Gereja Baru Theotokos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Gereja Baru Theotokos (New Church of the Theotokos) adalah sebuah gereja Bizantium yang didirikan oleh Kaisar Bizantium Justinian I (memerintah 527-565) di Yerusalem. Sebagaimana Nea Ekklesia (Νέα Ἐκκλησία) yang dibangun kemudian di Konstantinopel, gereja ini kadang-kadang disebut "Nea" saja.

Gereja selesai dibangun pada tahun 543 dan rusak parah atau hancur selama penaklukan kota itu oleh tentara Persia pada tahun 614. Reruntuhan bangunan itu selanjutnya digunakan sebagai sumber bahan bangunan oleh kaum Umayyah beberapa dekade kemudian.[1]

Sumber-sumber primer[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan Nea.

Dua narasumber kontemporer menggambarkan bangunan Nea, tapi penulis tidak mencatat banyak mengenai bentuk dan organisasi kompleks gereja. Cyril dari Scythopolis, seorang pendeta Kristen yang hidup pada tahun 525-558, mencatat bahwa pembangunan gereja itu dimulai oleh Patriark Elias tetapi belum selesai sampai Yustinian mengalokasikan dana untuk penyelesaiannya atas permintaan St. Sabas pada tahun 531.[2] Catatan lebih rinci mengenai gereja dan konstruksinya berasal dari Procopius, sejarawan utama dari abad ke-6 dan sumber utama informasi mengenai pemerintahan Kaisar Justinian. Dalam bukunya De Aedificiis, ia menulis, "di Yerusalem ia [Justinian] mendedikasikan kepada Bunda Allah suatu tempat suci yang tidak dapat dibandingkan dengan yang lain."[3] Nea terletak di Gunung Sion, bukit tertinggi di kota Yerusalem, dekat Gereja para Rasul Kudus (dibangun tahun 347) dan Basilika Hagia Sion (dibangun tahun 390). Karena topografi yang naik turun, arsitek Theodoros pertama-tama harus memperpanjang bagian tenggara bukit dan menopang gereja dengan sejumlah substruktur besar. Catatan Procopius ini sesuai dengan penggalian Yoram Tsafrir, serta tablet yang ditemukan pada cistern bawah tanah berkubah yang memuat tanggal pembangunan yang pasti pada tahun 543.[4]

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Gunung Sion itu bukan situs baru di Yerusalem bagi orang Kristen untuk mendirikan monumen mereka, dan sebagai hasil dari proyek-proyek masa lalu, biara-biara, gereja-gereja, dan kultus situs yang sudah ada di sana. Akibatnya, tempat tertinggi yang tersedia untuk Nea yang akan dibangun berada di tenggara lereng bukit, jauh dari pemandangan hegemoni yang diberikan oleh Basilika Hagia Sion yang bertengger di puncak gunung. Namun dengan memilih situs ini, Justinian mencoba untuk memposisikan Nea dalam hirarki struktur kekuasaan yang terhubung ke topografi gunung tertinggi Yerusalem. Ada banyak motivasi di balik mendirikan sebuah bangunan seperti Nea pada ketinggian. Keterbatasan aksesibilitas dan semiotik makna dari ketinggian yang mampu politik dan ideologis kontrol untuk penduduknya, yang mempertahankan panoptic melihat kontrol atas orang-orang di bawah ini. Ketinggian secara tradisional juga mempunyai makna signifikan agamawi, seperti yang dibuktikan dalam berbagai catatan bersama theophanic oleh Yudaisme, Kristen, dan Islam. Keputusan untuk membangun di Gunung Sion selanjutnya menempatkan Nea dalam dialog dengan dua bangunan suci agama lainnya yang menempati gunung tertinggi di kota ini, Gereja Makam Suci di Golgota dan Basilika Hagia Sion di Gunung Sion.

Bentuk dan fungsi dari Nea[sunting | sunting sumber]

Nea merupakan sebuah bangunan yang sangat kompleks. Meskipun struktur longitudinal basilican merupakan tipologi relatif umum untuk gereja-gereja di Palestina pada abad keenam, pengaturan halaman depan, bersama penempatan yang berdampingan dengan hostel, rumah sakit, dan biara tetap bermasalah. Menurut Procopius, eksterior portico di selatan, barat, dan utara sisi dikelilingi struktur. Dua kolom yang besar berdiri di depan pintu masuk barat, yang didahului oleh bertiang atrium. Di depan atrium putaran halaman yang dibuka ke Cardo. Karena jarangnya bukti-bukti arkeologi dan ketidakjelasan pemerian Procopius, sulit untuk merekonstruksi bagan rencana bangunan itu. Meskipun ketidakjelasan sastra rincian, Tsafrir mengusulkan bahwa di sebelah barat atrium, ada gerbang monumental yang membuka ke area yang terdapat satu rumah gerbang dan sebuah lengkungan. Selain itu, Tsafrir memiliki hipotesis dua setengah lingkaran: satu akan terhubung kompleks gereja untuk Cardo, sementara yang lain terletak di seberang jalan dan diberikan akses ke rumah sakit dan rumah perawatan.[5]

Dalam interior gereja, nave berakhir pada apse besar yang diapit oleh dua kamar kecil simetris dengan apse tertulis di dinding timur. Tidak jelas apakah nave dari Nea memiliki tiga atau lima lorong, tapi karena dimensi yang besar gereja ini belum pernah terjadi sebelumnya (sekitar 100 m panjangnya dan 52 m lebarnya), arkeolog Yoram Tsafrir dan Nahman Avigad sepakat bahwa meskipun hanya dua baris kolom interior yang telah ditemukan, dua baris tambahan tetap diperlukan untuk mendukung struktur atap.[6] Selain menjadi basilika terbesar yang dikenal di Palestina, Nea juga meliputi biara, asrama, dan rumah sakit, seperti yang dicatat oleh Antoninus dari Piacenza, yang mengunjungi basilika St. Mary pada tahun 570, "dengan adanya jemaat biarawan yang besar, dan tempat penginapan tamu untuk laki-laki dan perempuan. Untuk menarik para wisatawan mereka memiliki sejumlah besar meja, dan lebih dari tiga ribu tempat tidur untuk orang sakit."[7] Tidak jelas di mana bangunan lainnya ini berada. Berdasarkan temuan arkeologis dari tembok revetment selatan kompleks gereja Nea, dan dengan asumsi bahwa kompleks itu simetris, para arkeolog memperkirakan lebar keseluruhan yang kompleks itu 105 m.

Menurut Graham (2008), "Nea memberi artikulasi arsitektur untuk theologoumenon [opini teologis] di Yerusalem, dan menyampaikan, melalui arsitekturnya, pesan mengenai kebijakan kekaisaran Justinian, kehadiran imperial di Palestina, dan konsepsi diri sebagai kaisar Kristen."[8]

Nea dan Peta Madaba[sunting | sunting sumber]

Nea pada Peta Madaba, menunjukkan lokasi jelas di sepanjang jalur Cardo Maximus.

Selain sastra kontemporer rekening dan bukti-bukti arkeologi, Peta Madaba melestarikan persepsi abad keenam topografi, kota-kota, dan monumen-monumen Mediterania. Mosaik itu ditemukan di lantai Gereja St. George di Madaba, Yordania, dan telah ditetapkan tarikhnya dari 560-565, kurang dari dua puluh tahun setelah peresmian Nea dalam 543, dan merupakan representasi kartografi tertua yang terlestarikan dari Tanah Suci. Peta tersebut menggambarkan dunia Mediterania dari Lebanon di Utara Delta Nil di Selatan, dan dari Laut Mediterania di barat ke Gurun Timur. Kota Yerusalem diberi tempat utama dengan ukuran besar dan pengabdian mosaicists' kepada detail dari monumennya. Tidak ada kota lebih besar yang diwakili di peta. Lokasi Yerusalem dalam mosaik lebih mendukung pentingnya Yerusalem dalam pikiran pembuat peta itu.

Melihat lebih dekat Yerusalem mengungkapkan representasi bergambar dari kota dan lanskap sekitarnya. Hal ini digambarkan dari diagonal mata burung perspektif dengan tidak ada hambatan topografi. Kota ini dua cardos memperpanjang selatan dari Gerbang Damaskus, dengan utama cardo horizontal yang membelah kota berdinding. Jalan dibuka sehingga setiap bertiang belah pihak adalah sama-sama terlihat. The Church of the Holy Sepulchre adalah bangunan terbesar di peta, menunjukkan pentingnya dalam arsitektur kota hirarki. Hal ini terletak tegak lurus utama cardo di sisi barat. Semua komponen gereja – rotunda, basilika, atrium, timur façade, dan eksterior tangga – yang terlihat. Meskipun Holy Sepulchre secara geografis terletak di sebelah utara dari Tetrapylon, jalan utama yang berjalan tegak lurus terhadap cardo dari David Gerbang, di peta itu terletak di mana decumanus harus. Tidak hanya ukurannya menekankan gereja pentingnya, lokasi pusat di cardo furthers reputasi sebagai yang paling suci dan populer situs ziarah di Kota Suci. The Nea adalah yang ketiga paling menonjol monumen di kota setelah Holy Sepulchre dan Hagia Sion, meskipun dalam kenyataannya itu adalah yang terbesar gereja di Yerusalem. Yang keramat skala monumen mengarah ke pertanyaan bagaimana Nea berfungsi dalam kaitannya dengan monumen lain dalam topografi dari abad keenam.

Detail selektif monumen-monumen Yerusalem mengungkapkan bahwa Peta Madaba dimaksudkan untuk menyediakan para pengamat dengan topografi hirarki tempat-tempat Lama dan Perjanjian Baru . Bila dilihat sebagai rendition of Jerusalem yang reflektif dari abad keenam habitus dari Yerusalem, peta mengungkapkan konsepsi Kristen ruang suci dan keterkaitan mereka. Pergeseran Kristen topografi untuk bagian barat kota ini terlihat jelas. Misalnya, Temple Mount, agama pusat monumen identitas Yahudi, adalah diturunkan ke timur pinggiran kota, terhalang oleh menjulang monumen Kristen yang menduduki pusat kota. Yoram Tsafrir telah mengidentifikasi daerah ini menjadi terbuka esplanade, menandai tempat di Temple Mount.[9]

Peta memberikan panduan bagi para peziarah dan pemirsa ke ruang suci, mendukung Justinian kampanye untuk mengintegrasikan Nea sebagai situs suci yang cocok dengan kekudusan Holy Sepulchre dan Hagia Sion.[10] Dalam rangka untuk menyediakan akses ke Nea, Justinian diperpanjang cardo selatan ke Nea dan yang baru dibangun Sion Gerbang. Keputusan ini tidak diragukan lagi memiliki motivasi politik, untuk itu terletak Nea pada rute utama untuk para peziarah melakukan perjalanan antara Gereja Makam Suci dan Gereja para Rasul Kudus.[11] Prosesi, stational liturgi, dan individu jamaah berlalu antara Holy Sepulchre dan Hagia Sion, dengan demikian termasuk Justinian gereja, tapi Nea masih gagal untuk mendapatkan tempat di Kristen memori kolektif sebagai sebuah situs yang kudus sebagai dua lainnya dari gereja. Menurut Antoninus dari Piacenza, jamaah langsung pergi dari the Holy Sepulchre untuk Hagia Sion, hanya untuk kembali ke Nea.[12] Selain itu, dengan 630-an, Patriark Sophronius bahkan tidak menyebutkan Nea di review situs-situs ziarah di Yerusalem.[13]

Nea dan Bait Salomo[sunting | sunting sumber]

Justinian berusaha untuk meninggalkan imperial mark di Yerusalem dengan menempatkan bangunan ukuran belum pernah terjadi sebelumnya dan kemegahan dalam konteks Yerusalem tertua dan paling suci monumen. Procopius ini berisi pujian, de Aedificiis (bahasa inggris: "Bangunan"), adalah mungkin sumber terkaya yang bertahan yang menawarkan kemungkinan motivasi untuk Justinian arsitektur restrukturisasi Yerusalem. Sebuah pekerjaan ahli propaganda, de Aedificiis kurang peduli dengan memuji kebesaran bangunan yang dibangun, dan lebih dari itu dengan merayakan manusia yang dibangun mereka. Dalam rangka untuk menempatkan Justinian dalam tradisi grand pembangun di Yerusalem, Procopius kemungkinan besar dimodelkan account-nya setelah narasi alkitab dari Bait suci Salomo. Ada beberapa sastra kesejajaran antara dua akun, yang paling terpenting adalah bahwa, menurut Procopius, baik dari proyek-proyek bangunan yang diberkati oleh Allah. Selain itu, tampaknya melampaui kebetulan bahwa pengukuran Nea yang kira-kira dua kali ukuran dari Bait suci.[14]

Seperti para insinyur Herodes, yang telah memperpanjang ujung selatan dari Candi platform, demikian pula para arsitek Justinian melakukannya;[15] dan hanya sebagai Solomon impor cedars dari Hiram dari Tirus untuk Candi atap, Yustinianus pohon aras di Libanon.[16] Procopius menyinggung monumental kolom Jachim dan Boaz yang diapit masuk ke Bait allah ketika menggambarkan orang-orang yang dihiasi masuk ke Nea.[17] Akhirnya, ada etimologis link antara Nea dan Kuil di Procopius' bekerja. Perjanjian Baru menggunakan dua kata yunani yang berbeda untuk "Kuil". Lebih sering "hieron" mengacu pada bait suci umum daerah (misalnya, Matius 21:14-15). Untuk merujuk kepada Candi yang sebenarnya, atau inner sanctum, Perjanjian Baru menggunakan "naos" (misalnya, Matius 23:16-17). Ini kedua istilah itu disesuaikan dan ditafsirkan oleh Procopius, sehingga relokasi suci istilah untuk menerapkan yang baru dibangun di Nea. Implikasi dari menciptakan ruang sakral yang didedikasikan untuk Bunda yang berusaha untuk sesuai suci mitologi dari Bait suci Salomo yang cukup mendalam. Tidak hanya itu Justinian upaya memproduksi sacrality diisi dengan muatan politik, tetapi untuk keenam-abad orang-orang Kristen, Nea tidak diragukan lagi melambangkan supremasi Kristen dan the Virgin di atas ditinggalkan[butuh rujukan] Temple Mount yang diwakili Yudaisme.

Kehancuran Nea[sunting | sunting sumber]

Tanggal kehancuran Gereja Nea tidak diketahui tepatnya. Menurut catatan yang diawetkan dalam Menangkap Yerusalem (Expugnationis Hierosolymae) tentara penakluk dari Persia dan sekutu Yahudi menghancurkan gereja dan membunuh para imam pada tahun 614. Tingkat kerusakan tidak jelas karena Patriark Sophronius menyampaikan kotbah Kelahiran Yesus di gereja Nea pada tahun 634. Kerusakan lebih lanjut ke gereja mungkin terjadi dari gempa bumi tahun 746. Pada tahun 808, referensi ke gereja muncul di Commemoratorium de casis Dei dan, pada tahun 870, hal itu disebutkan oleh Bernard Biarawan yang tinggal di sebuah rumah sakit di sebelah gereja. Pada abad kesepuluh, Eutychius, Melkite Patriark Alexandria, mencatat Nea reruntuhan Gereja. Kerusakan oleh Persia, 614, mungkin telah parah seperti Persia mungkin telah mencari harta karun yang diyakini tersimpan di dalam gereja sebagai berspekulasi dari Procopius' laporan dari Kaisar Yustinianus mengirim barang-barang suci ke Yerusalem.[18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ben-Dov, Meir: "Found After 1400 Years—The Magnificent Nea", Biblical Archaeology Review, December 1977
  2. ^ Cyril Sc. V. Euth. 175.1
  3. ^ Procopius, de Aedificiis 5.6.1.
  4. ^ The tablet reads: “And this is the work which our most pious Emperor Flavius Justinianus carried out with munificence, under the care and devotion of the most holy Constantinus, Priest and Hegumen, in the thirteenth [year of the] indiction.”
  5. ^ Y. Tsafrir, “Procopius and the Nea Church in Jerusalem.”
  6. ^ Tsafrir, Procopius and the Nea, 162.
  7. ^ Antinonius Placentinus, Itinerary 23.1-3.
  8. ^ Susan Graham, “Justinian and the Politics of Space.”
  9. ^ Y. Tsafrir, “The Holy City of Jerusalem in the Madaba Map.” in The Madaba Map Centenary 1897-1997. ed. by Michele Piccirillo and Eugenio Alliata (Jerusalem, 1999), 158.
  10. ^ Graham, 59-61.
  11. ^ Tsafrir, Procopius and the Nea, 160.
  12. ^ Antoninus Placentinus, Itin., 19-24.
  13. ^ Sophronios, Anacr., 20.51-82.
  14. ^ The Nea’s size is estimated at 224 x 110 royal cubits, as compared to the Temple’s measurements of 100 x 50 royal cubits.
  15. ^ Josephus, Jewish War, 5.184-89; Procopius, de Aedificiis, 5.6.9-13.
  16. ^ 1 Kings 6.9-10; Procopius, de Aedificiis 5.6.14-15.
  17. ^ Procopius, de Aedificiis 5.6.22; 1 Kings 7.15-22.
  18. ^ Taylor, J: "The Nea Church", Biblical Archaeology Review, Jan/Feb 2008, Vol 34, No 1, pp 51-59