Glodogan tiang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Glodogan tiang
Monoon longifolium Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmagnoliids
OrdoMagnoliales
FamiliAnnonaceae
GenusMonoon
SpesiesMonoon longifolium Edit nilai pada Wikidata
B.Xue dan R.M.K.Saunders, 2012
Tata nama
BasionimUvaria longifolia (en) Terjemahkan Edit nilai pada Wikidata
Sinonim takson
  • Polyalthia longifolia (Sonn.) Thwaites
  • Polyalthia longifolia var. pendula Benthall
  • Guatteria longifolia (Sonn.) Wall.
  • Unona longifolia (Sonn.) Dunal
  • Uvaria altissima Pennant nom. illeg.
  • Uvaria longifolia Sonn.
[1][2]

Monoon longifolium, glodogan tiang, juga biasa dikenal dengan sinonimnya Polyalthia longifolia, adalah spesies pohon kecil Asia dalam famili Annonaceae . Tanaman ini berasal dari India bagian selatan dan Sri Lanka, namun telah diperkenalkan secara luas di tempat lain di Asia tropis. [1] Pohon cemara ini diketahui tumbuh lebih dari 20 m. tingginya dan umumnya ditanam karena efektivitasnya dalam mengurangi polusi suara . Ini menunjukkan pertumbuhan piramidal simetris dengan cabang-cabang terjumbai yang tipis dan daun lanset sempit panjang dengan tepi bergelombang.

Di Indonesia, tanaman ini kerap dijumpai di pekarangan dan taman yang ada dalam sekolah. Hal ini karena tanaman ini merupakan tanaman penyaring udara yang cukup baik.

Daun-daun[sunting | sunting sumber]

Daun yang muncul memiliki pigmentasi coklat tembaga; seiring bertambahnya usia daun, warnanya menjadi hijau muda dan akhirnya hijau tua. Daunnya lanset dan tepinya bergelombang.

Berbunga[sunting | sunting sumber]

Di musim semi, pohon itu ditutupi dengan bunga hijau pucat seperti bintang yang halus. Masa pembungaan berlangsung dalam waktu singkat, biasanya dua sampai tiga minggu.

Buah dihasilkan dalam kelompok 10-20 buah, awalnya berwarna hijau tetapi berubah menjadi ungu atau hitam saat matang. Ini dimakan oleh burung seperti tuwur Asia, Eudynamys scolopaceus, dan kelelawar buah, termasuk kalong .

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Daunnya digunakan untuk hiasan hias selama festival. Pohon itu adalah titik fokus di taman-taman di seluruh India. Pohon itu dapat dipangkas menjadi berbagai bentuk dan dipelihara dalam ukuran yang dibutuhkan. Batangnya yang fleksibel, lurus dan ringan pernah digunakan dalam pembuatan tiang kapal layar. Oleh karena itu, pohon tersebut dikenal juga dengan sebutan Pohon Tiang. Saat ini, kayunya banyak digunakan untuk pembuatan barang-barang kecil seperti pensil, kotak, korek api, dll. [3] Minyak bijinya telah dipastikan memiliki antara lain aktivitas anti-oksidan, anti-lipooksigenase, dan antimikroba (melawan berbagai strain mikroba). [4] Bankole et al 2016 menemukan M. longifolium memang mengendalikan strain Plasmodium berghei ANKA yang resisten terhadap klorokuin pada tikus sampai tingkat tertentu, namun bukan merupakan pengobatan yang efektif. [5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Plants of the World Online (POWO): Monoon longifolium (Sonn.) B.Xue & R.M.K.Saunders (retrieved 30 August 2020)
  2. ^ The Plant List: A Working List of All Plant Species, diakses tanggal 6 January 2016 
  3. ^ "Polyalthia Longifolia The Mast Tree". The Lovely Plants. 
  4. ^ Atolani O.; Areh E.T.; Oguntoye O.S.; et al., 2019 https://link.springer.com/article/10.1007/s00044-019-02301-z
  5. ^ Dkhil, Mohamed A.; Al-Quraishy, Saleh; Al-Shaebi, Esam M.; Abdel-Gaber, Rewaida; Thagfan, Felwa Abdullah; Qasem, Mahmood A.A. (2021). "Medicinal plants as a fight against murine blood-stage malaria". Saudi Journal of Biological Sciences. Saudi Biological Society (Elsevier). 28 (3): 1723–1738. doi:10.1016/j.sjbs.2020.12.014. ISSN 1319-562X. PMC 7938113alt=Dapat diakses gratis. PMID 33732056 Periksa nilai |pmid= (bantuan).