Gil-Galad

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ereinion Gil-galad (IPA: [eˈreɪnjon ˈɡilɡalad]) adalah karakter fiksi dalam legendarium Middle-earth J. R. R. Tolkien. Dia disebutkan dalam The Lord of the Rings dan The Silmarillion.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zaman Pertama[sunting | sunting sumber]

Tanggal dan tempat pasti kelahiran Gil-galad tidak diberikan. Dia masih anak-anak pada masa Dagor Bragollach ketika Morgoth memecahkan Pengepungan Angband. Akibatnya ayahnya mengirimnya (dan ibunya) ke Cirdan di Pelabuhan Falas untuk diamankan. Setelah jatuhnya Minas Tirith, Celah Sirion terbuka untuk pasukan Morgoth meskipun mereka masih dicegah oleh Kerajaan Hithlum yang masih perkasa dan juga kekuatan Nargothrond. Hithlum dihancurkan setelah Nirnaeth Arnoediad dan dengan demikian tidak ada kekuatan yang tersisa yang dapat menahan musuh dan pelabuhan-pelabuhan di Falas dikepung dan direbut. Namun Cirdan, Gil-galad, dan banyak Elf lainnya dapat melarikan diri dari kematian dengan menaiki kapal dan membangun tempat perlindungan di Pulau Balar dan tempat perlindungan kecil di Mulut Sirion.

Dalam Nirnaeth Arnoediad Fingon, Raja Agung Noldor, dibunuh, dan mahkota diserahkan kepada saudaranya Turgon di Gondolin. Ketika Gondolin hilang, Gil-galad menerima Kedudukan Raja dari Noldor. Dia dan Cirdan mempertahankan pelabuhan di Balar dan pelabuhan kecil di muara Sirion sampai Perang Murka Valar dan akhir Zaman Pertama.

Zaman Kedua[sunting | sunting sumber]

Setelah kehancuran Beleriand selama Perang Murka Valar, Gil-Galad mendirikan sebuah kerajaan di Lindon di ujung barat laut Dunia Tengah, kira-kira antara Pegunungan Biru dan Laut Besar di sekitar Teluk Lhûn dan tempat-tempat perlindungan Forlond, Harlond dan Mithlond didirikan. Banyak Elves, baik Sindar dan Noldor bergabung dengannya. Tetapi segera ada keresahan lagi di antara Noldor, dan banyak dari mereka meninggalkan Lindon dan dipimpin oleh Celebrimbor mendirikan Kerajaan Eregion, mungkin juga digerakkan oleh penemuan mithril di Khazad-dûm. Juga beberapa dari Sindar dan banyak dari Nandor tidak ingin hidup dengan Noldor, yang telah melakukan kejahatan besar kepada mereka, dan bermigrasi ke arah timur ke Lothlórien atau Greenwood the Great.

Ketika Pangeran Aldarion dari Númenor datang ke Dunia Tengah, mereka menjalin persahabatan dengan Elves. Dalam S.A. 882 Gil-galad memberinya surat untuk ayahnya, Raja Númenor, Tar-Meneldur. Dia memperingatkannya bahwa bayangan baru telah muncul di Timur dan meminta bantuan kepadanya.

Sekitar tahun 1000 Zaman Kedua, Sauron mencoba melakukan kontak dengan Elf dengan nama Annatar, "Penguasa Hadiah". Tetapi Gil-galad dan Cirdan tidak mempercayainya dan menolak usulnya. Namun Sauron, disambut di Eregion dan Cincin Kekuasaan ditempa. Sekitar SA 1600 Sauron, bagaimanapun, telah menempa Satu Cincin secara rahasia, dan ketika Elves dari Eregion mengetahui bahwa mereka telah dikhianati, Sauron menuntut Cincin, dan ketika mereka menolak, pada S.A. 1695 ia menyerbu Eriador, dan Perang Elves dan Sauron mulai. Celebrimbor telah menyelamatkan Tiga Cincin Elf pada waktunya, masing-masing mengirim Vilya dan Narya ke Gil-galad dan Cadian di Lindon, sementara cincin ketiga Nenya diberikan kepada Galadriel.

Sauron menaklukkan Eregion dengan cepat dan pasukan dari Lindon yang dikirim Gil-Galad di bawah komando Elrond datang terlambat dan terlalu kecil, dan melarikan diri jauh ke utara, tempat Elrond mendirikan Imladris. Sementara Sauron mengirim sebagian besar pasukannya ke barat untuk menyerang Lindon, ia harus meninggalkan detasemen yang kuat untuk menahan Elrond.

Perang berlangsung, sampai armada besar Númenórean tiba di Lindon. Dengan pasukan bersatu, pasukan Sauron diusir kembali dan dikalahkan di dekat Sarn Ford dan mundur ke Tharbad di mana dia diperkuat. Tetapi Laksamana Númenor, Ciryatur telah mengirim armada ke sungai Gwathló dan pasukan Sauron diserang di belakang dan benar-benar dikalahkan. Setelah perang ini, Elves tidak lagi direpotkan oleh Sauron untuk waktu yang lama. Selama waktu ini, Gil-galad melewati cincin Vilya ke Elrond dan dia menunjuk Elrond sebagai wakilnya.

Ketika Tar-Calion menangkap Sauron dan membawanya ke Númenor, Westlands menemukan kedamaian, dan Gil-galad bebas untuk memperluas kekuasaannya ke utara dan selatan, dan timur, di luar Anduin.

Setelah Kejatuhan Númenor, Elendil dan putra-putranya datang ke Dunia Tengah dan mendirikan kerajaan Gondor di selatan dan Arnor di utara. Gondor segera diserang oleh Sauron dan putra Elendil, Isildur harus melarikan diri, dan berlayar ke utara ke ayahnya, di mana Aliansi Terakhir Elves dan Manusia dibentuk dengan Gil-galad.

Butuh beberapa tahun bagi Aliansi untuk mengumpulkan pasukan mereka, tetapi akhirnya mereka berbaris di Mordor dan mengalahkan pasukan besar dalam Pertempuran Dagorlad. Mereka menerobos Cirith Gorgor dan mengepung Menara Kegelapan Sauron.

Ketika pengepungan telah berlangsung selama tujuh tahun, itu menjadi sangat mendesak sehingga Sauron sendiri maju ke medan pertempuran. Dengan kekuatannya, pengepungan pecah dan pasukannya maju ke lereng Orodruin. Di sana ia berhadapan dengan Elendil dan Gil-galad dalam satu pertempuran. Sauron dikalahkan tetapi Gil-galad dan Elendil terbunuh dalam aksi tersebut. Gil-galad adalah Raja Noldor terakhir. Dalam gulungan yang ia tinggalkan di Minas Tirith sebelum naik ke utara, Isildur menulis bahwa Gil-galad terbunuh oleh panasnya tangan Sauron.

Senjata Gil-galad adalah tombak Aeglos.