg meninggal di T.A. 1029 dan digantikan oleh putranya Mallor.
  • Mallor: Lahir di T.A. 895, dia adalah putra dan pewaris Raja Beleg dari Arthedain. Dia naik takhta di T.A. 1029 pada saat kematian ayahnya, ketika dia berusia 134 tahun. Selama masa pemerintahannya, Istari datang ke Dunia Tengah dari Valinor, tetapi pada saat itu asal mereka tidak diketahui. Menjelang akhir masa pemerintahannya terungkap bahwa bayangan yang telah jatuh di atas Mirkwood berasal dari Dol Guldur, tetapi kehadiran Sauron di sana tetap tidak diketahui. Mallor meninggal di T. 1110 dan digantikan oleh putranya Celepharn.
  • Celepharn: Lahir di T.A. 979, ia adalah putra dan pewaris Raja Mallor dari Arthedain. Dia naik takhta di T.A. 1110 pada saat kematian ayahnya. Selama masa pemerintahannya, banyak Hobbit memasuki Eriador dan tanah Arnor. Sebagian besar dari mereka adalah Fallohides dan Stoors, bergabung dengan Harfoot yang datang lebih awal pada masa kakek Celepharn, Beleg. Selama pemerintahan Celepharn, Kerajaan Selatan Gondor mencapai puncak kekuasaannya, di bawah Atanatar II Alcarin. Celepharn meninggal di T.A. 1191 dan digantikan oleh putranya Celebrindor.
  • Celebrindor: Lahir di T.A. 1062, ia naik ke tahta Arthedain di T.A. 1191 pada saat kematian ayahnya, Raja Celepharn. Pemerintahan Celebrindor atas Arthedain adalah pemerintahan yang damai dan lancar, karena hubungan dengan alam sempalan lainnya dari Arnor, Cardolan dan Rhudaur, adalah baik, dan belum ada kejahatan yang mengancam wilayah itu. Celebrindor meninggal di T.A. 1272 dan digantikan oleh putranya Malvegil.
  • Malvegil: Lahir di T.A. 1144, ia naik takhta Arthedain di T.A. 1272 pada saat kematian ayahnya, Raja Celebrindor. Di bawah pemerintahannya, wilayah Angmar didirikan oleh raja Penyihir di utara Rhudaur, dan kejahatan mulai muncul di Arnor. Banyak orang jahat dan Orc mulai berkumpul di kedua sisi Pegunungan Berkabut, dan Arthedain berada dalam pengawasan yang tidak mudah. Malvegil meninggal di T.A. 1349, dan digantikan oleh putranya Argeleb I.
  • Argeleb I: Lahir di T.A. 1226, ia naik takhta Arthedain di T.A. 1349 pada saat kematian ayahnya, Raja Malvegil. Karena garis Raja telah gagal di bidang Cardolan dan Rhudaur, Argeleb mengklaim kekuasaan semua Arnor lagi, mengambil awalan kerajaan ''ar(a)'' - sebagai tanda. Cardolan menerima klaim ini, tetapi pada saat itu Rhudaur berada di bawah kendali Angmar, dan menolak pemerintahannya. Karena itu Argeleb membentengi bukit-bukit di Weathertop, dan terbunuh di T.A. 1356 oleh orang jahat dari Rhudaur. Argeleb I digantikan oleh putranya Arveleg I.
  • Arveleg I: Lahir di T.A. 1309, ia naik takhta Arthedain di T.A. 1356 pada saat kematian ayahnya, Raja Argeleb I, oleh tangan orang-orang Rhudaur. Arveleg membalas kematian ayahnya, mengusir para Orc dan orang-orang Angmar dengan bantuan Cardolan dan Lindon. Arthedain dan Cardolan menjaga penjagaan di jalur Weather Hills di sekitar Weathertop, Jalan Besar, dan hilir sungai Hoarwell. Selama waktu ini Rivendell dikepung oleh Angmar. Arveleg terbunuh di T.A. 1409, ketika tuan rumah yang hebat dari Angmar tiba-tiba memecahkan garis, mengalahkan Cardolan dan menghancurkan benteng di Weathertop. Arveleg terbunuh dalam pertempuran tetapi Palantíri Weathertop diselamatkan dan dibawa ke Fornost. Rhudaur dikosongkan sepenuhnya dari darah Númenórean, dan menjadi wilayah Angmar. Cardolan dihancurkan. Arveleg digantikan oleh putranya yang belum dewasa Araphor.
  • Araphor: Putra Raja Arveleg I dari Arthedain, ia dilahirkan di T.A. 1391 dan naik ke tahta di T.A. 1409 setelah kematian ayahnya dari tangan orang-orang jahat dari Rhudaur dan Angmar. Belum dewasa, Araphor tetap berhasil mengusir serangan dari Fornost dan North Downs, dengan bantuan Cirdan dari Lindon. Para pengunsi dari Cardolan dan Rhudaur bertahan di Barrow-downs, atau di Hutan Tua di belakangnya. Akhirnya Elrond membawa bala bantuan dari Lothlórien dari balik pegunungan dan pasukan Raja Penyihir diusir kembali. Selama perang ini banyak Stoors (Hobbit) melarikan diri dari Eriador dan kembali ke Wilderland, dan menjadi penduduk sungai Sméagol dan Déagol. Araphor berhasil pada saat kematiannya di T.A. 1589 oleh putranya Argeleb II.
  • Argeleb II: Putra Raja Araphor dari Arthedain, dan dinamai untuk kakek buyutnya Argeleb I, ia dilahirkan di T.A. 1473 dan naik ke tahta di T.A. 1589 pada saat kematian ayahnya. Di T.A. 1601 ia memberikan tanah Shire kepada para hobbit. Di T.A. 1636 Wabah Besar mencapai Eriador, dan sebagian besar penduduk Cardolan binasa, terutama di Minhiriath. Para hobbit dan orang-orang lain yang tinggal di Arnor semuanya sangat menderita, tetapi wabah itu berkurang ketika pergi ke utara, dan Arthedain hampir tidak terpengaruh. Penyakit itu menjadi akhir dari Dúnedain yang tersisa di Cardolan. Roh-roh jahat yang dikirim oleh Angmar melewati Rhudaur dan pergi ke Cardolan, dan mulai berdiam di Barrow-down. Mungkin karena kehilangan populasi, ia memberikan Shire kepada para hobbit. Sebelumnya tanah ini telah menjadi tempat berburu raja. Argeleb digantikan pada saat kematiannya di T.A. 1670 oleh putranya Arvegil.
  • Arvegil: Putra dan ahli waris Raja Argeleb II dari Arthedain, ia dilahirkan di T.A. 1553 dan naik ke tahta di T.A. 1670 pada saat kematian ayahnya. Selama masa pemerintahannya, banyak Hobbit yang tinggal di Arnor menetap di Shire, yang telah diberikan kepada orang-orang mereka selama masa ayah Arvegil. Pemerintahan Arvegil agak lancar, karena bukan hanya Dúnedain menderita di bawah Wabah Besar, tetapi juga musuh-musuh mereka. Tetap saja perbatasan tidak dijaga sebaik sebelumnya, dan kejahatan terus merayap masuk dari Angmar. Arvegil meninggal di T.A. 1743 dan digantikan oleh putranya Arveleg II.
  • Arveleg II: Putra Raja Arvegil dari Arthedain, ia dilahirkan di T.A. 1633 dan naik takhta di T.A. 1743 pada saat kematian ayahnya, dan dinamai kakek buyutnya Arveleg I. Selama pemerintahannya perang dimulai dengan Angmar, ketika musuh pulih lebih cepat daripada Dúnedain, diperkuat oleh Easterling dan Orc dari keduanya sisi Pegunungan Berkabut. Arveleg meninggal di T.A. 1813 dan digantikan oleh putranya Araval.
  • Araval: Putra dan pewaris Raja Arveleg II dari Arthedain, ia dilahirkan di T.A. 1711 dan naik ke tahta di T.A. 1813 pada saat kematian ayahnya. Araval adalah seorang diplomat dan prajurit hebat; ia memperbarui aliansi dengan Elves dari Lindon dan Imladris dan menjalin kembali kontak dengan Kerajaan Selatan (Gondor). Dia memenangkan kemenangan besar melawan Angmar, dan mencoba rekolonisasi Cardolan. Rencana-rencana ini digagalkan oleh ancaman para Barrow-wight dari Barrow-down, yang membuat takut atau membunuh para pemukim. Jadi, pada akhirnya, Araval hampir tidak mencapai apa-apa dalam upaya ini. Araval meninggal di T.A. 1891 dan digantikan oleh putranya, Araphant.
  • Araphant: Putra dan ahli waris Raja Araval dari Arthedain, ia dilahirkan pada tahun 1789 T.A. dan naik ke tahta di T.A. 1891 pada saat kematian ayahnya. Pada masa pemerintahannya, peramal terkenal Malbeth the Seer membuat prediksi tentang nasib putranya Arvedui. Araphant melanjutkan kebijakan ayahnya untuk memperbarui kontak dengan Gondor, dan dia menjalin aliansi dengan Raja Ondoher Gondor, yang mengarah ke perkawinan antara putri Ondoher, Firiel dan putranya, Arvedui. Empat tahun kemudian Raja Ondoher meninggal karena serangan kaum Wainriders, dan Arvedui mengajukan klaim atas takhta Gondor dengan haknya atas hubungan darahnya dengan Isildur, dan istrinya Fíriel, yang menurut hukum Númenor sekarang seharusnya menjadi Ratu yang Berkuasa. Klaim ini ditolak. Araphant meninggal di T.A. 1964 dan digantikan oleh putranya Arvedui.
  • Arvedui: Lahir pada tahun 1864 T.A., putra Araphant, dia adalah Raja Arthedain terakhir. Namanya sangat berarti "Raja terakhir". Arvedui menikahi putri Raja Ondoher dari Gondor. Pada kematian Ondoher, Arvedui mengklaim tahtanya (ia dan putranya semuanya mati dalam pertempuran). Arvedui ditolak dan Gondorians menunjuk jendral mereka Eärnil sebagai Raja. Arvedui menjadi Raja Arthedain segera setelah itu. Pada masanya Arthedain diserbu oleh raja Penyihir pasukan Angmar. Arvedui dan beberapa pengikut melarikan diri ke Teluk Es Forochel. Para Elf mengirim kapal ke utara untuk menyelamatkannya. Terhadap saran penduduk setempat, Arvedui menaikinya. Tak lama setelah meninggalkan daratan, kapal itu karam dan Arvedui tenggelam. Tak lama setelah itu, pasukan Gondor, sisa-sisa penduduk Arthedain, dan Elves mengalahkan Raja Penyihir Angmar.

Raja Kerajaan Bersatu[sunting | sunting sumber]

Pada awal Zaman Keempat, setelah Perang Cincin, Arnor dihidupkan kembali sebagai bagian dari Kerajaan Reunited dan berada di bawah pemerintahan Raja-raja Kerajaan Reunited.

Elessar r. T.A. 3019 - F.A.120, adalah raja pertama Kerajaan Bersatu

Eldarion r. F.A. 120–?

Elessar: Lahir sebagai Aragorn, dan kemudian Aragorn II, kepala suku keenam belas dari Dúnedain dari Arnor,

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Para Raja Gondor