Gerhana bulan Januari 2018

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gerhana Bulan Total

31 Januari 2018

Lunar eclipse chart close-2018Jan31.pngBulan akan bergerak dari barat ke timur (kanan ke kiri) dalam melintasi umbra Bumi.
Saros 124 (49 dari 74)
Gamma -0.3014
Durasi Gerhana (jj:mm:dd)
Totalitas 1:16:04
Parsial 3:22:44
Penumbra 5:17:12
Kontak Gerhana (Semua waktu dalam UTC)
P1 10:51:15
U1 11:48:27
U2 12:51:47
Puncak 13:29:50
U3 14:07:51
U4 15:11:11
P4 16:08:27

Peristiwa gerhana bulan total sudah terjadi pada 31 Januari 2018. Gerhana Bulan tersebut juga akan bertepatan dengan Bulan yang akan berada di titik terdekatnya dengan Bumi, atau dikenal sebagai perigee, sehingga gerhana Bulan total akan tampak lebih besar. Gerhana tersebut juga terjadi di fase Bulan purnama kedua pada Januari 2018 sehingga dijuluki sebagai Bulan Biru (Super Blue Blood Moon), walaupun Bulan nantinya tidak akan berwarna biru.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Penampakan gerhana bulan Januari 2018

Gerhana Bulan total terjadi ketika Bulan memasuki umbra (bayangan gelap) Bumi. Gerhana bermula ketika Bulan perlahan memasuki umbra, sehingga permukaannya akan sedikit tergigit dan perlahan-lahan gigitannya mulai membesar. Selanjutnya, ketika Bulan benar-benar berada di tengah umbra Bumi, ia akan merona dengan warna merah kecokelatan. Rona merah kecokelatan pada Bulan tersebut disebabkan oleh hamburan rayleigh (efek atmosfer yang serupa dengan efek yang menyebabkan langit memerah saat Matahari terbenam) pada atmosfer Bumi yang sampai ke bayangan umbranya.[1]

Simulasi di bawah ini menunjukkan bagaimana proses Bulan ketika melewati bayangan Bumi. Rona pada permukaan Bulan perlahan berubah dari warna abu-abu khasnya, mulai menggelap, dan akhirnya memerah. Tampak bagian utara Bulan berada paling dekat dengan bagian pusat umbra, sehingga bagian tersebut akan menjadi yang paling merah saat gerhana terjadi nanti.

Waktu Terjadinya Gerhana Bulan Total 31 Januari 2018[sunting | sunting sumber]

Waktu Berdasarkan Zona Waktu
Gerhana WIB WITA WIT UTC
Perbedaan Waktu dari UTC +7 jam +8 jam +9 jam 0 jam
Gerhana penumbra mulai 17:51 18:51 19:51 10:51
Gerhana parsial mulai 18:48 19:48 20:48 11:58
Gerhana total mulai 19:52 20:52 21:52 12:52
Puncak gerhana total 20:30 21:30 22:30 13:30
Gerhana total berakhir 21:08 22:08 23:08 14:08
Gerhana parsial berakhir 22:11 23:11 00:11 15:11
Gerhana penumbra berakhir 23:08 00:08 01:08 16:08

Gerhana Bulan total 31 Januari 2018 dapat disaksikan di seluruh Indonesia mulai awal hingga akhir gerhana. Durasi keseluruhan gerhana akan berlangsung selama 76 menit, dengan Bulan yang akan bergerak dari arah selatan umbra Bumi. Jadi, saat fase totalitas gerhana total berlangsung, bagian bawah Bulan nantinya akan tampak lebih terang daripada bagian atasnya.[2]

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Visibilitas[sunting | sunting sumber]

Samudera Pasifik akan menghadap persis ke arah Bulan pada saat gerhana terjadi. Untuk wilayah daratan, Asia Tengah dan Timur (termasuk sebagian besar Siberia), Indonesia, Selandia Baru, dan sebagian besar Australia akan mendapatkan pemandangan terbaik untuk gerhana Bulan total ini. Gerhana juga bisa diamati saat Bulan baru terbit di wilayah barat Asia, India, Timur Tengah dan sedikit Eropa Timur.[2]

Gerhana yang berkaitan[sunting | sunting sumber]

Gerhana Bulan 31 Januari 2018 memiliki kemiripan dengan gerhana yang terjadi pada tahun 2016 dan 2020.[butuh rujukan] Ini juga merupakan bagian dari siklus Saros 124.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fred Espenak & Jean Meeus. "Visual Appearance of Lunar Eclipses". NASA. Diakses tanggal April 13, 2014. 
  2. ^ a b "First Blue Moon Total Lunar Eclipse in 150 Years Coming This Month". Space.com. Diakses tanggal 2018-01-02. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]